Tuesday, August 03, 2010

Bodyguard FJB 2010

Saya ketiban sampur jadi bodyguardnya Surya Saputra

Momen yang satu ini selalu ditunggu. Apalagi kalau
bukan Festival Jajanan Bango 2010. Kali ini temanya Pilihan Ibu Nusantara. Lima menu jagoan yang dipilih oleh ibu-ibu dari Surabaya antara lain; Gado-gado, lontong balap, sate, bakso, rawon.

Heran kok BEBEK GORENG nggak masuk yaaaa….!! Bebek goreng Suroboyo khan jagoan. Hmm… kalau saya punya versi jagoan sendiri donk. Yaitu, Bebek Goreng, Belut, Wader, Tahu Campur, dan tentu saja KUPANG LONTONG TANJUNG PERAK itu loh…wakakakaka!

Pas acara pembukaan berlangsung Surabaya panasnya minta ampun. Untung di tenda Bangomania, Mas Radit menyediakan berdus-dus minuman kemasan gratis. Saya pun beruntung dikasih kaos Bango Mania. Ukurannya XL, sempet n
ggak yakin juga bakal muat, tapi Mas Radit meyakinkan kalau ukuran XL-nya versi orang bule, jadi pasti muat. Dan ternyata Pas persis. Sedikit ngapret kayak Lepet! Hehehe..suwun Mas Radit.

Dengan logo Bango sebagai covernya, saya pun jalan de
ngan gagah. “Ya ampun, itu Burung Bango kok gede bangets!” kata seorang pengunjung menuding ke arah saya. Huh! tega..tega..tega.
Pedesan entok by Manda

Saya pun berwisata kuliner sambil liputan bersama Lilies (GIGA FM), Vivi dan Upi dari Tabloid LeZat. Pas jalan saya lihat PEDESAN ENTOK. Penasaran , saya samperin. Ternyata mentok, iya sodaranya bebek tapi lebih montok, trus kalau jalan megal-megol.

Saya langsung inget mendia
ng Mbah saya di Batu, dia suka melihara mentok, tradisinya kalau lebaran selalu makan mentok. Jadi mentok ini diungkep pake kompor kayu, sehari-semalam. Begitu saya datang bersama keluarga, langsung digoreng. Sudah pasti jadi rebutan, karena itu menu favorit.

Sudah 5 tahun terakhir saya nggak makan mentok, soalnya mbah saya sudah meninggal. Tradisi makan rame-rame juga sudah nggak,semenjak ibu dan bapak saya sedo. Menu nasi entok ini seperti ingin membawa sa
ya bernostalgia. Akhirnya saya pun pesan. Potongan dagingya besar, ada kuah dan disajikan dengan irisan kupat. Tu ..wa ..ga, langsung saya santap!

Huaaaaahhhh!!!! Mulut saya seperti kebakar, Ya amp
un kuahnya pedas sekaleee. Sakjane enak, dagingnya empyuk. Tapi pedesnya nggak bisa ditawar, saya malih muthung. Saya lalu melirik MIE SATE MEDAN pesanan Vivi. Hiih….rada aneh juga. Mie kuah dikasih sate sama bumbu kacang.


Duh, jangan tanya coy, rasanya.Ora ngalor-ora ngidul. “Sate ayamnya sih enak, cuman kalau dicampur sama kuah mie. Jadi aneh!” kata Vivi.
Kayaknya Mie Sate Medan ini rasanya rada mekso buat selera wong Suroboyo. Tapi cocok buat orang Medan, kaleeee ya.

FJB kali ini saya tidak banyak makan, karena harus syuting seharian sama Surya Saputra. Weitss…! Ini beneran loh, saya nggak bohong!*Sok gaya ngartes.

Peran saya cukup besar. Jadi selama Surya Saputra syuting, saya ini kebagian tugas mirip Paspampres. Jadi kalau mas Surya lagi syuting, trus ada ibu-ibu minta foto bersama tugas sayalah yang menghalau..Hus..Hus…Hus… Minggir Dhisik! Acara syuting pun jadi lancar! Hihihi…


Next : Dibalik Layar FJB

7 comments:

  1. haaa ... koq kita gak ketemu yah buuukk ... aku beneran ngidam ke sana siang2 bolong, jam 1an gitu, suamiku yang sempat menolak karna gak mau panas2an akhirnya terpaksa nganterin, karena aku bilang "ini anakmu yang kepingiiiinnn ..." huehehehehe ... btw, iya bebek goreng koq gak masyuk ya? heraaaannnn ...

    ReplyDelete
  2. wah kamu ndak doyen pedes yo, nek jareku wenak iku pedesan mentok! ndek suroboyo nggolek ndek endi yo panganan model ngono?

    ReplyDelete
  3. jan tenan mbak...aku ra iso menikmati acara ini, babar blas ora ono kabar, tahunya ketika jalan siang kok ada orang bawa topi FJB, lalu saya tanya :"apa betul dari FJB" ? si ibu jawab "iya" wadouh.....telat2.........sebab hari itu seharian saya ada acara,jadi siang itu tak bisa kesana.......hiks.

    ReplyDelete
  4. Enak banget tampilannya :D

    ReplyDelete
  5. pestipal ini yg selalu kutunggu dan selalu membuat berat badanku bertambah, isi dompet berkurang ... hehe

    ReplyDelete
  6. daniel6:20 AM

    sate mie ny aneh , terlalu manis jadinya rada eneq.
    tru coba mie koclok. juga manis minta ampun..
    yang rada mendingan yah soto tangkar. mirip sop kaki kambing.
    tapi kali ini overpice deh...

    ReplyDelete
  7. weleh² btw surya saputra guanteng ra jeng :P

    ReplyDelete

Liburan ke Bali? Yuk, Kunjungi 7 Tempat Wisata Kuliner Terindah Ini

Bicara kuliner, masakan khas Bali menjadi salah satu yang paling digemari. Apalagi jika tempatnya diselimuti keindahan alam, tentu meng...