Skip to main content

Posts

Showing posts from 2014

Burger !Bigger is Better

All foto by : Fahmi
Tahukan kalau burger yang goceng itu… sekali bite dah habis. Nah sekarang saya dihadapkan burger yang gede, dan gedenya ngga kopong. Tapi bener-bener full, bun-nya empyuk, dagingnya  tuebeel. Urusan dengan burger yang satu ini ternyata ngga cukup one, or two bite!  Because Its big giant juicy burger 



Ini dia, Carl’s Jr, Burger premium burger asal Amerika. Seneng dong, saya diundang di acara pembukaan gerai baru mereka di Surabaya, tepatnya di Kertajaya. Tempatnya keren, modern. Di lantai dua, lebih lapang lagi, karena ada permainan untuk anak-anak, ada meja yang dilengkapi computer, sipp…bisa internetan puas. 



Tidak seperti restoran burger lainya, Carl’s Jr. baru menyiapkan burger setelah menerima pesanan dari pelanggan alias made-to- order burger, jadinya pas burger di tangan kita dalam kondisi , hangat, segar, dan lezat. Selain itu  mereka menggunakan metode spesial “charbroiled grill”, yaitu teknik memasak burger dengan memanggang kedua sisi daging burger …

Onde -Mendol

Kenapa kota Mojokerto identik dengan Onde –Onde Bo Liem Jr. Hmm.. ngelus ngelus weteng.



Ternyata saya pernah berkunjung ke tempat penjual onde-onde legendaris di Mojokerto. Sudah lama sih..tapi gpp, masih berkesan sekali. Awalnya, saya  mbatin, Onde-onde iku lak gitu aja, isiannya kacang ijo, trus luarnya ditaburi wijen. Trus opo bedane?


Soal onde-onde saya punya memori, jadi ingat mbahkung saya yang mbois itu. Dulu jaman saya masih SD. Mbahkung saya masih seger bugar dan sering mengunjungi saya. Dari Malang ke Surabaya naik bis. Kalau naik bis, harus bis Tentrem! Lain itu katanya, “mending ngga budal, timbang atiku ngga tentrem”.Duuh..mbah..mbah, masio jenenge Tentrem lek nyetir, yo banter…hadehhh!

Hmm..bukan bermaksud jelek-jelekin mbah yaaa.. tapi mbahkung ini sangat perhitungan, hmm, kalau dalam bahasa halusnya medit… upsst! Lah gimeno, tuh adik saya dua, tapi bawa onde-ondenya cuman satu. Ini yang sering membawa perpecahan antar saudara.Adik saya pada ngalah semua, daripada tak p…

Food Disaster

Suka bangets ketika sebuah restoran fine –dining di Surabaya mengundang buat food taster. Yang diundang ada ibu-ibu socialite, pengusaha frozen food, pengusaha butik, pokoknya kalangan elite. 
Saya minder pastine. Dari penampilan kalah telak. Mereka , cantik, mulus, tas branded, sepatu high hells. Lah saya, kucel, ginuk-ginuk, tas model emak-emak ke pasar blauran, sepatu …hmm lumayanlah buccheri, beli pas sale 70 persen. huehehehe.
Saya awalnya kaku, tapi mereka ternyata asyik bangets diajak ngobrol. Kesimpulan awal, kalau membahas kuliner bisa meruntuhkan batasan cantik dan si kucel, tas branded versus tas bakul brambang..hihihii.

Pas yang mengundang memperkenalkan saya sebagai jurnalis kuliner, mereka takjub loh. Malah nanya-nanya restoran yang lagi happening di Surabaya. Aiih…Tapi hanya sekali itu aja mereka kagum, selebihnya saya yang ganti domblong kayak macan ompong. 

 Foto diambil dari sini
Pas menu pertama keluar, mulailah obrolan mengandung bullying

“Saya pernah makan ini pas di…

Have a Rice Day Depot 369

Menyasar segmen yang lebih luas, depot 369  Delta Plaza menghilangkan  pork di daftar menunya.


Undangan lunch kali ini dari Mbak Nuril, dari depot 369. Katanya, ada promo baru, yaitu Have a Rice Day. Jadi menu murah serba nasi. Pas saya datang langsung dikeluarin tuh semua. Ck..ck..mentang-mentang yang datang  lemu! 

Ada Nasi Ayam Saos Hoisin, Nasi Ayam Lada Hitam, Nasi Ayam Cincang,Nasi Kakap Saos Maggi, Nasi Udang Saos Spicy. Dan Allhamdulilah saya ngincipin semua. 
Lah saya dipaksa Mbak Nuril, You Know –lah , saya itu kalau dipaksa ngabisin paling seneng, Anton yang seneb. Hihihi… , biasalah Anton kebagian Udang Saos Spicy, kan  saya sirikan sama udang.


Terus bagaimana rasanya….Hmm. Sajian ini yang bikin istimewa itu saosnya, seperti saus Hoisin, kelihatan pedas, kelihatan dari minyaknya berwarna merah. Dan pas dicocol dengan daging ayam yang crispy, wuik wuik..wuik cucok bok. Kalau saya seneng saos Maggi, hmm.. ngga pedas tapi manis, gurih dan sekelebat rasa asin. Enak dituwil sam…

Batam with Love

Alasan saya mencetat ke Batam dan meninggalkan rombongan yang ada di Singapura semua karena rindu…

Sup Ikan Batam

Iya, saya kangen luar biasa sama adik saya yang ganteng, Toniro. Kangen ketemu istrinya dan anaknya Rora.Si Rora ini kalau manggil saya, Bude Ndut ..wakakaka, biarpun sudah saya bujuk supaya manggil bude cantik..ngga mau...huehuhee..suseh mbujui arek cilik.
Saya diajak ke Sup Ikan Batam. Hmm… di Surabaya, resto Sup Ikan Batam ini sepi, dan akhirnya TUTUP. Makanya, saya penasaran Sup Ikan Batam yang di Batam gimana rasanya. Ternyata rasanya sueger..bumbunya ngga macem-macem. Tapi kok dikit ya isinya.hayooo..mosok aku sing manganane akeh?
Di Batam lagi musim duren. Sebenarnya saya sudah janji  ngga bakal nyentuh namanya duren. Tapi adik saya nggodain terus. “Wis tah mbak, sak dulit ae!” akhirnya bobol juga nih pertahanan.
Nah, saya baru ngerti nih kalau di Batam beli durennya ditimbang. Lah susah nih, gimana caranya tau, dagingnya tebal tapi kulitnya tipis. Saya jadi bingung, ak…

Steak Ngenes

Cuman di Singapor, pesan steak, eh...malah di siram

Tiap tahun, kantor saya ngasih reward ke karyawannya jalan-jalan ke Singapor. Dan tiap tahun,setiap ada teman yang kepilih, saya ngiriii setengah hidup. Arep-arep, kapan yo giliranku? Dan...setelah sebelas tahun… ahahaha…akhirnya tibalah giliran saya.


Sebelum berangkat kita dipanggil sama teman bagian keuangan, ternyata kita dikasih bonus lagi. “Iya buat jalan-jalan ke Universal Studio!”Huah…seneng bangets, soalnya baru yang tahun ini destinasinya ditambah ke Universal. Hihihi..ada untung juga selama 10 taon ngga diajak…wakakakak.

 Total dari kantor yang berangkat 15 orang.Hari pertama, kita semua macak rapi karena ke Pemeran  Marina Bay Broadcast Asia. Jalan-jalan ini langsung dikawal sama Pak Errol Jonathans, bos saya.Haduh…ampun saya kepontal-pontal diajak jalan, apalagi pas di stasiun MRT, saya pasti paling belakang. 

Pernah saking keselnya, saya ndoprok… bilang kerombongan, "Saya ditinggal ae wis timbang menghambat yang la…

Telor Buntel

Bicara soal telor, saya punya pengalaman ajaib tak terlupakan.

Sejak kecil saya terbiasa sarapan. Apalagi emak saya pinter masak, karena emak saya PNS,jam setengah 7 sudah berangkat, jadi sejak subuh ke pasar, lalu masak.Pokoknya anaknya harus sarapan! Biasanya sekali masak lumayan banyak, bisa dimakan lagi kalau pas pulang sekolah. 

Nah, sore kadang masak lagi kalau sempat. Emak saya heran godek-godek karena bolak-balik masak, tapi anaknya yang gembul ini ngga kenyang-kenyang “Itu perut atau box culvert” *mbatin.
Sumber foto : dari sini 
Hingga timbul ide, ikut-ikut ibu-ibu di kompleks saya, yaitu langganan catering. Pas jaman itu harganya Rp 5 ribu. Kirimnya jam 4 sore.Karena pengalaman pertama, begitu  datang saya sudah lonjak-lonjak, saya sudah ngga sabar, penasaran sama isinya. 

Pakai rantang  blerek tiga susun,rantang pertama dibuka, menunya Bali Telor.Jadi ada empat butir telor rebus dibalut bumbu merah. Hmm.. okelah.Rantang kedua dibuka, hah! Ternyata  Telor Dadar,jadi telurnya t…

Super Thailand

Di Thailand makanan murah.. dan bencongnya juga super murahnya. 
Pattaya Floating Market   - Hualompong
Jalan-jalan kali ini ke Thailand. Tapi ngga berasa jauh. Soalnya, pedagang di Thailand rata-rata bisa bahasa Indonesia. “Seratus ribu ..dapat dua!” begitu sering saya dengar kalau pas di pasar.

Saya keturutan makan Manggo Sticky Rice, yang  kesohor  di  Pattaya Floating Market   - Hualompong.  Begitu masuk saya sudah disuguhi tumpukan mangga ranum.
Dan tersajilah mango sticky rice. Sederhananya,, mango sticky rice adalah, makan mangga ranum bersama ketan yang sudah diguyur kuah santan, harganya 50 bath. Ealah tibae ngene tok..hihihi.


Di floating market, saya juga menikmati menu yang rada aneh, seperti mulut bebek goreng,  gurih bangets.. cuman isinya tulang doank ngga ada dagingnya. Lanjut gurita panggang yang empuk. Ada juga udang gede-gede, tapi saya khan sudah kena kutuk ngga bisa akan udang ame lobster, jadinya menu yang mengadung itu saya tutup mata, termasuk sup tom yam yang kes…

Krawu Bonus Gendong

Foto dari   sini  
Makan di sini,  penjualnya ngasih bonus gendong

My sharuhkan sukanya makan otak otak bandeng Pak Elan I, yang ada di Gresik. Mumpung libur, yo wislah kita berangkat ke Gresik, ngga jauh-jauh amat lewat tol cuman 20 menit dari rumah saya.Pas parkir di Pak Elan, kok saya lihat sebelahnya ada yang jual nasi krawu. Mampirlah di situ, order nasi krawu sama es legen.

Berhubung saya gendong si mungil Mala, ritual makannya ngga bisa barengan, jadi my sharuhkan makan duluan, saya gendong sambil ngeliatin. Hikss.. sebel juga, kalau dia makannya pake gaya  slow motion gitu. Eh, ngga lama, si ibu penjual itu mendatangi saya,  "sini bu, anaknya saya gendong!" katanya ramah.

Ah, serius nih. Saya pun lalu dengan senang hati mengoper Mala. Ah..senangnya, ibunya baik mau gendongin Mala. Sebagai balasan terima kasih saya pun nambah sampai 3 piring. Ciahhh…My Shahruhkan dah geleng-geleng aja liat bojonya kalap. Saya pun seperti biasa mengeluarkan jurus andalan, “Loh aku lak men…

Mendol Junior

Kadang ngga enak juga kalau ketemu teman tanya, “kok ngga update?” Hmm .. maaf ya.


Maaf ya, soalnya saya lagi happy bangets, karena setelah menunggu lamaaaaa. Akhirnya saya dianugrahi bayi mungil yang cantik. Gimana ngga cantik, paduan antara sharuhkhan dan kajool, ceilee…

Penuh perjuangan, bayangkan saja, waktu kantor ngadain family gathering di Malang, saya tendem makan duren dan habis 15 buah.Dan saat itu saya tidak tahu kalau sedang hamil dua bulan. (maklum saja, saya nunggu bertahun-tahun jadi ngga nyadar kalau isi) Hikss….

Allhamdulilah ternyata baby-nya kuat. Padahal saya wis ketakutan. Menginjak bulan ketiga, saya harus bed rest, karena ada flek. Dan ngga boleh naik motor. Dan saat masuk bulan ke-7 lewat beberapa hari, bayi saya harus segera dilahirkan karena tensi saya tinggi.

Dan Agustus, lahirlah bayi premature yang besarnya cuman sak botol kecap. Iya, cuman 1 kilo,7 ons. Ngeliatnya aja ngga tega ..sak ipet gitu. Dan sekarang  usianya 8 bulan, mungil, tapi sehat, matanya bening…

Risoles Jadul

Foto diambil di sini

Saya diundang oleh seorang pemilik Toko Roti, kebetulan dia ahlinya di kue-kue basah. Terus dia bilang,”Risoles sama kroket buatanku paling laris, enak dan tiada duanya!”
OMG … RES- SOL –LES! Uh..doyan bangets. Pas dia bilang risolesnya the best…Pikiran saya langsung melayang ke risolesnya Toko Oen Malang, jaman saya kuliah bela-belain ke sana cuman beli risolesnya doank.Cuma sekali makan risoles di toko oen dan selalu terpatri di hatiku….tshaaaah.

Satu lagi yang nurut saya risoles sama kroketnya jempol 2. Yaitu Toko Roti Andalas – Malang.  Yang jadi favorit eyang putri saya, roti tawarnya yang empyukk, kalau Mbah Kung sukanya kroket sama risoles. Jadi kroketnya cuman sebiji, tapi bumbunya yang berwarna kuning itu kalau ngasih hampir ¼ plastik. 

Bumbunya kental kayak ada campuran custardnya, ada irisan timun sama wortelnya. Rasanya suegerrr bangets. Bumbunya memang lezat, kental, manis gurih asem.  Ngga seperti bumbu risoles di terminal yang rasanya ngga je…

Soto Koyah Cak Bruno

foto: Anton 
Soto ayam itu identik dengan koyah. Kalau ngga ada koyah itu namae sop.Hihihi..

Setiap liat soto ayam yang di atasnya bertabur koyah, saya langsung kemecer..cer..cer. Pas makan siang, saya, Anton dan Lukito sudah niat mau nyari soto ayam. Kebetulan lagi di luar kantor liat warung soto yang ruamee poll. Penasaran donk, mampirlah kami bertiga. Begitu masuk, yang menarik perhatian saya justru tulisan di dindingnya. 

Dunia perkoyahan yang dikomersilkan membetot perhatian saya. Toh bahannya cuman kerupuk udang dihalusin. Masa mahal ya?Ngga ah, saya loh sering liat kerupuk udang yang pecah dan remukan sering dibeli penjual soto buat koyah.



Saya sama anton rasan-rasan, “wuikk..nambah koyah aja segitunya!”

Ya maklum aja kalau sambat, soalnya selama ini, saya taunya tuh koyah gratis. Di soto Pak Sadi yang TOP, dan Cak To- Undaan yang termasyur, itu namanya koyah malah disediakan di meja dan ngambil sesukanya.Pak Djo, penjual soto di depan kantor saya, malah menyerahkan sekaleng koyah…