Skip to main content

Posts

Showing posts from February, 2015

Memory Gubeng Pojok

Kisah Cinta Sharukhan dan Spring Bed


Tempat makan lawas, dengan harga ramah di kantong ini salah satunya, Gubeng Pojok. Saya punya memori indah dengan depot satu ini. Ya masa-masa jaman pacaran sama my sharukhan, masa-masa habis nonton bioskop di Mitra, dah gitu kelaparan nyari makan. Ke sini tempatnya. Alasannya, murah bangets, masuklah buat my sharukhan yang pacarnya sekali makan bisa 2-3 piring…hihihi

Seporsinya dulu cuman Rp 8 ribu-an, ngga beratlah kalau saya nambah 2 kali, masih masuk akal. Hihihi..
Tidak ada yang berubah di gubeng pojok, kursi meja suasananya tetep. Yang berubah harganya. Sekarang sudah Rp 11.000,- tapi masih murah seh nurut saya. 


Dari dulu sampai sekarang my sharukhan seleranya tetep. Krengsengan, sama jeruk anget. Wis!. Kalau saya juga tetep, kare ayam, nasi goreng, rawon. Maksutnya habis makan rawon, nambah nasi goreng, kadang kare ayam. Ya maksutnya pancetnya nambah 2 sampai 3 piring getoooo.


Pilihan kita duduk di pojokan, sambil mengenang masa pacaran…cieee c…

Minuman Imajiner

Kejadian ini terjadi di sebuah rumah makan yang baru saja opening. Asyik membolak-balik buku menu memilih minuman. Tertarik dengan gambar minuman dengan gradasi cokelat muda dan tua, atasnya berwarna putih. Sayang ngga ada nama minumannya. 


“Mbak ini namanya apa, saya pesan ini aja.”

“Oh ..itu..cuman gambar aja, Mbak!”

“HaH, Maksute?”

“Iya cuman gambar aja, ngga ada minumannya!”

Asli pengen kethak mbak’nya pake ulek-ulek. Mbok yao..njawape rada halus. Habis tah? Belum ready tah..? Masa bilang cuman gambar! Lah ini restoran apa kantor cetakan gambar umbul.

Muthung nyakot mejooooo….