Wednesday, September 22, 2010

Es Legen Pinggir Embong

Pembeli model DARMAJI dilarang makan di sini



Ya beginilah kalau terlalu menghayati pekerjaan. Habis pulang liputan, bukannya segera balik kantor..eh malah mampir dulu beli es legen.


Lokasinya yang berada di pinggir jalan, bernaung di bawah pohon rindang menjadi incaran pengendara sepeda motor untuk beristirahat.


Saya paling seneng andok di penjual es legen, soalnya SEGER, dicampur es batu, ada rasa trecep-trecepnya. Apalagi banyak pilihan jajan. Mulai gorengan tahu isi, tempe mendoan, dadar jagung, martabak mie, risoles, lumpia, pastel. Ini masih ditambah lagi, jenis sate-satean.



Dengan semangat saya menyerbuuu….. dua risoles, disusul dua martabak mie, disundul tahu isi sama dadar jagung. Istirahat bentar barang dua detik, lalu lanjut makan sate usus disambung sate puyuh. Wihhh..enak’e. Gorengane sak umit-umit. Harganya murah meriah. Cuman Rp 500 per bijinya.Sambil terus ngemil, nggak terasa gelas saya sudah tiga kali digrojok es legen.


Mbok…mbok, aku sek sak gelas, sampeyan wis sak drum, mbak!” protes Anton.


“Ya iyalah. Daya tampung perutku seluas dam jagir !” heheheh….


Sambil ngobrol, ngemil jalan terus. Ternyata urusan ganjel perut ini belum terpuaskan, akhirnya saya melirik nakal nasi bungkus dipojokkan. Dibungkus kertas nasi, di atasnya ada tulisan spidol penanda lauk di dalamnya. Hmm… krengsengan ati ayam, bali telur, nasi campur, krawu, dan ikan tongkol.


foto : Anton


Pilihan saya jatuh ke krengesengan ati ayam. Yuppp. . Eh nasi bungkus ini ternyata lumayan lho, nasi sama lauknya banyak. Rasanya sedap, beda seperti nasi bungkus lainnya. Saya lalu ganti memanas-manasi Anton.


“Cobaen tah. Weenak... Iwak’e akeh!"


“Halaah..Mbak Mendool iki mesti Lebusss…eh maksute Lebay!” Lho.!!! Lebus lak artine ra tau adus. Asemm tenan Anton.


Melihat saya telap-telep, dan siap memasuki nasi bungkus kedua. Anton akhirnya tergoda. Dan ikut makan nasi bungkus dengan cap Bali Telor.


“Hmm.. wih iyo, mbak. Tak kiro sampeyan mbujui. Tibak’e enak!” kata Anton setuju.


Harga nasi bungkusnya juga murah meriah hanya Rp 4 ribu. Wihhh…murah tenan. Di sini pembeli yang datang, mengambil sendiri jajanan yang tersedia. Lalu ketika pulang baru membuat pengakuan, apa saja yang sudah di makan. Semua didasarkan kejujuran pembeli.


Saya jadi ingat jaman kuliah. Khan ada tuh model makan prasmanan. Ada beberapa teman yang nakal, jadi makan tempe menjes lima potong, tapi ngaku satu. Nah, orang yang suka nilap dan ngentit model gene, disebut DARMAJI. Alias…. Dahar Lima Ngaku Siji. Hihihihi……



Es legen & Sego Bungkus Petang ewu

Depan SPBU Kusuma Bangsa

Belakang Grand City

Lactogrow Happy Wonderland ; Taman Bermain Impian

Happy bangets, pas ada undangan …. “Ajak anaknya ya….”  Wah, sudah kebayang wajah Si Mala, yang pasti sumringah. Undangan ini da...