Sunday, November 08, 2009

Kupang Lontong Tanjung Perak 2

Atas permintaan tetangga, akhirnya saya jualan kupang lontong di rumah. Lupakan tentang meja besar, tenda, etalase bening, meja dan tempat duduk. Saya nggak punya modal untuk menyiapkan itu. Lalu apa berarti nyerah ?

Nggah ah, hajar bleh !!!


foto : Anton


Saya jualan di halaman rumah, ambil meja dapur sim salabim sulap jadi meja buat jualan. Nggak ada tempat duduk, kalau mau makan di tempat, tinggal duduk di buk di depan rumah. Nggak ada tenda, no problem, teduhnya pohon mangga menjadi atapnya. Bener-bener bernuansa out door hehhehee…..


Dengan hanya bermodal dengkul, bener-bener nggak punya apa-apa modal neh, akhirnya sudah hampir sebulan saya jualan di rumah. Ternyata ini membahagiakan banyak orang. Beneran, lho. Pertama, Tetangga saya donk, soalnya saya konsisten berjualan pukul 6 pagi, di saat ibu-ibu pada bingung nyari sarapan, dari pada repot belanja mending beli. Senengnya lagi, di rumah saya jualannya macem-macem, ada Lontong Mie, Lontong Balap, Lontong Kupang, minumnya ada es degan sama es blewah. Mana harganya murah Rp 4 ribu tapi porsinya melimpah. Enak toh !!!


Orang Kedua yang bahagia, tentu saja pegawai saya. Dua orang manula yang ikut ini merasa di “wongke” karena tenaga mereka masih saya hargai, bahkan simbok –simbok yang masih terlihat perkasa ini menjadi selebritis dadakan di kampung, soalnya setiap orang disapa dan disuruh mampir. Hehehehe…, Oh iya, satu pegawai saya di ITC, adalah seorang ibu muda, yang ditinggal lakinya. Ketimbang nganggur, dia milih ikut saya, nyari uang buat sekolahin anaknya yang ada di Madura.


Dan yang paling-paling bahagia, tentu saja Saya dan My Sharuhkan. Bangga pastinya, usaha yang dirintis meski pelan-pelan mulai kelihatan berkembang, baru jalan lima bulan sudah buka dua tempat, bahkan membayar tiga pegawai. Kami nggak pernah membayangkan ini sebelumnya.


Saya jadi ingat sama almarhum Embah saya. Embah saya ini pemilik catering kondang di Malang, pegawainya ada 30-an, rata-rata adalah para ibu-ibu manula dan warga sekitar yang pengganguran. Waktu itu, saya bertanya, “Mbah, kok menerima para manula itu bekerja, apa embah nggak kasihan, khan mereka sudah tua !”


Embah saya bilang, “Mereka yang lanjut usia itu bukan berarti tidak bisa melakukan apa-apa. Mereka mestinya diberi tempat dan dihargai. Kita tidak pernah tahu datangnya rejeki dari mana, bisa jadi, rejeki yang kita nikmati ini, datangnya juga dari doa-doa mereka yang tulus !” * Mendengar jawaban itu, saya langsung menangis.

20 comments:

  1. mbak sukses ya, kapan2 sy mau coba lontong balapnya mbak mendol...

    ReplyDelete
  2. wah ndol..aku jadi pengin ke sby trus nyammmm...nyam pirang porsi yah?

    ReplyDelete
  3. waduh kupang lontong ya ? *ngeces.... di surabaya dimana mbak ? kali aja kalo mudik dan jalan2 ke sby aku bisa mampir ke warungnya...

    ReplyDelete
  4. ta kirain sampeyan yg jualan mbak, kok punya waktu gtu loh.. ternyata karyawannya tho..

    ReplyDelete
  5. Anonymous6:51 PM

    waduh dah jadi business woman kondang nih. ntar nek nang sby aku ya mau makan lontong mu mba, kalo duit ga cukup aku bisa kora2 piring gelasku dewe kok di dapur mu hehehe....miss you. Patricia (sek inget ngga?), salam buat anton.

    ReplyDelete
  6. Kayaknya kok seneng banget, Bu, bisa usaha sendiri biarpun modalnya cuman meja dapur. :-) Sekarang masih jualan di bawahnya pohon atau sudah pakai tenda?

    ReplyDelete
  7. @Didut, mbak wiede, arul : maturnuwun ya.

    @nelya: Berkunjung saja ke Dapur Nusantara ITC Mega Grosir. Kalau rumah saya ribet, ntar nyasar hehehe.

    @Mbak Lady : Hahaha... iya mbak, statusku khan masih kuli tinta yang tiap hari ngantor, jadi urusan jualan adayang ngatasi. :)

    @Patricia...haiiiiiiiiiiiii !!! ya ingetlah,PR kondang hotel bintang 5. Yo opo kabare rek ? Halah jadi jutawan kok ya ndak mampu beli kupangku sehhh...eh salam balik dari Anton, nanyain dirimu masih di Bali tah ?

    @vicky : hihihi...allhamdulilah, dah bisa beli tenda meski kecil, dapat harga murah nggak sampai 300 ribu. Makasih supportnya ya...

    ReplyDelete
  8. Mpok Manddddddddddaaaaaaaaaaaaaaa....

    Aku mau nyicipin aaaahhhhhh...
    tapi belum tahu waktunya kapan...

    coba ada cabang ku di Mall ITC pasti aku bisa tiap saat alasan visit ke cabang untuk nongkrong di atas lontong mu ...ehhh warungmu mksudnya hehehe

    iyaaa..aku mau cobain kok..tunggu tanggal mainnya :)

    ReplyDelete
  9. Cobak mbak dodolan nang Jakarta kene, aku sing dadi pelanggan nomer siji pasti :(
    (*nang ndi nek golek kupang lontong nang kene :( )

    ReplyDelete
  10. good blog.
    my blog http://baraadam.blogspot.com/

    ReplyDelete
  11. aduh, selamat mbak. alhamdulillah. kalau cabangnya nambah lagi, bisa saya tulis untuk rubrik Spirit Soerabaja di Radar. Rumahnya di mana sih Mbak Manda? males ah ke ITC, gak bisa ngutang pasti di sana.. :D

    ReplyDelete
  12. Selamat ya. Saya menikmati banget baca blognya ini. Bahasanya ringan. Gambarnya cakep-cakep lagi. Sayang domisili saya jauh dari tempatnya Manda. Kalo dapat ijin dari Tuhan datang ke Surabaya di Desember ini, kepengen deh mampir ketempatnya Manda. Alamatnya dimana sih?

    ReplyDelete
  13. waw, gut lak yaa! :)

    cheers!

    ReplyDelete
  14. @pipit: wah..mau bangets. Tapi namanya baru merintis, semuanya serba minim. Aku ra pede didatangi dirimu. :)

    @v : Makasih...makasih. Lontong Kupangnya di ITC Mega Grosir

    ReplyDelete
  15. Anonymous5:43 AM

    Muendolllll......Om Bokang salut yo......"aku sampek mbrebes mili" moco tulisanmu soal Mbah Dut.....

    ReplyDelete
  16. @Om Bokang

    ganti aku sing mberebes mili moco komennya Om Bokang.

    ReplyDelete
  17. aku melu mbrebes mili moco kalimat'e si Embah'e mbak Mendol....

    ReplyDelete
  18. Mbak......Cik wokeh-ee kupange.....nutupi lontong....jian...marahi pengen....sippp....

    ReplyDelete
  19. wah boleh dicoba nih resep-resepnya, bagi bos....

    ReplyDelete

Liburan ke Bali? Yuk, Kunjungi 7 Tempat Wisata Kuliner Terindah Ini

Bicara kuliner, masakan khas Bali menjadi salah satu yang paling digemari. Apalagi jika tempatnya diselimuti keindahan alam, tentu meng...