Monday, June 30, 2008

Lontong Cap Gomeh


 foto : bimbim
Dulu, kalau saya sakit panas. Biasanya embah saya bilang, "Wis masakno lontong cap gomeh, iwak'e pitik Jowo. Lak'an waras !"

Saya nggak ngerti, apa hubungannya panas tubuh saya,sama pitik Jowo. Tapi, tiap kali panas, saya selalu dibujuk dengan makanan istimewa. Saya nggak inget apa pengaruhnya... cuma kalau sakit memang saya maksimalkan untuk minta makanan yang enak-enak..ya mumpung diperhatiin. Hehehe..
Seperti minggu lalu,  saya hampir seminggu sakit. Harus bed rest total. Keinginan untuk makan aneh-aneh kumatt...My Sharuhkhan, sampai ikutan pusing nurutin kemauan saya. Malam hari, saya minta dibelikan bubur putihan alias sum-sum lalu disiram gula jawa.Hari kedua, saya keinget-inget pas makan kebab sama si Anton. Akhirnya, semalamam saya ngiler sambil mbayangin kebab-nya si baba.

Dan yang terakhir…ini yang sulit. Saya pengen Lontong Cap Gomeh bikinan almarhum Ibu saya. Ibu, sama eyang putri saya ini pinter bikin lontong cap gomeh, boleh diadu sama lontong cap gomeh milik tacik di jalan Rupat – Malang, lewaaaaatttt dah.

Ini merupakan makanan favorit. Memang rada ribet menyiapkan, maklum ragamnya banyak. Ada Opor Ayam, Sayur Lodeh Manisa/Rebung, Telor Petis, Sambal Goreng Ati, Urap-Urap, Koyah Kedelai plus Kerupuk Udang.

Kalau kebanyakan baru menemui menu ini pas lebaran. Tapi, kalau ibu saya bisa menyiapkan kapan saja.Arisan, ultah, atau buat sarapan minggu pagi. Pokoknya menu ini selalu dinanti.Saya tergolong paling rajin nolong ibu saya kalau sudah masak ini. “Wajar, kamu khan makannya paling banyak ndoll..!” kata ibu saya waktu itu.

Tugas saya motongin kentang, ngoreng (sambil nyemil kentang yang sudah matang), sama udek-udek. Apa saja saya udek. Bahkan pernah saking kuatnya, itu opor ayam sudah kayak isi lemper karena hancur…hehehe.

Saya juga sering ketiban sampur disuruh ngulek bumbu. Saya biasanya deprok di pawon, nggak pake dingklik. Maklum, sudah sering kejadian saya duduk di dingklik, lalu dingkliknya mletot trus mentallllll....
Sejak itu kalau nggak deprok, saya duduk di batu kali yang sering digunakan buat ganjel pintu pawon. hiks mesakno'ne

Untuk bumbu semua dikerjakan ibu saya. Diulek sendiri. Kalau pakai lombok besar, bijinya dikeluarkan. Dirajang kecil-kecil baru kemudian diulek. Marut kelapa juga dilakukan sendiri. Soal marut-memarut ini, saya pernah bilang “Mending, aku disuruh manjat kelapa aja timbang marut !” terus-terang, paku tajam di papan parut itu bikin saya trauma. Nah, mumpung di rumah nggak ada pohon kelapa saya bikin alasan kayak tadi, jadi ya bebas dari tugas marut sekaligus manjat kelapa…hehehe.

Proses memasaknya lamaaaa… tapi menyenangkan, karena ibu saya kalau masak cemplang-cemplung, nggak ada takaran, tapi rasanya mantap. Opornya kental rasanya gurih. Sambal goreng ati pas, nggak basah juga nggak terlalu kering. (Potongan ati ayamnya guedee-guedee), Ibu, suka memberi potongan pete gede-gede….wuah padahal saya nggak suka pete.

Saya paling sukaaaa…. Nyiram cap gomeh sama bumbu koyah kedele buanyaaak. Bumbunya sampai jadi kental... rasanya gurih. 

Soal potongan ayam, saya ketularan selera ibu saya. Dari semua bagian tubuh ayam, saya paling suka rebutan ceker sama kepala ayam. “Kamu makan ceker, kalau besar pinter eker-eker nyari duit, kata Ibu saya dulu.

Hehehe… lucu juga, soalnya kalau dipikir-pikir profesi saya sekarang ini, apa ada hubungannya dengan kebiasaan saya makan ceker ya ?


Friday, June 06, 2008

25 Tahun Suara Surabaya

Eh, ada acara makan-makan, tempatnya nggak jauh. Di kantor saya. Hehehehe.......


Iya nih, Radio Suara Surabaya mau ulang tahun ke 25. Sudah tradisi kalau kantor saya bakal OPEN HOUSE, tepatnya tanggal 11 Juni 2008, ayooo..jangan lupa ke Wonokitri 40 C. Makan gratis sampai kenyang.

Seperti biasa, saya juga ketiban pulung di bagian konsumsi. Mau tau tugasnya, seperti tahun –tahun kemarin. Saya punya tugas mengawal tamu, khususnya klien dari divisi saya.


Yah, kalau menemani nggak sekedar ngobrol, pastilah ada klethikan, jajan, buah, roti sebagai teman ngobrolnya.

Bisa ditebak, dibanding tamunya, saya justru lebih banyak makannya. (Lha, jangan menyalahkan saya, kalau tiap tamu yang makan minta ditemenin. Yah, saya nggak bisa nolak)

Buat acara itu, saya sih, sudah mengintip daftar menu yang bakal tampil ..hiks..hiks. Tidak beda dengan tahun kemarin, bakal ada meja prasmanan dan gubuk yang menyediakan menu khusus khas Surabaya. Seperti ; Soto kikil, Lontong Balap, Nasi Goreng dan Mie Jawa, Bakso Cak Ilung, Rujak Manis, Rujak Cingur, Lontong Mie dan Eng..i..Eeng …Tahu Campur….Cihuyyyyyyyyy. *mental ke plafon


Jajanan tradisonal lain yang disediakan aneka polo pendhem yang terdiri berbagai macam umbi-umbian lalu jajan semar mendem, putu, putri mandi, klepon, lemper. Ada lagi, yaitu klanting, tiwul, gaplek, ketan hitam, pipilan jantung, gethuk, lupis. Dihidangkan bersama taburan parutan kelapa dan disiram cairan gula Jawa. Wehhhhh..legitnya bikin ngeces.

Eh, saya jadi ingat dua tahun lalu. Juga pas ultah kantor. Ada divisi lain yang berinisiatif bikin operet Ande-Ande Imut, saya diajak ikutan, didapuk jadi klething orange. Saya nggak dikasih dialog blass. Cuma dibilangin;

“Ndol, kalau kamu dipanggil klething orange, yo maju aja !”
“Oyi…siap !” gampang banget nurut saya.

Giliran saya tampil, yang lihat sudah pada ketawa semua. Padahal saya nggak ngapa-ngapain. Kostum saya juga sederhana, kebaya ama sarung (habis jaritnya nggak cukup, saya dipaksa pake sarung Cap Manda Duduk, eh …salah Cap Gajah Duduk. Hikss..)

Tiba giliran saya …..
Saya deketin Si Mas Ande ini, tiba-tiba dia mendadak kejerrrrr, simboknya pun panik. “Lho kamu kenapa toh Nak ? kok mendadak kena ayan ?” tanya simboknya.

Masih dalam scene adengan kejerrrr yang dibuat-buat, Si Dimas Ande, ini menjawab.

“Aduh..simbok, kenapa anakmu yang imut ini, kau jodohkan dengan kulkas tiga pintu. Nggak mauuu …….atutttttt !!!!”

Huhu…asli saya sebel berat, apalagi pas lihat tamunya pada ngakak semua. Weksssss….*sambil melet.

Liburan ke Bali? Yuk, Kunjungi 7 Tempat Wisata Kuliner Terindah Ini

Bicara kuliner, masakan khas Bali menjadi salah satu yang paling digemari. Apalagi jika tempatnya diselimuti keindahan alam, tentu meng...