Skip to main content

Tour Sepenuh Hati

Bertemu komunitas bango mania, pakai caping, memilah biji kedelai dan berfoto dengan Surya. Endingnya, berburu makanan enak sampai klengerr.



Jurnalis Surabaya, bersama komandan Bango Mania (Mas Radit), dan Surya Saputra
foto : Anton


Selalu ada kejutan Festival Jajanan Bango setiap tahunnya. Jika tahun lalu hadir tumpeng raksasa. Tahun ini ada dua kejutan. Yang pertama hadirnya kampung Bango, dan rujak Bango yang dibagikan gratis kepada semua pengunjung.


Serunya, saya sama teman-teman jurnalis, malah asyik foto-fotoan sama Mas Radit, Kepala Suku Bango Mania. Juga giliran Surya Saputra lewat, langsung saja ditodong buat foto bersama.


Puas foto-foto, akhirnya mulai berburu makanan enak. Asli saya bingung mau makan apa dulu. Akhirnya nyobain Kupat Tahu Gempol. Saya pikir, Gempol – Pasuruan, ternyata Gempol yang satu ini asalnya dari Bandung. Saya kaget banget pas lihat ukuran taugenya, gendut banget. Beda sama tauge/ cambah yang pernah saya tahu.


“Bu, taugenya kok gendut banget. Saya baru tahu lho !” *merasa mirip.

“Iya, neng. Ini tauge asli Bandung. Di Surabaya nggak ada !” kata si penjual.


Saya pun nyobain menu unik ini, isinya irisan kupat, tahu goreng, ditabur tauge gendut. Disiram bumbu kacang dan kerupuk warna merah sebagai pelengkapnya.

Rasanya, ternyata enak. Bumbunya kacangnya sedap banget, terasa gurih, manis dan dominan aroma daun jeruk. Hmm… ini merupakan petualang kuliner baru saya, menikmati Duta Bango dari Bandung, yaitu Kupat Tahu Gempol, yang menurut saya benar-benar jempol.


Tidak puas, saya lalu pindah ke sebelah ada yang jual Nasi Lengko, dari Tegal. Ini aneh lagi, nurut saya, lha sekilas kayak nasi iwak kerupuk. Ternyata di atas nasi, ada irisan timun, tauge, kerupuk yang diremes dan disiram dengan saus kacang. Rasanya, cukup rame.


Ada krenyes-krenyes kerupuk yang gurih dan irisan timun yang segar. Bumbunya, ada manis dari kecap, legit dari gula merah dan ada air asem. Wuihh... kaya bener rasanya tapi nggak tabrakan. Pas !


Tour kuliner saya masih berlanjut. Saya berhenti di Rujak Cingur Sedati. Kali ini saya melongo,bukan gara-gara lihat cobek yang super besar, tapi ada sebuah pigura besar terpampang. Dan di antara foto-foto itu, ada wajah saya yang gembul diambil pas acara pre event FJB.


“ Bu Nur, kok foto saya dipajang ?” *sok seleb.

“Nggak apa Mbak Manda, buat lucu-lucuan !” katanya sambil menahan senyum.

Idiih…. Saya disamain badut. Tapi nggak apa, moga-moga, foto saya bisa bikin rujak cingurnya tambah laris ya, Bu Nur. *serasa menjadi jimat.


Comments

  1. Mbak, beneran tha nasi lengko berasal dari Tegal, bukannya Cirebon?

    ReplyDelete
  2. kok cuma tiga yg dicritain?
    lha sate bebek ga diitung? trus sup kaki kambing? trus nasi buk malang? trus es duren sak konco2ne koyok sate ndok, sate usus iku? lali ta?
    trus melok incip2 jatahku soto wawan iku?
    opo maneh yo? sik sik tak mikir....

    ReplyDelete
  3. @Herru : Nasi Lengko, memang makanan khas pantai utara (Cirebon, Indramayu, Brebes, dan sekitarnya) Bedanya kalau khas Tegal, ada tambahan kerupuk kuning :)

    ReplyDelete
  4. Hehheheh...
    Sama Bu...
    Waktu Aku & Yuk Upi lagi lewat, tuh Seleb dari Sedati langsung senyam-senyum...

    Mas.. Mbak... tuh fotonya ada di depan loh....
    Wekekekkekeke.....

    ReplyDelete
  5. @bembenk: seleb sedati ? wakakakakakak.....

    Benk, aku lho dikasih rujak cigur. Gratis bonus PIN lageeeeee...hiyaaaa.

    ReplyDelete
  6. Mana? Katanya lemu ginuk-ginuk *lirik profil* kok di foto nggak ada yg 'lemu'?

    kunjungan pertama nih ke blog baru dot com ini... Udah lam juga ya, saya nggak maen ke sini.

    ReplyDelete
  7. ndol.....mosok yg diceritain cuma sego lengko karo kupat tahu gempol?
    lainnya ???? mosok jago makan cuma makan 2 macam pas ada pameran makanan?

    ayooo ndol jok ngisin2 ni...mosok 2 macam makanan mbikin KO?

    hhihihihi....kompordotcom

    ReplyDelete
  8. Anonymous4:08 AM

    lho fotonya mbak manda jadi dipajang di stand rujak cingur ? minta royaltiiiiiiiiii mbak

    ReplyDelete
  9. Memang cocok mbak manda ini dapat gelar si jago makan. Btw, udah berapa ribu jenis makanan yang pernah cicipi mbak?

    Lain kali kalau mau berburu makanan, ajak saya donk!

    ReplyDelete
  10. duh enak nya dapat rujak bango gratisan..jd ngiler..slurpp..
    ada artis pulak...

    ReplyDelete
  11. wah kalo gitu ntar foto mbak manda kupasang di blogku, biar blogku jg laris, banyak yg berkunjung, hehe..
    setuju kan?

    ReplyDelete
  12. wah wah wah kuliner...jadi laper


    http://ruangan-bobby.blogspot.com
    http://salsa-management.blogspot.com

    ReplyDelete
  13. Idiih…. Saya disamain badut. Tapi nggak apa, moga-moga, foto saya bisa bikin rujak cingurnya tambah laris ya, Bu Nur. *serasa menjadi jimat.



    >>jimat'e gede yoh...*gedhek-gedhek* :p

    ReplyDelete
  14. baru koment, awakku ngekel dewe moco tulisan iki

    “ Bu Nur, kok foto saya dipajang ?” *sok seleb.

    “Nggak apa Mbak Manda, buat lucu-lucuan !” katanya sambil menahan senyum.

    Idiih…. Saya disamain badut.

    wkwkwkwkwkwkw

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Rejekine Wong Lemu

Memory Gubeng Pojok

Kisah Cinta Sharukhan dan Spring Bed


Tempat makan lawas, dengan harga ramah di kantong ini salah satunya, Gubeng Pojok. Saya punya memori indah dengan depot satu ini. Ya masa-masa jaman pacaran sama my sharukhan, masa-masa habis nonton bioskop di Mitra, dah gitu kelaparan nyari makan. Ke sini tempatnya. Alasannya, murah bangets, masuklah buat my sharukhan yang pacarnya sekali makan bisa 2-3 piring…hihihi

Seporsinya dulu cuman Rp 8 ribu-an, ngga beratlah kalau saya nambah 2 kali, masih masuk akal. Hihihi..
Tidak ada yang berubah di gubeng pojok, kursi meja suasananya tetep. Yang berubah harganya. Sekarang sudah Rp 11.000,- tapi masih murah seh nurut saya. 


Dari dulu sampai sekarang my sharukhan seleranya tetep. Krengsengan, sama jeruk anget. Wis!. Kalau saya juga tetep, kare ayam, nasi goreng, rawon. Maksutnya habis makan rawon, nambah nasi goreng, kadang kare ayam. Ya maksutnya pancetnya nambah 2 sampai 3 piring getoooo.


Pilihan kita duduk di pojokan, sambil mengenang masa pacaran…cieee c…

Makan Enak, Nyantai di Hotel Berbintang dengan Pemandangan Indah Luar Biasa

Yuks, bro and sis.. tandai kalender kalian, buat bisa berlibur ke sini. Pesan online bayar mudah Pake Traveloka aja, pesan tiket pesawat, booking hotel, perjalanan, traveling. ... Ngga pake mumet, cukup satu ketukan, pembayaran beres….duh, senangnya.

 Bali yang indah seakan tak ada satukata yang bisa melukiskan keindahannya. Bali yang memesona membuat wisatawan selalu datang kembali untuk menikmati pesonanya. Bali yang menawan membuat siapapun akan datang dan membuktikan sendiri cantik dan mengagumkannya sebuah pulau kecil di timur Indonesia ini.
Salah satu keindahan alam yang menjadi magnet wisatawan adalah Pantai Nusa Dua yang berada di ujung selatan Pulau Dewata ini. Pantai ini dikenal dengan pantai terbersih dan cukup nyaman karena tidak secrowded Pantai Kuta. Juga tidak seeksklusif Pantai Seminyak yang memiliki berbagai macam resor dengan harga fantastis.
Di Pantai Nusa Dua ini kamu bisa memilih Grand Nikkosebagai penginapan di Bali. Lokasinya berada di Jl. Nusa Dua Selatan, Benoa, …