Monday, July 29, 2013

Para Pencari Bukber


catatan : postingan yang sok dramatis saya undur dulu yaa...

 Tradisi setiap bulan Ramadhan, undangan bukber, full.

Spesial paket bukber The Alana Hotel 

Dari hari pertama sampai 5 hari sebelum Hari Raya. Hampir seluruh hotel, resto di Surabaya ngundang, ditambah klien, narasumber sampai jatah bukber sama temen-temen kantor. Enak dong! Ah, nggak sepenuhnya bener. 

Soalnya kalau buka bersama, saya sukanya gelap mataNgambilnya gila-gilaan, maunya sih sok table manners gitu. Semestinya,  takjil, kolak, kurma, snack, baru kemudian makanan yang berat. Laah, kalau saya kebalik deh.



Begitu Duurr, kumandang adzan. Langsung digerojok es buah. Nyambung makan, isi nasi sak umbruk, lauknya nyampur baur, ayam, daging, cap cay, gorengan. 
Senggol sana, nyikut sini, makan kayak orang kalap! Belum habis, sudah ambil lagi…. Kalau sudah puas, berhenti sebentar atur nafas… kemudian beralih ke makanan kecil, plus buah. Baru kemudian keponthal-ponthal ngejar sholat magrib… Dueeeh!




Paket Bukber Dewandaru Culture Resto 

Namanya undangan, pastinya harus datang. Khan sononya pasti arep-arep. Ya, toh?  Bahkan, ada hotel yang menggeser jadwal bukbernya gara-gara pas tanggal tersebut saya harus bukber di hotel lain. Haduh kelihatan sekali kalau tukang makan!  Saya senang-senang saja kok, soalnya kalau dibanding buka puasa di kantor yang cuman gorengan, saya milih mlipir ke acara bukber di hotel deh…. Hihiiii!



Khusus Sabtu- Minggu, jarang ada undangan. Nah, saatnya menikmati buka puasa versi saya. Buka puasa yang ideal menurut saya, di rumah, sama keluarga, saatnya nyetel TVRI Surabaya. Liat iklan yang paling saya suka; Pelindo 3. 

Sekelompok pria berbadan gempal, dengan tatapan kaku ke kamera mengenakan baju putih biru, dan mengucapkan kalimat yang sepertinya harus dihafal selama berminggu-minggu agar kelihatan kompak!



 “Kami security Pelindo 3 mengucapkan selamat berbuka puasa!” Hihihi….


Dilanjut iklan sarung Gajah Duduk, dan akhirnya … Adzan Magrib! Best of the best kalau berbuka di rumah, bisa pakai daster gombor-gombor, begitu kenyang bisa selonjor. Sambil ngelus-ngelus weteng. Jiahhh…asli nikmat!

Wednesday, July 24, 2013

Setan Lamtoro

Catatan :
 Postingan ini spesial buat temanku pipit yang protes kenapa ngga update. 
Critane kepekso iki..hihihi

----------------------------------------------

Ini sebenarnya aib, tapi tiap bulan puasa selalu teringat


Foto : lontong balap dan sate kerang buatan Manda La Mendol 

 Ini kisah luamaaaaa, antara saya dan seorang teman sekaligus mantan bos. Jadi perbedaan umur nggak terlalu jauh, cuma nasibnya lebih baik. Dia jadi bos, saya jadi bergedel… eh maksudnya saya jadi stafnya. 

Biasa, kerjaan wartawan khan ngukur jalan tuh, alias keluyuran nyari berita. Saya rada keliyengan, panasnya minta ampun, tadi pas sahur saya cuma makan dua piring, dan  pisang ambon 6 biji. Pueeh… minimalis bangets khan?!


Saat berteduh di bawah pohon lamtoro, tiba-tiba saya seperti kesambet penunggu lamtoro. Lah, kok ada godaan untuk membatalkan puasa…alias mokel. Awalnya bener-bener bimbang, tapi dasar perut gendut, dan nggak kuat Iman, banyak suara-suara jelek muncul.

  “Udahlah, Ndol. Daripada kamu pingsan, ntar emakmu bingung nyewa forklift!” bisik setan yang nyambi kerja di kontraktor. 


“Iye batalin aje. Khan elo dah kerja. Bayar aje pake fidyah!” goda setan dari Betawi.


“Mon tak koat, jek a puasa!” lah iki setannya dari Madura


“Wis tah lah, mokel ae po’o. Wenak, rek!” bujuk setan Bonek.  



Setelah mikir-mikir, akhirnya saya memutuskan mokel. Jujur saja, mokelnya sangat terencana. Saya mikir mau makan apa. 

Akhirnya jatuh pada  Lontong Balap dan Es Degan. Acara mokelnya saya pilih lokasinya jauh dari kantor. Yah, kira-kira dari kantor sekitar setengah jam.




 Sampailah saya di warung lontong balap, dan pesan es degan dua gelas. Setelah membaca doa buka … Ya iyalah..khan kagak ada doa mokel! Hihihi. 


Usai melepas hajat. Nah Loh! Makan apa buang hajat yah tadi?! Sampai di kantor saya akting sok pucat kayak pocong di filmnya shanker.



“Gile, panas bener di luar, Bos!” akting kayak wong mbambung


“Yakin kamu puasa?” kata Bos sambil menyelidik.


“Lho! Jangan mentang-mentang aku gendut, lalu dituduh nggak puasa, bos!” akting bak harimau keracunan potas.


“Nggak gitu… soalnya tadi siang kayak ngeliat, arek lemu makan lontong balap di Indrapura. Herannya lagi, baju, rambut, sampai sepeda motornya … kok kayak punyamu!”



Duarrrrrr……..!!!! Dooo…Kah! Matek aku! Ketemon Mokel.




“Yo wis…ngaku bos. Itu memang aku!” kata saya melas.
 
Si bos tertawa lebar, dan tidak berhenti mengolok-olok saya. Kini, ganti saya yang heran. Nih, bos kok ceria sekali, yah. Biasanya khan ngelempruk di kantor. Saya jadi curiga. Dan si bos kayaknya ngerti, saya mulai curiga.



“Ssst…Ndut, sebenarnya aku tadi, yo mokel kok. Gara-gara lihat Teh Botol Kemringet!” katanya bisik-bisik. 


Ha……!!! Ternyata oh ternyata. Bos saya yang kumisnya garang, mokel juga  kesambet Teh Botol Kemringet. Yaelah...mending degan deh..timbang teh botol hhihihi...! uppsttt.. istighfar.  


 Nb: Tunggu, tulisan saya berikutnya yang menguras airmata dan berseri. Sabar ya, semuanya menjawab kenapa saya menghilang lama. To pipit.... ini juga memenuhi permintaanmu yaaa....





Lactogrow Happy Wonderland ; Taman Bermain Impian

Happy bangets, pas ada undangan …. “Ajak anaknya ya….”  Wah, sudah kebayang wajah Si Mala, yang pasti sumringah. Undangan ini da...