Monday, October 24, 2011

Iwak Balung

Haiya..iya... iya. Saya ada undangan dari pemilik bebek goreng terkenal di Surabaya. Saking semangatnya, saya berangkat lebih awal, sengaja meninggalkan Anton yang asyik main onet di kantor. Janjian ketemu langsung di warungnya.


Kehadiran saya ternyata sudah ditunggu-tunggu. Langsung wawancara, blusukan ke dapur, dan foto taking. Kemudian saya sama Anton duduk anteng soalnya di suruh makan dulu. Dua piring dengan lauk bebek goreng menggoda saya.



“Tahan..tahan… belum dipersilahkan!” batin saya sambil ceklag ceklug kepengen.


Si pemiliknya ternyata suka bercerita, pertama nostalgia masa-masa merintis bisnisnya. Disambung lagi dengan cerita kisah cintanya, berlanjut ke cerita hobinya, lalu soal profil dirinya yang ada di TV ini, dimuat di koran itu.. dll.


Kuping saya memang mendengarkan, tapi mata saya nggak kompromi, liatin bebek goreng yang mengerling genit. Sini Mendol sayang…. sambil memamerkan kulitnya yang garing.


Lebih dari dua jam, si pemilik ini masih bercerita. Sementara di bawah meja, kaki saya sampai aboh diinjek sama Anton. Kode, supaya saya mengakhiri cerita berseri pemilik warung ini. Saya tak tahan lagi. Pas asyik cerita saya lalu nyelemur.


“Hmm..Pak, bebeknya itu kasihan dingin!”

“Tenang aja… biar dingin tetep empuk dan enak, kok!”


Duh… nggak kena nih sindiran saya


“Pak… bebeknya kayaknya enak, jadi kepingin!” blak-blakan

“Hahaha… . Memang banyak yang suka. Allhamdulilah, ya *Syahroni wannabe


Walah… piye to iki, kapan adegan makannya.* gremeng

Ternyata inisiatif muncul dari Anton. Berdiri menuju wastafel. Cuci tangan.


“Pak, saya makan ya!”

“Oh iya… silahkan. Ayo.. ayo!”


Hiyaaaaa…. Dari tadi napa, Pak! Disediakan dua potong bebek goreng dan satu ekor bebek utuh. Asyik.Supaya kelihatan priyayi, saya ambil satu potong bebek. Niatnya, ntar yang satu ekor dimakan nggak pake nasi. Lumayan nih.


Nasinya saya makan dikit-dikit. Di eman supaya nanti makan sama satu bebek goreng utuh. Pas tengah-tengah makan, tiba-tiba si bapak ini manggil pegawainya.


“Ti.. iki bebeknya diringkes ke dapur, nggih!” katanya sambil ngambil satu ekor bebek goreng utuh itu.


Ha...!Lho.kok!

Ojok, po’o. Pak’e! *bathin sambil panik blingsatan.


Yaa… ternyata bebeknya cuman dipamerin aja. Anton yang lihat muka saya senep gethu malah ngeledek.


“Makane tah, ojok gaya tok. Rasakno!”

“Huhuuu… bebek gorengku!”* Sambil makan nasi nyel, sama balung bebek.


Foto: Anton

Lactogrow Happy Wonderland ; Taman Bermain Impian

Happy bangets, pas ada undangan …. “Ajak anaknya ya….”  Wah, sudah kebayang wajah Si Mala, yang pasti sumringah. Undangan ini da...