Tuesday, January 28, 2014

Soto Koyah Cak Bruno



foto: Anton 
 
Soto ayam itu identik dengan koyah. Kalau ngga ada koyah itu namae sop.Hihihi..


Setiap liat soto ayam yang di atasnya bertabur koyah, saya langsung kemecer..cer..cer. Pas makan siang, saya, Anton dan Lukito sudah niat mau nyari soto ayam. Kebetulan lagi di luar kantor liat warung soto yang ruamee poll. Penasaran donk, mampirlah kami bertiga. Begitu masuk, yang menarik perhatian saya justru tulisan di dindingnya. 


Dunia perkoyahan yang dikomersilkan membetot perhatian saya. Toh bahannya cuman kerupuk udang dihalusin. Masa mahal ya? Ngga ah, saya loh sering liat kerupuk udang yang pecah dan remukan sering dibeli penjual soto buat koyah.



 
Saya sama anton rasan-rasan, “wuikk..nambah koyah aja segitunya!”


Ya maklum aja kalau sambat, soalnya selama ini, saya taunya tuh koyah gratis. Di soto Pak Sadi yang TOP, dan Cak To- Undaan yang termasyur, itu namanya koyah malah disediakan di meja dan ngambil sesukanya. Pak Djo, penjual soto di depan kantor saya, malah menyerahkan sekaleng koyahnya buat pembelinya biar puas ambil sendiri.  


Memang koyah yang gurih itu menguatkan aroma dan kuah soto. Jadi inget adik saya, Toniro. Kalau makan bukannya nasi soto malah nasi koyah, lah koyahnya ditumplek blek di mangkok kayak makan bubur. Hadeh...


Btw, ngomong soal koyah…ternyata sudah go internasional. Bahkan  Bruno Mars, sampai membuat lagu khusus tentang koyah. Itu looh lagu Granade, coba denger liriknya…

I'd catch a grenade koyah ..…
Throw my hand on the blade  koyah …

I'd jump in front of a train koyah..
You know I'd do anything koyah …


OMG, ngga nyangka bangets ya ..Cak Bruno ternyata pecinta koyah. Hehehehe. 

Liburan ke Bali? Yuk, Kunjungi 7 Tempat Wisata Kuliner Terindah Ini

Bicara kuliner, masakan khas Bali menjadi salah satu yang paling digemari. Apalagi jika tempatnya diselimuti keindahan alam, tentu meng...