Sunday, January 27, 2013

Ayam Kluwek Hoax


Kabar saya baik-baik saja! Hehehee…ini gara-gara ada yang kirim email, bilang, “Mbak Mendol nggak kena stroke khan? Soalnya blognya ngga pernah up-date!”
 
Duh, tega bener. Mbok jangan didoain yang jelek-jelek gitu. Yo didoain, “Semoga Mbak Mendol bisa menurunkan berat badan 40 kilo, atau semoga Mbak Mendol tetap sehat, dan gajinya naik lima kali lipat. Amiiiinnnnnn!”

Allhamdulilah  kegiatan saya masih liputan makanan sering juga diundang  liputan Geje, alias Gak Jelas! Seperti pas dapat undangan liputan Ayam Kluwek, dari sebuah resto di daerah HR Muhammad. 



                                             Foto: Anton  
Denger dari namanya saja, kebayang pastinya,  pasti bentuknya item gosong, kayak Anton! Hahaahaha! Atau ayamnya berkuah seperti rawon! Hadeh…jadi Soto Ayam Ambon, donk!
Atau ayamnya dimasak a la bumbu bali, tapi lombok besarnya diganti kluwek! 


Nunggunya lumayan lama juga. Soalnya, menunya baru dimasakin, dan belum ready karena promonya baru bulan depan. Jadi karena ngundang  saya, dibuatin deh. Akhirnya… setelah menghabiskan satu porsi steak, sepiring kentang goreng, plus pudding mangga. Datanglah menunya. 

Hmm.. bentar-bentar. Tampilannya cantik, nasi yang dicetak bundar ditambah sayuran. Dipojoknya ada kulit kluwek. Yang di dalamnya ada cacahan daging ayam. Pas saya cuil dagingnya, warnanya kecoklatan, dan ngga ada item-itemnya.

Lalu saya mulai mencium aromanya. Hmm… minus aroma kluwek! Nih yang masak pinter, apa kelewat pelit pake kluweknya? *membatin. 

Lalu adegan yang paling fenomenal saat daging ayam ini saya iris dengan penuh ketelitian, diukur dengan lebar mulut saya. Agar saya bisa menikmatinya maksimal! Hehehe…
Loh ….kok tidak ada rasa kluweknya blasss! Oh ..My God * Apakah indera pengecap kluwek saya sudah hilang. Kok saya tidak menemukan sensasi kluweknya! girab..girab

Adegan ini saya ulangi lagi, kali ini diameter dagingnya lebih besar lagi. Agar lebih khusyuk, saya makan sambil memejamkan mata. Khawatirnya kalau liat Anton, nafsu makan makan saya hilang! Hoeekk.  Ternyata …memang tidak ada rasa kluweknya!
Duh gusti… jangan sampai indera pengecap kluwek saya hilang, saya masih suka makan rawooon! histeris jambak rambut

  “Hmm.. chef? Kluweknya di sebelah mana yah?”

“Kluweknya itu..kulit luar yang keras itu!” katanya sambil nunjuk rumah kluwek.

 “Maksutnya, cuma cangkangnya doank. Isinya ngga dipake!”

“Iya, jadi ayamnya yang sudah dibumbu, digoreng terus dimasukan ke dalam kulitnya. Dan  taraaaaaaa…jadilah Ayam Kluwek!”

Huahhhhh…. Sujud syukur! Soalnya indera pengecap kluwek saya ngga jadi ilang! 

Di satu sisi, bener-bener jenius nih chefnya, kasih judul Ayam Kluwek! Bukannya, "Ayam Goreng Di Cangkang Kluwek!" Halah panjang amirrrr. Saya makan sambil gondok! Soale jauh amattt sama ekspetasi saya. Mana daging ayamnya sak uprit. Hidih mana nendang buat princess fiona!

Oh yah..kabar terakhir resto ini tutup. Saya jadi mikir..jangan-jangan menu ini mengecewakan club penggemar kluwek! Hehehe… wis embohlah!!!

 Nb: Foto di atas bukan yang sebenarnya.

Lactogrow Happy Wonderland ; Taman Bermain Impian

Happy bangets, pas ada undangan …. “Ajak anaknya ya….”  Wah, sudah kebayang wajah Si Mala, yang pasti sumringah. Undangan ini da...