Skip to main content

8 Menu Favorit FJB Versi Si Jago Makan

Ada 80 aneka makanan tradisional Nusantara. Dan, saya punya 8 menu favorit di Festival Jajanan Bango kali ini.

Angka 8 boleh jadi angka keramat. Kenapa ? Sebab Bango ultah ke-80. Kiprah Bango sendiri sejak tahun 1928. Festival Jajanan Bango sendiri, tepat di tahun 2008 untuk keempat kalinya. Khusus menyambut acara ini, saya nggak mengurangi makan seperti FJB tahun lalu. Karena saya merencanakan tidak menyantap semua makanan.Akhirnya, setelah melalui proses icip-icip dan nambah..hehehe.saya punya 8 menu pilihan.

Pasti penasaran, bagaimana metode pengumpulan data hingga muncul 8 menu favorit versi saya. Agar lebih fair, saya datang dua kali di acara ini. Yaitu siang dan malam hari. Yah, maklum meski daya tampung saya ibarat truk tangki Pertamina yang gandeng dua itu. Tapi, badan saya bisa mbledoss jika disuruh menyantap 80 makanan dalam satu waktu. *kelenger.

Caranya, saya kompakan sama fotografer, teman-teman TPC, teman pers dan teman blogger lain. Untuk membeli makanan tapi syaratnya tidak boleh sama. Jadi sejak awal sudah disepakati. Misalnya Fahmi beli Sate Karmen, Anton beli Tahu Teck-Teck, Dita beli Semanggi, Gandhi beli Sop Buntut dan seterusnya. Di meja yang disepakati kita berkumpul. Lalu saling mencicipi. Wah, ini sekaligus tips buat ngirit.

Ini dia 8 Menu Favorit Versi Saya :

1. Tengkleng Bu Edi – Wakil Surakarta
Wah, akhirnya saya nggak perlu jauh-jauh ke Surakarta untuk menikmati Tengkleng. Ternyata rasanya memang enak tenan. Menggunakan daging kambing, tapi dagingnya mirip sapi. Pinter neh yang mengolah…*angkat jempol. Seporsi, saya menikmati satu tusuk jeroan dan tetelan tulang kambing.
Gara-gara saya makan ini, banyak teman-teman yang ikutan beli. Kata teman saya, “Gayamu kalau nyesep-nyesep tulang bikin ngiler!” Hehehe……

2. Bebek Papin

Bagi tim pemburu bebek. Pasti sudah tahu, kalau saya susah berpaling dari Bebek Sambal Pencitnya Cak Yudi-Perak. Tapi untuk FJB kali ini, sengaja saya nggak mampir ke Cak Yudi. Soalnya dua hari sebelumnya saya sudah andok di warungnya yang ada di belakang rumah saya. Nah, teman saya si Puput. Di siang hari yang terik memilih menu ini. Saya ikutan cicip-cicip. Dagingnya empuk, gurih sekali.Bumbunya terasa sampai ke tulang. Gara-gara kelewat menghayati saya ditegur sama Puput. “Ih, mbak Manda. Nyicip, kok bebeknya dihabisin !” Uuppst…Sorry.. Morry… Dorry… yo, Put.

3. Semanggi Surabaya
Makanan khas Suroboyo ini susah-susah gampang dicari. Lebih banyak dijajakan keliling di pagi sampai siang hari. Semanggi Suroboyo terdiri dari dua macam sayuran yaitu daun semanggi dan kecambah yang direbus. Bumbunya yang khas yang merupakan perpaduan dari ketela rambat, kacang tanah dan gula merah, disantap dengan kerupuk puli. Rasanya? Jelas sedap, apalagi penyajiannya beralas daun pisang. Sayangnya pedas, jadi saya nggak berani menghabiskan.


4. Rawon Setan Bu Sup
Timing-nya pas. Saya menikmati di malam hari.Irisan dagingnya besar-besar, bebas lemak. Empuk sekali. Kuahnya hitam pekat, tidak pelit ngasih kluwek. Disajikan dengan nasi dan kuah hangat. Seporsi Rp 10 ribu. Harga segitu sepadan dengan potongan dagingnya yang besar-besar. Di stand ini, Bu Sup juga menyajikan Sop Buntut. Harganya dua kali lipat Rp 20 ribu. Menu ini pilihan teman saya, si Gandhi menurut saya rasanya kurang sip. Potongan dagingnya memang besar tapi tulangnya juga besar. Jadi saya hanya merekomendasi Rawon Setannya saja.

4. Tutug Oncom – Wakil Bogor
Pas suapan pertama….jujur aja rasanya kok aneh ya, menurut saya. Tapi pas suapan kedua dan berikutnya lancar-lancar aja. alias doyan. Kekuatan menu ini terletak pada taburan oncom yang dilumat dengan nasi. Rasanya kayak tempe mendol diremet sama nasi. Rasa kencurnya terasa banget. Tutug oncom ini disajikan dengan ayam goreng laos. Raos Pisan Oiiiy…


5. Lontong Kupang Pak Slamet
Duh… maaf ya sama yang alergi kupang kalau tidak bisa menikmati menu pesisir ini. Kupang lontong dan Sate Kerang Pak Slamet bikin ngeces bergalon-galon. Soalnya, menu ini hanya ada di Pantai Kenjeran dan Sidoarjo. Dilengkapi dengan sate kerang dan es kelapa, duh serasa saya sedang di Kenjeran sambil menikmati pemandangan muda-mudi yang asik berpacaran. Yeeeeee….

7. Nasi Bug Trunojoyo – Wakil Malang
Bukan karena Arema, kalau menempatkan Nasi Bug Trunojoyo sebagai pilihan. Enaknya di sini pilihan lauknya banyak ada jeroan sapi lengkap. Ada juga ayam goreng, juga beserta jeroannya. Sebagai pemilik lidah Jowo, saya paling sreg sama lodeh rebungnya. Apalagi dikasih taburan serundeng dan dendeng kelapa. Dituwil dengan sambalnya yang manteb pedesnya membuat saya gedhek-gedhek keenakan. *Tambah lagi…Bug.

8. Kambing Oven Madinah
Yang menarik sebenarnya si Penjual. Lelaki Timur Tengah menggunakan topi koboi, yang selalu menebar senyum. Saya pun tak luput disapanya. “Mbak, ayo nyoba. Kalau dagingnya keras boleh uang kembali !” ujarnya. Hahahaha….menarik sekali cara dia memikat pembeli. Saya pun tergoda apalagi pas mencium kambing oven yang sedang dibakar. Dagingnya ternyata memang empuk. Saya pun nggak menyesal digoda sama yang jual..heheheh.

Nah, buat teman-teman yang penasaran. FJB akan hadir di Jakarta dan Bandung. Jadi tunggu saja ya...

Comments

  1. arepe mangan tengkleng, la kok wes kentekan!!.. hwaaaa

    ReplyDelete
  2. jujur, karna ga begitu maniak makan dan ga suka makanan aneh2, kambing ga sukak, sapi jarang sukak, bebek kurang sukak. makan pilih2. makanya ga ikut ambil bagian.. hohoho. malu2in..

    ReplyDelete
  3. lo, ga suka pedas tapi makan rawon setan? kan pedas itu??!?!??!

    pengen nyoba yang namanya oncom, kok ga pernah ada di sini? atau icha yang gatau? (kuper.com)

    ReplyDelete
  4. lho, aku malemnya juga balik kesitu, kok nggak ketemu ya? mestine bisa tukeran incip2 hehe :D

    ReplyDelete
  5. kapan2 kalau TPC bikin kumpul + maken bareng, mau dong di undang :)

    ReplyDelete
  6. huadoooww.... asik bener yah acaranya, terutama jajanan makananannya.. kapan2 harus dateng niyyyy... bangooo... top degh

    kasih aku voucher gratisan yah mandaaaa

    ReplyDelete
  7. wah laperrrr! pengen rawon setan walaupun belumm pernah nyoba yang aselinya

    ReplyDelete
  8. Anonymous5:48 PM

    wah ..rekomendasi dari mbak mendol bikin aku ngeces nih. Aku yakin rekomendasi dari mba, pasti TOP.

    Pengagum berat mbak mendol

    ReplyDelete
  9. aku kangen makan kupang-sate kerang.......tertarik ama kambing oven, blm pernah nyobain..

    Kalo di Jkt,jeng Manda dateng sini gak? nanti kita janjian yuk.....

    ReplyDelete
  10. Nasi padang gak masuk dalam favorit ?

    ReplyDelete
  11. lah koq enak kabeh yo....
    dadi luwe aku mbak mendol

    ReplyDelete
  12. halah! kok daging smuanya Mba...? yang ikan2 ga masuk hitungan ya...?

    btw, kapan FJB di jakarta?

    ReplyDelete
  13. aku kok udah terbiasa liat tampilan web yang kemarin ya? jadi berselera main kesana tiap ada tulisan baru. Yang sekarang semakin ijo, semakin bango hehehe...
    arep ning jakarta tho? yowis ketemuan ya? aku gak perlu mulih nang suroboyo meneh :)
    pengertian bgt si bango

    ReplyDelete
  14. kenappaa yaa... gue selalu mampir sini pas puasa??
    memikat mbak...! :D

    ReplyDelete
  15. gila..sungguh kasian orang2 sperti saya yg hidup jauh dr indonesia...mau makan2an kek gini2 ini harus nunggu liburan semester dulu..apes2nya malah nunggu uang buat pulang dikirim apa engga..weleh weleh...jadi laper rek.

    ReplyDelete
  16. mendooooooolllllllll kamu fitness eh fitnah. yang milih sop buntut kan dirimu.... *smack down mendol*

    Padahal aku kepingin tahu telor itu, untung si anton beli jadi bisa ikut nyopet2 dikit hahahahahaha.

    Ndol nanti malam datang yah, sekalian mau nanya2 soal lomba itu. Mau kirim poto congor eh cingur

    ReplyDelete
  17. Duh, kambing, bebek, kerang dan jeroan.. bukan salah satu makanan favoritku mbak :(....

    Aku pilih nasi Bug aja deh.

    Dan akan kutunggu kedatangan Bango di Jakarta nanti...

    Mbak rey, bersiaplah :D

    ReplyDelete
  18. Nasi Tutug oncom yang aneh itu Tempenya. KECUT, g' tau apakah habis dikempit ama yang jual.

    Kalopun dikempit, dikempit dimana??
    dikexxxxx atau
    dikixxxx

    *XXX mode: ON*

    ReplyDelete
  19. Komentator nomor 2 iku karep'e opo yo??

    Pamer tah GUOBLOK yoh??

    ReplyDelete
  20. Ndolllll....walah moco critamu aku wis ngeces......wuiiiiiiiihhhh pengen tenan aku ndol....

    ReplyDelete
  21. @ raden angki : walah2...bilang anti anang aja kok susah..hahahaha

    hmm..i want to say thanks u for fjb mbak..

    ReplyDelete
  22. Bener mbak Tengklengnya enak. Aku juga makan. Salut buat Kecap Bango yang menggelar FJB. Bisa makan enak, dan ketemu sama embak satu ini. :)

    ReplyDelete
  23. @Jeng Endang:
    Aku nggak ke Jakarta mbak, kecuali Unilever ngundang aku..*ngareppp

    ReplyDelete
  24. tak dungakno diundang? opo perlu tak telp mreka :)

    ReplyDelete
  25. madinah emang top markotop. kalau pulang kantor aku sering mampir di madinah seberangnya siola itu, makan nasi kebuli hehehehe :)

    ReplyDelete
  26. mbak mandaaaa... huaaa jadi laper.
    saya gak pernah makan tengkleng. enak mana sama tongseng?
    trus, semanggi tu gambarnya kok gak ada? gak bisa membayangkan bentuknya.
    trus pengen banget makan lontong kupang, kayaknya lezat banget deh.

    ReplyDelete
  27. Anonymous8:10 PM

    cempluk kuwi sing nyemploex apane tho? pipine opo anune????

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Rejekine Wong Lemu

Memory Gubeng Pojok

Kisah Cinta Sharukhan dan Spring Bed


Tempat makan lawas, dengan harga ramah di kantong ini salah satunya, Gubeng Pojok. Saya punya memori indah dengan depot satu ini. Ya masa-masa jaman pacaran sama my sharukhan, masa-masa habis nonton bioskop di Mitra, dah gitu kelaparan nyari makan. Ke sini tempatnya. Alasannya, murah bangets, masuklah buat my sharukhan yang pacarnya sekali makan bisa 2-3 piring…hihihi

Seporsinya dulu cuman Rp 8 ribu-an, ngga beratlah kalau saya nambah 2 kali, masih masuk akal. Hihihi..
Tidak ada yang berubah di gubeng pojok, kursi meja suasananya tetep. Yang berubah harganya. Sekarang sudah Rp 11.000,- tapi masih murah seh nurut saya. 


Dari dulu sampai sekarang my sharukhan seleranya tetep. Krengsengan, sama jeruk anget. Wis!. Kalau saya juga tetep, kare ayam, nasi goreng, rawon. Maksutnya habis makan rawon, nambah nasi goreng, kadang kare ayam. Ya maksutnya pancetnya nambah 2 sampai 3 piring getoooo.


Pilihan kita duduk di pojokan, sambil mengenang masa pacaran…cieee c…

Makan Enak, Nyantai di Hotel Berbintang dengan Pemandangan Indah Luar Biasa

Yuks, bro and sis.. tandai kalender kalian, buat bisa berlibur ke sini. Pesan online bayar mudah Pake Traveloka aja, pesan tiket pesawat, booking hotel, perjalanan, traveling. ... Ngga pake mumet, cukup satu ketukan, pembayaran beres….duh, senangnya.

 Bali yang indah seakan tak ada satukata yang bisa melukiskan keindahannya. Bali yang memesona membuat wisatawan selalu datang kembali untuk menikmati pesonanya. Bali yang menawan membuat siapapun akan datang dan membuktikan sendiri cantik dan mengagumkannya sebuah pulau kecil di timur Indonesia ini.
Salah satu keindahan alam yang menjadi magnet wisatawan adalah Pantai Nusa Dua yang berada di ujung selatan Pulau Dewata ini. Pantai ini dikenal dengan pantai terbersih dan cukup nyaman karena tidak secrowded Pantai Kuta. Juga tidak seeksklusif Pantai Seminyak yang memiliki berbagai macam resor dengan harga fantastis.
Di Pantai Nusa Dua ini kamu bisa memilih Grand Nikkosebagai penginapan di Bali. Lokasinya berada di Jl. Nusa Dua Selatan, Benoa, …