Monday, November 17, 2014

Onde -Mendol

Kenapa kota Mojokerto identik dengan Onde –Onde Bo Liem Jr. Hmm.. ngelus ngelus weteng.



Ternyata saya pernah berkunjung ke tempat penjual onde-onde legendaris di Mojokerto. Sudah lama sih..tapi gpp, masih berkesan sekali. Awalnya, saya  mbatin, Onde-onde iku lak gitu aja, isiannya kacang ijo, trus luarnya ditaburi wijen. Trus opo bedane?


 Soal onde-onde saya punya memori, jadi ingat mbahkung saya yang mbois itu. Dulu jaman saya masih SD. Mbahkung saya masih seger bugar dan sering mengunjungi saya. Dari Malang ke Surabaya naik bis. Kalau naik bis, harus bis Tentrem! Lain itu katanya, “mending ngga budal, timbang atiku ngga tentrem”. Duuh..mbah..mbah, masio jenenge Tentrem lek nyetir, yo banter…hadehhh!

Hmm..bukan bermaksud jelek-jelekin mbah yaaa.. tapi mbahkung ini sangat perhitungan, hmm, kalau dalam bahasa halusnya medit… upsst! Lah gimeno, tuh adik saya dua, tapi bawa onde-ondenya cuman satu. Ini yang sering membawa perpecahan antar saudara. Adik saya pada ngalah semua, daripada tak piting siji-siji, wani ngalah ae...  

                           sekali- sekali narsis gpp yaa.
 
Mbahkung juga klop, yang dicariin pasti putune sing lemu dewe. “Ndol..sini tak bawain onde-onde!” wuih senengnya. Soalnya onde-onde yang dibawa mbahkung itu pasti masih anget. Dulu, saya pikir panasnya karena baru diangkat dari wajan, eh ngeletek. Mbakung bilang, “Ndol onde-onde sik panas kenek srengege!”  *jiahh..raupp wijen.

Onde-onde versi mbahkung belinya di Bungurasih. Guedeee, tapi isine kopong. Beda bangets sama onde-onde Bo Liem, isiannya banyak  dan tidak terlalu menggelembung. Soal rasa, kacang hijau dalam bulatan kulit onde-onde pun terasa lembut, dan sama sekali tidak berminyak. Keunggulan lainnya, onde-onde Bo Liem Jr, empuknya bertahan hingga 24 jam, beda….. bingits sama onde-onde bungurasih, yang baru setengah hari rasanya wis kayak karet kolor. Haduhh!.
 



Berkunjung ke onde-onde Bo Liem, serasa de javu, jaman saya mitingin adik eh..maksudnya jaman onde-onde begitu super istimewa bagi saya, dibawain mbahkung dari Malang, tapi beli di Bungurasih cuman satu pulak…*nangis gregeten.

Saya seneng, karena bisa melihat langung prosesnya, dari nguleni, ngunder-ngunder, taburi wijen, sampai dicemplungi ke wajan. Yang jelas di sini saya akhirnya bisa menikmati onde-onde asli anget dari kompor, bukan anget kena srengege…hihihihihii!

Lactogrow Happy Wonderland ; Taman Bermain Impian

Happy bangets, pas ada undangan …. “Ajak anaknya ya….”  Wah, sudah kebayang wajah Si Mala, yang pasti sumringah. Undangan ini da...