Thursday, June 26, 2014

Telor Buntel


Bicara soal telor, saya punya pengalaman ajaib tak terlupakan.

Sejak kecil saya terbiasa sarapan. Apalagi emak saya pinter masak, karena emak saya PNS, jam setengah 7 sudah berangkat, jadi sejak subuh ke pasar, lalu masak.Pokoknya anaknya harus sarapan! Biasanya sekali masak lumayan banyak, bisa dimakan lagi kalau pas pulang sekolah. 


Nah, sore kadang masak lagi kalau sempat. Emak saya heran godek-godek karena bolak-balik masak, tapi anaknya yang gembul ini ngga kenyang-kenyang “Itu perut atau box culvert” *mbatin.

Hingga timbul ide, ikut-ikut ibu-ibu di kompleks saya, yaitu langganan catering. Pas jaman itu harganya Rp 5 ribu. Kirimnya jam 4 sore.Karena pengalaman pertama, begitu  datang saya sudah lonjak-lonjak, saya sudah ngga sabar, penasaran sama isinya. 

Pakai rantang  blerek tiga susun, rantang pertama dibuka, menunya Bali Telor. Jadi ada empat butir telor rebus dibalut bumbu merah. Hmm.. okelah. Rantang kedua dibuka, hah! Ternyata  Telor Dadar, jadi telurnya terlihat daun prei ijo bercampur irisan bawang merah.

Berhubung dua rantang menunya telor, pastinya yang bawah adalah sayur, dan ketika membuka rantang paling bawah…taraaaaaa…  dues, isinya Telor Ceplok, alias telor mata sapi, jumlahnya tiga buah. 

Hari berikutnya menunya kare, semur, lodeh, soto semuaaaa… isinya telor! Hahahaha…saya sama ibu saya nguekekk… “Lah iyes, ini kateringnya punya peternakan ayam kale ya, kok royal amat sama telor!”  

Hari pertama, kedua, hingga seminggu menunya utamanya telor mulu. Sampai  mbelenger. “Wis, seminggu aja kateringnya, kalau dibiarkan makan telor mulu  anakku lak bisa kayak iwak buntel !” sambat emak saya. Hihihi..

Nah, soal telor ini, saya jadi ingat pas ke Thailand. Tour guide saya, yang namanya Saifuloh,begitu tahu saya doyan makan, dia langsung ngasih tebakan.
"Tau ngga menu internasional, yang pasti ketemu di seluruh dunia?”  Ternyata simple, jawabannya telor dadar.  Eh bener aja tuh si Saiful, selama  di Thailand, dan gonta ganti  hotel, tiap pagi tuh telor dadar ada di menu breakfast.

Tapi, saya biasanya melewatkan menu yang satu ini,  soalnya setiap mau ngambil telor saya kok merasa jadi ikan buntel. Hihihi…. 

Liburan ke Bali? Yuk, Kunjungi 7 Tempat Wisata Kuliner Terindah Ini

Bicara kuliner, masakan khas Bali menjadi salah satu yang paling digemari. Apalagi jika tempatnya diselimuti keindahan alam, tentu meng...