Friday, October 05, 2012

Big is Beautiful


Halooo ....
Bosan bolak balik ke sini tapi ngga up date ya....Maaf! Sementara nikmati yang ini dulu, ya.



Uhmm.. tahun 2012 ini buat saya Luar Biasa. Sejak Januari sampai September, saya mendadak punya profesi "bonus" ini juga yang membuat saya bener-bener menikmati kejutan-kejutan kecil dalam menjalani pekerjaan saya yang mendadak berwarna -warni. 

Kalau saya diminta jadi juri cooking class...itu biasa, disuruh nge MC, sekaligus mbadut itu juga sudah kulino. Lah, bulan April lalu, saya ditawarin jadi juri Big Is Beautiful, Hah! Kalau saya diminta karena saya gendut, itu masuk akal, tapi saya khan ngga beautiful-beautiful bangets, apalagi fashionable!*melet...

Tapi, pihak Kapas Kampung Plaza, bener-bener meminta saya menjadi salah satu jurinya. Dan saya terima tantangan ini. 

Hiii...pas lihat orang lemu-lemu jalan di catwalk. Saya ngakak, sampai sakit perut. Lah gimana, ngga ketawa, itu body di atas 100 kilogram, dengan pedenya  pakai busana tank top, pada pamer lengan gempal, kayak guling. Ada juga yang pake baju press body. Jiaaaah...itu gelambir kemana-mana!

Saya ketawa ngakak sampai keluar air mata, hihiii... pas lagi ketawa, saya dijawil sama ibu-ibu yang nonton.  

"Hadeh..mbak, ketawanya ngga usah keras gitu, wong situ bodynya juga montok!"

Mak klakep. Saya langsung diem. Hu...! 
Saya jadi malu sendiri, ngatain orang tapi ngga ngaca. Ibaratnya, don't judge lemper dari bungkusnya. Kadang kelihatan tebel, tapi isinya dikit. Jiaaaahhh......

Soalnya, biar ukurannya big, mereka luar biasa.Dan mereka, benar-benar serius ketika mengikuti kontes ini, bahkan pas berjalan di catwalk mereka itu ngga cengengesan, tapi yang lihat pada ketawa ngakak *termasuk saya, hadeh!

Saya jadi ingat pengalaman jalan-jalan di mal. Pas itu depan saya, ada pasangan yang ngeliat saya sambil ketawa-ketawa sambil ditahan. Persis di sebelah saya, si cowok bisik -bisik ke ceweknya.


"Awas ya, kalau dah nikah kamu jangan gendut kayak orang itu!" katanya sambil nuding saya.

Wah... untung saya masih diparingi sabar, pengennya langsung smack down, tapi khawatirnya ntar pada dibilang, Sudah Gendut, Ngamukan Maneh!*macak Hulk wedok.


Yo wis, saya cuma bisa sabar. Khan, orang sabar bodynya lebar ! Hihihi...

Friday, July 27, 2012

Dim Sum Maut

Saya dan Anton dapat tugas liputan dim sum paling enak di Surabaya. 
Jatahnya dalam seminggu minimal 5 penjual harus didatangin. Jadi kira-kira 3 minggu ada 15 resto dim sum yang harus dicoba. *jingkrak-jingkrak 
Seperti biasa, saya mulai menge-list sasaran liputan. 

Yang pertama diingat Orchid Dim Sum punya Garden Hotel. Kami memilih makan di restonya Ming Court.Dari semua menu, ada satu menu baru unik dan jadi favorit, yaitu Udang Goreng Tebu. 
Udang ditusuk sama tebu dicocol dengan saus asam manis. Nah tebunya juga bisa dimakan.Kata Anton, enaaaaaaakk! Biasa khan kalau udang saya selalu skip! Hiks…
Selanjutnya, ke Lan Hua Chinese Restaurant, di Mercure Grand Mirama. Gile… di sini ada 226 macam pilihan dim sum! Yang saya suka tuh..Egg tartnya. Duh, pie mungil dengan custard filling ini membuat saya jatuh hati.. sampai tiga basket saya habisin sendiri. Hehehe.. 

                                            foto dim sum by : Anton
Pastinya, banyak yang tanya. Halal ngga sih? Mereka sangat fair kok, setiap saya nanya halal nggak? Mereka bilang menunya tidak semua halal, tapi dipisah. Ada loh kejadian, pas itu saya makan rame-rame, ke Fu Yuan, ada Anton, Dukut, dan si Edu, anak magang dari Petra.
Sejak awal, saya bilang kalau minta yang halal. Berhubung Edu non muslim, dia memilih dim sum pork, ketika Edu mengambil Xio Long Pao. Waitersnya lari tergopoh-gopoh ke meja saya, “Bu, maaf. Yang itu tidak halal!” katanya menujuk basket yang diambil Edu.
Rupanya, dipikir saya yang makan. Saya berterimakasih karena si waiters ini baik bener mengingatkan.

Sistemnya all u can eat, bikin Anton serakah. Jadi langsung main ambil aja,kira-kira ada 10 basket.Alasan Anton, biar nggak bolak-balik ambil! Nah, cilakanya, kita baru tahu, ada aturan, kalau makan tidak habis maka per piecenya dikenakan denda Rp 3 ribu. 

 
Kekhawatiran saya akhirnya terjadi juga, Anton, bener-bener sudah ngga kuat makan, padahal di mejanya masih ada satu mangkok nasi goreng, dan tiga basket. Sedangkan kondisi kami bertiga juga kenyang. Anton ngaku nyerah, dan ngga sanggup menghabiskan. Dia lalu mengeluarkan rayuan mautnya ke saya. 

 “Mbak Mendol…tolong po’o habisno.Pleasee yo, Mbak!” Anton ini tau bangets kebiasaan saya yang nggak mentolo liat makanan nganggur. 

“Doookah, ton! Kok aku? Yang laen, ae!
“Mbak, perutnya sampeyan khan lebar, pasti cukuplah buat nasi goreng sama bakso tiga basket!”  Asemmm…Anton iki. 

Huahhhhh…..pasti sudah ketebak, saya akhirnya menuntaskan pekerjaan itu, kejamnya tiap kali saya kelihatan eneg kekenyangan, mereka malah sorak-sorak untuk ngasih semangat! 

“Ayo..ayo!Nggiling terus, Mbak!” kata Anton semangat  

Teganya lagi, beberapa orang di meja sebelah juga ikut-ikutan ngasih semangat. Hadeh ..emang lomba tujuhbelasan!*Ngeblak

Friday, July 06, 2012

Tukang Service? Hikss...


                                          Bandar Jakarta - Foto ; Manda La Mendol

Sekali-sekali cerita pas tugas di luar kota, ya…

Kantor saya dapat undangan dari Toshiba. Dan tugas itu jatuh ke saya. Jadi selama di Jakarta, akomodasi dan transportasi ditanggung Toshiba.

Sampai di hotel, kaget juga, karena yang diundang adalah perwakilan media dari seluruh Indonesia, total wartawan yang datang dari seluruh tanah air ada  80 orang.
(Ini di luar Jakarta, soalnya yang dari Jakarta tidak pakai menginap) 

Malamnya, dengan menggunakan tiga bus, kami diajak ke Bandar Jakarta.Sayang, waktunya habis di jalan, gara-gara kena macet. Jadi, pas di Bandar Jakarta sudah loyo dan nafsu makan berkurang… *ih..bohong bangets, ya!

Saya pun banyak kenalan dengan teman-teman baru. Ada, Mas Didik dari Harian Joglo Semar, dari Semarang, yang rumahnya di Surabaya, hanya selisih satu gang dari rumah saya. *Haiyaaaa…  Lalu ada Fanny dari Cirebon, dia suka marah kalau saya panggil Tahu Gejrot!  Hehehehehe….


Nah, pas di bus, ada cerita lucu juga.  Teman sebelah saya, namanya Eko, dari Palembang. Saya langsung ngajak ngobrol pakai bahasa Suroboyoan. Hampir setengah jam saya ngobrol, dia cuman manthuk-manthuk. “Manda, kamu bicara apa? Aku tidak ngerti,” katanya bingung.  Yeee….jadi dari tadi saya ngomong dewe ya!



Banyak kejadian berkesan dan sedikit memalukan. Seperti pas dapat jatah baju dari Toshiba. Ukuran paling besar XL,  jelaslah ngga cukup. 

Tapi panitia meminta untuk dipakai. Yo wislah, saya pakai kaos, trus dobelin pakai kemeja Toshiba. *Berasa seperti lepet yang meledak. 
 Usai acaral launching  Regza RZ1 ini di hotel Pullmaan Central Park. Panitia langsung menjemput peserta untuk di antar ke bandara. Di Bandara, ada seorang bapak yang nyamperin saya.                                  
“Mbak… tukang servis kulkas, ya? “ katanya dengan nada yakin.

“Bukan tukang servis, saya ini Kulkas Empat Pintu!” njawab sambil cemberut.

“Ha..ha..becanda, mbak. Jangan marah, ya!” kata si bapak, nggak kuat menahan tawa.  

Rada heran juga, saya ber-enam pakai seragam Toshiba semua. Dan yang dikira tukang service, kok saya doank! Kata teman saya, karena badan saya yang paling gede, cocok jadi ikon produk  Toshiba. Hiii… emang saya frezzer! *ngamuk ngerokoti mejo!.
 
Btw, sukses buat  Regza RZ1, glasses-less 3D TV.
Terimakasih atas Undangannya. :)

Saturday, June 16, 2012

Tom Yam # 1


Ini jelas bukan versi Saya, tapi ternyata ada kejuaraan Tom Yam kelas dunia

Bukannya sombong ya, sekarang dalam seminggu saya bisa 7 kali ke Sutos. Bahkan pernah sehari bisa 3 kali ke Sutos.  

Hadeh...ini tentu ada sebabnya, pertama di Sutos ada program lunch diskon 50 persen. Lah, kantor saya itu khan duueeket sekali sama Sutos, akhirnya sering makan siang di sana. Yah, semenjak ransum makan siang di kantor dihentikan sepihak oleh katering, jadilah kita kalau jam makan siang keleleran di Sutos. *mbrebes mili liat dompet

Kedua, sekarang majalah saya ada 4 halaman dikapling sama APKRINDO, itu loh Assosiasi Pengusaha Kafe dan Restoran Indonesia. Allhamdulilah bangets, ternyata halaman kulinernya laris, jadilah saya sering bergentayangan dari resto, kafe, pub sampai rumah makan yang ada di Sutos, untuk memenuhi undangan mereka. *hiya...makin lebarlah peyut penanggung jawab rubriknya.

Seperti biasa, saya  pastinya sama Anton, kalo liputan. Dan itu, mbak-mbak di TLC, mas-mas di Savory Resto, sampai hafal, karena seringnya saya ke Sutos sama si Anton. *nyepak Anton ke Lumpur Lapindo.


                                                  foto: Manda La Mendol

Sampai akhirnya kami terdampar di Black Canyon Coffee.Undangan dari Mbak Ovy, tentunya sangat menyenangkan hati, dan menggoda peyut one pack ini.Pertama datang langsung disapa sambutan a`la Thailand "Sawas dee Krap" atau selamat datang. 
Lalu  atraksi Latte Art. Seni tingkat tinggi dalam menghias kopi, yaitu teknik Etching,  dengan tambahan, bubuk kopi, coklat dan sebagainya. Jadilah gambar cantik, yang sedang trend, yaitu Angry Birds. *Lucuu... jadi pengen ngetapel....tuingggg.  

Sesudah makan steak yang gedenya sak lawang, saya disuguhi Tom Yam. Weitsss, ini tom yam bukan sembarangan, sebab kata Mbak Ovy, ini Tom Yam nomor satu dunia. Woooow. Eh, ada sertifikatnya loh, karena resep Tom Yum meraih juara 1 dalam kompetisi Tom Yum tingkat internasional yang diselenggarakan di Thailand. 


                                                               Foto : Manda La Mendol

Tampilannya seger, ada udangnya yang mlungker, dan daun jeruk seger nangkring, kuahnya ada semburat warna merah. Tapi untuk menu ini, saya nyerah deh, karena kaldunya ada udangnya, trus udangnya juga banyak. Lah, saya khan alergi. Yah, pasti tahulah siapa y ang paling senang atas penderitaan saya.Yupppp....betul si ANTON!!!. 
Arek Ponorogo, yang rumahnya dekat gang sate ini lonjak-lonjak begitu melihat saya mengkeret lihat udang yang pathing mencotot. "Asyik...Mbak Mendol nggak isok makan. Ya sudahlah, Mbak hadapilah tembokmu!" kata Anton sambil  jedotin saya ke tembok. *Mayakkk ....!!!!

Black Canyon Coffee
Sutos

Wednesday, May 30, 2012

Rujak Uleg Rasa Iwak Peyek




                                              Foto by :  Manda La Mendol

Tiap tahun tambah rame, tambah kreatif. Inilah agenda tahunan menyambut Ultah Kota Surabaya, tahun ini paling heboh, soalnya yang ikut seribu peserta. Semuanya bawa cobek dan mengulek bersamaan diiringi dengan lagu iwak peyek.

Acara ini diawali dengan mengulek rujak di atas cobek raksasa.

Untuk menguleknya membutuhkan  10 orang.  Yang didaulat mengulek adalah Walikota Surabaya, Ibu Tri Rismaharini. Setelah bumbunya siap, ditumplek blek-lah segala macam irisan buah-buahan. Dalam hitungan detik, itu rujak di atas cobek raksasa habis bersih. Ganas, dah warga kalau kena gratisan.


Yang nggak kalah menarik adalah aksi para fotografer.  *Ngiler liat kamera Nikon D 7000


Buat para fotografer disiapkan scaffolding. Enak kayaknya, moto dari ketinggian 10 meter.  Saya jadi pengen ikutan naik ke panggung itu. Pas mau naik, tiba-tiba ada yang teriak dari atas. “Woiii…jangan naik. Masih di tangga saja panggungnya sudah bergetar nih, kalo nekat ya bisa ambruk!” teriaknya histeris.

Beberapa temen wartawan juga menahan  tangan saya supaya nggak nekad. Huh! Dasar teloooo. Karena ditolak mentah-mentah buat naik scaffolding, saya akhirnya malah ganti motion temen-temen yang asyik nangkring di sana. Oalaa..nasib!



Oh ya, Pasti penasaran yah, bagaimana penilaian lomba rujak uleg ini. Pesertanya aja seribu, jurinya bisa-bisa mules kalau disuruh ngincipin rujak seribu porsi..hehehehe. Jangan ditanya bagaimana rasa rujaknya, soalnya penilaian utama dari performance, jadi harus dandan yang heboh.
Team saya kali ini niat banget loh. Ceritanya yang cewek pakai baju  a la Cleopatra dan yang laki, kostum Firaun. Cleopatra dilengkapi sayap bidadari.

Rencananya saya ikutan pakai kostum ini, sayangnya pas dicoba lah kok nggak cukup. Hiks…. Akhirnya batal pakai kostum Cleopatra, sebagai gantinya, saya berdiri di pojok macak jadi pyramid. Hu..hu..hu.

HUT SURABAYA 719
Rujak Uleg Festival

Tuesday, May 01, 2012

Tahu Campur Investigasi

Menguak tabir Tahu Campur Pak Sugeng

Foto :Anton
 Setiap pulang kantor, tepatnya pertigaan arah Banyu Urip yang mau ke Dolly, Kedungdoro, dan Diponegoro, kawasan ini memang super macet, karena sedang dibangun jalan tol. Belum lagi Pasar Kupang dipadati oleh orang jualan burung , ini  burung yang beneran loh. Yang kadang membludak sampai ke pinggir jalan.

Giliran di traffic light, perhatian saya tertuju pada deretan motor di depan pedagang Tahu Campur. Saya selalu gummun dengan penjual Tahu Campur  ini. Ramai sekali yang beli, dan setelah saya perhatikan dengan teliti, yang beli kelihatan kakinya semua loh. Lah ini berarti mereka orang beneran khan! *maklum pas pulang mesti magrib, hehehe…


Sebagai jurnalis kuliner, saya mulai mengendus sesuatu. Insting saya seolah dibangkitkan untuk menguak rahasia dibalik tabir kain kuning bertulis Tahu Campur Pak Sugeng. *sambil ngelus weteng.

Seperti biasa, saya langsung ajak Anton. Janjian nanti malam pas pulang mau sidak ke lokasi. Aha! Anton setuju. Hipotesa saya, Nih Tahu Campur pasti ada apa-apanya deh, yang beli rame, trus napa buka-nya mulai sore. Aha! Ada Sesuatu *Syahrini style.
 

Pulang kantor, saya sama Anton datang. 
Saya macak jadi orang lemu! *hihihihi… Anton macak jadi orang yang belum pernah makan tahu campur selama 100 tahun! Whatsssss!!! *highlander  kalee

Sebagai bagaian dari aksi penyelidikan saya langsung pesan dua porsi! *Anton gedhek-gedhek. 


Saya menempati posisi persis di depan yang jual. Saya perhatikan, semuanya terekam di perut… eh, di otak. Tibalah  barang buktinya di depan saya. Kuah panas mengepul, kerupuknya menutupi permukaan piring, petisnya sedikit mengintip di pinggir piring.  

Segera saya melakukan aksi, menyeruput kuah, menggigit daging dan lemaknya yang kenyul-kenyul, disundul dengan daun selada, mie kuningnya. Ehem….
 

Keistimewaan tahu campur terletak pada kuahnya.Kuahnya keruh karena banyak bumbunya. Inilah yang membuat rasanya sedap, apalagi ada petis udang dioleskan di piring. Wadooh, enak bener!

Kuahnya memang enak, tapi uratnya juga ada yang sedikit melawan, kerupuknya juga biasa. Tapi kuahnya sekali lagi memang lezat! Dan tau nggak, yang bikin shock …ternyata harganya cuma Rp 7500!!! Halah, murah bangets ya…

Soal porsi, saya sama Anton sepakat. Satu nggak cukup!* tumben saya sama Anton akur. Sebagai tanda berakhirnya kuliner investigasi, saya pun malakin Anton buat mbayarin. Hehehehe….suksessss!!!!

Tahu Campur Pak Sugeng
Jl Diponogoro
Buka mulai pukul 17.00

Friday, April 20, 2012

Emotional Cingur

Surabaya punya agenda rutin yang selalu dinanti, yaitu Festival Rujak Uleg

Foto: Anton




















Tahun ini, bakal digelar pada 13 Mei 2012, tempatnya di Kembang Jepun. Tahun lalu, kantor saya ikut berpartisipasi. Tapi kalah heboh sama peserta lain, yang tampil pakai kostum pocong, suster ngesot, punakawan, sampai macak India. Team saya tampil biasa saja, pakai batik sama caping doang, yang heboh mungkin karena bawa maskot Kebo *nunjuk diri sendiri.

Festival rujak ulek ini selalu meriah, soalnya penonton juga bisa icip-icip gratis rujak uleg. Yang jadi andalan apalagi kalau bukan Rujak Cingur. Bikinnya gampang sekali, tinggal ambil petis lalu dihaluskan bersama kacang, dan sejumlah bumbu lainnya. Baru kemudian diberi irisan lontong, dan aneka buah-buahan. Dan pastinya cingur sapi.

 


Soal cingur yang kenyal kenyul ini, sebenarnya ada trik khusus mengolahnya, supaya  menjadi empuk dan baunya khasnya hilang. Sayangnya, tidak semua pinter mengolah cingur. Saya jadi ingat pas makan rujak cingur bersama Adam dan Anton di jalan Pakis. Anton, punya kebiasaan, kalau makan selalu  bersih dan licin. Piring saya, masih ada beberapa potong cingur yang super alot  minta ampun.

Sedangkan Adam, yang berbadan cengkring,  sepertinya menggas- menggos dan  sudah kewalahan menghabiskan sisa setengah porsi.
 
 

“Woii…Dam, harus habis yooo…!” teriak saya.


“Lho, sampeyan wetenge ombooo, kikil’e yo sek akeh!” protesnya
 

“Iki loh, kikil’e atos, koyok mangan karet ban!” mulai emosi.
 

Saya dan Adam bertengkar gara-gara makan nggak habis. 
“Wis ngene ae. Pokok’e piringnya harus bersih semua. Titik !” teriak Anton jengkel.

Ya sudah, Adam makan sisa rujak tanpa mengunyah. Langsung ditelan.

Lha saya, kemat-kemut cingur, tapi mendal terus digigit. Oalaa…. ditelen kok, masih ngelawan aja.
 
Tapi Gusti Allah memang punya cara terhadap hambanya yang kepepet ini. Lha kok tiba-tiba saya wahiing  “Hatjuuuuu…… !   Dan itu kikil itu pun mendarat tepat dipiring Adam. 

 
Adam pun macak marah-marah nggak jelas, dan nggak mau nerusin makan karena sudah terkontaminasi. Saya pun nyerah, nggak sanggup makan cingur biadab itu. 

Yoi, nyerah ae…timbang gigiku gopil …heheheh


FESTIVAL RUJAK ULEG
13 MEI 2012
Jl. Kembang Jepun

Thursday, February 23, 2012

Magang Kenyang

Di tempat saya, selalu ada anak magang. Jatahnya, biasanya satu bulan, tapi biasanya bisa molor hingga empat bulan. Soalnya, kita bener-bener terbantu dengan mereka. Udah gitu, anak magang ini kebanyakan seneng loh kalo diperpanjang, apalagi kalau saya ajak liputan."Asyik...makan-makan!"

foto: Anton

Cerita anak magang ini juga lucu-lucu. Ada cowok yang modelnya mbeler… jadi kalau disuruh liputan, ada aja alasannya yang nggak masuk akal. Mulai nemenin mama arisan, trus nganter jemput pacar, dan yang paling aneh… nemenin mama meni-pedi! *neplok jidattnya Chintami Atmanegara.

Ada juga yang rajin bangets, namanya Icha anak AWS –Stikosa. Pokoknya saking seregepnya, itu jatah saya liputan diambil dia semua. Saya sampai plonga-plongo di kantor.

Cerita lain, sama Si Ayub. Mahasiswa Petra. Jadi kita diundang di sebuah rumah makan. Pas itu sama orangnya suruh milih menu.Tunggu punya tunggu…hampir sejam kok makanannya nggak keluar.

Apa yang terjadi sodara-sodara ! Ternyata kita ini cuma disuruh moto makanan yang ada di buku menunya. Hiyaa....


Pas keluar, saya misuh-misuh. Lah pas waktunya makan siang jooo…laper lagi. Akhirnya mengobati gondok.Saya sama Ayub andok es dawet hitam. Hihii….

Ada juga Edu, mahasiswa Petra juga. Niatnya magang jadi fotografer, tapi bapak dosennya yang tak lain Anton, malah nyaranin sekalian magang nulis. Si Edu ini bawaannya laper mulu. Jadi tiap jam ada aja yang dimakan, mulai nasi goreng jawa, bakso, siomay, chiki-chiki, pisang goreng, kripik, permen kelapa yang diemut nggak habis-habis. Makan mulu dah…pokoknya.

Penyakit memamah biak yang tak mengenal waktu ini akhirnya menulari saya yang duduk di depannya. Jadi, giliran jam 2 sampai 5 sore, ikut-ikutan nggak berhenti nyemil. *berubah wujud menjadi gudhel, anaknya kebo!

Anak magang ini juga blater loh, kalau punya makanan. Seperti si Icha, yang sering sangu oreo, trenz, tanggo. Biasanya digeletakin gitu di meja, Nah, pas ditinggal ke kamar mandi, itu jajannya sudah ludes tak tersisa. Saya selalu jadi tersangka, padahal ngabisinnya rame-rame, tetep saya yang tertuduh! Huh

Si Ayub, lain lagi. Suatu hari dia bawa donat. Dua dos besar. Satu dos, dibuka dan dibagiin donatnya ke seluruh teman-teman. Dan satu dos lagi, dia kasih khusus buat saya. Hah!!. Saya terharu sampai ngguling-ngguling. Lah, yang lain dapat satu biji, giliran saya, spesial 12 donat! Hahahahaa….

Nah, kalau si Edu, Kakaknya pinter bikin chiffon cake, jadi dia sering bawa chiffon cake ke kantor. Huahhh..enak-enak. Jatah punya Anton pun saya embat! Salah’e teko’e telat weks!

Ada anak magang yang lucu-lucu gini, sebagai balas jasa, saya bawain kupang lontong. Biasanya saya sertai ancaman, “besok gantian bawain jatah ya…!” *nodong pake lontong ama lentho. Hihii…

Tuesday, February 14, 2012

Ngeluwak

Kali ini kami rapat redaksi di luar kantor... ihiiii



Rapat kali ini, disepakati di luar. Total ada 8 orang, dan saya satu-satunya perempuan, mau nggak mau nurut aja suara terbanyak, bahwa pilihannya di coffe house. Akhirnya, kami menuju kafe Ijen yang ada di Kapas Krampung Plaza(Kaza). Jauh memang dari kantor..tapi kadung niat.

Café Ijen menawarkan suasana yang sangat hangat, cozy dan nyaman. Dengan interior unik menggunakan ornamen kayu kopi asli, batu-batu gunung, bahan furniture yang alami memberikan atmosfer kebun kopi. Lalu ada foto –foto kawah Ijen, yang moto kebetulan sahabat saya Si Mamuk Ismuntoro.



Hmm… oh iya, Harganya murah bangets! Soalnya Kafe Ijen ini second layer dari Cafe Rolas. Café Ijen menyediakan banyak pilihan, dengan harga mulai Rp 5000 – Rp 9000,-. Harga yang betul-betul terjangkau. Sebagai perbandingan aja, saya minum secangkir kopi luwak di Rolas harganya Rp 190 ribu. Hadeww.

Rapat pun dimulai. Teng!. Tapi yang ada malah guyonan. Yaelahh, apalagi kalau bukan ngerjain temen saya Si Lukito yang super duper Telooo!!

Ceritanya, pas minum, garnishnya biji kopi beneran. Dicokot atos, rasanya yo pahit. Ada sekitar 5 biji kopi yang dijadikan h
iasan. Nggak pengen saya sendiri yang kecele kena biji kopi pahit, saya langsung mbujui temen saya si Lukito ini.


“Lukito, Itu choco chips, bentuknya aja kayak biji kopi!”
“Iya, tah?”

Si Luki Telo ini menikmati biji itu. Lalu …

“Hueekkk. Cuehh!" katanya girab-girab
“Loh Luk, jangan dimuntahin tah. Telen-telen!” teriak sayaa

“Beneran? Buat Apa?” kata Luki Telo sambil segera nelen.
“Biarin..biarin, telen bijinya, ntar diambil lagi, kayak luwak!”

Hiiiiyekkkk..... Mendol Jorok !!!! 7 orang mendadak sakit perut!


Ijen Cafe
Kaza - Surabaya

Wednesday, January 11, 2012

Mie Wetenge Jemblung

Menu yang satu ini membuat saya ingat perut Mat Solar

Foto by : Mendol

Setelah sukses dengan nasi goreng super pedasnya, Surabaya Plaza Hotel launching menu baru yaitu Mie Jemblung. Soal nama jemblung ini karena merujuk pada porsinya yang gede. Jadi mie ini bisa dinikmati 5 orang karena porsinya jumbo.

Hmm… tapi enggak, ding. Kalau makan sama saya, kayaknya cukup dimakan berdua….hihihi*nyengir kuda.

Pas launching, Chef Eko pun beraksi memasak.

Plang…plung, bumbu dicemplung
Srang…sreng, udang sama telur digoreng
Tang…Ting, wajannya dibanting! Hihihi…

“Hayo …siapa mau nyobain pertama!” teriak Chef Eko.


Temen-temen wartawan pada kasak –kusuk.
“Mendol suruh maju, dia khan jemblung!”

Ampun… padahal selama acara saya sudah nahan nafas, biar perut agak ramping
an. Tapi nggak ngefek ternyata.

Dipaksa maju, saya akhirnya malu-malu (in), nyoba satu porsi besar mie jemblung. Ajee..gile…porsinya maut. Sampai menggas- menggos juga nggak habis-habis!
Padahal sudah disundul minuman merem-melek, tapi tetep aja akhirnya kelenger dengan sukses!

Buat yang nggak ngerti jemblung, artinya perutnya gendut gitu, hmm.. kayak Mat Solar yang main Bajaj Bajuri. Soal Bang Bajuri, saya selalu ingat gayanya yang cuman pake sarung sama Kaos U Can See My Kelek.

Gara-gara kaos model gini. Saya jadi trauma. Jadi suatu hari, diajak My Sharuhkan olahraga. Iseng-iseng saya pake kaos kutungan, alias kaos tanpa lengan. Saya sih pede saja memamerkan lengan gempal dan peyut endut. Belum jauh jalan, saya dijawil sama My sharuhkan.

“Kamu kalau dilihat dari belakang, kayak Bajuri!” katanya bisik-bisik.

Oalaaa babe !! Saya kok disamain bajaj …eh Bang Bajuri!
Tidaaaaaaaakkkkkk


Mie Jemblung
Cafe Taman
Surabaya Plaza Hotel

Liburan ke Bali? Yuk, Kunjungi 7 Tempat Wisata Kuliner Terindah Ini

Bicara kuliner, masakan khas Bali menjadi salah satu yang paling digemari. Apalagi jika tempatnya diselimuti keindahan alam, tentu meng...