Skip to main content

Liputan apa Kulakan ?

Kerja...kerja (Baca : makan..makan..)!
Yupp. Tugas liputan Pecel, karena penjual pecel banyak yang dipagi hari, subuh-subuh mruput saya sudah hunting pecel. Sasaran pertama yaitu Pecel Pandegiling. Pecel satu ini lumayan ngetop di Surabaya, ciri khasnya sambal kacangnya super duper pedessss…!

Usai wawancara, ibu penjual yang baik ini, langsung membuatkan satu piring nasi pecel.
Wuuah
, soal ginian saya pantang nolak. “Yah ..rejeki, hitung-hitung juga bikin dia senang” Memang sayurnya sederhana banget hanya cambah dan lalapan. Tapi, itu namanya empal aduh bok segede telapak tangan. “Asoyyy..juga cuman rada alot (maap ya Bu) !” Sayangnya, nih pecel puedessss polll…mo nggak dihabisin kok takut, nggak enak hati. Akhirnya habis juga setelah dibantu tiga gelas es teh. (Persis sapi glonggong !). Pas pamit pulang, masih dibawain dua bungkus. “Buat teman di kantor” gitu pesennya.

Perburuan lanjut ke Pecel Ketabang KaliIbunya ramah banget, pas mo difoto dia minta waktu buat pake lipstik Giliran saya mau interview, eh dia bilang. “Udah mbak, ntar saya kirim klipingnya jadi mbak bisa baca dari situ ! (Busyett dah, kayak selebritis !).
Dia nawarin pecel. Berhubung tadi dah makan, dengan halus saya tolak. Dia tetep aja maksain dan saya juga kuat-kuatin hati untuk nolak. Akhirnya dia bilang “Ya udah, saya bawain ya.!”Dia buatin 7 bungkus. (
sebenernya pengen teriak “Bu, yang nggak pedes pake karet ijo ya..tapi nggak jadi khan tadi dah nolakkk he..he)

Tempat ketiga yaitu Pecel di daerah Kertajaya, jualannya memang hanya nasi pecel, tapi lauknya buanyakk amirrr. Mulai telor mata sapi, ayam goreng, empal, ikan asin, dadar jagung, tempe mendol (wah…I love it), bandeng, gurami,udang, lou han (ehh..nggak ding).

Usai wawancara, ibu ini maksain saya membawa peyek satu kresek…(hoii sodara-sodara satu kresek peyek) Itu belum cukup, “Buat yang di kantor (lagi-lagi) ” gitu pesennya sambil ngasih tiga bungkus pecel. Gile..terpaksalah saya tindes tuh, peyek bersama tiga bungkusan yang dibuatkan.
Sampai di kantor, langsung aja bawaan segede itu jadi rebutan. Dasar temen kantor nggak tau berterima kasih, masih ada yang nyeletuk protes.
“Peyek-nya kok ancurr kenapa ?"

“Peyeknya habis kelindes truk trus aku pungut lagi!” alasanku, eh ..tetep saja tidak berpengaruh, peyek itu habis sampai remah-remah yang paling kecil.
Total liputan di tiga penjual pecel, saya membawa 12 bungkus nasi pecel dan satu kresek peyek !
Wuehhh...profesi yang menantang perut.

Comments

  1. Mbaaaakkk... aku penggemar pecel! Aku penggila pecel. Mau pagi, sore atau malam, kalo ada pecel pasti langsung diembat! Tapi kenapa ya makan pecel bikinan sendiri sensasinya beda ama makan pecel di warung. Aku kangen pecel Tulungagung. Tanah leluhurkuuuu....

    ReplyDelete
  2. Manda...... kenapa ada 7 bungkus pecel tidak nyampe diruanganku....!!!!
    Ada yang kurang jelas deh tulisanmu... "namanya empal aduh bok segede telapak tangan..." telapak tangannya bayi... aku percaya.. kalo telapak tanganmu.. itu tulisanmu sangat hiperbola..hahahaha

    ReplyDelete
  3. @Sandy : Bocah hedon dari Tulungagung, beda dibumbu ?. Mungkin karna bumbu beli jadi ya?

    @Mbak Novri : Sorry mbak...dah disosor dulu ama kelompok "gimbrutt" he.he Hiperbola ? sesuai dengan ukuran kita yang BIG SIZE he..he

    ReplyDelete
  4. huwaaaa...enaaakkk

    mau dunk mbak pecelnyaaaa.. T_T

    ReplyDelete
  5. sudah nyoba pecel dengan nasi merah dan sambelnya sambel wijen?

    ada di sini: http://blog.matriphe.com/index.php/2006/12/26/tour-de-madiun/

    ReplyDelete
  6. Bener2 deh, profesi yg menantang perut, hehehehe.....

    Bekalnya masih ada gak mba La???

    ReplyDelete
  7. Iki Budi10:40 PM

    Arek iki ancen'e lucu. Ha..Ha..mangaan teruss.

    ReplyDelete
  8. pecel ki enak kalo dimakan di gubug di tengah desa, sambil dengerin musik suling sayup sayup..ler leran, sambil abis makan ngilikitik telinga...hahaha

    ReplyDelete
  9. eh kok ditengah desa..di tengah sawah maksude heheh sori

    ReplyDelete
  10. Anonymous1:53 AM

    wueeh edan ki....
    pertama mampir udh bikin ngiler :D

    ReplyDelete
  11. Waduh, bikin aku kangen kampung nih, ini makanan yang aku makan tiap pagi kalau di kampung, kirimin doooong :)

    ReplyDelete
  12. Hahahha... akhirnya ada juga post yg ga bikin aku laper. Hahaha.. karena saya ga suka pecel, so liat ini post ga ngiler... huehuehe...

    Peace untuk pencinta pecel... :p

    ReplyDelete
  13. huahahaha...
    sampe berlinang2 air mata mbaca postingan sampeyan, kok ada ikan lou han segala mo digoreng...

    Enak mbak kerjo kayak sampeyan yah..
    aku mah mau kalo kerja kek gitu..dijamin ga bakal kelaperan..

    Mbak, aku kangen karo sampeyan nih..

    ReplyDelete
  14. Setelahh kemarinkemarin postingan mbak mendol,, makanan enternasional... sekarang endonesia!!

    aku suka pecel, tapi bukan bumbu kacang... yang bumbu kelapa disangray tea mbaaa...

    pecel ayam juga suka (hahahha...)

    emang yah,,, kalo pedes tuh,,, rasanya malah NGGAK MEGANG,,,, iyalahh yang MEGANG BANGETT kan cuma mbak tikam,,, titi kamal hahahah

    ReplyDelete
  15. ada lowongan di tempatmu? jadi asisten kamu bagian ngabisin pecel yo gelem aku :D

    ReplyDelete
  16. ono rolas? kok gak nyampe lantai 3? Mbok pangan dewe sing 3 bungkus? hahahaha ngaku ae....

    ReplyDelete
  17. mbak mendol..

    wetengku langsung luwe....
    kapan di jak mangan yo gak mek moco crtane :D

    ReplyDelete
  18. jadi inget pas kuliah, makannya sego lecep telagawangi malang, tapi nek my partner in bed cocok sama pecelnya Bu Kus deket hotel narita.kalo dibali ya pecelnya bu Tinuk jalan raya kuta.

    ReplyDelete
  19. Wuahhh! Nek 12 bungkus yo keterlaluan, Rek ... Hohoho ...

    Ancen enak yo, Mbak, ngliput-ngliput ngene iki? :))

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Rejekine Wong Lemu

Memory Gubeng Pojok

Kisah Cinta Sharukhan dan Spring Bed


Tempat makan lawas, dengan harga ramah di kantong ini salah satunya, Gubeng Pojok. Saya punya memori indah dengan depot satu ini. Ya masa-masa jaman pacaran sama my sharukhan, masa-masa habis nonton bioskop di Mitra, dah gitu kelaparan nyari makan. Ke sini tempatnya. Alasannya, murah bangets, masuklah buat my sharukhan yang pacarnya sekali makan bisa 2-3 piring…hihihi

Seporsinya dulu cuman Rp 8 ribu-an, ngga beratlah kalau saya nambah 2 kali, masih masuk akal. Hihihi..
Tidak ada yang berubah di gubeng pojok, kursi meja suasananya tetep. Yang berubah harganya. Sekarang sudah Rp 11.000,- tapi masih murah seh nurut saya. 


Dari dulu sampai sekarang my sharukhan seleranya tetep. Krengsengan, sama jeruk anget. Wis!. Kalau saya juga tetep, kare ayam, nasi goreng, rawon. Maksutnya habis makan rawon, nambah nasi goreng, kadang kare ayam. Ya maksutnya pancetnya nambah 2 sampai 3 piring getoooo.


Pilihan kita duduk di pojokan, sambil mengenang masa pacaran…cieee c…

Makan Enak, Nyantai di Hotel Berbintang dengan Pemandangan Indah Luar Biasa

Yuks, bro and sis.. tandai kalender kalian, buat bisa berlibur ke sini. Pesan online bayar mudah Pake Traveloka aja, pesan tiket pesawat, booking hotel, perjalanan, traveling. ... Ngga pake mumet, cukup satu ketukan, pembayaran beres….duh, senangnya.

 Bali yang indah seakan tak ada satukata yang bisa melukiskan keindahannya. Bali yang memesona membuat wisatawan selalu datang kembali untuk menikmati pesonanya. Bali yang menawan membuat siapapun akan datang dan membuktikan sendiri cantik dan mengagumkannya sebuah pulau kecil di timur Indonesia ini.
Salah satu keindahan alam yang menjadi magnet wisatawan adalah Pantai Nusa Dua yang berada di ujung selatan Pulau Dewata ini. Pantai ini dikenal dengan pantai terbersih dan cukup nyaman karena tidak secrowded Pantai Kuta. Juga tidak seeksklusif Pantai Seminyak yang memiliki berbagai macam resor dengan harga fantastis.
Di Pantai Nusa Dua ini kamu bisa memilih Grand Nikkosebagai penginapan di Bali. Lokasinya berada di Jl. Nusa Dua Selatan, Benoa, …