Friday, July 29, 2011

SEDAP Jakarta

Kupang Lontong Tanjung Perak di Senayan

Eitsss… ini bukan berarti saya buka cabang ya! Tapi kesempatan ini datang, karena Kupang Lontong saya terpilih jadi duta dari
Surabaya versi tabloid Sedap. Bangga…pasti! Wong diundang ke Jakarta, di Senayan lagi, di acara SEDAP MIGHTY CULINARY, tanggal 24 Juli lalu.


Nggak nyangka lho, ternyata orang Jakarta cukup antusias makan Kupang, terutama warga Jawa Timur yang tinggal di sana. Wah..begitu tahu dari Surabaya, langsung pake basa Suroboyoan. “Mbak aku iki arek Ngagel, lho!” kata seorang bapak yang memborong sepuluh porsi.

Ada juga ibu-ibu yang langsung ngajak ngobrol dengan bahasa Jawa, untuk memastikan apakah saya asli wong Jowo, bukannya badut
Afrika. Maklum, rambut saya khan keriting, kulit item, badan montok.

“Situ beneran dari Surabaya?”
“Inggih, bu!”
“Dodol Kupang ae, kok yo isok nang Jakarta. Piye nggolek kupange?”
“Kupange nggih saking Suroboyo, bu. Teng mriki boten woten.”

Si ibu ini kaget, pas saya bilang, kalau semua saya bawa langsung dari Surabaya. Bayangin aja, saya naik Kereta Api, bersama dua pegawai, sambil bawa kupang 30 kg, kerang 30 kg. Booo..aboooo, kalo orang pergi bawa koper isi baju, lah saya malah koper isi Kupang!

Stand saya cukup rame, dari yang pesan sampai yang sekedar penasaran. “Kupang
itu apaan sich? Kupang yang di NTT itu bukan?" tanya seorang pengunjung. Hihihi… Kupang Lontong di NTT mah kagak ada neng!

Saya dibantu tiga pegawai sampai kewalahan. Bahkan yang antre sate aja bela-belain nungguin satenya disunduk. Kurang dari 2 jam, sate kerangnya ludes. Es degan juga demikian.

Begitu tahu saya didatangkan langsung dari Surabaya, dan nggak punya stand di Jakarta banyak pengunjung yang meminta agar segera buka di Jakarta. Saya sih niat bangets jualan di Jakarta. Tapi modalnya !!! nggak..nggak ..nggak kuat. Heheheh…


Ya, pengalaman jualan di Jakarta di acara Sedap Mighty Culinary ini sangat berkesan, apalagi bisa mengobati kangen warga Jawa Timur yang dah lama nggak makan Kupang.

Tapi yang membuat saya paling terharu, adalah dukungan dari saudara-saudara saya di Jakarta. Ada
Bude Yani dan Pakde Didi, yang datang, nyempetin makan trus nyangonin saya. Hehehe…. Isin aku!

Terimakasih buat Om Bokang dan keluarga yang ikut usung-usung, masang spanduk, sampai up date di FB dan Twitter, setiap menit menyampaikan perkembangan berapa sisa porsi yang masih tersedia.. ceileeeee. Dan terimakasih tak terhingga buat Bude Lis, untuk segalanya, pinjaman dapur, panci, piring, traktirannya, semoga Bude diberikan kesehatan, dan rejeki.

Oh iya, satu lagi, terimakasih Bude atas pinjaman mobilnya, gara-gara nggak tahu
medan, dan nggak pake GPS, saya malah nyasar ke Taman Lawang, dan dihadang bencong, sempet disuguhi atraksi erotis gethu… haduh.

Tapi, begitu tahu saya perempuan, mereka langsung minggir. Akhirnya, saya beserta empat panci kupang lontong selamat sampai tujuan. Slamet...slamet....Hehehee….

Liburan ke Bali? Yuk, Kunjungi 7 Tempat Wisata Kuliner Terindah Ini

Bicara kuliner, masakan khas Bali menjadi salah satu yang paling digemari. Apalagi jika tempatnya diselimuti keindahan alam, tentu meng...