Thursday, August 26, 2010

Spirit Selai Nanas

Jangan pernah tidak menghargai hal-hal sederhana dalam hidup ini.


Puasa, ah stop dulu cerita makanan. Ntar banyak yang protes. Saya tiba-tiba inget jaman mikut embah di Malang. Embah saya khan punya katering. Namanya pesanan di luar rantangan, tiap hari ada, mulai mantenan, ulang tahun, tujuh bulanan, sampai selametan, 7 hari, 40 hari,pendak dll. Pokoknya rame terus.


Saya sering macak bantuin, tapi kok kayaknya banyak makannya. Embah saya juga suka kebangetan, kalau ada ikan goreng yang ilang, atau jajan dus-dusan kurang mesti nuduhnya ke saya. “Ndol, itu lempernya kok kurang satu, itu jumlahnya ngepres, ayo..balekno!”


Heran, saya kok mesti ketahuan. Padahal ada sekitar 30 orang pekerja di sana.


Tapi embah saya baik banget lho, kalau ada teman kuliah saya datang, selalu dikasih makan. Mereka boleh ambil sepuasnya. Bahkan sering buat acara masak-masak di rumah.Nah, salah satu kebiasaan embah, selalu membawakan bekal buat saya.


Bekalnya roti tawar dua tangkep, sama selai nanas buatan sendiri. Begitu berangkat, roti dua tangkep itu sudah tersaji di meja. Iya…saya yang mahasiswa masih dibawain bekal. Awalnya sih senang, tapi lama-lama bosen juga. Saya pun protes.


“Mbah, besok aku nggak mau bawa roti lagi yaaaa ..!”

“Kenapa?”

“Bosen, mbah. Masa roti selai nanas terus!”

“Ya udah.. besok bawa rantang yaaaa!” *Ampun..emang mau ke bonbin. Huh!”


Duh, kalau inget-inget almarhum mbah, saya sering sedih,karena mbah kalau punya makanan enak, saya yang dicari dulu. Kalau mau njajan enak, saya pasti diajak. Kalau makan nggak habis, saya tukang ngabisin.. *Hiyaaaa…centeng kale!



Embah saya memang sudah lama tiada, tapi siapa menyangka, apa yang dilakukan embah lebih dari sepuluh tahun lalu, kini saya lakukan, saya merintis usaha kupang lontong, mulai menerima pesanan tumpeng, rantangan buat anak kos, mulai berani menerima order catering untuk kawinan.


Semua berjalan lancar, karena saya sudah tau polanya, takaran dan ukuran. Rasanya, spirit embah, seperti menemani langkah saya menjalankan usaha ini.


Satu hal yang saya sesali, tiba-tiba saya kangen bangets makan roti sama selai nanas buatannya yang pernah saya tolak itu…

Thursday, August 12, 2010

Artis Spesialis Makan

Benar-benar nelangsa. Lha si Surya banyak yang ngajakin foto kiri-kanan. Tiga artis masa depan ini nggak ada yang ngajak apalagi motoin.

foto : Anton


Seneng pastinya, diajak syuting BCRN. Edisi FJB Surabaya. tiga mahluk lemu yang beruntung diajak syuting itu, Vivi, Nunung dan saya. Saking semangatnya, jam 9 pagi, saya sudah datang ke lapangan Makodam. Ternyata, syutingnya malah jam 1 siang. Gara-gara nunggu, saya jadi nggak nafsu makan. Gugup banget. Akhirnya dapat panggilan untuk di make up.


Ceilaahhh…ternyata untuk syuting makan pake ditancep juga yach. Ya sudahlah, wajah saya yang lebar di oles bedak tiga lapis, yang buat saya nggak kukuh itu, lipsticknya. Berminyak, jadi kayak habis makan pisang goreng…heheheheh.



Selama di ruang make up, wah kita ngobrol asyik sama si Surya. Orangnya memang ramah, bercanda mulu. Tibalah giliran kami.


Ceritanya kita lagi makan kikil sapi Pak Said, sambil ngobrol sama si Surya. Tapi saya nggak keluar suara blass… lha, pas itu saya kena bagian kikil sapi yang ngelawan. Di saat semua pada ngobrol, saya sedang bertarung sengit cokot-cokotan kikil.


Untunglan Vivi dan Nunung kompak, jadi mereka yang ngobrol.Saya benar-benar menghayati peran kecil yang diberikan ini, saya berakting makan dengan lahapnya, dua porsi kikil ludes dalam hitungan detik. Ditambah segelas besar es degan. Sukses? Eh, ternyata nggak. Saya malah di protes.


“Lho mbak, makannya pelan-pelan, jangan langsung lebbb gethu…!


Busyet… ternyata makan ada temponya juga. Nggak boleh langsung disikat.

Hehehehe…tiwas ae wis tak entekno.


Akhirnya, saya dikasih bonus kikil lagi, dan dimakan pelan-pelan. Kejamnya lagi, potongan kikilnya lumayan gede, tapi sama tukang syutingnya, malah disuruh makan semuanya.


“Biarin aja…jangan dipotong!” perintahnya.


Gile apa, kikil sebesar telapak tangan itu masuk ke mulut saya bulet-bulet. Gleekk. *Do not Try This At Home …very dangerous, nak.


Beruntunglah sodara-sodara, kikil sapi yang mirip kakinya squidward, temennya spongbob itu sukses saya santap. *sambil merem-merem.


Anyway, menurut Mas Radit Ketua BANGOMANIA, saya cukup berbakat. Apalagi pas adegan makan. Manda ini, akting aja habis dua porsi. Gimana kalau nggak akting bisa sak-panci !” Wadoooh !


Tuesday, August 03, 2010

Bodyguard FJB 2010

Saya ketiban sampur jadi bodyguardnya Surya Saputra

Momen yang satu ini selalu ditunggu. Apalagi kalau
bukan Festival Jajanan Bango 2010. Kali ini temanya Pilihan Ibu Nusantara. Lima menu jagoan yang dipilih oleh ibu-ibu dari Surabaya antara lain; Gado-gado, lontong balap, sate, bakso, rawon.

Heran kok BEBEK GORENG nggak masuk yaaaa….!! Bebek goreng Suroboyo khan jagoan. Hmm… kalau saya punya versi jagoan sendiri donk. Yaitu, Bebek Goreng, Belut, Wader, Tahu Campur, dan tentu saja KUPANG LONTONG TANJUNG PERAK itu loh…wakakakaka!

Pas acara pembukaan berlangsung Surabaya panasnya minta ampun. Untung di tenda Bangomania, Mas Radit menyediakan berdus-dus minuman kemasan gratis. Saya pun beruntung dikasih kaos Bango Mania. Ukurannya XL, sempet n
ggak yakin juga bakal muat, tapi Mas Radit meyakinkan kalau ukuran XL-nya versi orang bule, jadi pasti muat. Dan ternyata Pas persis. Sedikit ngapret kayak Lepet! Hehehe..suwun Mas Radit.

Dengan logo Bango sebagai covernya, saya pun jalan de
ngan gagah. “Ya ampun, itu Burung Bango kok gede bangets!” kata seorang pengunjung menuding ke arah saya. Huh! tega..tega..tega.
Pedesan entok by Manda

Saya pun berwisata kuliner sambil liputan bersama Lilies (GIGA FM), Vivi dan Upi dari Tabloid LeZat. Pas jalan saya lihat PEDESAN ENTOK. Penasaran , saya samperin. Ternyata mentok, iya sodaranya bebek tapi lebih montok, trus kalau jalan megal-megol.

Saya langsung inget mendia
ng Mbah saya di Batu, dia suka melihara mentok, tradisinya kalau lebaran selalu makan mentok. Jadi mentok ini diungkep pake kompor kayu, sehari-semalam. Begitu saya datang bersama keluarga, langsung digoreng. Sudah pasti jadi rebutan, karena itu menu favorit.

Sudah 5 tahun terakhir saya nggak makan mentok, soalnya mbah saya sudah meninggal. Tradisi makan rame-rame juga sudah nggak,semenjak ibu dan bapak saya sedo. Menu nasi entok ini seperti ingin membawa sa
ya bernostalgia. Akhirnya saya pun pesan. Potongan dagingya besar, ada kuah dan disajikan dengan irisan kupat. Tu ..wa ..ga, langsung saya santap!

Huaaaaahhhh!!!! Mulut saya seperti kebakar, Ya amp
un kuahnya pedas sekaleee. Sakjane enak, dagingnya empyuk. Tapi pedesnya nggak bisa ditawar, saya malih muthung. Saya lalu melirik MIE SATE MEDAN pesanan Vivi. Hiih….rada aneh juga. Mie kuah dikasih sate sama bumbu kacang.


Duh, jangan tanya coy, rasanya.Ora ngalor-ora ngidul. “Sate ayamnya sih enak, cuman kalau dicampur sama kuah mie. Jadi aneh!” kata Vivi.
Kayaknya Mie Sate Medan ini rasanya rada mekso buat selera wong Suroboyo. Tapi cocok buat orang Medan, kaleeee ya.

FJB kali ini saya tidak banyak makan, karena harus syuting seharian sama Surya Saputra. Weitss…! Ini beneran loh, saya nggak bohong!*Sok gaya ngartes.

Peran saya cukup besar. Jadi selama Surya Saputra syuting, saya ini kebagian tugas mirip Paspampres. Jadi kalau mas Surya lagi syuting, trus ada ibu-ibu minta foto bersama tugas sayalah yang menghalau..Hus..Hus…Hus… Minggir Dhisik! Acara syuting pun jadi lancar! Hihihi…


Next : Dibalik Layar FJB

Liburan ke Bali? Yuk, Kunjungi 7 Tempat Wisata Kuliner Terindah Ini

Bicara kuliner, masakan khas Bali menjadi salah satu yang paling digemari. Apalagi jika tempatnya diselimuti keindahan alam, tentu meng...