Friday, December 27, 2013

Sok Garpu


Foto diambil dari sini
 Saya punya teman sekantor, namanya Yuki. Kadang saya manggilnya Kim Kardashian, gara-gara dia suka bangets sama motif macan totol dan berdandan kayak si Kim.  

Kalau saya sih, pinginnya dibilang mirip si Jennifer Lawrence, bintang The Hunger Game Cacthing Fire. Soalnya saya ngimpi  digadang-gadang main film The Hungry Girls Cactching Food in Mouth ..heheheheh.

Oh iya, soal si Yuki ini modelnya sok tahu dan seringnya mbeleset. Dan ini contohnya;

 “Mbak Manda, ikut kunjungan ke Gresik, tah? Tawar Yuki


“Haduh..aku deadline nih, Yuk. Sorry,” macak sibuk



“Nyesel deh kalau kamu ngga ikut, soalnya kita mau kunjungan ke pabrik songkok.Hmm… yummy!” kata Yuki sambil menunjukkan kedua jempolnya.


Looh.. ..songkok kok yummy? *domblong


“Sek tahhh… songkok yummy? Emang kamu tau apa itu songkok?
 “Songkok bukannya jenang?” Kata Yuki balik bertanya
Wakakakaka, Yuk..Yuk, songkok itu kopiah, buat sholat iku loh!” ngakak sampai kepuyuh-puyuh.


“Hah..iya tah! Ealah tak kira makanan! Katanya menahan malu.



Hihihi.. hadeh Yuki, sok tahu bangets ya, kalau kayak gini, saya jadi inget kata-kata mantan bos kalau ngomentari gaya saya  kalau sok tahu.


 “Oalaaa, Ndol…ndolll Rupamu Koyok Garpu!” Hihihiiih…..

Tuesday, December 10, 2013

Piring Terbang



Anda percaya klenik?

Ini masalah percaya ngga percaya, tapi suerr saya pernah mengalami kejadian aneh. 


  
Saya dan keluarga ceritanya ke rumah makan lesehan di Sidoarjo. Duduk di  gubuk  lesehan, suasananya ngga rame, ngga sepi..biasalah. Yang datang duluan piringnya. Sambil menunggu pesanan saya pun membagi piring. Lagi asik-asik ngobrol, tiba-tiba piring di depan saya meledak, Duarr. Itu piring hancur berkeping-keping. Saya gulung koming saking kagetnya.   



Saya mikir, kalau ada yang ngelempar batu, kok ngga nemu batunya. Trus pecahnya tepat di tengah piring seperti meledak, padahal atasnya atap jerami, jadi ngga mungkin dari atas. Setengah panik saya panggil pelayannya.


“Mbak… piringnya tiba-tiba kok meledak, padahal jatuh aja ngga!”


Mendengar keluhan saya, mbak-nya wajahnya datar-datar saja.“Tenang mbak… sering kok kejadian begitu!” katanya dengan wajah kayak baki.  

“Hah!!” Duh gusti, si –Mbak minta ditabok pake klapertat kali ya! Nyantai banget njawabnya, padahal saya wis kayak kodok mau buang air. Puehh….



Mbak-nya lalu membersihkan kepingan piring. Tanpa ada penjelasan kenapa sering terjadi kejadian seperti itu. 

Saya pun sesaat melupakan kejadian tadi, soalnya pesanan sudah datang, ayam panggang, gurami bakar, lalapan, sambal bajak mampu mengusir rasa kaget dangdut tadi. Syukur allhamdulilah kejadian tersebut juga tidak menganggu syaraf pencernaan dan nafsu makan saya.Coba kalau sampai nafsu makan saya hilang, wah bisa saya  tuntut ganti rugi permintaan ikan bakar setiap hari sepanjang tahun sampai nafsu makan saya normal…hehehehehe!
  
Lalu kenapa piringnya bisa meledak ya?

Wednesday, December 04, 2013

Panjang Umur Mbahkung


                            Ssst…. postingan berikut mengandung titipan

 Bengkalis Family
 
Salah satu pembaca setia blog ini adalah Om  Mbokang (pake kaos garis merah paling depan), Om saya yang tinggal di Jakarta ini suka protes, “Ndol, blogmu kok ngga update!”Hihihihi..

November lalu, bulan istimewa, karena Mbahkung ultah ke-90. Allhamdulilah seluruh keluarga besar datang ke Malang. Mbahkung masih sehat, meski sekarang sudah nggak kuat lagi ke sawah. Masih suka makan sate Bang Saleh, Pecel Mbok Jo, Ayam Panggang Pak No, Rawon Brintik.   


Selera makannya tetap masih aneh.  Kalau makan sate kambing mintanya cuma 5 tusuk. Pagi dimakan satu tusuk, disimpen. Siangnya diangetin, makan satu tusuk..sisanya disimpen. Sore makan lagi satu tusuk disimpen. Sisa 2 tusuk disimpen… terus lupa akhirnya dibuang. Jiaaah…

Kesukaan lainnya Cwie Mie, satu bungkus dimakan separuh.
 “Ngga kuat perutnya Mbahkung,” katanya. Siangnya dimakan seperempat. Sorenya ketiduran, besoknya lupa. Lusanya Cwie mienya basi. Hadehhh….

Kebiasaan lainnya, makan duren! Kadang  ada saudara, bude atau om bawa duren banyak sekali. Disimpen sendiri, baunya yang kemana-mana membuat saya blingsatan. Kalau nunggu ditawarin, sampai lebaran monyet kayaknya ngga bakalan deh. 

Pas malam saya ambil aja tuh duren, mikirnya khan banyak tuh, ambil dua buah kayaknya ngga ketahuan. Eh, besoknya duren yang ada di ruang tamu sudah nggak ada semua. Ternyata sama Mbahkung dimasukin ke kamarnya. Hihihi…ketahuan nyolong nih.

Mbahkung memang medhitnya di segala bidang. Dulu pernah minjem sepeda motornya. Setelah melalui proses yang paaanjaaang..akhirnya dikasih juga tuh kunci. Dan  itu kilometernya dicatat dulu sebelum saya pake. Huaahhhh
 Tapi Mbahkung juga baik ding, saya pernah juga sih dikasih sangu (baca ini ya). Hihihihi.

Tapi setelah saya tinggal di Surabaya, saya sering inget-inget Mbahkung. Soal kebiasaan pakai topi koboinya, piyama yang nggak ganti selama seminggu lebih. Omelannya kalau saya lupa gembok pager.

Ada lagi, Mbahkung kalau kalau ngasih nama anjingnya keren loh, sampai-sampai teman saya tersinggung karena namanya dipake. Hahahaha…


Hmm.. pastinya saya harus sering nyambangi Mbahkung, sekalian nyekar di makam ibu-bapak. Dan sebagai putu yang paling bulet, saya akan setia membawakan Mbahkung Sprite sama Marie Regal…Teteupp.

Di ultah Mbahkung yang ke-90, doa saya masih tetap sama. Kagem Mbah Kung , maturnuwun. Mugi-mugi diparingi kesehatan lan kelancaran rizki. (Jangan lupa putumu yang kekar, dan lemu ginuk-ginuk iki nggih, Mbah :P) Aminn…


Liburan ke Bali? Yuk, Kunjungi 7 Tempat Wisata Kuliner Terindah Ini

Bicara kuliner, masakan khas Bali menjadi salah satu yang paling digemari. Apalagi jika tempatnya diselimuti keindahan alam, tentu meng...