Friday, June 12, 2020

Pandemi, Rejeki dan Empati


Apa kabar Blog? Masih ada yang baca? *ambekan gede

Apa yang mau saya share? Buanyak kayake. Ramadan yang berkah, karena masuk tipi, Idul Fitri yang sendu, karena baru kali ini ngga ngerayain bareng sodara di Malang. Jualan Pindes, saya hold dulu, walaupun banyak  yang nanya dan mau  PO. 

Saya masih di sini, masih kerja. Kantor juga masih normal meski dihantam badai pandemi corona yang jelas mengikis fondasi keuangan. Kantor berusaha untuk survive, dengan efiensiensi sana-sini dan memberdayakan SDM ke hal-hal baru. 

Sesekali WFH, yang membuat saya jadi STROOONG, a ka Stress tak tertolong! Menghadapi Mala yang ada ajaaaa cara bikin saya emosi. *Hahahah...dasarnya emake ngga sabaran. Mulai pagi ngajak maen, macak-macakan, masak-masakan, sembunyi-sembuyian, belum lagi dikit-dikit lapar, masak kentang, pengen kebab, pisang goreng yang tengahnya diisi sosis ...Hadewww!!!

Sudah ?

Belum!! Tugas sekolah, Zoom, Ngajari ngaji, sampai Gulat ! Eeh... Yang dulunya tugas Bu Guru di sekolah, sekarang emake kudu turun gunung. Kok ngeluh? Iya ..ya kayake emak-emak gitu semua dah. Kecuali Ria Ramadani ..hauahaha. 

Tapi saya masih beruntung. Saya masih kerja,..sedih rasanya lihat teman hotel, resto dan cafe harus tiarap, dan beberapa ada yang tumbang. Banyak yang banting profesi berjualan makanan, jualan masker. Beberapa dari mereka, mengabari saya berjualan ini ..itu, minta bantu promosi, minta ditayangkan di Instagram, ada yang kirim free produk, tester, bahkan memberi fee karena saya posting. 

Di saat pandemi, saya malah banyak dikirim makanan, saya mengerti kondisi ekonomi mereka yang carut marut, saya bilang, tak perlu kirim tester, kirim foto saja ke saya, saya pasti upload. kebayang mereka konsidi sulit, masih ngasih gratisan. Beberapa menolak! "Saya ingin tahu pendapat Mbak Manda!"  atau "Gpp Mbak, cobain masakan saya!" dan mereka tetap mengirim aneka macam produk.

Buat yang ngasih Fee, saya bilang,"Ngga Perlu, toh saya tidak memasang tarif!" Yang sudah keburu transfer saya balikin lagi, tapi ada yang bersikeras agar saya mau menerima fee. Ya sudah, fee yang saya terima saya buat pesan makanan ke mereka. Impas! 

Penjelasan ini semoga sudah menjawab mengapa saya ngga buka PO Pindes dan Kerang Sedep.

No comments:

Post a Comment