Tuesday, October 23, 2007

Pedas Panas dari Tuban

Ah...pekerjaan saya yang saya cintai ini, ternyata mengundang banyak para blogger ingin turut merasakan bagaimana berwisata kuliner dengan si Jago Makan. :)

Benar-benar tidak menyangka, jika banyak blogger yang tertarik ikutan liputan eh..tepatnya ikutan makan. Nah, kebetulan ada undangan food festival di Tuban. Saya ingat mahluk langsing ini yang pernah beberapa kali merajuk “Ajak aku po’o. Kalau liputan” Iseng-iseng saya telepon, dan ngajak ke Tuban bersama fotografer ini. Awalnya, sok sibuk gitu, akhirnya si Fahmi..nguk-angguk ikutan.


Cuaca panas, tapi agak terobati dengan melihat pemandangan pantai di sepanjang jalan. Ada dua komoditas unggulan utama Tuban, yaitu siwalan dan hasil laut tangkapan nelayan. Sebelum ke sini, saya sudah sudah mendapat indormasi kalau masakan Tuban ini mempunyai ciri khas pedas.

Dan kelezatan masakan Tuban sudah kesohor sejak dahulu. Ada cerita tentang mendaratnya bala tentara Cina pada jaman Majapahit yang disertai para koki atau juru masaknya. Juru masak tersebut ada yang berada di Tuban dan menulari ilmu masaknya kepada penduduk sekitar. Hingga akhir hayatnya sang koki ini tinggal di Tuban dan memperingati jasa dan kepandaiannya, oleh masyarakat sekitar dibangun kelenteng berpintu hias, berbentuk kepiting.


Hidangan laut, tentu yang paling mudah ditemui di Tuban. Pesisir pantainya membawa, aneka segar yang siap memanjakan lidah Anda. Ada cumi masak aneka jamur dan kare kepiting juga menjadi menu khas kota ini Ada dua jenis yaitu Rajungan dan Kepiting. Untuk rajungan paling enak dimasak becek, kalau kepiting biasanya dibuat kare


Secara umum masakan khas Tuban terasa sangat spesifik kaya rasa yang dihasilkan dari aneka bumbu, dipadu dengan rasa pedas panas, yang merupakan kombinasi dari cabai rawit dan lada, menggambarkan jiwa yang menggelegar dari masyarakatnya. Pantas Adipati Ronggolawe hingga para tokoh yang terkenal sebagai individu yang tangguh, keras dan menunjukkan kemampuan berperang yang menakjubkan, berasal dari Tuban. Mungkinkah ini disebabkan oleh makanan yang pedas, panas itu ? Atau jangan-jangan karena minuman tuak yang segar merangsang itu. Wah…Grrhhhhh………

22 comments:

  1. gue rasa sih bukan krn masakan yg pedas ato minuman tuak, tapi krn dari Jawa Timur, gitu aja kok repot...

    kayaknya cuman eike yg gak diajak liputan makan, acara makan2nya cuman dikit... hiks...

    ReplyDelete
  2. eiihhh, jadi inget ibuk baik hati yg jualan es itu hihihi :D sebotol gede legen gratisan, uhmmm... :D

    btw, foto2 proses produksi gula siwalan aku upload kesini.

    ReplyDelete
  3. ihik ihik aku ora dijak... padahal udah bilang manda cakep, manda cantik, manda manis...ihik ihik

    ReplyDelete
  4. kalo mau ikutan ada syarat nya gak neeh

    ReplyDelete
  5. lha aku sing nang lantai 3 malah gak di jaaaaaakkk

    ReplyDelete
  6. mendol tuh keptiting kayanya enak banget satu porsi harganya berapaan sih????

    ReplyDelete
  7. Terakhir kali ke Tuban waktu saya TK. 18 tahun lalu hehe.. Itupun cuma mengunjungi kelenteng disana. Jadi gak nyobain seafoodnya :(

    Mahal ga ?

    ReplyDelete
  8. @ Rey : hahaha...kalau ingat pas di JW Marriott, jadi nyesel pamit pulang ya..padahal mau diajak makan siang.

    @Fahmi :iya dikasih legen gratis. Nnggak tega kale liat awakmu. Eh nggak kapok khan ??

    @Herru : Wah..situ khan orang penting. emang masih ada waktu ikutan hamba yang cakep, cantik dan manis ini ? hehehe...

    @aribowo : wah kejauhannnnn. atau saya diundang ke sana aja :)

    @mbak dena: halah... khan cukup tak critain aja mbak. hehehe..

    @AzHAR ama Jie : Nggak mahal kok..suerrrr murah banget. nyari aja rumah makan yang di pesisir pantai.

    ReplyDelete
  9. wah....enak banget makan kepiting.
    Gw paling doyan tuh, nyari2 dagingnya.


    ngiler gw...
    sayang.... lebaran kemaren di rumah ga kesampean makan kepiting.:((

    ReplyDelete
  10. setelah mas Fami trus aku yaa mbak Mendi, ya mbak Mendi ya, aku yaa.. aku ya yg diajak *merengek-rengek narik2 bajunya mbak Mendi x)*

    btw, aku belom pernah ke Tuban!
    ayo buruan ajak aku!
    entar tak angkat jadi guide, lho..
    hohoooo..

    anyway mbak Mendi,
    I'm back! :)

    ReplyDelete
  11. waduh rek... enak e... kepiting dan rajungan...

    hem.... jadi lapr

    ReplyDelete
  12. Mbak, nek KARE aku udah pernah makan, tapi nek masakan BECEK aku baru denger, apaan tuh?

    ReplyDelete
  13. walah ndelok kepiting marai netes ludahku mbak..ngeces

    ReplyDelete
  14. aseek...aku ga bakalan nolak klo diajak...heheh

    ReplyDelete
  15. ehm ehm bicara ttg tuban ya.. :)

    ReplyDelete
  16. makanannya nendang banget pokoknya...

    ReplyDelete
  17. mo tanya nih.. gimana caranya biar makan kepiting tapi ga bikin tangan kemeng... kadang sakit kegores tulang... he he he maklum katrowk hebat..

    ReplyDelete
  18. kapan kapan makan bareng yuk mbak jagomakan..iri deh bisa maem enak2..wehehehehe..mantap nih kepiting nya..hm..

    ReplyDelete
  19. Blukutuk3:36 AM

    iku kepetengE seng lemu opo perengE seng cilik?

    (nek wongE aku ndak takok, wes jelas² lemu :P )

    ReplyDelete
  20. wedew... koq keliatannya pekerjaannya menyenangkan ya. Makan, makan, dan makan. hehehehehe...

    ReplyDelete
  21. Anonymous2:42 AM

    wah2
    msakan seafood rumahan d tuban lbh enk ketimbang d resto
    nyoba maen k TPI glondong gede atw k kawasan sekitar tambakboyo
    dsana coba ja maen2 k rmh penduduk
    dsekitar tambakboyo kita bisa langsung beli ikan yg baru datang.
    djamin tu ikn fresh cz nelayannya brgkat jm 5 subuh
    skalian mnta masakin
    n cobain cita rasa yg bner2 beda..
    pedes bgd

    ReplyDelete
  22. thanks infox menarik gan smg sukses,,,..

    http://www.saesalera.com/product/view/38/obat-pemutih-ketiak-dan-selangkangan

    ReplyDelete