Skip to main content

Iwak Balung

Haiya..iya... iya. Saya ada undangan dari pemilik bebek goreng terkenal di Surabaya. Saking semangatnya, saya berangkat lebih awal, sengaja meninggalkan Anton yang asyik main onet di kantor. Janjian ketemu langsung di warungnya.


Kehadiran saya ternyata sudah ditunggu-tunggu. Langsung wawancara, blusukan ke dapur, dan foto taking. Kemudian saya sama Anton duduk anteng soalnya di suruh makan dulu. Dua piring dengan lauk bebek goreng menggoda saya.



“Tahan..tahan… belum dipersilahkan!” batin saya sambil ceklag ceklug kepengen.


Si pemiliknya ternyata suka bercerita, pertama nostalgia masa-masa merintis bisnisnya. Disambung lagi dengan cerita kisah cintanya, berlanjut ke cerita hobinya, lalu soal profil dirinya yang ada di TV ini, dimuat di koran itu.. dll.


Kuping saya memang mendengarkan, tapi mata saya nggak kompromi, liatin bebek goreng yang mengerling genit. Sini Mendol sayang…. sambil memamerkan kulitnya yang garing.


Lebih dari dua jam, si pemilik ini masih bercerita. Sementara di bawah meja, kaki saya sampai aboh diinjek sama Anton. Kode, supaya saya mengakhiri cerita berseri pemilik warung ini. Saya tak tahan lagi. Pas asyik cerita saya lalu nyelemur.


“Hmm..Pak, bebeknya itu kasihan dingin!”

“Tenang aja… biar dingin tetep empuk dan enak, kok!”


Duh… nggak kena nih sindiran saya


“Pak… bebeknya kayaknya enak, jadi kepingin!” blak-blakan

“Hahaha… . Memang banyak yang suka. Allhamdulilah, ya *Syahroni wannabe


Walah… piye to iki, kapan adegan makannya.* gremeng

Ternyata inisiatif muncul dari Anton. Berdiri menuju wastafel. Cuci tangan.


“Pak, saya makan ya!”

“Oh iya… silahkan. Ayo.. ayo!”


Hiyaaaaa…. Dari tadi napa, Pak! Disediakan dua potong bebek goreng dan satu ekor bebek utuh. Asyik.Supaya kelihatan priyayi, saya ambil satu potong bebek. Niatnya, ntar yang satu ekor dimakan nggak pake nasi. Lumayan nih.


Nasinya saya makan dikit-dikit. Di eman supaya nanti makan sama satu bebek goreng utuh. Pas tengah-tengah makan, tiba-tiba si bapak ini manggil pegawainya.


“Ti.. iki bebeknya diringkes ke dapur, nggih!” katanya sambil ngambil satu ekor bebek goreng utuh itu.


Ha...!Lho.kok!

Ojok, po’o. Pak’e! *bathin sambil panik blingsatan.


Yaa… ternyata bebeknya cuman dipamerin aja. Anton yang lihat muka saya senep gethu malah ngeledek.


“Makane tah, ojok gaya tok. Rasakno!”

“Huhuuu… bebek gorengku!”* Sambil makan nasi nyel, sama balung bebek.


Foto: Anton

Comments

  1. hahahahahaha............

    ReplyDelete
  2. Mwahahahaaa... Kesempatan memang tidak datang dua kali. Segera sikat ketika masih terlihat! :))

    ReplyDelete
  3. kwkwkwkwkwkwkw…
    bebeknya diringkesi soale gak ndang didemok demok dipikir gak minat.

    ReplyDelete
  4. bwahahaha..mesakne mbak manda :)) mbak wis pernah nyobain bebek sinjay belom ?

    ReplyDelete
  5. Anonymous5:06 AM

    pelit amat nich juragan bebek. hahahahha. biasanya dikasih oleh oleh ya mbak

    ReplyDelete
  6. kasian... nasebmu Mba :P

    ReplyDelete
  7. bhuakakakakkakakakakkakakakakakkaka... tertawa puas!

    ReplyDelete
  8. Blog dan artikelnya bagus, komentar juga ya di blog saya http://ceritaserudewasa.blogspot.com

    ReplyDelete
  9. ngeliat fotonya jadi laper ne gan,,,
    hehehehe

    ReplyDelete
  10. hahahahahahaha.......

    ReplyDelete
    Replies
    1. hoho.. kenapa ketawa kak xD

      Delete
  11. bebek dimana itu mbak?
    kyanya enak bangetttt

    ReplyDelete
  12. duh mesake jd rung marem yo mbak ngasake bebek gorengnya he..he..

    ReplyDelete
  13. wuih iwak balung iku uenak.....di pangan klutek-klutek,.lek untune kropos langsung cuil siji2
    hehe mantep infone...dadi lesu ngeneki?
    http://jendeladunia-vila.blogspot.com/

    ReplyDelete
  14. waahh iwak balung ? kayaknya kok nikmat banget tuh :)

    ReplyDelete
  15. gmn cara makannya cobak :3 udah ikan tinggal balungnya llagi xD

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Rejekine Wong Lemu

Memory Gubeng Pojok

Kisah Cinta Sharukhan dan Spring Bed


Tempat makan lawas, dengan harga ramah di kantong ini salah satunya, Gubeng Pojok. Saya punya memori indah dengan depot satu ini. Ya masa-masa jaman pacaran sama my sharukhan, masa-masa habis nonton bioskop di Mitra, dah gitu kelaparan nyari makan. Ke sini tempatnya. Alasannya, murah bangets, masuklah buat my sharukhan yang pacarnya sekali makan bisa 2-3 piring…hihihi

Seporsinya dulu cuman Rp 8 ribu-an, ngga beratlah kalau saya nambah 2 kali, masih masuk akal. Hihihi..
Tidak ada yang berubah di gubeng pojok, kursi meja suasananya tetep. Yang berubah harganya. Sekarang sudah Rp 11.000,- tapi masih murah seh nurut saya. 


Dari dulu sampai sekarang my sharukhan seleranya tetep. Krengsengan, sama jeruk anget. Wis!. Kalau saya juga tetep, kare ayam, nasi goreng, rawon. Maksutnya habis makan rawon, nambah nasi goreng, kadang kare ayam. Ya maksutnya pancetnya nambah 2 sampai 3 piring getoooo.


Pilihan kita duduk di pojokan, sambil mengenang masa pacaran…cieee c…

Makan Enak, Nyantai di Hotel Berbintang dengan Pemandangan Indah Luar Biasa

Yuks, bro and sis.. tandai kalender kalian, buat bisa berlibur ke sini. Pesan online bayar mudah Pake Traveloka aja, pesan tiket pesawat, booking hotel, perjalanan, traveling. ... Ngga pake mumet, cukup satu ketukan, pembayaran beres….duh, senangnya.

 Bali yang indah seakan tak ada satukata yang bisa melukiskan keindahannya. Bali yang memesona membuat wisatawan selalu datang kembali untuk menikmati pesonanya. Bali yang menawan membuat siapapun akan datang dan membuktikan sendiri cantik dan mengagumkannya sebuah pulau kecil di timur Indonesia ini.
Salah satu keindahan alam yang menjadi magnet wisatawan adalah Pantai Nusa Dua yang berada di ujung selatan Pulau Dewata ini. Pantai ini dikenal dengan pantai terbersih dan cukup nyaman karena tidak secrowded Pantai Kuta. Juga tidak seeksklusif Pantai Seminyak yang memiliki berbagai macam resor dengan harga fantastis.
Di Pantai Nusa Dua ini kamu bisa memilih Grand Nikkosebagai penginapan di Bali. Lokasinya berada di Jl. Nusa Dua Selatan, Benoa, …