Thursday, September 03, 2009

Preman Pasar Pabean

Kalah galak sama yang jual, saya dapat ikan bau kentut.

Karena lagi puasa, berhenti dulu cerita makan enak. Sekarang saya ajak jalan-jalan ke Pasar Ikan terbesar di Surabaya. Pasar Pabean.

Pasar ini merupakan transit berbagai hasil laut, dan tambak dari berbagai kota.
Kalau ke sini lebih baik sore, mulai jam 4 sore, ada banyak hasil laut segar yang bisa dipilih. Mulai udang, dorang, gurami, bandeng, banyar, kerapu, kepiting, kerang yang fresh dan harganya dijamin murah. Semuanya harus dilakukan cepat, kalau tidak mau keburu diborong oleh para tengkulak, dan pembeli lain yang rata-rata adalah pedagang ikan yang tersebar di berbagai pasar.


Saya punya pengalaman buruk, yang membuat saya sakit hati, bahkan tampang penjualnya sudah saya tandai pakai tengkorak disilang. *dendam Nyi blorong.

Ceritanya, saya mau nyari ikan seger. Pas lihat bodi ikan yang metekel, sontak saya jadi kepingin buat dijadikan ikan bakar. Saya niatnya cuma mau ambil satu ekor yang gede, tapi sama yang jual justru disodorin satu kilo ikan banyar.

“Mbak sekalian sama yang ini. Ambil dah !” katanya memaksa.
Saya sebenarnya sudah nggak yakin, apalagi lihat kondisi ikannya kok matanya rada pucet gitu.Eh pas saya protes, penjualnya malah marah.

”Ikan kalau ketangkep trus ditaruh es, ya pucet. Sama kayak mayit !!” *Walah, orangnya jadi sewot.

“Sudah, gini aja mbak, kalau ada tempat lain yang lebih murah, potong leher saya!” kata si penjual sambil nunjukin boding ke arah saya.

Saya makin takut diancam gitu. Si penjual ini semena-mena memasukkan ikan ke dalam kresek lalu ditimbang. Aduh, saya benar-benar terintimidasi. Nggak berkutik! Akhirnya saya serahkan uang 50 ribuan. Uang kembaliannya pun dilempar kasar di atas sisa kubangan ikan yang amis. Duh, saya jengkellllll banget. *Huuuuu….Percuma ya, punya badan gede, digertak bakul iwak ae nggak bisa apa-apa. mungsret

Diiringi senyum kemenangan si penjual, saya pun menyerah kalah. Pas di rumah, benar tebakan saya. Ikannya sudah bau dan lembek. Saya pun mengakali pake perasan air jeruk dan bawang putih yang banyak, trus saya bumbu pedess. Tapi dasar ikan bauuuu…digoreng pun lengket, dagingnya hancur.

Pas saya incipin, wadoh rasanya kok jadi sedep-sedep bau kentut. *Huahhh…balikin duit sayaaaaaaaa…….

Pasar Pabean
Pasar Ikan mulai pukul 4 sore
Jalan Panggung

9 comments:

  1. hehehehe emang ndol...banyak mbok bakul yg galak gitu....harusnya dikasih papan nama : "awas bakul galak" .......

    udah jauh2 belinya..taunya ikannya banger.....

    ReplyDelete
  2. xie xie ni Ndol, you make my day :-)

    ReplyDelete
  3. jiakakakakkakakakkaa.... ndol mendol.. gak nyucuk karo awake ndol!

    ReplyDelete
  4. wakakaka betul tuh badan gede tapi nyali ciut
    mosok preman takut ma preman to buw ....

    ReplyDelete
  5. duh masih ada ya pedagang kasar dan maksa gitu..
    mungkin ini cobaan saat puasaan...
    kl saya pasti nolak ama ikan yg matanya pucat itu,,walopun pedagangnya maksa-maksa..

    ReplyDelete
  6. @ndah : masalahnya... penjualnya bawa bodingg...alias golok. sopo sing wani

    ReplyDelete
  7. penjualnya pake logat 'arudam' mbak? kl iya, mmg gitu tipikal mereka, meski ga semua gitu seh..
    aku sering kejadian dg penjual spt itu, kasar dan buntutnya menipu pembeli. kl aku dlm kondisi pasrah biasane hanya bisa bicara dalam hati.. "titenono ning akherat mbesuk aku tagih"

    *maaf agak sara*

    ReplyDelete
  8. wah mbak lady iki.... nang kono ancen pusate ARUDAM, nggak wani ngelawan soale kono akeh bolone

    ReplyDelete
  9. no offense...... bisa dipastikan bakule wong arudam..? heheheeheh....

    praktek umum...ya? mengingatkan saya waktu pertamakali liwat Jembatan Suramadu, kakak saya siaga satu......" hati -hati looo"......

    ReplyDelete

Liburan ke Bali? Yuk, Kunjungi 7 Tempat Wisata Kuliner Terindah Ini

Bicara kuliner, masakan khas Bali menjadi salah satu yang paling digemari. Apalagi jika tempatnya diselimuti keindahan alam, tentu meng...