Tuesday, March 03, 2020

Inul Versus Mendol



Allhamdulilah. Enaknya adu masak, atau adu goyang, nih? 

Cieee..Masuk Tipi

Dapur Kita Ramadan 2020 
Menang kompetisi memasak dari Mi Burung Dara, dapat kesempatan tampil di TV, bersama Chef Elisa, Chef Agus Sasirangan dan Mbak Inul. Biar cuma 3 episode, biar cuma jadi pendamping, dan cuma tampil di TV lokal . Ya Allah seneng bangets aku! 


Ya Ampun  Aku kok lebih besar dibanding Kitchen Setnya 

Tunggu ya teman-teman penampilan saya…ceileee, bulan Ramadan di jaringan Jawa Pos TV, Se-Jabodetabek, prime time loh, 5 menit sebelum waktu buka. Siapa tahu next, punya program kuliner di TV, kayak idolaku Rachel Ray! Wow…. banguuun, NGIMPI!  


Monday, January 20, 2020

Diremehin, I Fine Thank You



Saya mau cerita rasanya diremehin ya! *atur nafas sambil bakar menyan 


Ada WA masuk, mau kirim produknya ke kantor. Oh, OK. Biasalah produk makanan minta diendorse di IG. Setelah lihat IG-nya, saya mulai nanya-nanya seputar produknya. Nah, dari sini orangnya ngajak, "mending ketemuan aja daripada nanya by WA!"  Oh, baiklah. 

Bertemulah kami di sebuah mall mentereng. Langsung ditawari mau minum apa? Allhamdulilah, ditawari. SUMPAH nginteri mall gede bangets, kesel..Buk!. 

Mulailah cari posisi yang enak. Dia, suaminya, dan satu lagi temannya. Pas pertama ketemu, pandangannya sudah ngga enak, agak selidik gitu, padahal gaya saya seperti biasa.... tersenyum lebar, bersikap ramah, kedodoran, lemak nyembul sana-sini. Hiksss...sudah my style modele ngene!


Mulailah saya memperkenalkan diri, lalu mulai bertanya produknya,
pandangannya kayak orang ngece, Menjawabnya ogah-ogahan, tatapannya ngeremehin. Jawabnya pendek-pendek. Sebagai seorang jurnalis lebih dari 15 taon, model narsum kayak gini wis biasa. 
Saya mencoba sabar, dengan memancing banyak topik menarik. Mulai dari tempat saya kerja, orang Surabaya pasti paham lah pasti tahu. Biasanya mereka antusias nanya-nanya. Tapi ini TIDAK!

Uh...krik..krik..krik. Padahal mulutku wis pegell cerita. 

Baik, ambil jurus kedua, saya jelaskan kalau saya dosen. Biasanyaaaa...kalau tahu saya dosen, sikapnya berubah loh. Apalagi di kampus bonafid. (biar cuma dosen tamu sich ...hihihi), eh beneran sikapnya agak berubah, apalagi saya juga sebut nama-nama orang terkenal yang juga ngajar di sana. Mulailah ada attention.... Oh My God, after gacor almost 1 hours! 

Dia mulai cerita produknya,   beneran produknya bagus, berkelas... iyalah, kalau beli tiap hari bisa bangkrut hahaha..., tapi buat orang prisipnya gaya hidup sehat worth it, eh... apa kabar saya pemuja jeroan, babat usus, sego meduro Pegirian .... *uppst minggirrrr nang got.

Ketika dia nyebut, salah satu bahan import yang mihil, saya paham bangets! Dia kaget loh, "kok tahu embaknya!" Dookah Bu...masio modelku koyok karung beras, rupaku koyok goder, , wedak-ku mbiyen L'oreal saiki mudhun nang wardah,.......*yaelah jadi curhat! AKU TAHU ITU APAAAAA...!!!! Dan keterkejutannya mulai berlanjut, ketika saya bisa menyebut produk lain sejenis, saya tauuuu, dan SAYA PERNAH MAKAN JUGAG!! (meskipun sebenernya saya dikirimin dan ngga beli..yeeee). 

Yang menarik, justru sikap suaminya, yang jelas-jelas kayaknya terkagum-kagum...tshaahhaha!!! Apalagi pas saya nyebut beberapa resto yang meng-hire saya jadi food testernya. Hmm....Nooohhhh! *style smooth, padahal congkak ...Hahahah!

At the end .... saya tetep review produknya, profesional donk, produknya fresh, berkualitas, enak dan menyehatkan. Masio saya loro ati ..teteup!! Diam diam saya membalas dengan tidak mengikuti IG-nya, lama-lamain mbalas WA -nya. 

Pendeknya kalau dia mau endorse lagi, Hmmm..... saya bakalll...saya baaaakallll nrima ...Hahahahah...*kirain nolak ya? Yo ngga...produknya nagih hareee... Hahahahaha...