Skip to main content

Kerak Telor : Where Are U

Foto : Fahmi

Prihatin juga mengenai makanan tradisional bangsa sendiri yang makin sulit dicari.

Makanan ini yang membuat saya penasaran setengah hidup ! Iya, Kerak Telor. Pas, masih ABG. Saya ingat begitu dahsyatnya, ibu saya mendeskripskan tentang kerak telor sewaktu baru pulang dari Jakarta. Kata ibu saya, “Ini makanan langka. Rasanya sebenernya biasa, tapi karena nyarinya susah, jadi luar biasa !” Awalnya, saya nggak begitu tertarik, maklum … “kerak, githu loh”

Yang saya tahu malah Karak. Yaitu sisa nasi yang dikeringkan.
Embah saya, paling rajin njemur sisa nasi di atas genteng. Biasanya karak ini dicemplungin ke dalam minyak jelantah yang ireng buthek itu. Katanya sih bisa membantu menjernihkan minyak.
*nggak heran, cucunya bantet gini kebanyakan mengkonsumsi jelantah.


Kembali ke kerak telor, beberapa tahun yang lalu sewaktu masih mahasiswa, saya di undang ke Bandung. Ada pelatihan jurnalistik, saya jadi ingat si kerak telor ini. Saya sempatin ke Jakarta menemui Bude saya yang di Tanjung Priok. Saya disenang-senangkan di sana.

Di ajak makan di mall, makan pangsit gajah mada, karedok dan ketoprak (yang saya pikir, kalau habis makan bakal ketawa karena lucu, ngelethek ternyata mirip gado-gado)

“Ndol, wis wareg toh? Hayo pengen njajan apa lage?”
Saya pun bilang pengen kerak telor. Saya ingat bener perkataannya waktu itu.
“Kerak telor itu cuman ada di PRJ aja !” oalaaaaa…., jauh sudah saya dari Malang ke Bandung terus ke Jakarta…tapi tetep nggak ketemu makanan misterius ini.


Sampai akhirnya saya kaget sekali, pas di Surabaya tepatnya di jalan Mayjen Sungkono ada pedagang kaki lima memajang spanduk “Kerak Telor” wah surprise sekali. Apalagi lokasinya deket dengan kantor. Saya sudah ngimpi besok kalau sempat bakal beli, si Kerak Telor ini. Tapi gara-gara banyak liputan, saya sampai menunda hingga seminggu.
Nah, pas saya minat. Lah kok warungnya sudah kuhkut alias tutup. Kata penjual bakpao sebelahnya. Nggak Laku !.

Nah, mumpung ada undangan dari UNILEVER Jakarta, saya berniat memburu makanan ini. Saya pun bertanya ke anak betawi asli ini, tapi dia sendiri kebingungan mo beli di mana. Padahal saya sudah wanti-wanti kalau pas ke Jakarta, harus ada Kerak Telor. Lah si Azhar ini melimpahkan tanggung jawab ke Rey, untuk membantu mewujudkan keinginan saya.

Duh, semoga kali ini saya harus bisa menemukan si Kerak Telor walaupun harus mencarinya hingga ke Kerak Bumi. Doakan saya…


NB : Fotonya nggak nyambung, mohon dimaklumi.
Soalnya, ke Jakarta khan diundang karena FESTIVAL JAJANAN BANGO. :)

Comments

  1. Coba ke Kemayoran, masuk ke tempat PRJnya.....atau...di hypermart Cibubur Junction juga ada. Iya, di dlm Hypermartnya. Katanya jg ada di Kelapa Gading, di tempat mall Kelapa Gading tapi yg di plaza tempat makanan2 itu...Kalau udah ketemu, kasih tau saya ya.....eh, gurihan yg telor bebek lho drpd telor ayam....

    ReplyDelete
  2. hahaha untung wes kukut. nek sek buka, ake wedi ngko traktirane kerak telor. moooooohhhhhh

    ReplyDelete
  3. bangga dengan kamu manda.. yang melestarikan masakan indonesia lewat tulisan di dunia maya ini......! hehe

    ReplyDelete
  4. Kita tunggu catatan perjalanannya di Jakarta ya, titip salam buat Shirley :)

    ReplyDelete
  5. herru6:47 AM

    jelantah butek? no wonder...hehehe

    man, kerak telor mah gak sepiro enak, beras mentah dibakar pake areng, enakan sate klopo ondomohen

    ReplyDelete
  6. nyesel! pas prj kemaren gak beli kerak telor....
    padahal dah penasaran banget sama tuh makanan.......
    mbak, sampun nate sowan tuban. ulas-ulas welut lan iwak P dijangan santen pedhes enak tenan lhoooo
    :D

    ReplyDelete
  7. Kalo setiap pembukaan sampe penutupan PRJ di Jakarta biasana dijual tuh di sepanjang jalan ^o^

    ReplyDelete
  8. Mbak La, kerak telor dekat kantorku ada... harganya 6000 :D.

    Mau tha???

    ReplyDelete
  9. maap bu, bukannya mbawa kerak telor malah mbawa paru goreng, hehehehhe. Tapi kayaknya ndak akan kecewa deh, tu si Iko mo mbawain :)

    Makasih ya foto2nya, tanda tangannya, dan traktirannya...!! (hhmm yg ini biar suasana panas) wakakakk :D

    ReplyDelete
  10. kerak telor itu ga enak sumpah deh hehehehe.......

    udah mba beli di carrefour aja, ada tuh!! :D

    nanti malem kita makan di daerah sabang yuk mbak

    ReplyDelete
  11. sama mbak, saya juga penasaran sam kerak telor. di malang ada hanya karak sego :D

    ReplyDelete
  12. di semarang lagi banyak :D

    ReplyDelete
  13. makan ah! satu lagi yang penting, bagaimana menjaga agar petani gak ngambek lalu mogok tanam.. ntar, imbasnya sampean yo gak isok kuliner maneh loh?! hehehehe

    ReplyDelete
  14. Akhirnya kesampaian juga yaa mbak, makan kerak telornya :D...

    Yaa begitu itu rasanya, hehehe.

    Makasih oleh2nya mbak La.... :D

    ReplyDelete
  15. Anonymous11:08 PM

    iya susah klo ndak ada PRJ nyari kerak telur, tapi ajaibnya pas kemaren pulang kesemarang. Kog banyak yg jualan kerak telur di simpanglima he he he

    ReplyDelete
  16. ;aah kerak telor? ketan yg direndem trus digoreng itu kan? bukannya lewat didepan rumah? lenyap tah saiki???

    trus klo ke tegal ada yg enak lagi, yg mbikin orangnya udah tua...namanya ledre pisang...tapi beda ngga kaya di bojonegoro, yg ini mbikinnya satu2, dari beras ketan yg direndam aer trus diledrekan di wajan....lamaaa buanget abis itu pisangnya diplenet diratain...mbuh dikasih apa lagi..pokoke enak...(kli klo orang yg jual ini meninggal, udah ndak ada lagi penerusnya).....nunggunya bo...luamaaaa buanget...tapi uenakkk rasane.
    Ndol...coba mi kopyok semarang....makanan sehat vegetarian

    ReplyDelete
  17. pesan sponsor(bango) nya, gitu toch.setelah makan kerak telur..coba di surabaya dibikin makanan ringan apa coba.... ato bikin aja kerak (telur) buaya.. he...hee

    ReplyDelete
  18. Saya pernah denger makanan ini, cuman belum pernah mencicipinya.

    ReplyDelete
  19. inilah perjuangan seorang jago makan berburu makanan misterius.. dulu jaman Galaxy Mall belum ada extension-nya, di jalanan menuju perumahan belakang situ, di deket perkiran GM, ada penjual kerak telor berjajar-jajar.. entah sekarang pada ke mana mereka...

    ReplyDelete
  20. Waktu itu aku kayaknya udah kasi congratz tentang kemenangannya.. tapi kok nda ada ya? weleh.. yang jelas selamat jalan2 di jkt, selamat masak2 di jkt, selamat makan2 di jkt, dan selamet menghirup debu2 kota metropol ini!! :)

    ReplyDelete
  21. wah, sama... penasaran juga pengen maem kerak telor....

    ada yang mau ngirim dari jakarta? :D

    ReplyDelete
  22. kerak telor pas buka giling di madiun ada juga..

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Rejekine Wong Lemu

Memory Gubeng Pojok

Kisah Cinta Sharukhan dan Spring Bed


Tempat makan lawas, dengan harga ramah di kantong ini salah satunya, Gubeng Pojok. Saya punya memori indah dengan depot satu ini. Ya masa-masa jaman pacaran sama my sharukhan, masa-masa habis nonton bioskop di Mitra, dah gitu kelaparan nyari makan. Ke sini tempatnya. Alasannya, murah bangets, masuklah buat my sharukhan yang pacarnya sekali makan bisa 2-3 piring…hihihi

Seporsinya dulu cuman Rp 8 ribu-an, ngga beratlah kalau saya nambah 2 kali, masih masuk akal. Hihihi..
Tidak ada yang berubah di gubeng pojok, kursi meja suasananya tetep. Yang berubah harganya. Sekarang sudah Rp 11.000,- tapi masih murah seh nurut saya. 


Dari dulu sampai sekarang my sharukhan seleranya tetep. Krengsengan, sama jeruk anget. Wis!. Kalau saya juga tetep, kare ayam, nasi goreng, rawon. Maksutnya habis makan rawon, nambah nasi goreng, kadang kare ayam. Ya maksutnya pancetnya nambah 2 sampai 3 piring getoooo.


Pilihan kita duduk di pojokan, sambil mengenang masa pacaran…cieee c…

Makan Enak, Nyantai di Hotel Berbintang dengan Pemandangan Indah Luar Biasa

Yuks, bro and sis.. tandai kalender kalian, buat bisa berlibur ke sini. Pesan online bayar mudah Pake Traveloka aja, pesan tiket pesawat, booking hotel, perjalanan, traveling. ... Ngga pake mumet, cukup satu ketukan, pembayaran beres….duh, senangnya.

 Bali yang indah seakan tak ada satukata yang bisa melukiskan keindahannya. Bali yang memesona membuat wisatawan selalu datang kembali untuk menikmati pesonanya. Bali yang menawan membuat siapapun akan datang dan membuktikan sendiri cantik dan mengagumkannya sebuah pulau kecil di timur Indonesia ini.
Salah satu keindahan alam yang menjadi magnet wisatawan adalah Pantai Nusa Dua yang berada di ujung selatan Pulau Dewata ini. Pantai ini dikenal dengan pantai terbersih dan cukup nyaman karena tidak secrowded Pantai Kuta. Juga tidak seeksklusif Pantai Seminyak yang memiliki berbagai macam resor dengan harga fantastis.
Di Pantai Nusa Dua ini kamu bisa memilih Grand Nikkosebagai penginapan di Bali. Lokasinya berada di Jl. Nusa Dua Selatan, Benoa, …