Friday, December 27, 2013

Sok Garpu


Foto diambil dari sini
 Saya punya teman sekantor, namanya Yuki. Kadang saya manggilnya Kim Kardashian, gara-gara dia suka bangets sama motif macan totol dan berdandan kayak si Kim.  

Kalau saya sih, pinginnya dibilang mirip si Jennifer Lawrence, bintang The Hunger Game Cacthing Fire. Soalnya saya ngimpi  digadang-gadang main film The Hungry Girls Cactching Food in Mouth ..heheheheh.

Oh iya, soal si Yuki ini modelnya sok tahu dan seringnya mbeleset. Dan ini contohnya;

 “Mbak Manda, ikut kunjungan ke Gresik, tah? Tawar Yuki


“Haduh..aku deadline nih, Yuk. Sorry,” macak sibuk



“Nyesel deh kalau kamu ngga ikut, soalnya kita mau kunjungan ke pabrik songkok.Hmm… yummy!” kata Yuki sambil menunjukkan kedua jempolnya.


Looh.. ..songkok kok yummy? *domblong


“Sek tahhh… songkok yummy? Emang kamu tau apa itu songkok?
 “Songkok bukannya jenang?” Kata Yuki balik bertanya
Wakakakaka, Yuk..Yuk, songkok itu kopiah, buat sholat iku loh!” ngakak sampai kepuyuh-puyuh.


“Hah..iya tah! Ealah tak kira makanan! Katanya menahan malu.



Hihihi.. hadeh Yuki, sok tahu bangets ya, kalau kayak gini, saya jadi inget kata-kata mantan bos kalau ngomentari gaya saya  kalau sok tahu.


 “Oalaaa, Ndol…ndolll Rupamu Koyok Garpu!” Hihihiiih…..

Tuesday, December 10, 2013

Piring Terbang



Anda percaya klenik?

Ini masalah percaya ngga percaya, tapi suerr saya pernah mengalami kejadian aneh. 


  
Saya dan keluarga ceritanya ke rumah makan lesehan di Sidoarjo. Duduk di  gubuk  lesehan, suasananya ngga rame, ngga sepi..biasalah. Yang datang duluan piringnya. Sambil menunggu pesanan saya pun membagi piring. Lagi asik-asik ngobrol, tiba-tiba piring di depan saya meledak, Duarr. Itu piring hancur berkeping-keping. Saya gulung koming saking kagetnya.   



Saya mikir, kalau ada yang ngelempar batu, kok ngga nemu batunya. Trus pecahnya tepat di tengah piring seperti meledak, padahal atasnya atap jerami, jadi ngga mungkin dari atas. Setengah panik saya panggil pelayannya.


“Mbak… piringnya tiba-tiba kok meledak, padahal jatuh aja ngga!”


Mendengar keluhan saya, mbak-nya wajahnya datar-datar saja.“Tenang mbak… sering kok kejadian begitu!” katanya dengan wajah kayak baki.  

“Hah!!” Duh gusti, si –Mbak minta ditabok pake klapertat kali ya! Nyantai banget njawabnya, padahal saya wis kayak kodok mau buang air. Puehh….



Mbak-nya lalu membersihkan kepingan piring. Tanpa ada penjelasan kenapa sering terjadi kejadian seperti itu. 

Saya pun sesaat melupakan kejadian tadi, soalnya pesanan sudah datang, ayam panggang, gurami bakar, lalapan, sambal bajak mampu mengusir rasa kaget dangdut tadi. Syukur allhamdulilah kejadian tersebut juga tidak menganggu syaraf pencernaan dan nafsu makan saya.Coba kalau sampai nafsu makan saya hilang, wah bisa saya  tuntut ganti rugi permintaan ikan bakar setiap hari sepanjang tahun sampai nafsu makan saya normal…hehehehehe!
  
Lalu kenapa piringnya bisa meledak ya?

Wednesday, December 04, 2013

Panjang Umur Mbahkung


                            Ssst…. postingan berikut mengandung titipan

 Bengkalis Family
 
Salah satu pembaca setia blog ini adalah Om  Mbokang (pake kaos garis merah paling depan), Om saya yang tinggal di Jakarta ini suka protes, “Ndol, blogmu kok ngga update!”Hihihihi..

November lalu, bulan istimewa, karena Mbahkung ultah ke-90. Allhamdulilah seluruh keluarga besar datang ke Malang. Mbahkung masih sehat, meski sekarang sudah nggak kuat lagi ke sawah. Masih suka makan sate Bang Saleh, Pecel Mbok Jo, Ayam Panggang Pak No, Rawon Brintik.   


Selera makannya tetap masih aneh.  Kalau makan sate kambing mintanya cuma 5 tusuk. Pagi dimakan satu tusuk, disimpen. Siangnya diangetin, makan satu tusuk..sisanya disimpen. Sore makan lagi satu tusuk disimpen. Sisa 2 tusuk disimpen… terus lupa akhirnya dibuang. Jiaaah…

Kesukaan lainnya Cwie Mie, satu bungkus dimakan separuh.
 “Ngga kuat perutnya Mbahkung,” katanya. Siangnya dimakan seperempat. Sorenya ketiduran, besoknya lupa. Lusanya Cwie mienya basi. Hadehhh….

Kebiasaan lainnya, makan duren! Kadang  ada saudara, bude atau om bawa duren banyak sekali. Disimpen sendiri, baunya yang kemana-mana membuat saya blingsatan. Kalau nunggu ditawarin, sampai lebaran monyet kayaknya ngga bakalan deh. 

Pas malam saya ambil aja tuh duren, mikirnya khan banyak tuh, ambil dua buah kayaknya ngga ketahuan. Eh, besoknya duren yang ada di ruang tamu sudah nggak ada semua. Ternyata sama Mbahkung dimasukin ke kamarnya. Hihihi…ketahuan nyolong nih.

Mbahkung memang medhitnya di segala bidang. Dulu pernah minjem sepeda motornya. Setelah melalui proses yang paaanjaaang..akhirnya dikasih juga tuh kunci. Dan  itu kilometernya dicatat dulu sebelum saya pake. Huaahhhh
 Tapi Mbahkung juga baik ding, saya pernah juga sih dikasih sangu (baca ini ya). Hihihihi.

Tapi setelah saya tinggal di Surabaya, saya sering inget-inget Mbahkung. Soal kebiasaan pakai topi koboinya, piyama yang nggak ganti selama seminggu lebih. Omelannya kalau saya lupa gembok pager.

Ada lagi, Mbahkung kalau kalau ngasih nama anjingnya keren loh, sampai-sampai teman saya tersinggung karena namanya dipake. Hahahaha…


Hmm.. pastinya saya harus sering nyambangi Mbahkung, sekalian nyekar di makam ibu-bapak. Dan sebagai putu yang paling bulet, saya akan setia membawakan Mbahkung Sprite sama Marie Regal…Teteupp.

Di ultah Mbahkung yang ke-90, doa saya masih tetap sama. Kagem Mbah Kung , maturnuwun. Mugi-mugi diparingi kesehatan lan kelancaran rizki. (Jangan lupa putumu yang kekar, dan lemu ginuk-ginuk iki nggih, Mbah :P) Aminn…


Monday, August 05, 2013

Thank You for The Dessert



Saya memang kenal baik dengan owner resto ini. Biasanya saya ngobrol sambil makan, habis gitu ke Nirwana Butik. Koleksi baju etniknya memang menggoda…


Nuansa Outdoor Mango (Yuki & Nana- Minjem Fotone)

 Menebus rasa bersalah,karena keseringan bukber di luar, maka kami bertiga (saya, my sharuhkhan, dan rahul) singgah ke Mango Terrace di daerah Margorejo. Begitu masuk,waiternya sudah menyambut dan menanyakan untuk berapa orang. Maklum hari itu suasana resto ini lumayan penuh. Saya dihampiri seorang waiter.

 “Mbak manda kok ngga reservasi dulu kalau mau makan di sini?”  Ha… mbak-nya kok tau aku ya. Aduh …ngga enak hati.

 “Gpp Mbak, wong cuman cuman bertiga,” jawab saya malu-malu

“Soalnya hari ini banyak tamu, khawatirnya nunggu lama!” jelasnya


Mbak ini, lalu menyodorkan buku menu. Sebenarnya, tanpa melihat buku menunya saya sudah hafal menu jagoan di Manggo …saking seringnya diundang..hehehehe. Buat My Sahruhkhan, saya pilihan Iga Bakar Mango yang memang TOP, Si Imut Rahul memilih Chicken Katsu, pas hari itu saya kok lagi pengen steak Gonzales dengan saos BBQ.


Pilihan saya ngga salah, My Sharuhkhan memuji Iga Bakarnya yang empyuk, plus sayur asemnya yang segerr.

Si Rahul, merem melek menikmati potongan chicken katsu yang porsinya besar plus sup jamur dan tofu jepang yang lembut.Saya pun kelenger..menghabiskan Steak Gonzales yang gedenya sak lawang. Wis..enak-enak kabeh. Huah ..perut rasanya full. Lalu si mbaknya datang. Membawa senampan besar buah segar.


“Mbak. Manda ….ini spesial dessert,” katanya ramah

“Loh saya nggak pesen”

“Spesial donk buat Mbak Manda, sekalian komentarnya,” katanya lagi.


Hmm..kayaknya kalau liat piring saya bersih dan licin, ngga perlu komen, dah! Pas mau pulang, seorang pegawai pria menyapa saya.

“Mbak Manda…dari tadi saya mau nyapa, cuman takut ganggu!” katanya senyum-senyum.

Oalaaaa…. Saya ini sopo toh! Artis bukan, simpanan Fathanah juga bukan, dan saya juga bukan penebar sensasi apalagi tampil sexy…halah-halah!

 “Loh kenapa Mas? Ndang disopo ora opo-opo!” kata saya bungah.


Oalaa sungguh saya merasa bersalah.., mereka-mereka ini mengenal baik saya, menyapa, sedangkan saya, ingat saja tidak.Salutnya, mereka tetap ramah padahal saya ngga bersama bos-nya. Dikasih bonus dessert pula.
Saya pun segera mengirim pesan berisi ucapan terimakasih kepada owner-nya. Atas layanan plus bonusnya.


Pesan pun terkirim:“Mbak… terimakasih ya, tadi aku ke Mango dikasih bonus spesial dessert. Sungkan aku!”


Dan balasan pun diterima:“Its Ok mbak. Everyone love you! Soalnya Mbak Manda terkenal!”

Duh, balasannya membuat saya kaget. Gummun … masa sih saya se-terkenal itu? Mbahtin!


Monday, July 29, 2013

Para Pencari Bukber


catatan : postingan yang sok dramatis saya undur dulu yaa...

 Tradisi setiap bulan Ramadhan, undangan bukber, full.

Spesial paket bukber The Alana Hotel 

Dari hari pertama sampai 5 hari sebelum Hari Raya. Hampir seluruh hotel, resto di Surabaya ngundang, ditambah klien, narasumber sampai jatah bukber sama temen-temen kantor. Enak dong! Ah, nggak sepenuhnya bener. 

Soalnya kalau buka bersama, saya sukanya gelap mataNgambilnya gila-gilaan, maunya sih sok table manners gitu. Semestinya,  takjil, kolak, kurma, snack, baru kemudian makanan yang berat. Laah, kalau saya kebalik deh.



Begitu Duurr, kumandang adzan. Langsung digerojok es buah. Nyambung makan, isi nasi sak umbruk, lauknya nyampur baur, ayam, daging, cap cay, gorengan. 
Senggol sana, nyikut sini, makan kayak orang kalap! Belum habis, sudah ambil lagi…. Kalau sudah puas, berhenti sebentar atur nafas… kemudian beralih ke makanan kecil, plus buah. Baru kemudian keponthal-ponthal ngejar sholat magrib… Dueeeh!




Paket Bukber Dewandaru Culture Resto 

Namanya undangan, pastinya harus datang. Khan sononya pasti arep-arep. Ya, toh?  Bahkan, ada hotel yang menggeser jadwal bukbernya gara-gara pas tanggal tersebut saya harus bukber di hotel lain. Haduh kelihatan sekali kalau tukang makan!  Saya senang-senang saja kok, soalnya kalau dibanding buka puasa di kantor yang cuman gorengan, saya milih mlipir ke acara bukber di hotel deh…. Hihiiii!



Khusus Sabtu- Minggu, jarang ada undangan. Nah, saatnya menikmati buka puasa versi saya. Buka puasa yang ideal menurut saya, di rumah, sama keluarga, saatnya nyetel TVRI Surabaya. Liat iklan yang paling saya suka; Pelindo 3. 

Sekelompok pria berbadan gempal, dengan tatapan kaku ke kamera mengenakan baju putih biru, dan mengucapkan kalimat yang sepertinya harus dihafal selama berminggu-minggu agar kelihatan kompak!



 “Kami security Pelindo 3 mengucapkan selamat berbuka puasa!” Hihihi….


Dilanjut iklan sarung Gajah Duduk, dan akhirnya … Adzan Magrib! Best of the best kalau berbuka di rumah, bisa pakai daster gombor-gombor, begitu kenyang bisa selonjor. Sambil ngelus-ngelus weteng. Jiahhh…asli nikmat!

Wednesday, July 24, 2013

Setan Lamtoro

Catatan :
 Postingan ini spesial buat temanku pipit yang protes kenapa ngga update. 
Critane kepekso iki..hihihi

----------------------------------------------

Ini sebenarnya aib, tapi tiap bulan puasa selalu teringat


Foto : lontong balap dan sate kerang buatan Manda La Mendol 

 Ini kisah luamaaaaa, antara saya dan seorang teman sekaligus mantan bos. Jadi perbedaan umur nggak terlalu jauh, cuma nasibnya lebih baik. Dia jadi bos, saya jadi bergedel… eh maksudnya saya jadi stafnya. 

Biasa, kerjaan wartawan khan ngukur jalan tuh, alias keluyuran nyari berita. Saya rada keliyengan, panasnya minta ampun, tadi pas sahur saya cuma makan dua piring, dan  pisang ambon 6 biji. Pueeh… minimalis bangets khan?!


Saat berteduh di bawah pohon lamtoro, tiba-tiba saya seperti kesambet penunggu lamtoro. Lah, kok ada godaan untuk membatalkan puasa…alias mokel. Awalnya bener-bener bimbang, tapi dasar perut gendut, dan nggak kuat Iman, banyak suara-suara jelek muncul.

  “Udahlah, Ndol. Daripada kamu pingsan, ntar emakmu bingung nyewa forklift!” bisik setan yang nyambi kerja di kontraktor. 


“Iye batalin aje. Khan elo dah kerja. Bayar aje pake fidyah!” goda setan dari Betawi.


“Mon tak koat, jek a puasa!” lah iki setannya dari Madura


“Wis tah lah, mokel ae po’o. Wenak, rek!” bujuk setan Bonek.  



Setelah mikir-mikir, akhirnya saya memutuskan mokel. Jujur saja, mokelnya sangat terencana. Saya mikir mau makan apa. 

Akhirnya jatuh pada  Lontong Balap dan Es Degan. Acara mokelnya saya pilih lokasinya jauh dari kantor. Yah, kira-kira dari kantor sekitar setengah jam.




 Sampailah saya di warung lontong balap, dan pesan es degan dua gelas. Setelah membaca doa buka … Ya iyalah..khan kagak ada doa mokel! Hihihi. 


Usai melepas hajat. Nah Loh! Makan apa buang hajat yah tadi?! Sampai di kantor saya akting sok pucat kayak pocong di filmnya shanker.



“Gile, panas bener di luar, Bos!” akting kayak wong mbambung


“Yakin kamu puasa?” kata Bos sambil menyelidik.


“Lho! Jangan mentang-mentang aku gendut, lalu dituduh nggak puasa, bos!” akting bak harimau keracunan potas.


“Nggak gitu… soalnya tadi siang kayak ngeliat, arek lemu makan lontong balap di Indrapura. Herannya lagi, baju, rambut, sampai sepeda motornya … kok kayak punyamu!”



Duarrrrrr……..!!!! Dooo…Kah! Matek aku! Ketemon Mokel.




“Yo wis…ngaku bos. Itu memang aku!” kata saya melas.
 
Si bos tertawa lebar, dan tidak berhenti mengolok-olok saya. Kini, ganti saya yang heran. Nih, bos kok ceria sekali, yah. Biasanya khan ngelempruk di kantor. Saya jadi curiga. Dan si bos kayaknya ngerti, saya mulai curiga.



“Ssst…Ndut, sebenarnya aku tadi, yo mokel kok. Gara-gara lihat Teh Botol Kemringet!” katanya bisik-bisik. 


Ha……!!! Ternyata oh ternyata. Bos saya yang kumisnya garang, mokel juga  kesambet Teh Botol Kemringet. Yaelah...mending degan deh..timbang teh botol hhihihi...! uppsttt.. istighfar.  


 Nb: Tunggu, tulisan saya berikutnya yang menguras airmata dan berseri. Sabar ya, semuanya menjawab kenapa saya menghilang lama. To pipit.... ini juga memenuhi permintaanmu yaaa....





Thursday, March 21, 2013

Rambutan Pa...Puh

Yang suka gigit rambutan hati-hati ya…

                                        foto: appetiteforchina.com

Lagi musim rambutan, ya? Pada suka makan rambutan? Pastinya banyak yang suka, wong buahnya manis, kadang ada asem-asemnya, kadang ada yang manis berair, ada yang manis keset. Kalau apes ya dapat kecut… hadeh…makan rambutan apa makan kelek, ya. Hihihi

Perhatikan nggak, kalau di rambutan itu kadang ada putih-putihnya. Itu loh di kulitnya. Nah kalau saya mikirnya itu kapur, atau getah, kalau nggak rumahnya semut. Soalnya khan rambutan banyak semutnya. Tapi apa yang saya duga ternyata salah sodara-sodara!!!

Tadi pagi sewaktu ke pasar saya menemukan fakta yang sangat mengerikan. Eng..ing… eng!
Pas saya sedang melewati penjual rambutan,  ada pemandangan menarik. Saya lihat bok penjual buah itu sedang menumbuk sesuatu di plastik. Warnanya putih, ditumbuk halus.

Saya mikir jorok deh, itu hasil tumbukan bakal dibuat bedak dingin kale ya? Atau mungkin si bok mengkonsumsi narkoba jenis baru (jiahh…Raffi Ahmad sekale). Rasa penasaran ini makin menghantui…saya pun memutuskan untuk macak jadi patung! Jreeenggg. …

Bubuk yang telah halus itu diambil….gerakan slow motion. Lalu dengan gemulai, ditabur di atas rambutan. Sambil mengusir semut yang merubung buah rambutan. Semutnya pada tepar saat itu juga. Luar biasa…Sisa dari tumbukan itu lalu dikembalikan ke dalam kotak kecil yang tertulis…Kapur Semut

Pah..puh ..pah… puh! Looh kok isok seeh ditabur ngono, itu khan berbahaya! Bahan kimia. Apalagi saya punya kebiasaan langsung nyokot aja kalau ngupas rambutan. Iiihh….next hati-hati dah makan rambutan, kalau perlu dicuci dulu dah! Huh…Pah...Puh…Pah…Puh!

Thursday, February 21, 2013

Ayo ...Sarapan



Rahasia Anak Menjadi Pintar Ternyata Cuma Sarapan

foto : by Manda

 Dari kecil sampai jadi emak yang lemu ginuk-ginuk saya terbiasa sarapan. Dulu, biar ibu saya kerja, dan harus berangkat ke kantor setengah tujuh pagi, namanya sarapan selalu tersedia. Menu sarapannya juga tidak sederhana, biasanya masak sup kimlo sama ayam kecap, sayur asem sama empal, plus tempe penyet. Jadi  ibaratnya saya baru buka mata, di meja makan sudah terhidang makanan enak-enak. 

Kebiasaan makan isuk uthuk-uthuk kebawa sampai sekarang, biasanya kalau sudah setengah enam pagi, perut saya sudah kukuruyuk minta makan. Nah, kalau lagi niat, saya masak sendiri, tapi kalau ngga, tinggal ngemil kokokrunch, kemudian lanjut nyari sego pecel…. Teteup! Heheheeh.

Saya baru tahu pentingnya sarapan pas diundang acara Nestle Breakfast Cereals, Pekan Sarapan Nasional (PESAN), 16 Februari 2013 di gerai Carrefour Golden City Surabaya. Acara yang digelar oleh Nestle breakfast Cereals ini mengampanyekan pentingnya kebiasaan sarapan bergizi setiap hari. Suasananya meriah, karena mengundang sekitar 20-an anak sekolah dasar beserta para guru.

Namanya anak-anak,disuruh nunggu untuk makan bareng, haduuh…lucuuu. Ada yang sudah membuka bungkusnya, ada yang ngga sabar pengen segera makan kokokrunch. Kalau saya lebih beruntung, baru datang langsung disodorin satu cup kokokrunch sama susu. Hmmm… yummy bangets, Hihihiahi…doyaaaan jugaa loh!.
Acaranya akrab bangets, Jose Oscar Yu, Country Business Manager Nestle Breakfast Cereals, (Yang pakai T-Shirt Coklat), orang Filipine tinggi besar lebur bersama keceriaan anak-anak. Padahal dia pakai bahasa Inggris. Kata Pak Jose, Indonesia adalah Negara pertama di Asia, digelarnya acara Pekan Sarapan Nasional, karena sejalan dengan misi Nestlé Indonesia dalam turut mewujudkan masyarakat Indonesia yang lebih sehat.

Fakta pentingnya sarapan juga diungkap oleh Prof. Sri Kardjati (persatuan Dokter Gizi Medik Indonesia [PDGMI] Surabaya. Yang pakai baju putih sebelah Pak Jose.

Dari hasil penelitian, anak yang sarapan nilai IPA dan Matematikanya lebih baik dari anak yang tidak sarapan!

Tapi sayangnya,  kata Prof Sri, dari hasil penelitian, hampir 40 persen anak Indonesia tidak sarapan. Hayooo….anaknya siapa nih?

Nah, ibu-ibu, sarapan itu banyak manfaatnya, selain mendorong anak lebih cerdas, dan berprestasi, dengan sarapan juga menghindari anak jajan sembarangan, apalagi sekarang lagi rame-ramenya borax dan pewarna tekstil. Jangan bilang nggak sempet deh, khan ada kokokrunch, sarapan paling praktissss dan bergizi. Tuiing...

Lactogrow Happy Wonderland ; Taman Bermain Impian

Happy bangets, pas ada undangan …. “Ajak anaknya ya….”  Wah, sudah kebayang wajah Si Mala, yang pasti sumringah. Undangan ini da...