Sunday, November 30, 2008

Tempat Makan Nggak Ok (2)

Membahas yang nggak enak itu ternyata ada enaknya juga ….

Foto : Anton

Pecel Ketabang Kali

Saya memang sering ke sini. Apalage kalau ada bude sama tante saya datang dari Jakarta. Pasti mintanya ke sini. Pecel ini memiliki brand Pecel Ponorogo. Sayurannya selain tauge, ada bendoyo dan kembang turi. Tambahan lauknya lumayan banyak, ada tempe, dadar jagung, ceplok, ayam goreng, sate usus, sate puyuh…pokoknya seambrek diletakkan di atas baskom.

Yang nurut saya nggak ok,
Itu..itu laler alias lalatnya. Biyuh..biyuh..banyak sekali. Untuk mengusir, si penjual meletakkan kertas lem. Tapi cilakanya, kertas lem ini diletakkan di atas baskom isi gorengan. Hiks…jadi selain sebagai perangkap, kertas lem ini juga berfungsi sebagai penutup. Kebayang rada jijay khan.

“Gayamu, Ndol. Gitu aja jijik !”
“Nggak githu mbak, takutnya nanti kalau ketuker itu lho. Niatnya makan sate usus bisa jadi makan sate laler. Heheheh !”

-------------------------
Gule Kacang
Perempatan Jalan Temba’an

Pengalaman ini sama my sharuhkhan. Pas lage ngoncengan mesra (habis sepeda motornya bunyi kriet..kriet gara-gara keberatan beban bagian belakang heheheh…). Nah, pojokan Pasar Turi ada penjual Gule kacang. Mak Jleg …. Langsung aja disepakati dinner di pinggir jalan dengan menu tersebut.

Penjual gule kacang ini rada mesum. Lha, itu lampunya redup banget.

Irisan lontongnya banyak, menuhin mangkoknya. Lalu disiram kuah gule yang kental karena ada campuran kacang ijonya. Di antara kuah dan kacang, ada irisan daging yang jumlahnya 6 iris. Dagingnya dipotong kecil, ada gajihnya. Trus disiram sambal. Rasanya ..Brrhhhh. Pedes, gurih, ada enegnya juga.

Kejadian tragisnya, saya melihat si penjual mengambil gelas pembeli yang tidak habis. Teh di dalam gelas itu saya kira dibuang, ternyata tidak. Gelas itu malah ditambah dengan teh lagi, lalu ditutup ama tatakan gelas. Walah…jadilah segelas teh yang baru.

Wah saya langsung eneg, soalnya yang muncul di pikiran, jangan-jangan daging yang jumlahnya 6 iris dan khotot-khotot dan alotnya minta ampun itu, juga sisa dari pembeli yang tidak mampu mengigit. Huahhhhh !!!

Saya pandangin sharuhkhan yang makan dengan lahap. Nggak tega mau bilangin. Saya menahan diri, sambil keseretan. Soalnya makan nggak pake minum.

“Hmm, Mas. Tahu nggak, ternyata tehnya itu bekas. Mana gelasnya nggak pake dicuci !”
“Hah..! Masa ?” Sharuhkhan kagett banget.
“Jangan-jangan dagingnya itu juga daging sisa orang !” tuduhku.

“Ah, jangan berlebihan. Yowes, jangan dipikir,” hibur Sharuhkhan

Tiba-tiba my sharuhkhan ngedipin saya. Aha… jadi inget. Saya sama dia punya ritual khusus kalau habis menyantap makanan yang nggak jelas. Kami berdua mengatupkan tangan, sambil cengengesan lalu berguman :
“Min, koman –kamin.
Kuman jadi Vitamin “ Hihhihihihi…

13 comments:

  1. suwun referensinya... insaaloh tak kunjungi deh nek semet...

    ReplyDelete
  2. waduh.. lalernya emang ngak OK...
    di depan kostku penjual pecelnya malah pasang baygon... ngusir nyamuknya:D

    ReplyDelete
  3. herannya pecel ketabang kali itu kok bisa rame ya, padahal nggak ada yg luar biasa istimewa. tapi orang2 luar kota sampek penasaran. nek seleraku sih, lebih enak pecel bu kus ndek cidek'e jembatan nginden iku.

    ReplyDelete
  4. agenda makan-makan bisa dikirimkan ke AGENDA KOTA

    ReplyDelete
  5. wadoooooooh, sampeyan iki mbaaaaak, nggarahi aku eneg..
    padahal jek tas aku kepengen maem bakso soto lan panganan jowo liyane.. hadoooh

    suwun loh infone, cepetan apdet maneh.. sampeyan iki marahi aku kangen ae hihihi

    ReplyDelete
  6. minta ampun deh joroknya... amit amit jabang bayiiiiiii...............

    ReplyDelete
  7. waduh?!?!?! *baca soal teh*

    ReplyDelete
  8. hahahahaha ngakak tenan! si penjual gule sudah menerapkan daur ulang
    :D

    ReplyDelete
  9. aku jg pernah baca tuh .... dijakarta ada tuh..daging2 yg gak kemakan...dikumpulin...dan diolah lg... hhhiiiii... pantesa kalo jajan sembarang...aku lgsg mencret2...
    ini bukan masalah vitamin aja...tp kuman,penyakit...yg nempel2 dimakanan

    ReplyDelete
  10. kisah teh itu mirip dengan acara mantenan jaman dulu ato yg manual (ga instan). dulu kan minuman di gelas kecil2 itu buat tamu, kalo udah pergi tamunya di belakang dijog lagi tehnya di gelas bekas tamu tadi. kalo jaman sekarang kan udah pake aqua gelas, meski hanya air bening tapi kan higinis.

    ReplyDelete
  11. Aku pernah sekal makan di ketabang kali.
    hehehe.e....

    ReplyDelete
  12. Pecel ketabangkali ya..hmm..no comment deh..tapi kalo mbak Manda mbayarin saya ya gpp sih..hehehe..

    Btw, tuh penjual gule kok kemproh toh. bikin gak nafsu makan ntuh..:(

    ReplyDelete
  13. waaaaaaaaa itu aji aji-annya boleh juga ditiru,... hahahahahaha

    ReplyDelete

Liburan ke Bali? Yuk, Kunjungi 7 Tempat Wisata Kuliner Terindah Ini

Bicara kuliner, masakan khas Bali menjadi salah satu yang paling digemari. Apalagi jika tempatnya diselimuti keindahan alam, tentu meng...