Skip to main content

Kupang Lontong Undercover

Seandainya gayus kabur dan mampir ke kupang lontong saya, pasti heboh!


Didesain sama Dukut


Ada beberapa alasan orang tidak mau makan Kupang. Namun, setelah saya bercerita, atau lihat di blog banyak yang penasaran, nyoba terus jadi suka. Tapi, ada satu pengalaman berkesan, karena teman saya ini benar-benar tidak mau menyentuh apalagi makan Kupang. Saya sudah membujuknya, tapi dia bergeming. Saya benar-benar kehilangan akal, dan menyerah.

“Wis talah, koen isok mekso aku mangan opo ae. Tapi jangan kupang lontong!” jawabnya, yang membuat saya sakit hati. Akhirnya ngobrol –ngobrol, ternyata, trauma makan kupang lontong ini ada latar belakangnya. Beginilah ceritanya :

Teman saya ini, punya sahabat. Sebut saja Si Bondet. Dari kecil sampai dewasa mereka berteman akrab. Nah, suatu hari dia diajak janjian di depan Balai RW. Ditemani dua orang temannya, teman saya ini menunggu si Bondet.

“Suasananya sih normal aja, banyak warga yang lewat, penjual bakso, dan seorang penjual kupang pikulan yang sedang mangkal di samping balai RW,” jelasnya.


Setelah setengah jam, akhirnya si Bondet datang. Pakai tas ransel. Tidak sampai 5 menit, setelah saling menyapa, tiba-tiba si penjual kupang, yang mangkal di samping balai RW itu berteriak sambil mengeluarkan ‘sesuatu’ dari laci dagangannya.

“Angkat tangan semua. Jangan ada yang bergerak !!!” kata si penjual kupang ini sambil menodongkan senjata.

Keadaan sangat tegang, karena tiba-tiba saja sudah muncul lima polisi berpenampilan preman mengepung, sambil menodongkan senjata api ke arah teman saya.

“Waktu itu aku wis pucet koyok mayit. Rasane wis mati !” versi teman saya.

Akhirnya si penjual kupang, bersama teman-temannya ini memborgol kedua tangan Si Bondet, termasuk juga si teman saya ini. Setelah diintrograsi teman saya dilepaskan karena memang tidak mengerti apa-apa. Dan dari polisi, diketahui kalau si Bondet, sahabat karibnya adalah pengedar narkoba, dan sudah menjadi TO.

“Nah, sejak itu aku truma makan kupang. Setiap lihat orang jualan kupang, yang tak inget malah pistol yang ditodong ke wajahku!” *wajahnya pucet banget pas crita ini.

“Busyet… keren banget traumanya!” *sambil mbayangin yang nodong Daniel Craig

“Ndol, jadi kamu jangan tersinggung, aku percaya kalau kupangmu enak. Tapi aku masih trauma!” katanya melas.

Melihat ekspresi wajahnya yang pucat pasi, saya jadi tidak tega membujuknya untuk makan kupang lontong. Sebagai gantinya saya suruh dia membuang sampah. Hehehe…lah kok malah dikerjai.

Hmm… saran saya, buat para Intel. Besok-besok lagi, kalau penyamaran. Mendingan jadi tukang panci, topeng monyet, tukang wenter, atau apa kek.. yang kreatif gethu, jangan jadi penjual kupang deh…khan rugi dagangan saya. * Hu..hu..hu.

Catatan : Moga-moga Ram Punjabi ndak baca blog ini, lalu buat Film Kupang Lontong 007. My Name is Ndol… Mendol Goshong. Halah!


Comments

  1. pucet...koyok mayit, heheheheh

    ReplyDelete
  2. Wkakakka bs aja mba mendol idenya di ampiri gayus.. :) oh ya, aku blm pernah makan kupang lontong mba. di jakarta ono gak yo?

    ReplyDelete
  3. hehehe... jadi geli bacanya :D
    makin pensaran dgn lontong kupang, kmrn dulu ke Surabaya Mbok Dena gagal ngajakin sih....

    ReplyDelete
  4. wakakakakkaa.......keren penyamarane :D

    ReplyDelete
  5. bruakakakakakk... ngakak pol aku ndol!

    ReplyDelete
  6. Hahaha! Kenapa pulisinya mesti nyamar jadi pedagang kupang?? Kenapa ndak pedagang yang lain aja?

    Eh ya Mbak, kayaknya bagus tuh kalo Gayus dipasang jadi model iklan di baliho kiosnya Mbak. Supaya orang-orang pada dateng buat makan di situ, minimal karena penasaran apakah bener Gayus sering ma'em di kiosnya Mbak. Paling-paling nanti kiosnya Mbak jadi sering ditongkrongin intel, hihihi..

    ReplyDelete
  7. hahaha.... iya kl gayus yg jadi model iklan, kios nya bakal bisa rame tu

    ReplyDelete
  8. hhahaha. Kocak banget sih mbak ceritanya. Jadi bayangin ada film baru judulnya Film Kupang Lontong 007 :D . Eh btw mbak, aku juga blom pernah ngrasain kupang lontong itu loh . Asli penasaran banget gimana rasanya . Di Semarang ga tau dimana yang jual :(

    ReplyDelete
  9. kalo aku ga' nolak mbak meski dikasih sebakul hehehe..

    ReplyDelete
  10. ya ampun aku wis luamaaa berarti gak ke sini. setauku terakhir jualannya bukan kupang deh. lontong balap. salah inget kah saya? hehe. sukses terus mbak. alhamdulillah lancar ya

    ReplyDelete
  11. tuker link sob.
    link agan udah gw tanamkan di blog gw "id creative" di http://idcreativity.blogspot.com/.
    jangan lupa kunjung jg ya gan?

    ReplyDelete
  12. walah mbak mendol, ini cerita beneran ya?? ga bisa bayangin piye rasane ditodong pistol sama bakul kupang, ojo ditiru lho mbak... he3 :)

    ReplyDelete
  13. wakakakakakk... kochak sekali bung!
    cobak konco-mu kuwi nduwe twitter, pasti langsung LIVE REPORT dr TKP :p

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Rejekine Wong Lemu

Memory Gubeng Pojok

Kisah Cinta Sharukhan dan Spring Bed


Tempat makan lawas, dengan harga ramah di kantong ini salah satunya, Gubeng Pojok. Saya punya memori indah dengan depot satu ini. Ya masa-masa jaman pacaran sama my sharukhan, masa-masa habis nonton bioskop di Mitra, dah gitu kelaparan nyari makan. Ke sini tempatnya. Alasannya, murah bangets, masuklah buat my sharukhan yang pacarnya sekali makan bisa 2-3 piring…hihihi

Seporsinya dulu cuman Rp 8 ribu-an, ngga beratlah kalau saya nambah 2 kali, masih masuk akal. Hihihi..
Tidak ada yang berubah di gubeng pojok, kursi meja suasananya tetep. Yang berubah harganya. Sekarang sudah Rp 11.000,- tapi masih murah seh nurut saya. 


Dari dulu sampai sekarang my sharukhan seleranya tetep. Krengsengan, sama jeruk anget. Wis!. Kalau saya juga tetep, kare ayam, nasi goreng, rawon. Maksutnya habis makan rawon, nambah nasi goreng, kadang kare ayam. Ya maksutnya pancetnya nambah 2 sampai 3 piring getoooo.


Pilihan kita duduk di pojokan, sambil mengenang masa pacaran…cieee c…

Makan Enak, Nyantai di Hotel Berbintang dengan Pemandangan Indah Luar Biasa

Yuks, bro and sis.. tandai kalender kalian, buat bisa berlibur ke sini. Pesan online bayar mudah Pake Traveloka aja, pesan tiket pesawat, booking hotel, perjalanan, traveling. ... Ngga pake mumet, cukup satu ketukan, pembayaran beres….duh, senangnya.

 Bali yang indah seakan tak ada satukata yang bisa melukiskan keindahannya. Bali yang memesona membuat wisatawan selalu datang kembali untuk menikmati pesonanya. Bali yang menawan membuat siapapun akan datang dan membuktikan sendiri cantik dan mengagumkannya sebuah pulau kecil di timur Indonesia ini.
Salah satu keindahan alam yang menjadi magnet wisatawan adalah Pantai Nusa Dua yang berada di ujung selatan Pulau Dewata ini. Pantai ini dikenal dengan pantai terbersih dan cukup nyaman karena tidak secrowded Pantai Kuta. Juga tidak seeksklusif Pantai Seminyak yang memiliki berbagai macam resor dengan harga fantastis.
Di Pantai Nusa Dua ini kamu bisa memilih Grand Nikkosebagai penginapan di Bali. Lokasinya berada di Jl. Nusa Dua Selatan, Benoa, …