Saturday, February 13, 2021

Pindang Backstreet Boys


 Masakanku itungane 'remeh' tapi menginspirasi boy band Amerika 


Sarapan pagi ini, sayur bening tapi pake kacang panjang +gobis, usus ayam dikecap, jodohne, tak sambelno tomat, and best of the best our favorite, (and doyanane kucing) 😸, of course Iwak PIN DANG.

Pendek'e menu ini mirip lagune Backstreet Boys,
😍 🎢
I dont care jangane opo, 
Dimasak opo, 
Mbok bumbui opo,
Sambele teko opo, ora peduli.
As long as iwake pindang 🎢....😘😜🀭 .
.
#as long as you love pindang
#backstreetboys #janganbening #pindanggoreng #sambaltomat #osengusus

Kupinang Kau dengan Rengginang

 Rejeki itu bisa lewat setoples rengginang loh. 


Ceritanya, Ban roller bladenya Mala rusak. Niat mau beli, eh ada sodara bilang dia punya ban serep dan masih bagus. Datanglah ke rumah. Lalu tak suguhi rengginang. Setelah diutak atik, ternyata bannya ngga cocok. Akhirnya mysharukhan nyerah. 

Saudaraku malah bilang. "Ngga usah dipasang bannya. Di mobil ada roller blade, buat Mala aja!"

Waaaah kaget donk. Soalnya sepatu rodanya Mala, itu ngga merek, wong belinya di Praban, kalo dipake kayak nyeret gitu saking abote bannya. Harganya, sekitar 200 ribuan, itu aja dah mahal loh nurutku. 

Lah ini malah dikasih roller blade branded. Yang harganya jut..jutaaan 😲 Belum ilang kagetku, dia bilang. "Dibarter aja sama rengginang sak toples boleh ngga?" pintanya. Huahaaaa... yo gpp talah😘

Bar tamune muleh, saya langsung lari ke dapur. "Mo ngapain?" teriak Mysaruhkhan.

"Mau nggoreng rengginang, siapa tahu ditukar brompton! *ngelunjak.!"😁

#rejeki #allhamdulilah #terima kasih

Friday, February 12, 2021

Gorila Manjat Pohon Mangga

 Pagi -pagi emake Mala manjat pohon mangga depan rumah.

Pas sudah sampe atas, tetangga depan teriak-teriak 'tante ..pohonnya sudah doyong, awas jatuh!' katanya histeris. 

Saya tetep nekad, soalnya ada gerombolan mangga gede..gede. Teteup naik, ngga sia-sia bisa metik. Lanjoot metik yang lain, ngga terasa makin mentit.

Pas lihat ke bawah, ya ampuuun itu tetangga gerombol pada ngeliat. Onok sing ngelus dodo, sampe komat kamit, wedi emake Mala jeblok. Lah kok kejadian, saya ngga bisa turun, soalnya dahan pijakannya kok kayak rapuh. Hiyaaaa... makin ramelah tetangga. πŸ˜₯😣.

Slamet ada yang inisiatif bawa tangga lipat, jadi emake Mala mendarat dengan aman. Habis turun, itu orang kok pada ketawa ngakak πŸ˜₯. "Awak lemu sak gorila kok manjat, jeunk!" kata embah rumah sebelah, deg-degan. *hadew

Sementara, dari balik jendela mysharuhkan ngeliatin ngga mau keluar. "Ngga kuat isin" katanya .. *Hiyaaaww 😣πŸ˜₯

Tuesday, July 21, 2020

Road to Zimbabwe



"Bismillah... Sek yo nak, Mama tak ke Zimbabwe dodolan Bakso!" πŸ˜„πŸ˜„

Thursday, July 02, 2020

Jangan Nyebar Hoax Corona, Mak!





            Pagi-pagi sudah nepuk jidat! Buka group whatsapp, komunitas ibu-ibu perumahan, yang share berita seputar Covid -19. Pake catatan, tolong disebarluaskan. Isinya, “Sembuh dari COVID-19, dengan Kumur Air Garam.” Belum semenit, sudah ada beberapa komen. “Ijin share ya, Bun!” *Aiihhh…nepuk jidat lagi, jelas-jelas itu beritanya, tidak akurat. Tanpa ada identitas narasumber, atau lembaga resmi, Nih, emak-emak tanpa kontrol, dan pikir panjang, klik forward ke orang lain.  
Sumber : Harian Surya
              Paham banget jika semua orang, apalagi emak- emak parno sama virus ini. Apalagi, Surabaya masih menjadi penyumbang kasus COVID-19 tertinggi di Jawa Timur. Khawatir? Pasti! Kabar baiknya, juga harus didengar, yaitu jumlah pasien yang dinyatakan sembuh dari COVID-19 juga terus bertambah. Mereka yang sembuh tentu melewati banyak tahapan tes, sampai isolasi. Dan bukan sekedar kumur air garam, Taraaa….. sembuh! 


        Informasi soal bahaya bahaya COVID-19 sudah tersebar, tapi nih, emak-emak kalau sudah ketemu, buyar protokol kesehatan. Masker diplorot di bawah dagu, mulai ghibah berjamaah, tanpa menjaga jarak. Titik kumpulnya bisa ketebak, di abang penjual sayur, toko klontong, atau sore hari pas nyapu halaman rumah. 

        Apa yang ada di whatsapp bisa jadi cerita sinetron. Biasanya dimulai “Eh jeunk, katanya . …!” Trus biar makin dramatis kadang pake narasi yang menghasut sehingga membuat tambah cemas. Kaum perempuan, utamanya emak- emak gampang bangets termakan hoax. Coba cek, yang ketangkep nyebar hoax, atau ujaran kebencian, banyak emak- emak, yekaaaan! 



           Minimal SARING sebelum SHARING! Ini adalah cara agar tidak gampang termakan hoax. Cari sumber-sumber yang dapat kredibel. Contohnya dari situs WHO, Kementerian Kesehatan RI, dan media terpercaya. Salah satunya www.halodoc termasuk situs komplit. 

            Halodoc punya tagline; Dokter Anda, Kapan Saja. Jadi dari rumah, bisa bisa langsung chat dokter, bisa juga ngobrol dengan dokternya yang menjadi bagian dari konsultasi. Di profile tiap dokter, kita bisa melihat jadwal konsultasinya. Di sini juga bisa beli obat, cek lab dan kunjungan rumah sakit. 



           Sebagai Mitra Resmi @kemenkes_ri & @bnpb_indonesia untuk penanganan COVID-19. Cek Covid-19, Halodoc juga membuka akses Rapid Test. Rapid test COVID-19 dilakukan untuk mengetahui apakah seseorang pernah atau sedang terinfeksi virus Corona atau tidak. 

             Jadi, buat kita emak- emak, perlu membentengi diri dari stres dan panik berlebih di tengah wabahnya corona. Banyaknya informasi yang beredar mengenai virus corona bisa saja mempengaruhi kesehatan mental. Jadi, jangan asal copy paste, dan forward, jika sumbernya tidak akurat. Setuju ya, Emak-emak!

Friday, June 12, 2020

Pandemi, Rejeki dan Empati


Apa kabar Blog? Masih ada yang baca? *ambekan gede

Apa yang mau saya share? Buanyak kayake. Ramadan yang berkah, karena masuk tipi, Idul Fitri yang sendu, karena baru kali ini ngga ngerayain bareng sodara di Malang. Jualan Pindes, saya hold dulu, walaupun banyak  yang nanya dan mau  PO. 

Saya masih di sini, masih kerja. Kantor juga masih normal meski dihantam badai pandemi corona yang jelas mengikis fondasi keuangan. Kantor berusaha untuk survive, dengan efiensiensi sana-sini dan memberdayakan SDM ke hal-hal baru. 

Sesekali WFH, yang membuat saya jadi STROOONG, a ka Stress tak tertolong! Menghadapi Mala yang ada ajaaaa cara bikin saya emosi. *Hahahah...dasarnya emake ngga sabaran. Mulai pagi ngajak maen, macak-macakan, masak-masakan, sembunyi-sembuyian, belum lagi dikit-dikit lapar, masak kentang, pengen kebab, pisang goreng yang tengahnya diisi sosis ...Hadewww!!!

Sudah ?

Belum!! Tugas sekolah, Zoom, Ngajari ngaji, sampai Gulat ! Eeh... Yang dulunya tugas Bu Guru di sekolah, sekarang emake kudu turun gunung. Kok ngeluh? Iya ..ya kayake emak-emak gitu semua dah. Kecuali Ria Ramadani ..hauahaha. 

Tapi saya masih beruntung. Saya masih kerja,..sedih rasanya lihat teman hotel, resto dan cafe harus tiarap, dan beberapa ada yang tumbang. Banyak yang banting profesi berjualan makanan, jualan masker. Beberapa dari mereka, mengabari saya berjualan ini ..itu, minta bantu promosi, minta ditayangkan di Instagram, ada yang kirim free produk, tester, bahkan memberi fee karena saya posting. 

Di saat pandemi, saya malah banyak dikirim makanan, saya mengerti kondisi ekonomi mereka yang carut marut, saya bilang, tak perlu kirim tester, kirim foto saja ke saya, saya pasti upload. kebayang mereka konsidi sulit, masih ngasih gratisan. Beberapa menolak! "Saya ingin tahu pendapat Mbak Manda!"  atau "Gpp Mbak, cobain masakan saya!" dan mereka tetap mengirim aneka macam produk.

Buat yang ngasih Fee, saya bilang,"Ngga Perlu, toh saya tidak memasang tarif!" Yang sudah keburu transfer saya balikin lagi, tapi ada yang bersikeras agar saya mau menerima fee. Ya sudah, fee yang saya terima saya buat pesan makanan ke mereka. Impas! 

Penjelasan ini semoga sudah menjawab mengapa saya ngga buka PO Pindes dan Kerang Sedep.