Friday, April 27, 2018

Susahnya Bilang BASI


Diundang untuk icip-icip kadang punya risiko loh. Suatu hari saya diundang pemilik sebuah kedai makan. Sudah bertahan setahun, namun usahanya hanya jalan di tempat. Tempatnya luas, nyaman, kami pun asyik ngobrol. Kemudian keluarlah makanan  (ngga saya sebut jenis makanannya, soalnya kalau kesebut ntar ketahuan orangnya). Pokoknya sejenis cemilan tradisional. Dan, Si teman ini berinovasi dengan memberi isian keju. 

Mungkin, karena tempatnya sepi, makanan ini kelamaan di kulkas, lalu disuguhkan ke saya. Pas nyium aromanya saja sudah basin, tapi demi menghormati Si Pemiliknya, saya tetap makan. Tapi sayangnya nih makanan ngga mau kerjasama. Si Otak bilang .."udah telen aja" ... namun mulut berkendak lain, cuman sampai tahapan ..'kemuh' tak surung ke tenggorokan aja ngga mau! Duh. 

Bingung! Mau nelen ngga bisa. Kepalaku glinyeng. Akhirnya saya pura pura batuk, lalu pueeeh..saya lepeh. Saya kekep di tangan. Legooo rasane. Saya sedih sebenarnya, saya ngga bisa jujur saat itu, ngga tega. Masa bilang, "makananmu ngga enak, puehhh. pengen muntah!" Sadisss itu namanya. 

Sementara, dia mengaku sedang mati-matian mencoba bertahan. Well, saya akhirnya mengerti kenapa tempatnya sepi, karena quality control produknya lemah. Makanan terlalu lama disimpen, dengan isian keju terlalu berisiko. Basi! Pas dia nanya ke saya gimana makanannya. Saya bilang, "nanti aku WA ya, detail, kurangnya dimana!" janji saya. 

Pas giliran pulang, saya mati-matian memaksa untuk membayar, minuman dan cemilan. Biar dia menolak sekuat tenaga, saya lebih kuat lagi memaksa. Sungguh, gratisan memang enak, tapi lihat kondisi dulu, kalau kedainya sepi njempimping, sementara dia harus bayar sewa dan pegawai tiap bulannya. Masa saya tega, ngga bayar! Akhirnya karena kalah fisik ...hadeww.. dia pun mengalah. Saya berharap saran saya by WA  bisa di terima, Will See!

Monday, April 16, 2018

Edisi Masuk Tipi


Duh, konsisten di dunia kuliner itu membawa berkah (lemu), teteup…

Iwak peyek...iwak..peyek...Sego Jagung .......

Saya merasa jadi seleb dadakan, soalnya kok wajah saya mencungkul di tipi.  Coba saya inget-inget, dulu pernah syuting bareng sama Mas Surya Saputra, Pas ada Festival Jajanan Bango. Saat itu saya inget bangets, harus ngabisin KIKIL SAPI segede paha gajah, dan habis loh. *demi menghayati peran… tsahahaha….


 Lanjut  di Trans 7, episode seputar makanan di daerah Ampel. Dan saya dengan senang hati menghabiskan sepiring besar berisi, babat, usus, kikil, cumi, tongkol, dan peyek. Huaah…!!! Pas adegan ini, banyak yang nafsu ngeliatin saya. *nafsu pengen ngatain maksutnya! Uppst


Lalu, dari SBO TV, yang datang pagi-pagi ke rumah. Syuting soal Instagram saya yang isinya makanan mulu.  Dan terjadi kehebohan saat Malae lonjak-lonjak… mikutan syuting, sambal teriak! “Mamaku di tipiiiiiiii….!” Padahal live loh!  *gobyoss kemringet.


Dan yang terbaru sama CNN Indonesia –  Soal kuliner Surabaya yang identik dengan Petis. Pas tayang, saya ngga liat. Tiba-tiba di WA, DM di Instagram, bahkan ada yang nge-Tag di FB, kalau nongol di tipi.

Makan ngga bikin lemu! Pinggirkan semua lauknya. Lalu Makan piringnya dulu! 

  
Pas sudah tayang, sak kantor heboh! Apalagi ada yang capture dan masukin group kantor.  Dan teganya, pada nodong minta ditrakter. Hadew…. Tapi, yang bikin happy, teman-teman di Jakarta, teman jaman masa sekolah, pada ngabari kalau liat saya di Tipi…  Waaaahhh!

Ih.. asik, kayaknya lengkap bangets. Apalagi saya punya program sendiri di Radio “Rumpi Kuliner Dapur Manda” di She radio 99.6 FM, dan ratingnya bagus loh, masuk program favorit. Banyak pendengarnya, padahal awalnya sekedar coba-coba,….eh malah diperpanjang. “Soalnya Mbak Manda Kocaaak bangets, suaranya medok, cempreng, tapi ngangenin” kata seorang pendengar setia. Allhamdulilah!

Pokoknya saya happy bangetslah, kecintaan sama dunia kuliner banyak membuka jalan. Bisa syuting di tipi, siaran di radio, jadi food tester, dapat endorsan, sampai jadi dosen. Cuma…ada minusnya sih. Nih, badan tambah mirip ikan buntel ….#eaaaaaa!!!

Friday, April 13, 2018

Anak SD itu, Sekarang Teman Se-Kantor Saya


Di kantor, ketemu reporter baru. Sering ketemu tapi ngga pernah ngobrol.
Pas sore, saya sempetin senyum. Anaknya kayak takut-takut gitu ngeliat saya.
Haduh... Dik, Kaka ini belum pernah makan orang. Kok wajahnya pucet bangets.


Pas saya duduk, dia ikutan duduk.
"Mbak Manda, ya?" katanya
"Bukan... eikeee Chelsea Islan!" sambil mendelik, duh!

Eh, giliran dipendeliki bukannya takut..anak ini malah ngguyu ngakak.
 "Ha..ha..haaa.. maaf mbak, lucu bangets,  Chelsea kebanyakan micin ..hahahha!"

"Grrh....Ampuuun, yah! * Ngoolek kemucing nggawe nabok


Sedetik kemudian kami terlibat diskusi seru, apalagi kalau ngga mbahas makanan, dan dia bilang sedang merencanakan sebuah buku tentang gastronomi. Whatss!!! Saya jadi malu, kalah jauuuh sama dia. 

“Saya sebenarnya sudah kenal lama sama Mbak Manda!” katanya serius
“Hah!! !” *mulai mengingat –ingat

“Jadi, saya suka baca tulisannya Mbak Manda, di Majalah Mossaik. Dan itu Jaman saya SD.  Iya, rubrik kuliner! Yang nulis Manda Roosa, khan! Saya yakin!”

Duaaarrrr…… Hah!! Gileeee. Jaman dia SD sudah baca tulisan saya, dan sekarang dia malah sudah selesai kuliah, dan sekantor sama saya!!!

Haduw… percaya ngga percaya tapi nyata. Ya bener aja, saya kerja di kantor saya ini nyaris 14 tahun. Hahahah… Duh, dik luar biasa. Saya…saya yang terharu luar biasa, bahagia luar biasa, karena ngga menyangka bisa menginspirasi kamu.

Jadi ..dik, iya kamu Tito, kalau mau ketemu bolehlah bahwa bebek goreng, martabak mihun, pisang keju Arjuna, jangan cuma senyam –senyum. Kecut tauuuk. Hahahaha

To : Tito Hilmawan buka blognya ya, keren!
Untuk ukuran anak SD di jamanmu, bacaanmu keren. *bungah