Tuesday, July 26, 2016

Iwak Jemblung



Saya memang jagoan kalau ditanya soal Pasar Tradisional di Surabaya. Bukan apa-apa, karena  di pasar tradisional lebih murah plus bisa tawar menawar. Namanya juga emak-emak gendut, ... kalau ada selisih harga seratus rupiah aja, saya bela-belain deh ke pasar itu, biarpun bengkak di ongkos bensin. Hehehehe… itung-itungan yang aneh,ya?

 Hiburan juga, ngeliat polah si penjual kadang lucu, mayak, sampai megelno. Seperti pas saya ke Pasar Pabean buat nyari ikan. Pas asyik lihat-lihat ikan. Tiba-tiba ada yang nyolek saya.“Ndut….genduttt!! Nggak mampir, tah? Iki loh iwak lemu koyok awakmu!” teriaknya.


Busyet, si penjual ini nggak ngaca apa. Wong badannya lebih lebar, dan lipatan perutnya lebih banyak dari diriku, kok manggil aku gendut! "Huh…dasar jemblung!” *muthung wis ngga sido masak iwak.

No comments:

Post a Comment

Liburan ke Bali? Yuk, Kunjungi 7 Tempat Wisata Kuliner Terindah Ini

Bicara kuliner, masakan khas Bali menjadi salah satu yang paling digemari. Apalagi jika tempatnya diselimuti keindahan alam, tentu meng...