Monday, February 16, 2015

Memory Gubeng Pojok

 Kisah Cinta Sharukhan dan Spring Bed

 
 
Tempat makan lawas, dengan harga ramah di kantong ini salah satunya, Gubeng Pojok. Saya punya memori indah dengan depot satu ini. Ya masa-masa jaman pacaran sama my sharukhan, masa-masa habis nonton bioskop di Mitra, dah gitu kelaparan nyari makan. Ke sini tempatnya. Alasannya, murah bangets, masuklah buat my sharukhan yang pacarnya sekali makan bisa 2-3 piring…hihihi
 

Seporsinya dulu cuman Rp 8 ribu-an, ngga beratlah kalau saya nambah 2 kali, masih masuk akal. Hihihi..
Tidak ada yang berubah di gubeng pojok, kursi meja suasananya tetep. Yang berubah harganya. Sekarang sudah Rp 11.000,- tapi masih murah seh nurut saya. 



Dari dulu sampai sekarang my sharukhan seleranya tetep. Krengsengan, sama jeruk anget. Wis!. Kalau saya juga tetep, kare ayam, nasi goreng, rawon. Maksutnya habis makan rawon, nambah nasi goreng, kadang kare ayam. Ya maksutnya pancetnya nambah 2 sampai 3 piring getoooo.
   

Pilihan kita duduk di pojokan, sambil mengenang masa pacaran…cieee cieee.Bedanya, saya ke sini sudah bawa anak, trus mengalirlah cerita cinta, kalau jaman pacaran sering ke sini. Eehh..reaksinya anak saya luar biasa. Kayak ngga percaya gitu. 

Dari pancaran matanya, mungkin dia ngomong. “Dimana romantisnya pacaran terus makanannya krengsengan!” Hadehhh....
Ngeliat my sharuhkan sekarang,  sama jaman dirinya masih status Joko, kayaknya ngga berubah deh,.Berat badan my sharukan, pas pacaran, nikah sampai punya anak. Tetap stabil. Lah saya, pacaran wis lemu, hamil lemu, bar hamil..tambah lemu, nangis gedruk gedruk…

Saya makan sambil memandang my sharuhkan, heran itu kadar kegantengannya ngga pernah pudar, malah bertambah…*eheeeemmm keselek balungane rawon.
 

Saya jadi ngayal, paling sharukan kalau liat saya mbatin “Duh, bojoku iki..ibarat kasur  dobel bed, kalah wis King Koil!” hihihii….
 
Kali ini saya makan sambil senyam-senyum..allhamdulilah,  depot  ini masih eksis dari jaman masih gadis, sampai punya anak. Dan bersyukur luarbiasa.. karena my sharuhkan masih membiarkan saya nambah  sampai dua piring, dan ngga pernah protes. Sebenernya heran juga, my sharuhkan ini ngga melarang, karena sayang, apa karena takut ya?  Soale awak-ku lak gempal.  Haduuh…

Thursday, February 05, 2015

Minuman Imajiner

Kejadian ini terjadi di sebuah rumah makan yang baru saja opening. Asyik membolak-balik buku menu memilih minuman. Tertarik dengan gambar minuman dengan gradasi cokelat muda dan tua, atasnya berwarna putih. Sayang ngga ada nama minumannya. 

 

“Mbak ini namanya apa, saya pesan ini aja.”

“Oh ..itu..cuman gambar aja, Mbak!”
 

“HaH, Maksute?”
 

“Iya cuman gambar aja, ngga ada minumannya!”
 

Asli pengen kethak mbak’nya pake ulek-ulek. Mbok yao..njawape rada halus. Habis tah? Belum ready tah..? Masa bilang cuman gambar! Lah ini restoran apa kantor cetakan gambar umbul.

Muthung nyakot mejooooo….

Lactogrow Happy Wonderland ; Taman Bermain Impian

Happy bangets, pas ada undangan …. “Ajak anaknya ya….”  Wah, sudah kebayang wajah Si Mala, yang pasti sumringah. Undangan ini da...