Tuesday, May 20, 2008

“Daeng Muchtar” ; Duta Bango dari Makassar

Coto Makassar agak berbeda, tidak hanya soal rasa tapi juga cara menyantapnya. Rahasia ini terungkap di Festival Jajanan Bango di Surabaya.


Sesuai dengan tema 80 Tahun Bango, Kualitas Sepanjang Masa. FJB kali ini akan menghadirkan 80 makanan tradisional khas dari kota setempat. Dan masih ditambah lagi partisipasi dari 8 Duta Bango dari luar kota. Para penjaja makanan yang akan tampil di FJB tahun ini mewakili kota Surabaya, Jakarta, Bandung, Malang, Yogyakarta, Makassar, Bogor, Solo, dan Medan.

FJB kali ini mengundang secara khusus Coto Makassar Daeng Muchtar yang mewakili makanan khas Makassar untuk ikut berpartisipasi sebagai Duta Bango. Setelah jalan-jalan dan makan, saya mampir ke stand milik Daeng Muchtar, hanya singgah dan mengajak ngobrol beliau. Meski saya tidak membeli (gara-gara habis makan Rawon Setan), tapi Daeng tetap ramah meladeni segala keingin tahuan saya mengenai makanan khas angin mamiri ini. Dari obrolan ini, kalau saya dulu menemukan fakta menarik seputar soto, sekarang saya menemukan cerita unik seputar coto.

Coto Makassar agak berbeda dari soto-soto yang ada di daerah lainnya. Coto Makassar yang sarat dengan daging dan jerohan sapi yaitu babat, usus, jantung, paru, hati, limpa. Daging dan jeroan disusun ke dalam mangkok, kemudian ditaburi dengan bawang goreng, daun bawang dan seledri. Soal rasa, sangat berbeda dengan soto pada umumnya, bumbu rempahnya terasa menyengat.

Lidah orang Jawa, diakui Daeng Muchtar, sulit menerima coto Makasar karena rasaya berbeda jauh dengan soto ayam atau daging. Apalagi jika melihat kuahnya yang berwarna keruh. Padahal kuah coto Makassar sama sekali tidak menggunakan santan. Agar kuah jadi keruh dan kental, penyebabnya adalah penambahan kacang yang digiling halus. Kacang tanah itu terlebih dulu digoreng. "Menggorengnya juga jangan terlalu gosong. Karena nanti akan merubah rasa," lanjutnya.

Fakta menariknya, bukannya sakti, jika dari cara makan burasa atau ketupat, Daeng Muchtar bisa menebak asal muasal pembelinya. “Orang Makassar tidak pernah memotong burasa kemudian memasukkan ke dalam coto, yang biasa melakukan ini biasanya orang Jawa,” ungkapnya. Cara makan orang Makassar cukup unik, ketupatnya itu tidak di masukkan langsung ke mangkuk sup tapi di potong dan di celup ke mangkuk sup. Burasa dipegang di tangan kiri kemudian di sendok sedikit demi sedikit. *ayo dipraktekkan anak-anak..hehehe.

Menikmati coto Makassar biasanya disediakan sambal, jeruk nipis dan kecap manis merek Bango. Soal kecap manis ini kata Muchtar, karena disesuaikan dengan lidah orang Jawa yang memang menyukai rasa manis. “Orang Makassar, sukanya pedes sama kecut, ditambah kecap manis rasanya makin Sempurnaaaa… ,” nada Muchtar, bak vokalis band Andra and The Backbone. :)

Buat Bandung dan Jakarta, siap-siap saja ketemu Daeng Muchtar di FJB. Ssstt…biar orangnya berkulit hitam, sangar, badannya gede. Ternyata orangnya ramah dan suaranya lembut banget. Heheheh..*shock

19 comments:

  1. aha... ketauan dong sama daeng muchtar kalo sy orang makassar :P
    soalnya sudah lama sy ndak makan coto makassar, dan di FJB itu saya makan cotonya daeng muchtar.
    dan cara makan saya itu, ngambil satu sendok, trus dicelupin di kuah coto :D
    hahahahaha

    ada satu lagi kebiasaan orang makassar makan coto, yaitu biasanya kuahnya dulu dihabisin, setelah itu baru nambah kuah lagi... :D biasanya bisa habis tuh beberapa ketupat atau burasa untuk sekali makan coto :)

    dan makan coto itu bagi orang makassar, ngak nikmat kalo blum keluar keringat :D hahahaha

    ReplyDelete
  2. ah jeroan lg... he tp kayake enak tu cara makannya dicoba ke soto2 jawa wahahaha

    ReplyDelete
  3. @arul: Wah, mestinya kamu dapat korting dari si Daeng Muchtar. Wah, next mesti ngajak arul nih makan biar serasa di Makassar beneran.

    ReplyDelete
  4. mbak serius aku belum pernah makan coto makassar ituh...........

    ReplyDelete
  5. orangnya berkulit hitam, sangar, badannya gede. Ternyata orangnya ramah dan suaranya lembut banget...


    mmmhhh... tp gak berlipstik dan make rok kaaan???kekekekek...

    kangen euuy coto makassar..nyaaaaam

    ReplyDelete
  6. Man, ikutan makan konro gak sama Jie yang di perak kapan hari itu, di sana pairing buat konro juga buras, dengan tata cara makan plek seperti yang dirimu tulis

    ReplyDelete
  7. saya begitu tertarik membaca tulisan manda ini, begitu mengalir.. membuat saya pengen segera menyantap coto makassar..

    tapi begitu lihat ANANG [komentator nomer 2] kok langsung ENEG ya..

    ReplyDelete
  8. waduh bahaya, cacing di perut saya mulai memberontak

    ReplyDelete
  9. Tulisan mbak mendol, selalu menarik. Kelihatan banget menjiwai soal makanan. Bahkan hal yang kecil pun tak luput dari perhatian. Next saya coba mengamati orang Makassar kalau makan coto

    ReplyDelete
  10. eh, anu, agak OOT nih. tapi kenapa ya tiap kali anang komen, mesti ada yg nyela? hahahaaa...

    ReplyDelete
  11. ok, yg ini nggak OOT, janji.

    di jawa, mungkin nggak banyak yg ngerti SOP makan buras yg baik dan benar. tapi ada fenonema unik aku pernah amati di restoran McD. kan kalo beli paket ayam goreng di McD nasinya dibuntel padat gitu. nah itu yg terlihat dipegang tangan kiri, dimakan secara buras, hehe. tangan kanannya celemotan megang ayam dan saos :D

    ah aku jadi pingin tau kalo manda makan kikil kambing kayak gimana ya? mmmmm...

    ReplyDelete
  12. wedeww... berarti gue org Makassar dong, soalnya waktu makan burasa n coto ya kayak gitu itu, padahal gak tau lho, cie... :D

    @fahmi: cara mbak manda makan kikil kambing yo dikunyah, ngono ae kok takok?!

    ReplyDelete
  13. ah aku jadi pingin tau kalo manda makan kikil kambing kayak gimana ya? mmmmm...

    @Fahmi: Yang jelas, kalau seporsi jelas kurang. Hehehehe

    ReplyDelete
  14. jadi inget pertama kali makan coto makassar di coto Paraikate di jalan Peterani makassar. saya juga kaget melihat porsi mangkuk yang kecil dan cara makan ketupatnya :D.
    satu lagi rasa cotonya gurih cuma hambar gak ada garam dan gulanya jadi silakan di kasih garam sendiri kalo kurang manis ya tambah kecap sendiri kurang kecut banyakin jeruk, karena kita sendiri yang ngasih garam dll jadinya pertama kali dateng ancur rasnya he..hehe... tapi jujur coto jeroan yang enak ya Coto makassar, coto ayam yang enak ya soto ayam lamongan.

    oh iya kalo soal isi mbak mendol bisa milih koq minta daging aja, atau lidah saja, atau Halim (hati Limpa) dll...

    jadi lapar beneran nih ....

    ReplyDelete
  15. coto makasar? jadi inget daeng arul...

    laen kali minta daeng arul tuk nraktir saya hehehehehe

    ReplyDelete
  16. wa, bango udah 80 taun
    masih bisa terbang?

    hm, pasti soto makassarnya enak
    mau

    ReplyDelete
  17. Dulu waktu aku tinggal di Ternate-Maluku, sering beli coto Makassar ini Ndol. Pancen uenaaakk. Apalagi malem hari buanyak dijual coto ini di tenda2, tradisional gitu ..

    Pingin masak dewe tapi yang maem aku thok, payahnya diswiss gitu nggak ada bakul2 makanan tradisional kita...

    Met makan Ndol ..

    ReplyDelete
  18. Anonymous10:24 PM

    sebenarnya soto paling enak dan mirip Coto Makassar adalah Soto Pekalongan. Pakai tauco juga. Mereka menyebutnya Tauto, bukan Soto. Ada jerohan dan daging kerbau.

    ReplyDelete
  19. Silahkan mampir di warung Coto Makassar Daeng Memang, Jl. Ampera Raya seberang SMU Sumbangsih, Cilandak jakarta selatan.
    Blog: www.cotoampera.multiply.com

    ReplyDelete

Liburan ke Bali? Yuk, Kunjungi 7 Tempat Wisata Kuliner Terindah Ini

Bicara kuliner, masakan khas Bali menjadi salah satu yang paling digemari. Apalagi jika tempatnya diselimuti keindahan alam, tentu meng...