Monday, July 26, 2010

Bengkel Perut

Saya gummun kalau di Surabaya ada tempat lesehan dengan pemandangan sawah

Foto : Manda La Mendol

Suatu hari yang panas nyentrong. Saya janjian ketemu sama Shanti, sesama temen jurnalis dari Jakarta. Kebetulan dia ada tugas di Surabaya. Belum pernah ketemu, tapi kita kok kayak temen lama, kalau telpon kayak dah akrab gethu.

Pas ketemu, oalaaaa… terjawab sudah kenapa kita merasa seperti sodara. Ternyata kita berdua sama-sama BULAT ..hahahaha !!!

Apesnya lagi, saya pas naik Mio. Tahu khan Mio itu imut, lah
kalau saya di kantor sering diteriakin “Gajah kok naik Mio !” Nah, sekarang malah dua emank-emak gendut naik Mio…ihhh…Horor bangets !!!!

Lalu berkelilinglah kita berdua. Salah satunya mampir ke Ice Cream La Spezia. Setelah puas wawancara dan icip-icip hampir empat gelas plus empat es lilin …..*
nguelak bangets soale Suroboyo panas’e koyo neroko. Hehehe.
Bu Lisa lalu ngajakin kita makan siang. Wah ya setujuuu...


Lokasi resto ini memang agak masuk ke dalam tepat di depan SPBU Mulyosari, cari putar balik. Setelah itu, ada gang ke kiri ada plang Bengkel SAS (Surabaya Auto Service).

Di dalamnya ada bengkel mobil.
Hmm… awalnya ragu, masa sih makan di bengkel.

Wah isok.. isok disuguhi brengkesan ku
nci Inggris, ambek buntil mur baut…. idihhh!


Tak jauh dari bengkel ternyata ada restoran. Wuiiih…keren. Begitu memasuki parkirnya langsung disapa semilir angin, gemericik air dari kolam ikan dan pemadangan hijaunya sawah sepanjang mata memandang.

Kami lalu memilih Gazebo beratap jerami. Sambil ngobrol d
engan Bu Lisa yang baik hati, kami pun makan siang, karena suasana yang asri, membuat nafsu makan saya dan Shanti jadi berlipat.

Sayangnya beda aliran, si Shanti sukanya pedes-pedes. Milih Ayam rica-rica.
Saya yang masih keturunan (kertas) kraton mili
h Ikan Bakar Rempah. Bu Lisa milih Ayam Goreng Rempah.

Semuanya enak, ikannya seger soalnya langsung diambil dari kolam.
Pendeknya, semua cocok.

Sayangnya,
pas kita order air putih kema
san dibilang Nggak Ada, trus minta air putih biasa juga nggak ada ! Trus pas minta teh anget ..Ada!

Lha trus saya jadi mikir, buat teh-nya apa nggak pake air putih ya? *bingung, sambil garuk-garuk lemak yang menggelambir di pinggang...hehehehe.

SAS Bengkel Café
Jl. Baskara Sawah -Mulyosari

Catatan: Oh iya, teman-teman, sakjane isin, sih. Profil Kupang Lontong Tanjung Perak bakal muncul di Tabloid SAJI 4 Agustus 2010. Yang belum keturutan makan, mungkin fotonya bisa mengobati rasa penasarannya heheheeh….

Thursday, July 15, 2010

Dibayar Kupang

Seandainya Kupang Lontong dijadikan uang pembayaran yang sah !Aiih...sedapnya


Pesanan Kupang Lontong mulai lancar Jaya. Yang paling sering pesan, adalah kantor saya. Acara ultah-lah, bazar-lah dll. Semua ini akhirnya membuka jalan bagi pesanan lainnya. Mulai pesanan arisan, sunatan, seminar, dari teman-teman dekat. Banyak cerita lucu yang membuat saya mesam-mesem.

Seperti sewaktu mengunjungi Bude di Jakarta. Saya bawain kupang
lontong komplit sama sate kerang dan lentho-nya. Kebetulan Bude lagi mantu. Beberapa saudara ngumpul, saya pun menghidangkan kupang lontong.

Lha kok Om saya, makan sama nangis mingsek-mingsek. Saya bingung, apa karena kebanyakan sambal ya?


Sambil tersedu-sedan dan makan kupang, Om saya bilang.
“Ndol, aku wis lima belas tahun nggak makan kupang. Dadi mangan kupang, rasane koyok nemu emas sak gunung!” Heheheehe… segitunyeee.

Lain hari, pas saya ikutan bazar, di carrefour Rungkut. Acara bazar rakyat yang membuka Menteri Koperasi. Banyak teman-teman wartawan yang meliput.

Pas tahu kalau ada stand kupang lontong, lha kok temen-temen pa
da ngerubung minta makan, karena belum sempet sarapan. Akhirnya paling ramai stand saya. Lha podho mangan gratis. Hehehe.

Tapi teman wartawan ini baik hati, lho. Sebagai balasan, pr
ofil usaha Kupang Lontong juga diulas. Buktinya pernah dimuat di SURYA, Tabloid LEZAT, JAWA POS, bahkan diundang talk show di Radio EBS.

Pengalaman lain, adalah Mas Agus, tukang service AC di ka
ntor saya.
Kebetulan pas kantor ultah dia ikut ngincipin. Dan embuh sampai tiga porsi. Nah… ndlalah kok kulkas saya rusak, nggak bisa adem. Saya minta tolong Mas Agus ini. Giliran saya nanya ongkosnya, eh Mas Agus
malah njawab.

“Wis mbak, dibayar kupang ambek sate kerang aeeee…!” Hahahahaa…..

Kisah lain, ada seorang tamu, pas makan tiba-tiba inget anaknya di Singapura yang doyan makan kupang dan sate kerang. Tiba-tiba menghampiri saya, “Saya mo pesen mbak, tapi dikirim ke Singapura!”

Saran saya sih, mending kalau anaknya pulang, segera pesan. Atau datang langsung ke tempat jualan saya di Dapur Nusantara ITC Mega Grosir.


Soalnya Kupang itu paling enak dimakan di tempat langsung, dalam keadaan hangat ngebul-ngebul, sate kerangnya yang fresh, dan bukan nget-ngetan. Lalu dikecruti jeruk, ditolet sambal petis.

Pasti nikmat betul, apalagi kalau makan sambil lihat bakule yang lemu ginuk-ginuk. Aiiiiiih sedapnyaaaaa. Hihihihi……..

Monday, July 05, 2010

Harga Bintang 5 Rasa Kaki 5

Jadi inget kata simbok, kalau kedluduk penjual yang mahal.
“Sing penting ikhlas be
n dadi Daging!”



Saya mau cerita tentang makanan yang bahan-bahannya murah meriah tapi begitu disajikan harganya bisa sok ajeb..ajeb. Seperti pas makan lontong mie di food court.

Saya bener-bener dengan takjub dengan harga yang dibandrol yaitu Rp 10 ribu. Sebagai se
sama penjual, (yeah..saya khan di rumah selain jualan kupang, juga lontong balap dan lontong mie).

Dengan harga segitu, menurut saya agak nggak masuk akal, cuman tahu tiga iris, lentho diremet trus dikasih udang empat biji sama diguyur cambah dan mie kuning.

Saya mengerti bener harga di pasar, wong cambah itu lho setegah kilo cuman Rp 2500, kalau dilihat dari takarannya yang sak umit, cambah setengah kilo bisa jadi 15-20 porsi !!!

Soal harga ternyata cukup sensitif dan bisa jadi omongan,loh. Seperti Alim, temen sekantor dapat kiriman sms, yang ditunjukin ke saya. “Hati-hati makan ayam goreng di warung kaki lima daerah Islamic Center, Aku makan berempat kena Rp 350 ribu!”

Yah, memang mestinya di cross chek dulu, sih. Ma
kannnya mungkin cuman sekali, tapi kalau embah-embuh gimana?

Cerita lain, lontong balap terkenal di Surabaya, lagi-lagi bahannya cuman sak ucrit. Tiga potong lontong diiris tipis, tahu dua iris, dan lentho.Nah, yang membuat porsinya jadi sak umbruk tentu saja cambah. That’s All !! dan Harganya Rp 9 ribu !!!




Soal kejenthok, saya juga pernah ngalami. Saya penasaran sama warung kaki lima di daerah Indrapura. Kok selalu rame. Saya bujuk mysharuhkan buat makan di sana. “Ayolah aku penasaran, kok kalau lewat mesti rame!” ngeluarin jurus rayuan cap kadal tiga.

Mampirlah kami di sana. Seperti biasa saya langsung mesen menu favorit BEBEK GORENG !My sharuhkan milih BABAT GORENG.
Pas enak-enak makan, orang sebelah mbayar. “Bu, sampun. Ayam goreng 2, nasi 2, es teh 2, b
erapa?”

Sekilas, ibu penjual yang genduttt itu oret-oret kertas, lalu berkatalah si ibu genduttt ini “Semuanya Rp 48 ribu !” Si mas ini kayaknya ndak siap dengan harga segitu, dia pun ngomong ke temannya."Mangan sak munu, papat wolu, cuk!”

Saya yang makan langsung keseretan, wuihhhh… makan berdua segethuuu. Padahal pasarannya seporsi ayam or bebek sepotongnya Rp 9 ribu itu pun sudah termasuk nasi. Kemudian ada juga pembeli lain yang mbayar, “makan tiga, bebek dua, lele satu, tambah nasi sama bebek satu, minumnya es jeruk lima!” Teman-teman…tahukah berapa total jendral Rp 160 rebuuuuuuu.

Wah saya kemringet mak gobyos, makan pun tak tenang, saya pun wurung mo nambah bebek goreng. Keweden dewe. Sampai akhirnya saya pun giliran mbayar,
Bu..u..u, bebek goreng setunggal, babat goreng setunggal, sekul’e tigo, ngombene es teh tigo. Pinten, nggihh…h ?”


Dengan jurus awut-awut, ibu penjual gendutttttt ini mulai corat-coret. “Hmm… semuanya Rp 44 ribu!”
Wuih… lumayan regone. Selamet..selamet, duit limapuluh ribu masih susuk neh. Hehehehe.


Terpengaruh bukunya Gobidn Vasdev, Happines Inside. Saya coba mengambil hal positip soal harga –harga yang aneh bin ajaib ini.
Kalau di mall ya harap dimaklumi, karena si pedagang khan nyewa. Toh harga yang dibayar sepadan dengan suasananya yang adem dan nyaman.

Nah kalau warung kaki lima, mahal. Ya dimaklumi juga, mereka mungkin memperhitungkan kalau sewaktu-waktu diobrak, tenda dan kursi diambil sama satpol PP, mereka butuh modal gede untuk memulai lagi. Ya..toh!


Ya, sudahlah. Ingat kata simbok.
“Ikhlas….ikhlas ben dadi …Da..…da..…Ngdut!” Hihii.....

Lactogrow Happy Wonderland ; Taman Bermain Impian

Happy bangets, pas ada undangan …. “Ajak anaknya ya….”  Wah, sudah kebayang wajah Si Mala, yang pasti sumringah. Undangan ini da...