Thursday, July 02, 2020

Jangan Nyebar Hoax Corona, Mak!





            Pagi-pagi sudah nepuk jidat! Buka group whatsapp, komunitas ibu-ibu perumahan, yang share berita seputar Covid -19. Pake catatan, tolong disebarluaskan. Isinya, “Sembuh dari COVID-19, dengan Kumur Air Garam.” Belum semenit, sudah ada beberapa komen. “Ijin share ya, Bun!” *Aiihhh…nepuk jidat lagi, jelas-jelas itu beritanya, tidak akurat. Tanpa ada identitas narasumber, atau lembaga resmi, Nih, emak-emak tanpa kontrol, dan pikir panjang, klik forward ke orang lain.  
Sumber : Harian Surya
              Paham banget jika semua orang, apalagi emak- emak parno sama virus ini. Apalagi, Surabaya masih menjadi penyumbang kasus COVID-19 tertinggi di Jawa Timur. Khawatir? Pasti! Kabar baiknya, juga harus didengar, yaitu jumlah pasien yang dinyatakan sembuh dari COVID-19 juga terus bertambah. Mereka yang sembuh tentu melewati banyak tahapan tes, sampai isolasi. Dan bukan sekedar kumur air garam, Taraaa….. sembuh! 


        Informasi soal bahaya bahaya COVID-19 sudah tersebar, tapi nih, emak-emak kalau sudah ketemu, buyar protokol kesehatan. Masker diplorot di bawah dagu, mulai ghibah berjamaah, tanpa menjaga jarak. Titik kumpulnya bisa ketebak, di abang penjual sayur, toko klontong, atau sore hari pas nyapu halaman rumah. 

        Apa yang ada di whatsapp bisa jadi cerita sinetron. Biasanya dimulai “Eh jeunk, katanya . …!” Trus biar makin dramatis kadang pake narasi yang menghasut sehingga membuat tambah cemas. Kaum perempuan, utamanya emak- emak gampang bangets termakan hoax. Coba cek, yang ketangkep nyebar hoax, atau ujaran kebencian, banyak emak- emak, yekaaaan! 



           Minimal SARING sebelum SHARING! Ini adalah cara agar tidak gampang termakan hoax. Cari sumber-sumber yang dapat kredibel. Contohnya dari situs WHO, Kementerian Kesehatan RI, dan media terpercaya. Salah satunya www.halodoc termasuk situs komplit. 

            Halodoc punya tagline; Dokter Anda, Kapan Saja. Jadi dari rumah, bisa bisa langsung chat dokter, bisa juga ngobrol dengan dokternya yang menjadi bagian dari konsultasi. Di profile tiap dokter, kita bisa melihat jadwal konsultasinya. Di sini juga bisa beli obat, cek lab dan kunjungan rumah sakit. 



           Sebagai Mitra Resmi @kemenkes_ri & @bnpb_indonesia untuk penanganan COVID-19. Cek Covid-19, Halodoc juga membuka akses Rapid Test. Rapid test COVID-19 dilakukan untuk mengetahui apakah seseorang pernah atau sedang terinfeksi virus Corona atau tidak. 

             Jadi, buat kita emak- emak, perlu membentengi diri dari stres dan panik berlebih di tengah wabahnya corona. Banyaknya informasi yang beredar mengenai virus corona bisa saja mempengaruhi kesehatan mental. Jadi, jangan asal copy paste, dan forward, jika sumbernya tidak akurat. Setuju ya, Emak-emak!

Friday, June 12, 2020

Pandemi, Rejeki dan Empati


Apa kabar Blog? Masih ada yang baca? *ambekan gede

Apa yang mau saya share? Buanyak kayake. Ramadan yang berkah, karena masuk tipi, Idul Fitri yang sendu, karena baru kali ini ngga ngerayain bareng sodara di Malang. Jualan Pindes, saya hold dulu, walaupun banyak  yang nanya dan mau  PO. 

Saya masih di sini, masih kerja. Kantor juga masih normal meski dihantam badai pandemi corona yang jelas mengikis fondasi keuangan. Kantor berusaha untuk survive, dengan efiensiensi sana-sini dan memberdayakan SDM ke hal-hal baru. 

Sesekali WFH, yang membuat saya jadi STROOONG, a ka Stress tak tertolong! Menghadapi Mala yang ada ajaaaa cara bikin saya emosi. *Hahahah...dasarnya emake ngga sabaran. Mulai pagi ngajak maen, macak-macakan, masak-masakan, sembunyi-sembuyian, belum lagi dikit-dikit lapar, masak kentang, pengen kebab, pisang goreng yang tengahnya diisi sosis ...Hadewww!!!

Sudah ?

Belum!! Tugas sekolah, Zoom, Ngajari ngaji, sampai Gulat ! Eeh... Yang dulunya tugas Bu Guru di sekolah, sekarang emake kudu turun gunung. Kok ngeluh? Iya ..ya kayake emak-emak gitu semua dah. Kecuali Ria Ramadani ..hauahaha. 

Tapi saya masih beruntung. Saya masih kerja,..sedih rasanya lihat teman hotel, resto dan cafe harus tiarap, dan beberapa ada yang tumbang. Banyak yang banting profesi berjualan makanan, jualan masker. Beberapa dari mereka, mengabari saya berjualan ini ..itu, minta bantu promosi, minta ditayangkan di Instagram, ada yang kirim free produk, tester, bahkan memberi fee karena saya posting. 

Di saat pandemi, saya malah banyak dikirim makanan, saya mengerti kondisi ekonomi mereka yang carut marut, saya bilang, tak perlu kirim tester, kirim foto saja ke saya, saya pasti upload. kebayang mereka konsidi sulit, masih ngasih gratisan. Beberapa menolak! "Saya ingin tahu pendapat Mbak Manda!"  atau "Gpp Mbak, cobain masakan saya!" dan mereka tetap mengirim aneka macam produk.

Buat yang ngasih Fee, saya bilang,"Ngga Perlu, toh saya tidak memasang tarif!" Yang sudah keburu transfer saya balikin lagi, tapi ada yang bersikeras agar saya mau menerima fee. Ya sudah, fee yang saya terima saya buat pesan makanan ke mereka. Impas! 

Penjelasan ini semoga sudah menjawab mengapa saya ngga buka PO Pindes dan Kerang Sedep.

Tuesday, March 03, 2020

Inul Versus Mendol



Allhamdulilah. Enaknya adu masak, atau adu goyang, nih? 

Cieee..Masuk Tipi

Dapur Kita Ramadan 2020 
Menang kompetisi memasak dari Mi Burung Dara, dapat kesempatan tampil di TV, bersama Chef Elisa, Chef Agus Sasirangan dan Mbak Inul. Biar cuma 3 episode, biar cuma jadi pendamping, dan cuma tampil di TV lokal . Ya Allah seneng bangets aku! 


Ya Ampun  Aku kok lebih besar dibanding Kitchen Setnya 

Tunggu ya teman-teman penampilan saya…ceileee, bulan Ramadan di jaringan Jawa Pos TV, Se-Jabodetabek, prime time loh, 5 menit sebelum waktu buka. Siapa tahu next, punya program kuliner di TV, kayak idolaku Rachel Ray! Wow…. banguuun, NGIMPI!  


Monday, January 20, 2020

Diremehin, I Fine Thank You



Saya mau cerita rasanya diremehin ya! *atur nafas sambil bakar menyan 


Ada WA masuk, mau kirim produknya ke kantor. Oh, OK. Biasalah produk makanan minta diendorse di IG. Setelah lihat IG-nya, saya mulai nanya-nanya seputar produknya. Nah, dari sini orangnya ngajak, "mending ketemuan aja daripada nanya by WA!"  Oh, baiklah. 

Bertemulah kami di sebuah mall mentereng. Langsung ditawari mau minum apa? Allhamdulilah, ditawari. SUMPAH nginteri mall gede bangets, kesel..Buk!. 

Mulailah cari posisi yang enak. Dia, suaminya, dan satu lagi temannya. Pas pertama ketemu, pandangannya sudah ngga enak, agak selidik gitu, padahal gaya saya seperti biasa.... tersenyum lebar, bersikap ramah, kedodoran, lemak nyembul sana-sini. Hiksss...sudah my style modele ngene!


Mulailah saya memperkenalkan diri, lalu mulai bertanya produknya,
pandangannya kayak orang ngece, Menjawabnya ogah-ogahan, tatapannya ngeremehin. Jawabnya pendek-pendek. Sebagai seorang jurnalis lebih dari 15 taon, model narsum kayak gini wis biasa. 
Saya mencoba sabar, dengan memancing banyak topik menarik. Mulai dari tempat saya kerja, orang Surabaya pasti paham lah pasti tahu. Biasanya mereka antusias nanya-nanya. Tapi ini TIDAK!

Uh...krik..krik..krik. Padahal mulutku wis pegell cerita. 

Baik, ambil jurus kedua, saya jelaskan kalau saya dosen. Biasanyaaaa...kalau tahu saya dosen, sikapnya berubah loh. Apalagi di kampus bonafid. (biar cuma dosen tamu sich ...hihihi), eh beneran sikapnya agak berubah, apalagi saya juga sebut nama-nama orang terkenal yang juga ngajar di sana. Mulailah ada attention.... Oh My God, after gacor almost 1 hours! 

Dia mulai cerita produknya,   beneran produknya bagus, berkelas... iyalah, kalau beli tiap hari bisa bangkrut hahaha..., tapi buat orang prisipnya gaya hidup sehat worth it, eh... apa kabar saya pemuja jeroan, babat usus, sego meduro Pegirian .... *uppst minggirrrr nang got.

Ketika dia nyebut, salah satu bahan import yang mihil, saya paham bangets! Dia kaget loh, "kok tahu embaknya!" Dookah Bu...masio modelku koyok karung beras, rupaku koyok goder, , wedak-ku mbiyen L'oreal saiki mudhun nang wardah,.......*yaelah jadi curhat! AKU TAHU ITU APAAAAA...!!!! Dan keterkejutannya mulai berlanjut, ketika saya bisa menyebut produk lain sejenis, saya tauuuu, dan SAYA PERNAH MAKAN JUGAG!! (meskipun sebenernya saya dikirimin dan ngga beli..yeeee). 

Yang menarik, justru sikap suaminya, yang jelas-jelas kayaknya terkagum-kagum...tshaahhaha!!! Apalagi pas saya nyebut beberapa resto yang meng-hire saya jadi food testernya. Hmm....Nooohhhh! *style smooth, padahal congkak ...Hahahah!

At the end .... saya tetep review produknya, profesional donk, produknya fresh, berkualitas, enak dan menyehatkan. Masio saya loro ati ..teteup!! Diam diam saya membalas dengan tidak mengikuti IG-nya, lama-lamain mbalas WA -nya. 

Pendeknya kalau dia mau endorse lagi, Hmmm..... saya bakalll...saya baaaakallll nrima ...Hahahahah...*kirain nolak ya? Yo ngga...produknya nagih hareee... Hahahahaha...

Friday, August 30, 2019

Dia ...



Saya harus berbagi cerita ini ...


Ketidakhadiran saya di kantor mungkin tidak berpengaruh buat banyak orang. 


Saat saya tidak masuk beberapa hari juga banyak yang ngga tau (ngga peduli). Bisa jadi, saya sendiri yang tidak memiliki pertemanan baik, dan sebaliknya karena saya sendiri  'tidak care' dengan kondisi sekitar. Misalnya, teman sakit, cuti, pulkam, ...kecuali cuti melahirkan. Biasanya, saya penasaran kapan lahirnya. Sehingga membuat mereka juga tidak peduli dengan saya. *meringis

TAPI ...

Saat saya beberapa hari tidak masuk, ternyata ada ada yang 'tahu' selain HRD tentunya. "Mbak Manda tiga hari ngga masuk, kemana, Mbak?" sapanya pas saya baru menginjak kantor. "Terakhir pulang sorean jam 5, trus besoknya ngga kelihatan ..tiga hari, ya!" lanjutnya.


Ya Allah, kaget bangets. Terharu, apalagi pas melihat matanya menunggu jawaban dari saya. "Kenapa ngga masuk  3 hari!" 

Tiba -tiba serasa sesak, terhadap perhatianya, dia bukan siapa-siapa, saya juga cenderung cuek. Tapi perhatiannya luar biasa, di saat yang teman lain, yang akrab, bahkan tidak tahu saya kenapa!


Saya tersenyum. Mendapat pelajaran ini, tentang ketulusan, perhatian. Saya simpan baik kejadian hari ini, dan belajar untuk peduli seperti Dia. Iya dia,  " Pak Djo, tukang bakso depan kantor!"




Friday, July 05, 2019

Pindes Mbak Mendol

Ada yang kangen blog ini ngga, seh?

Lah  rajin bayar domain ben tahun, tapi update-nya jarang. Huahahah! Seringnya di Instagram. Tapi, kok beberapa pelanggan Pindang sama Kerangku malah banyak dari pembaca blog. Berarti lak wong lawas tah... *hayooo


Iya sekarang saya jualan Pindang Pedes alias Pindes, ada juga Tongdes, Tongkol Pedes. Awalnya rajin posting, lak kok ada yang order. Iseng posting lodeh... eh ada yang pesen lodeh. Posting kerang mandep, alias manis sedep...eh banyak yang pesen, dan ini best seller loh! Bakule sampai kewalahan. 


Tak critani ya, ..... *dempel tembok sambil kukur..kukur

Sakjane rodok telat loh! ngimpi punya usaha sendiri sudah lama. Setelah break nyaris 5 taoon,...iya break 5 taooon ngga dodol kupang, Semenjak hamil Mala, sampai masuk TK... hahahah! Trus emaknya kakaean undangan mangan tok, sebagai foodblogger, wis ngga kepikir pengen jualan. Kalau ngeliat orang jualan.. ya kepengen, kadang suka ngayal punya usaha ini itu... tapi No Action! *weeks..akeh tunggale yah!

Hingga, ketemuan sama temen lama. Sampai, temen saya sebut saya namanya Indah Yuni, bilang, "Ndol..kamu kok bingung usaha apa, kamu lak pinter masak, seh. Lapo bingung!"

Trus temenku satu lagi, sebut saja Mamuk Ismuntoro (nama sebenar-benarnya :) ..wkwkw), memberi contoh, ada temannya yang seorang dokter, punya sampingan jual martabak mie. Hmm... aku langsung mbayangno martabak kampung sing digoreng gajih... dooh enake, Uppst! Intinya, siapa saja bisa membuka usaha, jangan nunggu kalau sudah punya duit, kalau sudah punya tempat, kalau sudah kawin sama Iwan Mursy ...eeiiitssssss!!!Ya pokoe, hajar bleh!

Besok paginya saya langsung bikin pindang pedes, tak posting. Ngga bikin banyak wong tak makan dewe yah!Nah, kebetulan temen-temen kantor banyak yang tau rasanya, soalnya kalau ada acara makan-makan, aku selalu bawa ini. Besoknya yang order sudah 5 orang, eh dua hari kemudian tambah ndadi 10 orang, puncaknya seminggu setelah buka PO, ada pesanan 25 pax pindes... Ngga nyangka yekaaannn.

Kalau mau buat usaha emang sekarang saat yang tepat, promo di medsos, dikirim Go-Food, beres!.Ngga nyewa tempat, cost production ngga mahal dan ngga bayar pegawai. Nah, kalau ke Surabaya bolehlah order Pindes Mbak Mendol Satu pax Rp 25 ribu, kalau kerang manis sedepnya Rp 35 ribu, caranya ...nggih mongo DM  by Instagram  Manda Roosa... Cobaen taaah ...ganok tunggale.... wenak poll njeduk...notok ...hihihi.