Skip to main content

Sego Bok

Makan enak bonus towel-towel cuman di sini

Menyebut Bok, pastinya mengingatkan pada panggilan ibu-ibu asal Madura. Uniknya, nasi bok ini sangat populer di kota Malang. Penjual nasi bok yang terkenal di Malang, salah satunya dekat Pasar Comboran.

Dulu sama emak saya, karena males antr
i, biasanya sengaja bawa rantang. Begitu datang, itu lodeh tewel, iwak ceker, segala macam jeroan langsung ditumplek blek ke dalam rantang. Saya tau orang yang antri pada senewen lihat kelakuan emak saya. Hihiihi…. Maaf..maaf.


Pas pulang ke Malang saya masih ketemu sama si bok langganan saya ini, modelnya sama, gelungnya sama, suaminya pun tetep sama. *dikethok ulek-ulek

“Adoh mbak,… peno kapan teko?”

“Tadi malam, bok!”
“Duh, peno iki awet, yo?”

“Awet enom..tak iye?” *senyum senang
“Dudu… awet lemu!”
“Jambu …..@#$%*$#@!”

Nyebelin sakjane, habis yang denger wong sak comboran. Malah suaminya pake towel-towel lengan saya, mastiin yang menggelambir itu lengan apa paha? *aduhh

Nih sambel jempolan, dah. Nggak kayak sambel penyetan yang rada cair, tapi sambelnya itu keset, pekat, aromanya mantap, yang pasti pake terasi pilihan, karena sedep bangets.


Awalnya, si bok ini rada pelit ngasih sambel, tapi gara-gara saya sumpahin, “Bok, mugi-mugi rejekimu akeh, selamat dunia akhirat!” Eh, sejak itu saya malah disodorin tempat sambel, disuruh ngambil sendiri. Hehehee.


Satu lagi yang bikin saya penasaran sejak dulu adalah dendeng kelapanya. Coba bayangin, kelapa parut itu kok bisa nyatu dan lengket, dan gurih bak kerupuk. Saya perhatiin sich, di dalamnya itu ada irisan daging tipis, kayak-kayaknya ini dijadikan media pemersatu parutan kelapa itu. *Hmm…Investigasi Selebritis


Makan sego bok memang nggak mbosenin, soalnya pilihan lauknya banyak, mulai ayam goreng, telur, jeroan ati ayam, empal goreng, jantung sapi, dendeng dan paru sapi. Ada dua jenis sayur sebagai pelengkapnya, yaitu nangka muda dan lodeh manisa. Bisa dibayangkan satu porsi menu ini, lauknya hampir menutupi seluruh permukaan nasi.


Biar di Surabaya juga ada yang jual Nasi Bok, tapi nggak bisa ngalahin Nasi Bok di Pasar Comboran, depan Blanwir. Soal menghadapi risiko ditowel-towel, saya nggak khawatir, ntar kalau berani-berani megang lengan, langsung saja braak..bruuuk, tak smack down.


Nasi Bok Madura
Jl Pasar Besar Malang

Jl Comboran
Deket Stasiun Kota Baru

Comments

  1. Enak banget koyone mba, aku liat gambare ae lsg luwe he..he.. oh ya regane larang ra mbak?

    ReplyDelete
  2. rasane pasti awek le enak yo mbak ?

    koyo omongane mbok itu, “Dudu… awet lemu!” hahahahah.....jan njaluk di smack down mbok iki,

    ReplyDelete
  3. wah ini dia reporter kuliner handal se indonesia. salam kenal mbak

    ReplyDelete
  4. sego bok ada gak ya di jakarta bok? susah bok, iya gak bok?

    hehehe

    ReplyDelete
  5. @herru : sudah diobok-obok belon, sampai mabok, ntar ane tabok,pake sendok, jedhok.. Hihihihi

    ReplyDelete
  6. hehehee....
    dibilang awet lemu?
    langsung lempar uleg uleg aja Mbak!!!
    Huahahaaa

    ReplyDelete
  7. kayake enak mbak :D
    /*ngiler thok nek mbukak blog'e smpyn :(

    ReplyDelete
  8. Mbak Manda iki ancen senengane marai ngiler ae.
    Siang2 liat gambare,jd kruwes2 wetengku Mbak.. :))

    ReplyDelete
  9. aku jg punya temen keturunan madura, ibunya jualan nasi gitu di dalam pasar besar, enak bgt.

    kl jl pasar besar, jl comboran, bukannya stasiun kota lama mbak? deket smanda sekolahku dulu

    ReplyDelete
  10. pengen aku....
    salam kenal..

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Rejekine Wong Lemu

Memory Gubeng Pojok

Kisah Cinta Sharukhan dan Spring Bed


Tempat makan lawas, dengan harga ramah di kantong ini salah satunya, Gubeng Pojok. Saya punya memori indah dengan depot satu ini. Ya masa-masa jaman pacaran sama my sharukhan, masa-masa habis nonton bioskop di Mitra, dah gitu kelaparan nyari makan. Ke sini tempatnya. Alasannya, murah bangets, masuklah buat my sharukhan yang pacarnya sekali makan bisa 2-3 piring…hihihi

Seporsinya dulu cuman Rp 8 ribu-an, ngga beratlah kalau saya nambah 2 kali, masih masuk akal. Hihihi..
Tidak ada yang berubah di gubeng pojok, kursi meja suasananya tetep. Yang berubah harganya. Sekarang sudah Rp 11.000,- tapi masih murah seh nurut saya. 


Dari dulu sampai sekarang my sharukhan seleranya tetep. Krengsengan, sama jeruk anget. Wis!. Kalau saya juga tetep, kare ayam, nasi goreng, rawon. Maksutnya habis makan rawon, nambah nasi goreng, kadang kare ayam. Ya maksutnya pancetnya nambah 2 sampai 3 piring getoooo.


Pilihan kita duduk di pojokan, sambil mengenang masa pacaran…cieee c…

Makan Enak, Nyantai di Hotel Berbintang dengan Pemandangan Indah Luar Biasa

Yuks, bro and sis.. tandai kalender kalian, buat bisa berlibur ke sini. Pesan online bayar mudah Pake Traveloka aja, pesan tiket pesawat, booking hotel, perjalanan, traveling. ... Ngga pake mumet, cukup satu ketukan, pembayaran beres….duh, senangnya.

 Bali yang indah seakan tak ada satukata yang bisa melukiskan keindahannya. Bali yang memesona membuat wisatawan selalu datang kembali untuk menikmati pesonanya. Bali yang menawan membuat siapapun akan datang dan membuktikan sendiri cantik dan mengagumkannya sebuah pulau kecil di timur Indonesia ini.
Salah satu keindahan alam yang menjadi magnet wisatawan adalah Pantai Nusa Dua yang berada di ujung selatan Pulau Dewata ini. Pantai ini dikenal dengan pantai terbersih dan cukup nyaman karena tidak secrowded Pantai Kuta. Juga tidak seeksklusif Pantai Seminyak yang memiliki berbagai macam resor dengan harga fantastis.
Di Pantai Nusa Dua ini kamu bisa memilih Grand Nikkosebagai penginapan di Bali. Lokasinya berada di Jl. Nusa Dua Selatan, Benoa, …