Friday, June 18, 2010

Klenger di D'Kampoeng

Ya ginilah kelakuan saya kalau dikasih form makan sepuasnya. Haduh… serasa mau mbledossss !

Foto: Mendol

Bertempat di sebuah mall resto ini mempunyai konsep tata ruang yang unik. Mengadopsi konsep sebuah pasar malam lengkap dengan ornamen dan pernak-pernik seperti hiasan ukiran , lampu minyak, sangkar burung bahkan penjaja makanan hadir lengkap dengan pikulan.

Meski menghadirkan konsep makanan serba ndeso, tapi untuk pembayaran mereka mengadopsi konsep modern, serba praktis dan cepat. Yaitu, masing-masing pengunjung diberi kartu
, yang nantinya di stempel, sesuai makanan dan minuman yang dipesan.

Khusus untuk pembukaan para wartawan dikasih form untuk makan sepuasnya. Dan Free !!! Asoy …. Saya langsung joget-joget kesenengan. Lalu saya atur strategi dengan Anton, seperti biasa saya menerapkan aturan khusus buat Anton.

1. Jangan pesan menu yang sama
2. Pesan porsi Large biar bisa dimakan berdua
3. Kalau pesen menu sambelnya dipisah, soalnya saya ng
gak doyan pedes
4. Jangan pesen menu yang ada udangnya, soalnya saya alergi
5. Kalau makan nggak habis harus segera laporkan pada saya.* bergaya seperti ikan sakarmut

Syukurlah, selama ini Anton tidak pernah protes dengan peraturan ini. Mana berani dia… sekali keprek bisa jadi pecel lodeh !

Akhirnya saya pesan Jus Durian dan Soto
Madura. Hihihihi…. Benar-benar kelas berat ya! Anton cuman bisa godhek-godhek. “Mbak Mendol, nggak salah? Ntar kalau semaput siapa yang kuat gendong!” Huh !! Asem.

Aslinya saya cuman makan soto, tapi temen-temen wartawan yang kebangetan. Jadi mereka foto taking macam-macam menu. Selesai di
foto, itu makanan langsung disodorin ke saya. “Mbak Mendol, habisin ngiih, mie kluntung sama nasi goreng Jawanya. Aku mau makan yang lain!” kata Somad, fotograger Surya.

Baru makan setengah porsi, eh Nina dari Kompas. Datang mbawain Sop Buntut. “Eh, makan berdua yuk. Aku nggak habis!”Eh, bukannya makan berdua itu sop buntut saya habisin sendiri.

Saya jadinya makan banyak, mulai sate ayam, batagor, soto banjar, bebek goreng. Padahal nggak ikutan mesen cuman dalam rangka memeriahkan teman yang pesen trus saya ikutan. * Hihihi…alasan yang sulit dicerna.

Dan endingnya, kayaknya si ownernya mulai kepegelen lihat wartawan makan mulu nggak ada yang pulang-pulang. Lha, masak undangan pukul 10 sampai jam 3, belum ada yang bergeser. Wakakaakaka…..


Tiba-tiba ada pengumuman. “Maaf, resto ini ditutup pukul 15 menit lagi, dan semua form makan gratis sudah tidak berlaku setelah itu!”


Hiya..hiyaaa, berhamburlah teman-teman buat pamitan. Sedang saya masih bertahan di pojokkan karena nggak kuat berdiri. …..0alaa abote urip iki *ratapan wong lemu.



D’Kampoeng
Plaza Level P 17-19 A
Town Square Surabaya

Jl Adityawarman No 55 Surabaya

13 comments:

  1. pertamax! amankan dulu... :P

    andai makanku spt dirimu, pastilah aku tidak terkena mengidap tekanan darah rendah. piye tho mbak resepe ben doyan maem?

    ReplyDelete
  2. enake mbak dadi smpyn :D enak mangan terus. tapi aku wegah lemu xixixixixi

    ReplyDelete
  3. wah pemilik restonya mestinya "memanjakan" para utusan redaksi yang datang, kalo tidak siap menerima kritik pedas dari mereka...hahahahaha.....
    ayuh....kapan ada undangan grand opening lagee..??

    ReplyDelete
  4. Kepingin niru smpean. Ngeliput panganan ambek ngincipi.
    Salam kenal mbak. Aku nek luwe tak mampir2 ng kene.

    ReplyDelete
  5. huahahahaha.. enaknyaaaaa.. ^_^

    ReplyDelete
  6. mbak kok pesen sing biasa2 wae to ?

    ReplyDelete
  7. gitu gak ngajak² mbak ... coba kalo ngajak² mah palingan si owner sebelum tutup dah ngusir duluan ... xixixi

    ReplyDelete
  8. Wah.. bener2 klenger ya?

    ReplyDelete
  9. @mbak lady : ben doyan mangan yo dadi jurnalis kuliner aeeee...hehehehe

    ReplyDelete
  10. *GLEK* ... kui tok komennya :))

    ReplyDelete
  11. Salam kenal mbak ... aku ijin share blog-nya di FB, ya ... suka banget sama tulisan2e mbak Manda :)

    ReplyDelete
  12. @mell : saya tersanjung...terharuuu, saking bangganya perutku sampai bunyiiiii...heheheheh.

    ReplyDelete

Liburan ke Bali? Yuk, Kunjungi 7 Tempat Wisata Kuliner Terindah Ini

Bicara kuliner, masakan khas Bali menjadi salah satu yang paling digemari. Apalagi jika tempatnya diselimuti keindahan alam, tentu meng...