Friday, July 27, 2012

Dim Sum Maut

Saya dan Anton dapat tugas liputan dim sum paling enak di Surabaya. 
Jatahnya dalam seminggu minimal 5 penjual harus didatangin. Jadi kira-kira 3 minggu ada 15 resto dim sum yang harus dicoba. *jingkrak-jingkrak 
Seperti biasa, saya mulai menge-list sasaran liputan. 

Yang pertama diingat Orchid Dim Sum punya Garden Hotel. Kami memilih makan di restonya Ming Court.Dari semua menu, ada satu menu baru unik dan jadi favorit, yaitu Udang Goreng Tebu. 
Udang ditusuk sama tebu dicocol dengan saus asam manis. Nah tebunya juga bisa dimakan.Kata Anton, enaaaaaaakk! Biasa khan kalau udang saya selalu skip! Hiks…
Selanjutnya, ke Lan Hua Chinese Restaurant, di Mercure Grand Mirama. Gile… di sini ada 226 macam pilihan dim sum! Yang saya suka tuh..Egg tartnya. Duh, pie mungil dengan custard filling ini membuat saya jatuh hati.. sampai tiga basket saya habisin sendiri. Hehehe.. 

                                            foto dim sum by : Anton
Pastinya, banyak yang tanya. Halal ngga sih? Mereka sangat fair kok, setiap saya nanya halal nggak? Mereka bilang menunya tidak semua halal, tapi dipisah. Ada loh kejadian, pas itu saya makan rame-rame, ke Fu Yuan, ada Anton, Dukut, dan si Edu, anak magang dari Petra.
Sejak awal, saya bilang kalau minta yang halal. Berhubung Edu non muslim, dia memilih dim sum pork, ketika Edu mengambil Xio Long Pao. Waitersnya lari tergopoh-gopoh ke meja saya, “Bu, maaf. Yang itu tidak halal!” katanya menujuk basket yang diambil Edu.
Rupanya, dipikir saya yang makan. Saya berterimakasih karena si waiters ini baik bener mengingatkan.

Sistemnya all u can eat, bikin Anton serakah. Jadi langsung main ambil aja,kira-kira ada 10 basket.Alasan Anton, biar nggak bolak-balik ambil! Nah, cilakanya, kita baru tahu, ada aturan, kalau makan tidak habis maka per piecenya dikenakan denda Rp 3 ribu. 

 
Kekhawatiran saya akhirnya terjadi juga, Anton, bener-bener sudah ngga kuat makan, padahal di mejanya masih ada satu mangkok nasi goreng, dan tiga basket. Sedangkan kondisi kami bertiga juga kenyang. Anton ngaku nyerah, dan ngga sanggup menghabiskan. Dia lalu mengeluarkan rayuan mautnya ke saya. 

 “Mbak Mendol…tolong po’o habisno.Pleasee yo, Mbak!” Anton ini tau bangets kebiasaan saya yang nggak mentolo liat makanan nganggur. 

“Doookah, ton! Kok aku? Yang laen, ae!
“Mbak, perutnya sampeyan khan lebar, pasti cukuplah buat nasi goreng sama bakso tiga basket!”  Asemmm…Anton iki. 

Huahhhhh…..pasti sudah ketebak, saya akhirnya menuntaskan pekerjaan itu, kejamnya tiap kali saya kelihatan eneg kekenyangan, mereka malah sorak-sorak untuk ngasih semangat! 

“Ayo..ayo!Nggiling terus, Mbak!” kata Anton semangat  

Teganya lagi, beberapa orang di meja sebelah juga ikut-ikutan ngasih semangat. Hadeh ..emang lomba tujuhbelasan!*Ngeblak

Friday, July 06, 2012

Tukang Service? Hikss...


                                          Bandar Jakarta - Foto ; Manda La Mendol

Sekali-sekali cerita pas tugas di luar kota, ya…

Kantor saya dapat undangan dari Toshiba. Dan tugas itu jatuh ke saya. Jadi selama di Jakarta, akomodasi dan transportasi ditanggung Toshiba.

Sampai di hotel, kaget juga, karena yang diundang adalah perwakilan media dari seluruh Indonesia, total wartawan yang datang dari seluruh tanah air ada  80 orang.
(Ini di luar Jakarta, soalnya yang dari Jakarta tidak pakai menginap) 

Malamnya, dengan menggunakan tiga bus, kami diajak ke Bandar Jakarta.Sayang, waktunya habis di jalan, gara-gara kena macet. Jadi, pas di Bandar Jakarta sudah loyo dan nafsu makan berkurang… *ih..bohong bangets, ya!

Saya pun banyak kenalan dengan teman-teman baru. Ada, Mas Didik dari Harian Joglo Semar, dari Semarang, yang rumahnya di Surabaya, hanya selisih satu gang dari rumah saya. *Haiyaaaa…  Lalu ada Fanny dari Cirebon, dia suka marah kalau saya panggil Tahu Gejrot!  Hehehehehe….


Nah, pas di bus, ada cerita lucu juga.  Teman sebelah saya, namanya Eko, dari Palembang. Saya langsung ngajak ngobrol pakai bahasa Suroboyoan. Hampir setengah jam saya ngobrol, dia cuman manthuk-manthuk. “Manda, kamu bicara apa? Aku tidak ngerti,” katanya bingung.  Yeee….jadi dari tadi saya ngomong dewe ya!



Banyak kejadian berkesan dan sedikit memalukan. Seperti pas dapat jatah baju dari Toshiba. Ukuran paling besar XL,  jelaslah ngga cukup. 

Tapi panitia meminta untuk dipakai. Yo wislah, saya pakai kaos, trus dobelin pakai kemeja Toshiba. *Berasa seperti lepet yang meledak. 
 Usai acaral launching  Regza RZ1 ini di hotel Pullmaan Central Park. Panitia langsung menjemput peserta untuk di antar ke bandara. Di Bandara, ada seorang bapak yang nyamperin saya.                                  
“Mbak… tukang servis kulkas, ya? “ katanya dengan nada yakin.

“Bukan tukang servis, saya ini Kulkas Empat Pintu!” njawab sambil cemberut.

“Ha..ha..becanda, mbak. Jangan marah, ya!” kata si bapak, nggak kuat menahan tawa.  

Rada heran juga, saya ber-enam pakai seragam Toshiba semua. Dan yang dikira tukang service, kok saya doank! Kata teman saya, karena badan saya yang paling gede, cocok jadi ikon produk  Toshiba. Hiii… emang saya frezzer! *ngamuk ngerokoti mejo!.
 
Btw, sukses buat  Regza RZ1, glasses-less 3D TV.
Terimakasih atas Undangannya. :)

Lactogrow Happy Wonderland ; Taman Bermain Impian

Happy bangets, pas ada undangan …. “Ajak anaknya ya….”  Wah, sudah kebayang wajah Si Mala, yang pasti sumringah. Undangan ini da...