Skip to main content

Telor Buntel


Bicara soal telor, saya punya pengalaman ajaib tak terlupakan.

Sejak kecil saya terbiasa sarapan. Apalagi emak saya pinter masak, karena emak saya PNS, jam setengah 7 sudah berangkat, jadi sejak subuh ke pasar, lalu masak.Pokoknya anaknya harus sarapan! Biasanya sekali masak lumayan banyak, bisa dimakan lagi kalau pas pulang sekolah. 


Nah, sore kadang masak lagi kalau sempat. Emak saya heran godek-godek karena bolak-balik masak, tapi anaknya yang gembul ini ngga kenyang-kenyang “Itu perut atau box culvert” *mbatin.

Hingga timbul ide, ikut-ikut ibu-ibu di kompleks saya, yaitu langganan catering. Pas jaman itu harganya Rp 5 ribu. Kirimnya jam 4 sore.Karena pengalaman pertama, begitu  datang saya sudah lonjak-lonjak, saya sudah ngga sabar, penasaran sama isinya. 

Pakai rantang  blerek tiga susun, rantang pertama dibuka, menunya Bali Telor. Jadi ada empat butir telor rebus dibalut bumbu merah. Hmm.. okelah. Rantang kedua dibuka, hah! Ternyata  Telor Dadar, jadi telurnya terlihat daun prei ijo bercampur irisan bawang merah.

Berhubung dua rantang menunya telor, pastinya yang bawah adalah sayur, dan ketika membuka rantang paling bawah…taraaaaaa…  dues, isinya Telor Ceplok, alias telor mata sapi, jumlahnya tiga buah. 

Hari berikutnya menunya kare, semur, lodeh, soto semuaaaa… isinya telor! Hahahaha…saya sama ibu saya nguekekk… “Lah iyes, ini kateringnya punya peternakan ayam kale ya, kok royal amat sama telor!”  

Hari pertama, kedua, hingga seminggu menunya utamanya telor mulu. Sampai  mbelenger. “Wis, seminggu aja kateringnya, kalau dibiarkan makan telor mulu  anakku lak bisa kayak iwak buntel !” sambat emak saya. Hihihi..

Nah, soal telor ini, saya jadi ingat pas ke Thailand. Tour guide saya, yang namanya Saifuloh,begitu tahu saya doyan makan, dia langsung ngasih tebakan.
"Tau ngga menu internasional, yang pasti ketemu di seluruh dunia?”  Ternyata simple, jawabannya telor dadar.  Eh bener aja tuh si Saiful, selama  di Thailand, dan gonta ganti  hotel, tiap pagi tuh telor dadar ada di menu breakfast.

Tapi, saya biasanya melewatkan menu yang satu ini,  soalnya setiap mau ngambil telor saya kok merasa jadi ikan buntel. Hihihi…. 

Comments

  1. Iwak buntel. Huahahahahahaha...
    Ditujes mbledos.

    Mbakkkkk, aku ndek Suroboyo iki. Ayok mangan lonthong kupang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kupange prei sek mbak... lek ngga percoyo takok'o anton mbak. Oala..mesaknoe

      Delete
  2. Mesti..mesti... ben mboco tulisane mbak Mendol Mendol mesti ngakak dewe... duh..penasaran tenan karo mbak Mendol... mbok yo sekali kali ditampilin gambare pean Mbak :)
    Luar biasa pean kih Mbak.. TOP BGT :) Matur suwon buat aku ketawa terus tiap moco tulisane pean :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mbak Rina...muesti muestiii silent reader ngga ngasih link-nya. Suwun wis komen mbak, nggarai semangat, elalaa..onok sing moco. Hueueueue. Fotoku onok kok mbak, nang twitter. Lemu, rodo manis ..jiakakaka!! Suwun lek atine sampeyan seneng.

      Delete
  3. wah luarbiasa ni.pasti enak

    ReplyDelete
  4. weh doble telur mata sapi :D , banyak kaldunya ya itu sis ??

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Rejekine Wong Lemu

Memory Gubeng Pojok

Kisah Cinta Sharukhan dan Spring Bed


Tempat makan lawas, dengan harga ramah di kantong ini salah satunya, Gubeng Pojok. Saya punya memori indah dengan depot satu ini. Ya masa-masa jaman pacaran sama my sharukhan, masa-masa habis nonton bioskop di Mitra, dah gitu kelaparan nyari makan. Ke sini tempatnya. Alasannya, murah bangets, masuklah buat my sharukhan yang pacarnya sekali makan bisa 2-3 piring…hihihi

Seporsinya dulu cuman Rp 8 ribu-an, ngga beratlah kalau saya nambah 2 kali, masih masuk akal. Hihihi..
Tidak ada yang berubah di gubeng pojok, kursi meja suasananya tetep. Yang berubah harganya. Sekarang sudah Rp 11.000,- tapi masih murah seh nurut saya. 


Dari dulu sampai sekarang my sharukhan seleranya tetep. Krengsengan, sama jeruk anget. Wis!. Kalau saya juga tetep, kare ayam, nasi goreng, rawon. Maksutnya habis makan rawon, nambah nasi goreng, kadang kare ayam. Ya maksutnya pancetnya nambah 2 sampai 3 piring getoooo.


Pilihan kita duduk di pojokan, sambil mengenang masa pacaran…cieee c…

Makan Enak, Nyantai di Hotel Berbintang dengan Pemandangan Indah Luar Biasa

Yuks, bro and sis.. tandai kalender kalian, buat bisa berlibur ke sini. Pesan online bayar mudah Pake Traveloka aja, pesan tiket pesawat, booking hotel, perjalanan, traveling. ... Ngga pake mumet, cukup satu ketukan, pembayaran beres….duh, senangnya.

 Bali yang indah seakan tak ada satukata yang bisa melukiskan keindahannya. Bali yang memesona membuat wisatawan selalu datang kembali untuk menikmati pesonanya. Bali yang menawan membuat siapapun akan datang dan membuktikan sendiri cantik dan mengagumkannya sebuah pulau kecil di timur Indonesia ini.
Salah satu keindahan alam yang menjadi magnet wisatawan adalah Pantai Nusa Dua yang berada di ujung selatan Pulau Dewata ini. Pantai ini dikenal dengan pantai terbersih dan cukup nyaman karena tidak secrowded Pantai Kuta. Juga tidak seeksklusif Pantai Seminyak yang memiliki berbagai macam resor dengan harga fantastis.
Di Pantai Nusa Dua ini kamu bisa memilih Grand Nikkosebagai penginapan di Bali. Lokasinya berada di Jl. Nusa Dua Selatan, Benoa, …