Monday, May 07, 2018

Uang Kaget

Ini cerita asli, nyata, bukan drama loh ya.

Pas baru keluar dari  Alfamart, saya melihat  ada seorang anak menangis, sementara sang ibu membujuk, sambil menunjukkan isi dompetnya yang kosong. "Loh, uangnya sudah habis. Tadi khan sudah beli jajan!" katanya. Sementara Si anak yang memakai seragam TK, tak peduli tetap menangis histeris. 

"Kenapa,bu?"
"Ini loh minta ice cream, lah duitnya habis, Mbak!" katanya ngenes.

"Oalaaa... minta apa,nak?" bujuk saya. Eh pas lihat saya, anaknya tambah keras menangis. *berasa kayak lihat Kraken. 


Waktu kejadian, saya masih memegang sisa kembalian, tadi beli di Alfa. Saya sodorin. "Sudah bu, bawa ini saja. Semoga cukup." paksa saya. Sungguh, tatapan mata ibunya kayak malu gitu, kayak mau menolak, tapi ngga berdaya karena anaknya tambah kejerrr nangisnya. 


Beneran, ngga mentolo bangets. Saya yakin, setiap emak-emak yang lihat kejadian itu pasti ingat anaknya. Ya,khan?

Ngga sampai semenit, sengaja atau nggak, setelah kejadian ini, ada WA, transfer dari teman yang berhutang luamaaaaaaa.... padahal saya wis ngga eling sakjane. Dan jumlahnya 20 kali lipat dari yang saya kasih ke ibu tadi. Allhamdulilah... 

Trus, saya mbatin..... jangan-jangan ibu sama anak tadi malaikat yang sedang nyamar. Dengan sengaja ngerjain saya kayak acara di tipi-tipi itu. Supaya saya dapat uang kaget! Hmmm.... ngga tau, ah... skenario Gusti Allah memang luar biasa...


  


Friday, April 27, 2018

Susahnya Bilang BASI


Diundang untuk icip-icip kadang punya risiko loh. Suatu hari saya diundang pemilik sebuah kedai makan. Sudah bertahan setahun, namun usahanya hanya jalan di tempat. Tempatnya luas, nyaman, kami pun asyik ngobrol. Kemudian keluarlah makanan  (ngga saya sebut jenis makanannya, soalnya kalau kesebut ntar ketahuan orangnya). Pokoknya sejenis cemilan tradisional. Dan, Si teman ini berinovasi dengan memberi isian keju. 

Mungkin, karena tempatnya sepi, makanan ini kelamaan di kulkas, lalu disuguhkan ke saya. Pas nyium aromanya saja sudah basin, tapi demi menghormati Si Pemiliknya, saya tetap makan. Tapi sayangnya nih makanan ngga mau kerjasama. Si Otak bilang .."udah telen aja" ... namun mulut berkendak lain, cuman sampai tahapan ..'kemuh' tak surung ke tenggorokan aja ngga mau! Duh. 

Bingung! Mau nelen ngga bisa. Kepalaku glinyeng. Akhirnya saya pura pura batuk, lalu pueeeh..saya lepeh. Saya kekep di tangan. Legooo rasane. Saya sedih sebenarnya, saya ngga bisa jujur saat itu, ngga tega. Masa bilang, "makananmu ngga enak, puehhh. pengen muntah!" Sadisss itu namanya. 

Sementara, dia mengaku sedang mati-matian mencoba bertahan. Well, saya akhirnya mengerti kenapa tempatnya sepi, karena quality control produknya lemah. Makanan terlalu lama disimpen, dengan isian keju terlalu berisiko. Basi! Pas dia nanya ke saya gimana makanannya. Saya bilang, "nanti aku WA ya, detail, kurangnya dimana!" janji saya. 

Pas giliran pulang, saya mati-matian memaksa untuk membayar, minuman dan cemilan. Biar dia menolak sekuat tenaga, saya lebih kuat lagi memaksa. Sungguh, gratisan memang enak, tapi lihat kondisi dulu, kalau kedainya sepi njempimping, sementara dia harus bayar sewa dan pegawai tiap bulannya. Masa saya tega, ngga bayar! Akhirnya karena kalah fisik ...hadeww.. dia pun mengalah. Saya berharap saran saya by WA  bisa di terima, Will See!

Monday, April 16, 2018

Edisi Masuk Tipi


Duh, konsisten di dunia kuliner itu membawa berkah (lemu), teteup…

Iwak peyek...iwak..peyek...Sego Jagung .......

Saya merasa jadi seleb dadakan, soalnya kok wajah saya mencungkul di tipi.  Coba saya inget-inget, dulu pernah syuting bareng sama Mas Surya Saputra, Pas ada Festival Jajanan Bango. Saat itu saya inget bangets, harus ngabisin KIKIL SAPI segede paha gajah, dan habis loh. *demi menghayati peran… tsahahaha….


 Lanjut  di Trans 7, episode seputar makanan di daerah Ampel. Dan saya dengan senang hati menghabiskan sepiring besar berisi, babat, usus, kikil, cumi, tongkol, dan peyek. Huaah…!!! Pas adegan ini, banyak yang nafsu ngeliatin saya. *nafsu pengen ngatain maksutnya! Uppst


Lalu, dari SBO TV, yang datang pagi-pagi ke rumah. Syuting soal Instagram saya yang isinya makanan mulu.  Dan terjadi kehebohan saat Malae lonjak-lonjak… mikutan syuting, sambal teriak! “Mamaku di tipiiiiiiii….!” Padahal live loh!  *gobyoss kemringet.


Dan yang terbaru sama CNN Indonesia –  Soal kuliner Surabaya yang identik dengan Petis. Pas tayang, saya ngga liat. Tiba-tiba di WA, DM di Instagram, bahkan ada yang nge-Tag di FB, kalau nongol di tipi.

Makan ngga bikin lemu! Pinggirkan semua lauknya. Lalu Makan piringnya dulu! 

  
Pas sudah tayang, sak kantor heboh! Apalagi ada yang capture dan masukin group kantor.  Dan teganya, pada nodong minta ditrakter. Hadew…. Tapi, yang bikin happy, teman-teman di Jakarta, teman jaman masa sekolah, pada ngabari kalau liat saya di Tipi…  Waaaahhh!

Ih.. asik, kayaknya lengkap bangets. Apalagi saya punya program sendiri di Radio “Rumpi Kuliner Dapur Manda” di She radio 99.6 FM, dan ratingnya bagus loh, masuk program favorit. Banyak pendengarnya, padahal awalnya sekedar coba-coba,….eh malah diperpanjang. “Soalnya Mbak Manda Kocaaak bangets, suaranya medok, cempreng, tapi ngangenin” kata seorang pendengar setia. Allhamdulilah!

Pokoknya saya happy bangetslah, kecintaan sama dunia kuliner banyak membuka jalan. Bisa syuting di tipi, siaran di radio, jadi food tester, dapat endorsan, sampai jadi dosen. Cuma…ada minusnya sih. Nih, badan tambah mirip ikan buntel ….#eaaaaaa!!!

Friday, April 13, 2018

Anak SD itu, Sekarang Teman Se-Kantor Saya


Di kantor, ketemu reporter baru. Sering ketemu tapi ngga pernah ngobrol.
Pas sore, saya sempetin senyum. Anaknya kayak takut-takut gitu ngeliat saya.
Haduh... Dik, Kaka ini belum pernah makan orang. Kok wajahnya pucet bangets.


Pas saya duduk, dia ikutan duduk.
"Mbak Manda, ya?" katanya
"Bukan... eikeee Chelsea Islan!" sambil mendelik, duh!

Eh, giliran dipendeliki bukannya takut..anak ini malah ngguyu ngakak.
 "Ha..ha..haaa.. maaf mbak, lucu bangets,  Chelsea kebanyakan micin ..hahahha!"

"Grrh....Ampuuun, yah! * Ngoolek kemucing nggawe nabok


Sedetik kemudian kami terlibat diskusi seru, apalagi kalau ngga mbahas makanan, dan dia bilang sedang merencanakan sebuah buku tentang gastronomi. Whatss!!! Saya jadi malu, kalah jauuuh sama dia. 

“Saya sebenarnya sudah kenal lama sama Mbak Manda!” katanya serius
“Hah!! !” *mulai mengingat –ingat

“Jadi, saya suka baca tulisannya Mbak Manda, di Majalah Mossaik. Dan itu Jaman saya SD.  Iya, rubrik kuliner! Yang nulis Manda Roosa, khan! Saya yakin!”

Duaaarrrr…… Hah!! Gileeee. Jaman dia SD sudah baca tulisan saya, dan sekarang dia malah sudah selesai kuliah, dan sekantor sama saya!!!

Haduw… percaya ngga percaya tapi nyata. Ya bener aja, saya kerja di kantor saya ini nyaris 14 tahun. Hahahah… Duh, dik luar biasa. Saya…saya yang terharu luar biasa, bahagia luar biasa, karena ngga menyangka bisa menginspirasi kamu.

Jadi ..dik, iya kamu Tito, kalau mau ketemu bolehlah bahwa bebek goreng, martabak mihun, pisang keju Arjuna, jangan cuma senyam –senyum. Kecut tauuuk. Hahahaha

To : Tito Hilmawan buka blognya ya, keren!
Untuk ukuran anak SD di jamanmu, bacaanmu keren. *bungah

Thursday, March 29, 2018

Update Donk





Eh, monggo giant sandwich entek sak emploan ..hahaha

Beberapa waktu lalu ketemu teman, namanya  Andy Kristiono IG: @archtravelfood, pasti dah kenal dah! Penulis buku travelling, fotografer TOP, selebgram juga. 

“Mbak Manda, blognya kok ngga pernah update? Banyak yang nunggu loh!”

“Aissh…. Masa? Duh, beneran ada yang nunggu?”

Hmm… saya mikirnya sekarang pada seneng main Instagram. Saya juga lebih updatenya di Instagram, @mandaroosa …  eh follow yah..hehehe!

NB : Yaelah sekali update nulisnya sak uprit hihihi… 

Wednesday, September 20, 2017

Lactogrow Happy Wonderland ; Taman Bermain Impian




Happy bangets, pas ada undangan …. “Ajak anaknya ya….”  Wah, sudah kebayang wajah Si Mala, yang pasti sumringah.


Undangan ini datang dari NestlĂ© LACTOGROW mengajak keluarga di Surabaya untuk menikmati berbagai kegiatan edukatif dan interaktif di acara Happy Wonderland. Di Tunjungan Plaza 3 pada  tanggal 16-17 September 2017.  Brand Manager NestlĂ© LACTOGROW Gusti Kattani Maulani, memberikan bocoran soal venue permainan. “Happy Wonderland  menawarkan suasana ceria penuh imajinasi untuk dinikmati seluruh keluarga,” terangnya.

Kemudian ada Psikolog Elizabeth Santosa, M.Psi., Psi., ACC, memberi penjelasan menarik, yaitu soal Bahasa Kasih Anak, salah satunya memberikan pelukan. Juga ada pemaparan dari DR. Dr. Saptawati Bardosono, MSc. selaku ahli gizi medik dari Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia.
 

Dan… bisa lihat pasangan adem, ayem, tentrem, ganteng dan ayu maksimal, si pasangan selebriti Fachri Albar dan Renata Kusmanto. Yang ternyataaaaa…. Kalau ngomongin quality time sama kok kayak saya, quality time-nya di kamar tidur, entah itu main perang-perangan ..timpuk timpukan bantal, sampai pura-pura kemping. Iiih..sama bangets *berasa artis juga.  Cuma, kalau saya biasanya mambu bantal…wis tidur duluan, dan  My Sharuhkhan main sama Mala*hihihihi…… 
Wowww...seruuuuuuuuuuuuuu
 Tiba di arena Happy Wonderland, Si Mala, langsung heboh sendiri, karena venue-nya kayak taman bermain impian, seru bangets, dan ngga sekedar permainan karena ada unsur edukatif dan interaktif. Contohnya, Happy Tummy Journey, yaitu pemainan halang-rintang yang mengajak anak untuk mengenal saluran cerna yang sehat. Keren loh. Semuanya seru.  Lactogrow Happy Wonderland, bikin anak sama ortunya sama-sama happy.

Friday, August 04, 2017

Liburan ke Bali? Yuk, Kunjungi 7 Tempat Wisata Kuliner Terindah Ini



Bicara kuliner, masakan khas Bali menjadi salah satu yang paling digemari. Apalagi jika tempatnya diselimuti keindahan alam, tentu menggugah selera makan. Beberapa spot kuliner di Bali memenuhi syarat ini. Tidak hanya menawarkan makanan lezat, tetapi juga sensasi bersantap di alam terbuka. Tempat mana saja yang bisa dikunjungi? Berikut rekomendasinya.

      Bale Udang Mang Engking

Sumber : baleudang.com

Rindu masakan Sunda saat berada di Bali? Cobalah menyambangi Bale Udang Mang Engking di Jalan Nakula 88, Kuta. Sesuai dengan namanya, kawasan ini menyajikan aneka masakan udang. Anda bisa menikmati makanan di saung makan yang terletak di tengah danau berisi ikan.
Beberapa menu yang bisa dicicipi, antara lain Hurang Ageung, Carp Dishes, udang bakar madu, gurame bakar madu, sayur asem, dan ayam goreng serundeng. Jika tertarik menikmati kuliner Sunda di sini, Anda bisa datang pada pukul 10.00-22.00 waktu setempat.

      Bali Strawberry Farm & Resto
Berlokasi di dataran tinggi Bedugul, Bali Strawberry Farm & Resto menyajikan kuliner serba stroberi. Mulai dari nasi goreng, siomay, kue, milk shake, hingga es krimnya pun tidak luput dari buah stroberi. Uniknya, pengunjung diperkenankan memetik sendiri buah stroberinya. Tidak perlu takut kepanasan saat memetik buah karena kawasan ini dikelilingi pegunungan yang udaranya sejuk sepanjang hari.

      Warung D’Sawah
Pernah makan di area sawah? Bali memiliki Warung D’Sawah, sebuah kawasan wisata kuliner yang menghadirkan restoran di tepi persawahan. Restoran ini menyajikan hidangan khas western dan oriental. Adapun ragam masakan nusantara tersaji secara apik di restoran ini. Jika kemari pada hari Jumat, Anda akan disuguhkan pertunjukan tari tradisional Bali.

      La View Restaurant
La View Restaurant menawarkan area bersantap di luar ruangan dengan pemilihan panorama bukit, kolam, dan hamparan kabut. Ragam masakan western, Perancis, maupun Asia, tersedia di sini. Anda pun bisa menikmati lezatnya menu andalan di La View Restaurant, seperti Seafood Tasting Plates, Lemon Sorbet, Stufffed Lamb Loin, dan Chocolate Lava Cake.

      Nasi Ayam Kedewatan Ibu Mangku
Anda pecinta santapan tradisional? Tidak ada salahnya mengunjungi nasi ayam Kadewatan Ibu Mangku di Seminyak, Bali. Restoran etnik ini menyediakan tempat makan berbentuk lesahan di sebuah pendopo. Beberapa menu yang ditawarkan di sini, antara lain sambal kacang teri, sate lilit, dan urap. Tidak perlu khawatir soal bujet karena harga makanan di sini relatif terjangkau. Mulai dari Rp17.000, Anda bisa memesan sepiring nasi ayam Kedewatan. Makanan khas ini bisa disantap bersama sambal pedas ala Ibu Mangku. Penasaran dengan wujud nasi kedewatan? Silakan menyambangi restoran Ibu Mangku pada pukul 08.00-18.00 waktu setempat.

      Pomegranate Cafe Ubud
Kawasan wisata kuliner tak hanya berbentuk restoran atau rumah makan. Tempat nongkrong ini juga layak menyandang lokasi kuliner terbaik. Bertempat di Ubud Bali, Pomegranate Cafe menawarkan sensasi makan di alam terbuka.

Kafe ini dibukan mulai pukul 09.00 hingga 21.00 malam. Ragam menu yang bisa dinikmati antara lain, salad, pizza, mi, aneka jus, dan kopi. Harga makanan di sini pun tergolong murah, mulai dari Rp12.000 sampai Rp72.000 per porsi.

Berkunjung ke semua tempat wisata kuliner di Bali, tidak cukup sehari. Anda harus menginap di sana selama beberapa hari. Jangan khawatir soal biaya penginapan, karena banyak hotel di Bali dengan harga yang murah. Hanya lewat situs Airy Rooms, Anda akan mendapatkan lebih dari 100 rekomendasi hotel murah.

Sekalipun murah, fasilitasnya cukup memadai. Kamarnya ber-AC,  bersih, dan memiliki kamar mandi dengan shower air hangat. Jaringan wifi sudah pasti, apalagi jika hanya sekadar air minum dan perlengkapan mandi. 

Tertarik memesannya? Silakan booking di website , Android Apps, atau iOS Apss. Tinggal klik dan transfer. Simpel, kan?