Skip to main content

Food Disaster



 Suka bangets ketika sebuah restoran fine –dining di Surabaya mengundang buat food taster. Yang diundang ada ibu-ibu socialite, pengusaha frozen food, pengusaha butik, pokoknya kalangan elite. 

Saya minder pastine. Dari penampilan kalah telak. Mereka , cantik, mulus, tas branded, sepatu high hells. Lah saya, kucel, ginuk-ginuk, tas model emak-emak ke pasar blauran, sepatu …hmm lumayanlah buccheri, beli pas sale 70 persen. huehehehe.
 

Saya awalnya kaku, tapi mereka ternyata asyik bangets diajak ngobrol. Kesimpulan awal, kalau membahas kuliner bisa meruntuhkan batasan cantik dan si kucel, tas branded versus tas bakul brambang..hihihii.


Pas yang mengundang memperkenalkan saya sebagai jurnalis kuliner, mereka takjub loh. Malah nanya-nanya restoran yang lagi happening di Surabaya. Aiih…Tapi hanya sekali itu aja mereka kagum, selebihnya saya yang ganti domblong kayak macan ompong. 


 Foto diambil dari sini

Pas menu pertama keluar, mulailah obrolan mengandung bullying


“Saya pernah makan ini pas di Perancis,” katanya.
“Oh iya, resto itu, saya juga,” timpal ibu yang satu lagi.

Yang enak di resto itu mashed potatoesnya!” kata ibu sebelahnya

Iya..iya, mashed potatoesnya eeeenak,” kompor ibu sebelahnya lagi.


Huiik..mbahas resto mewah di Perancis kok kentang tumbuknya? Batin saya. Mbok yao mbahas dessertnya atau steaknya. Hihihi.



Bullyingnya berlanjut …
“Mbak..tau ngga resto baru di Surabaya, itu loh yang jual kepiting Alaska!”

“Hmm.. be..be..be..lum, bu!” jawab saya minder

“Loh yo opo seeeh mbak iki, jurnalis kuliner jarene, kok blom ke situ !” bernada prihatin.



Saya jadi mati khutuk …*nyokot taplak



Apalagi ketika mereka mulai ngobrolin, resto class atas, yang lagi rame di Surabaya, yang steaknya seporsi nyaris Rp 400 ribuan, ngopi secangkir  yang katanya cuman Rp 250 ribuan.. aiii cumaan. *langsung raup kobokan



Saya benernya kepancing juga, tapi saya cuman ngedumel plus mbatin. “Aku loh bisa sehari 3 kali makan di hotel  karena diundang liputan,  Keluar masuk resto mewah gretoong, karena diundang sama ownernya. Kalau mau liputan sendiri, tinggal  nunjuk ini –itu langsung tinggal rembours ke kantor!”  Upsssttt

 

Tapi ngga mungkin saya ngomong kayak gitu. Ibaratnya  perbandingannya  bukan apple to apple , tapi apple to kesemek … *nyungsep


Pembicaraan makin ngga imbang. Lah saya cuman jago kandang, jagoan di Surabaya doank. Kalah telak wis sama ibu-ibu socialite. Tapi gpp wis, hikmahnya wawasan saya tambah luas, setidaknya kalau ditanya mashed potato paling enak di Perancis saya tau…. hihihiii

Comments

  1. Mashed potato kali ya maksudnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tadi aku ketiknya smashed ya, ya maklum mantan preman senengnya nyemes..hahahah. suwun miii

      Delete
    2. hahahha mantan preman skrg jadi bos kuliner, kentang di smash ke muka orang

      Delete
  2. Halah...mashed potato, enake koyok opo seh. Sik enakan adoh bergedel. Nek jare koncoku, mashed potato boso Jowone bergedel dibejek bejek. Hahahahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. bener mbak'e enak bergedel, diiris seledri, tambah daging giling..wenak. isok entek 20 lek gawe mil milan.

      Delete
  3. potato mashed kaya yang keren padhal kan kentang tumbuk ya ..haha

    ReplyDelete
  4. Halo...
    Jika kamu ada yang butuh Packaging Makanan kamu bisa coba menggunakan merek Greenpack.

    ReplyDelete
  5. Suka nemu ibu-ibu sosialita ini arisan di hotel. Byuh byuuh gayanya itu...

    ReplyDelete
  6. waduh mbak, kalo soal adu pengetahuan resto cafe gt aku jg kalah kok dari para sosialita XD so you're not alone mbak! hihi
    #menghiburdiri

    Btw ini shelvi yang ketemu di little chicken ^^ melipir ke blogku jg ya mbak hehe www.xiaovee.com

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Rejekine Wong Lemu

Memory Gubeng Pojok

Kisah Cinta Sharukhan dan Spring Bed


Tempat makan lawas, dengan harga ramah di kantong ini salah satunya, Gubeng Pojok. Saya punya memori indah dengan depot satu ini. Ya masa-masa jaman pacaran sama my sharukhan, masa-masa habis nonton bioskop di Mitra, dah gitu kelaparan nyari makan. Ke sini tempatnya. Alasannya, murah bangets, masuklah buat my sharukhan yang pacarnya sekali makan bisa 2-3 piring…hihihi

Seporsinya dulu cuman Rp 8 ribu-an, ngga beratlah kalau saya nambah 2 kali, masih masuk akal. Hihihi..
Tidak ada yang berubah di gubeng pojok, kursi meja suasananya tetep. Yang berubah harganya. Sekarang sudah Rp 11.000,- tapi masih murah seh nurut saya. 


Dari dulu sampai sekarang my sharukhan seleranya tetep. Krengsengan, sama jeruk anget. Wis!. Kalau saya juga tetep, kare ayam, nasi goreng, rawon. Maksutnya habis makan rawon, nambah nasi goreng, kadang kare ayam. Ya maksutnya pancetnya nambah 2 sampai 3 piring getoooo.


Pilihan kita duduk di pojokan, sambil mengenang masa pacaran…cieee c…

Makan Enak, Nyantai di Hotel Berbintang dengan Pemandangan Indah Luar Biasa

Yuks, bro and sis.. tandai kalender kalian, buat bisa berlibur ke sini. Pesan online bayar mudah Pake Traveloka aja, pesan tiket pesawat, booking hotel, perjalanan, traveling. ... Ngga pake mumet, cukup satu ketukan, pembayaran beres….duh, senangnya.

 Bali yang indah seakan tak ada satukata yang bisa melukiskan keindahannya. Bali yang memesona membuat wisatawan selalu datang kembali untuk menikmati pesonanya. Bali yang menawan membuat siapapun akan datang dan membuktikan sendiri cantik dan mengagumkannya sebuah pulau kecil di timur Indonesia ini.
Salah satu keindahan alam yang menjadi magnet wisatawan adalah Pantai Nusa Dua yang berada di ujung selatan Pulau Dewata ini. Pantai ini dikenal dengan pantai terbersih dan cukup nyaman karena tidak secrowded Pantai Kuta. Juga tidak seeksklusif Pantai Seminyak yang memiliki berbagai macam resor dengan harga fantastis.
Di Pantai Nusa Dua ini kamu bisa memilih Grand Nikkosebagai penginapan di Bali. Lokasinya berada di Jl. Nusa Dua Selatan, Benoa, …