Skip to main content

Ikan Bakar Kalap

Setiap pulang ke Malang bawaannya pengen makan melulu


Minggu lalu, saya pulang ke Malang. Karena saudara-saudara pada pulang ke Malang. Sebagai cucu perempuan tertua yang tergembul, termontok, terjemblem dan terkomes* kehadiran saya sangat ditunggu-tunggu.

Setelah say hello sama embah, sambil meyodorkan sekaleng sprite
dan regal biscuit kesukaannya.Nggak sampai 10 menit, saya pamit keluar buat menikmati Malang di malam hari, apalagi teman saya, si Tori reporter di Radio Citra Malang, niat ngajak saya nakam * ke ikan bakar MINA SARI di daerah ITP, Institut Teknologi Palapa. Yang jadi tempat kumpulnya wartawan Malang.

Tempatnya sederhana, hanya menggunakan pekarangan rumah. Awalnya kok saya nggak yakin. “Katanya terkenal enak, kok sepi banget ?” bisik saya
“Yo mesti, ini baru buka , kok !”
Iseng, saya buka cool box-nya yang berisi aneka ikan dengan berbagai ukuran dari yang kecil sampai yang gedenya sak godam-godam. Saya pilih baronang yang sudah dibeteti.

Ikan tersebut langsung dibakar di atas arang. Tanpa bumbu blass…Terus terang saya agak surprise, soalnya selama saya tahu, ikan bakar taste Jawa Timur, selalu dioles kecap, metega atau siraman jeruk nipis.Tapi.. di sini, ikan dibakar hanya begitu saja. TANPA BUMBU !

Ah, iya… saya kok jadi ingat jaman saya mengunjungi tante saya di Manado, hampir setiap hari saya makan ikan segar, sekedar di goreng seperti ikan NIKE, atau diolah menjadi KUAH ASAM, BUMBU RICA-RICA, atau di kukus. Khusus ikan bakar, kata tante saya, citarasa nikmatnya ikan bakar, dari kualitas ikannya yang fresh dan menggunakan batok kelapa sebagai arang.

Dan ikan bakar di MINA SARI-Malang, sama persis yang pernah saya rasakan pas di makan di kawasan Boulevard di Manado. Olahannya khas daerah Sulawesi, Nggak neko-neko bumbunya.

Giliran menikmati ikan bakar ini..uhmm..rasanya enak sekali..padahal nggak dibumbui apa-apa, Dan bagian yang gosong-gosong menurut saya, itu yang paling NIKMAT.
Sayangnya sambalnya rada tidak cocok. Karena menggunakan sambal tomat biasa. Menurut saya paling PAS pakai SAMBAL RICA-RICA khas Manado, yaitu bawang merah diiris halus, jahe, cabe rawit, tomat, dan perasaan jeruk LEMONG …aiihhh pasti mantap.

Dan yang bikin kaget lagi, tau nggak ! Saya yang makan berdua sama Tori, menghabiskan Dua baronang, satu ikan dorang, empat porsi nasi, dua teh jumbo, 4 krupuk, satu piring besar lalapan. Hanya membayar Rp 45 ribu. Pas..pamit, iseng-iseng si Tori bilang ke Pak Bambang- ownernya, kalau saya adalah jurnalis kuliner. Dan ujung-ujungnya…saya dikasih korting 10 persen. Hahahaha…maturnuwun Pak Bambang! *bakal sering ke sini deh kalau ngalup *…

*Basa Walikan Ngalam :

Komes = Semok
Nakam = Makan
Ngalup = Pulang

Ikan Bakar MINA SARI
Lokasi dekat gerbang pintu masuk Institut Sains dan Teknologi Palapa Malang.
Jl Kecubung No. 2, Tlogomas, -Malang
Telp : (0341) 551979


Comments

  1. maaf numpang iklan:

    bangsa ini sudah mulai sangat keterlaluan dan kelewatan. Negara semakmur ini masih menyimpan kelaparan berujung kematian.

    Stop Kelaparan dan Gizi Buruk!

    ReplyDelete
  2. heh? nakam-e sampeyan kok oakeh ngono mbak?

    ReplyDelete
  3. halah halah... cucu durjana. mosok mbah'e cuman dioleh2i regal + sprite, sementara dirimu sendiri menikmati indahnya dunia hahahahaaa...

    btw nggak masak dengkul bakar? :D

    ReplyDelete
  4. heh, opo ndol? mbahmu tok wenehi civas regal? wakakakaka.... gak sekalian jack.D karo martell cordon bleu ae ta? cik cepet tipsi..

    dasar cucu durhaka!!!!!!!
    [sesekali ngajak pembaca blog po'o nek wisata kuliner iku]

    ReplyDelete
  5. orangnya dua kok nasinya empat? eh..eh.. nek, bilang temennya jurnalis kuliner masih oleh diskon gak ndol?

    ReplyDelete
  6. uwaaaa... :(( hiks

    kok ga ajak2 tho mbakyuu... aku kan dr dulu menunggu2 dirimu kl ngalup ke ngalam. rumahku deket bgt dg tlogomas, aku di dinoyo, sak srut-an ke tlogomas.

    itung2 biar napsu makanku bisa meningkat bila sesekali berkuliner sama pakarnya, la mendol yg tersohor itu.

    moga sebelum aku pindah ke solo, mbakyu ke malang lagi :)

    ReplyDelete
  7. makan lageeee...makan lageeee.....yuk ndol mrene nang omahku...tak pancingno salmon.....trus dibakar.....hihihi

    ReplyDelete
  8. Waktu gw kesana pas mau bayar gw bilang gw artis eh di kasih gratis wakakakakaka, Luna enak mana ma nasi goreng di Gambir wakakaakk

    ReplyDelete
  9. Mas Gempur
    Si..la..h..kan masss *gemeterrr sekujur tubuh

    Mbak Endang
    Tandon saya besar, mbak :)

    Fahmi
    Cobaen tah..mangan biscuit dicelup sprite..hihhii

    Deteksi
    Sorry..mbahku seneng'e oplosan BODREX Campur Sprite..wakakaka

    herru
    Bilang aja..paling di PENTHUNG hahaha...

    Lady
    Lah..deket banget ama situ donk, duh tau gitu ikutan yaaaa

    Wieda
    Saya pantang menolak rejeki mbak...

    Landy "ganteng"
    Uhmm..nasi goreng Gambir ? ah biasa tapi jadi luar biasa karena saya ditemani Ustadz Ganteng..dibayarin lagi :)

    ReplyDelete
  10. 4 porsi nasi ya? *ekstreem!!

    huahahahaha, murah tuh, dapet diskon lagi..

    ReplyDelete
  11. wah cedhak omahku, menuju TKP ah...

    ReplyDelete
  12. tes tes tes .....
    suara air liur menetes :P

    ReplyDelete
  13. wah sepertinya saya kudu kesana ya pas besok pergi ke malang.....

    ReplyDelete
  14. haduh mendol.. dah kemarin kena kutukan lobster sekarang kena ergap ikan kalap.. busyet!

    pantesan gak kurus2.. la wong kamu dikutuk jadi segitu gimana mo kurus.. heheheh

    ReplyDelete
  15. "Setiap pulang ke Malang bawaannya pengen makan melulu"
    ga usah dibikin judul juga udah paham semua, lagian emang jalan kemana yang bawaannya selain itu..

    ReplyDelete
  16. wawawawawaaaa, jadi kangen makan ayam rica-rica sama perkedel nike! huh sebel deh di sini ga ada yang nyajiin makanan manado, kebanyakkan masakkan ayam penyet atau ga nasi padang.

    ReplyDelete
  17. Wah masih adakah restonya sampai sekarang?

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Rejekine Wong Lemu

Memory Gubeng Pojok

Kisah Cinta Sharukhan dan Spring Bed


Tempat makan lawas, dengan harga ramah di kantong ini salah satunya, Gubeng Pojok. Saya punya memori indah dengan depot satu ini. Ya masa-masa jaman pacaran sama my sharukhan, masa-masa habis nonton bioskop di Mitra, dah gitu kelaparan nyari makan. Ke sini tempatnya. Alasannya, murah bangets, masuklah buat my sharukhan yang pacarnya sekali makan bisa 2-3 piring…hihihi

Seporsinya dulu cuman Rp 8 ribu-an, ngga beratlah kalau saya nambah 2 kali, masih masuk akal. Hihihi..
Tidak ada yang berubah di gubeng pojok, kursi meja suasananya tetep. Yang berubah harganya. Sekarang sudah Rp 11.000,- tapi masih murah seh nurut saya. 


Dari dulu sampai sekarang my sharukhan seleranya tetep. Krengsengan, sama jeruk anget. Wis!. Kalau saya juga tetep, kare ayam, nasi goreng, rawon. Maksutnya habis makan rawon, nambah nasi goreng, kadang kare ayam. Ya maksutnya pancetnya nambah 2 sampai 3 piring getoooo.


Pilihan kita duduk di pojokan, sambil mengenang masa pacaran…cieee c…

Makan Enak, Nyantai di Hotel Berbintang dengan Pemandangan Indah Luar Biasa

Yuks, bro and sis.. tandai kalender kalian, buat bisa berlibur ke sini. Pesan online bayar mudah Pake Traveloka aja, pesan tiket pesawat, booking hotel, perjalanan, traveling. ... Ngga pake mumet, cukup satu ketukan, pembayaran beres….duh, senangnya.

 Bali yang indah seakan tak ada satukata yang bisa melukiskan keindahannya. Bali yang memesona membuat wisatawan selalu datang kembali untuk menikmati pesonanya. Bali yang menawan membuat siapapun akan datang dan membuktikan sendiri cantik dan mengagumkannya sebuah pulau kecil di timur Indonesia ini.
Salah satu keindahan alam yang menjadi magnet wisatawan adalah Pantai Nusa Dua yang berada di ujung selatan Pulau Dewata ini. Pantai ini dikenal dengan pantai terbersih dan cukup nyaman karena tidak secrowded Pantai Kuta. Juga tidak seeksklusif Pantai Seminyak yang memiliki berbagai macam resor dengan harga fantastis.
Di Pantai Nusa Dua ini kamu bisa memilih Grand Nikkosebagai penginapan di Bali. Lokasinya berada di Jl. Nusa Dua Selatan, Benoa, …