Friday, August 30, 2019

Dia ...



Saya harus berbagi cerita ini ...


Ketidakhadiran saya di kantor mungkin tidak berpengaruh buat banyak orang. 


Saat saya tidak masuk beberapa hari juga banyak yang ngga tau (ngga peduli). Bisa jadi, saya sendiri yang tidak memiliki pertemanan baik, dan sebaliknya karena saya sendiri  'tidak care' dengan kondisi sekitar. Misalnya, teman sakit, cuti, pulkam, ...kecuali cuti melahirkan. Biasanya, saya penasaran kapan lahirnya. Sehingga membuat mereka juga tidak peduli dengan saya. *meringis

TAPI ...

Saat saya beberapa hari tidak masuk, ternyata ada ada yang 'tahu' selain HRD tentunya. "Mbak Manda tiga hari ngga masuk, kemana, Mbak?" sapanya pas saya baru menginjak kantor. "Terakhir pulang sorean jam 5, trus besoknya ngga kelihatan ..tiga hari, ya!" lanjutnya.


Ya Allah, kaget bangets. Terharu, apalagi pas melihat matanya menunggu jawaban dari saya. "Kenapa ngga masuk  3 hari!" 

Tiba -tiba serasa sesak, terhadap perhatianya, dia bukan siapa-siapa, saya juga cenderung cuek. Tapi perhatiannya luar biasa, di saat yang teman lain, yang akrab, bahkan tidak tahu saya kenapa!


Saya tersenyum. Mendapat pelajaran ini, tentang ketulusan, perhatian. Saya simpan baik kejadian hari ini, dan belajar untuk peduli seperti Dia. Iya dia,  " Pak Djo, tukang bakso depan kantor!"




Friday, July 05, 2019

Pindes Mbak Mendol

Ada yang kangen blog ini ngga, seh?

Lah  rajin bayar domain ben tahun, tapi update-nya jarang. Huahahah! Seringnya di Instagram. Tapi, kok beberapa pelanggan Pindang sama Kerangku malah banyak dari pembaca blog. Berarti lak wong lawas tah... *hayooo


Iya sekarang saya jualan Pindang Pedes alias Pindes, ada juga Tongdes, Tongkol Pedes. Awalnya rajin posting, lak kok ada yang order. Iseng posting lodeh... eh ada yang pesen lodeh. Posting kerang mandep, alias manis sedep...eh banyak yang pesen, dan ini best seller loh! Bakule sampai kewalahan. 


Tak critani ya, ..... *dempel tembok sambil kukur..kukur

Sakjane rodok telat loh! ngimpi punya usaha sendiri sudah lama. Setelah break nyaris 5 taoon,...iya break 5 taooon ngga dodol kupang, Semenjak hamil Mala, sampai masuk TK... hahahah! Trus emaknya kakaean undangan mangan tok, sebagai foodblogger, wis ngga kepikir pengen jualan. Kalau ngeliat orang jualan.. ya kepengen, kadang suka ngayal punya usaha ini itu... tapi No Action! *weeks..akeh tunggale yah!

Hingga, ketemuan sama temen lama. Sampai, temen saya sebut saya namanya Indah Yuni, bilang, "Ndol..kamu kok bingung usaha apa, kamu lak pinter masak, seh. Lapo bingung!"

Trus temenku satu lagi, sebut saja Mamuk Ismuntoro (nama sebenar-benarnya :) ..wkwkw), memberi contoh, ada temannya yang seorang dokter, punya sampingan jual martabak mie. Hmm... aku langsung mbayangno martabak kampung sing digoreng gajih... dooh enake, Uppst! Intinya, siapa saja bisa membuka usaha, jangan nunggu kalau sudah punya duit, kalau sudah punya tempat, kalau sudah kawin sama Iwan Mursy ...eeiiitssssss!!!Ya pokoe, hajar bleh!

Besok paginya saya langsung bikin pindang pedes, tak posting. Ngga bikin banyak wong tak makan dewe yah!Nah, kebetulan temen-temen kantor banyak yang tau rasanya, soalnya kalau ada acara makan-makan, aku selalu bawa ini. Besoknya yang order sudah 5 orang, eh dua hari kemudian tambah ndadi 10 orang, puncaknya seminggu setelah buka PO, ada pesanan 25 pax pindes... Ngga nyangka yekaaannn.

Kalau mau buat usaha emang sekarang saat yang tepat, promo di medsos, dikirim Go-Food, beres!.Ngga nyewa tempat, cost production ngga mahal dan ngga bayar pegawai. Nah, kalau ke Surabaya bolehlah order Pindes Mbak Mendol Satu pax Rp 25 ribu, kalau kerang manis sedepnya Rp 35 ribu, caranya ...nggih mongo DM  by Instagram  Manda Roosa... Cobaen taaah ...ganok tunggale.... wenak poll njeduk...notok ...hihihi.