Skip to main content

Susahnya Jadi Vegan

Sedikit memalukan. Saya pernah mencoba jadi vegetarian. Dan gagal !

Ceritanya, saya ditugaskan untuk liputan resto Vegetarian. Bertemulah saya dengan banyak penganut Vegetarian. Saya melihat para penganut vegetarian ini wajahnya bersih, auranya positip. Hebatnya lagi, rata-rata mereka jauh dari penyakit. Harus diakui konsumsi daging-dagingan dan produk hewani memiliki keterkaitan dengan penyakit yang ada sekarang ini. Demi kesehatan dan mengurangi penderitaan terhadap binatang adalah alasan utama.

Saya agak terpengaruh. Kalau dipikir ada benarnya, hewan juga mahluk hidup. Ngenes juga kalau lihat ayam, sapi, kambing yang lucu-lucu terus dijagal dijadikan makanan. Aduh kok ya tega…


Habis wawancara itu..tiba-tiba kok saya jadi ilfill lihat daging. Akhirnya saya bertekad kuat MULAI HARI INI SAYA VEGETARIAN.

Hari pertama ;
Pagi-pagi pas bangun saya sarapan tempe sama sambal. *Wuahh…Bangga sekali. Siang, lihat jatah makan siang dari kantor ternyata ada empal goreng. Lalu dengan ramah saya menawarkan kepada teman di kantor untuk menyikat empal jatah saya. Sore harinya saya makan Pecel Madiun minus telor ceplok dan ayam goreng. Wah..ternyata pola makan ini menghemat banyak uang. *jumpalitann....


Hari ke 2. Sarapan nasi goreng polos. Nggak ada tambahan daging ayam dan telor. Belum jam 10 saya sudah lemes. “Ah, badan ini mulai bereaksi terhadap pola makan baru ini,” batin saya. Siang jam 12, saya lihat jatah makan siang, ayam panggang sama urap-urap. Waduuuh…hampir saja nyerah gara-gara lihat ayam panggang. Tapi sudah diniatkan, saya akhirnya hanya menikmati bumbunya. Sore hari saya benar-benar lesu darah gara-gara sudah dua hari dipisahkan sama bakso dan bebek goreng. *Glekk…


Malam hari, saya baru ingat, kalau malam nanti diundang dinner di Hotel. Awalnya, saya cuma ambil buah segar. Supaya agak kenyang, saya puas-puasin makan kue-kue yang jenisnya buanyaakkk.

Tiba-tiba teman saya mendekati. “Ndol...aku nggak habis nih, kamu mau nggak ?” katanya sambil menyodorkan sepiring tahu campur. Waduh, saya ini orang yang pantang menolak rejeki. Duh,mana tega saya lihat makanan nganggur. “Yo wislah!” akhirnya sepiring tahu campur beserta tetelan daging sapi saya habiskan demi pertemanan.

Seorang teman datang lagi, bisik-bisik. “Gileee neh, martabaknya enak bener. Kayaknya pake daging kambing soalnya dagingnya beda !” Akhirnya, didorong rasa penasaran saya nyobain martabak …"lima potong" Lalu dilanjut, satu mangkuk sup merah, lalu ganti ambil sepiring nasi, daging sapi lada hitam, ayam goreng kremes, cap cay bakso. Terakhir es krim strawberry sama bluberry.

Dua hari ..eh satu setengah hari saja, saya menjadi vegetarian. Ternyata saya nggak mampu, laparnya jadi tiga kali lipat nggak karu-karuan. Nyerahhhhh…!!!

Comments

  1. bwahahahahaaa... mendol macak vegetarian?? kamu itu naturally born omnivore, masak ya bisa menjauhi bakso sama bebek goreng? kikikik :D

    eh tapi, porsi icip2 martabakmu sangar jeee... nek icip2 ae 5 potong, porsi mangane sak piro? whoa!

    ReplyDelete
  2. jian tenan kowe ndol.. podo karo ak.. angel (susah) diajak jadi vegetarian.. tapi bukan masalah spt itu, tapi emang kurang suka sayuran wkwkwkwkwk....

    ReplyDelete
  3. Fahmi

    martabak khan kecil, Mi. Porsi makanku? bolak-balik mangan ambek aku ngono loh. Kok jek takok ..hehehe..jadi khan makan belut?

    Anang

    Nang,aku ngak sangup. Soale awak dewe pemuja bebek dan bakso.

    ReplyDelete
  4. aku pernah nyoba, kuat seminggu. sebenernya bisa sih ngerasain bedanya, perut kayaknya jadi enteng.

    bukan karena ga bisa nahan, tapi lebih ke keribetan dan kebangrutan hi hi dan susah nyari makan malam yang hanya sayur dan tempe.


    kapan2 aku akan ulangi jadi vegan murni.

    ReplyDelete
  5. cuma bisa nahan tawa
    HAHAHAHAHHAHAHAHAHAHAHAHAHHA

    ReplyDelete
  6. wakkakakak
    ngakak bacanya :D
    sekali2 kalo diundang makan ajak kita2 dunkz... :P
    ntar kita sebagai malaikat yang selalu mengingatkan mbak mendol :D
    hehehe

    ReplyDelete
  7. Aku juga pernah nyoba jadi vegetarian mbak, lumayan sukses, bertahan kira2 setaun, sesudah itu aku kembali mulai makan daging, gara2 kalo diajak makan2 aku makannya jadi pilih2 kayak tuan putri, repottt. Tapi untuk balik makan ayam aku rada susah, butuh setaun lagi utk bisa balik makan ayam, krn bagiku rasanya eneg banget. Ayam aja eneg, apalagi bebek...?!

    ReplyDelete
  8. Kw
    Wihh..Vegan Murni ? Tapeeee deh

    Slamet
    *bekap mulut Slamet

    Arul
    ayooo Taman Bungkul serbuuuuu

    Rey
    Bebek nggak doyan ? Sini lempar ke aku

    ReplyDelete
  9. awake sampeyan sak piro??????

    ReplyDelete
  10. gak perlu gitu toh..segala sesuatu itu disyukuri aja, ya daging ya vegetarian..hehehe...

    ReplyDelete
  11. yah.. jadi vegetarian ituh kudu kuat mbak.. kalo tu2t sempet vegetarian 2 tahun :P trus batal gara2 terlalu kurus... benernya di badan enak buanget loh! tapi asli, tenaga ituh emang minus.. berkurang buanget..

    sempet vegetarian gara2 alergi :( gimana bisa makan, kalo pantangannya ikan laut, ayam, dan telor.. sedangkan daging sapi gk seberapa suka.. masa makan bebek tiap hari ama daging kambing?? *walopun tu2t suka banget XD tapi gk bisa sering makan karena ortu gk bisa makan :P

    ya udah.. opsiku saat itu adalah.. hidup sehat ala vegetarian.. untunglah pola makan vegetarian dulu ituh berdampak baik bagi diriku yang awalnya anti dengan sayuran :P

    mbak manda juga kena alergi kan???

    ReplyDelete
  12. kalau jadi vegetarian di semarang, surabaya ya pastinya gagal...coba jadi vegetarian di kamboja, tibet..dijamin berhasil ( secara banyak buddisnya )..

    ReplyDelete
  13. ndop
    aku sak gajah !

    cempluk
    syukuran yuksss

    ecchan
    iyo alergi kuru...jadi lemu terus

    Mas Iman
    jauhhhhh amirrr. Nggak sekalian ke Ethopia, secara di sana nggak ada yang jual bebek goreng ama bakso keliling. Hehehehe

    ReplyDelete
  14. gak usah dadi vegetarian, porsi sayure wae sing diakehi porsine mbak....kapan2 nek aku mulih Malang, jak-en mangan2 yoo.....

    ReplyDelete
  15. hihihi...vegetarian???? walahhhh.....bakso dan ayam goreng masih banyak jeh,
    tapi tak hargai ndol..paling ngga dirimu pernah mencoba jadi vegetarian...

    ReplyDelete
  16. Yunan7:45 AM

    salam kenal mas apa mbak sih nih ? *bingung* hahahaha...

    ReplyDelete
  17. nek mangan timun karo krupuk termasuk vegetarian gak ya? dicampur sego uwenak tenann.
    makanan itu namanya "terancam". aneh ya namanya??

    ReplyDelete
  18. mbak Endang
    Mbak, aku saiki netap di Surabaya. Jarang pulang ke Malang. Piye ?

    wieda
    iya satu setengah hari..lumayann

    Yunan
    saya wedok

    antown
    heheh..urap-urap koncone terancam wenak. eh thx ya sms-nya..

    ReplyDelete
  19. mbak'e, mbak'e,
    aku aja gak brani jd vegetarian,
    gak vegetarian aja suka lemes,
    apalagi klo jd vegetarian yah??
    heuheuheu xD

    btw, aku jg punya temen yg Vegan,
    dgn alesan yg gak logis: dia suka muntah2 klo makan daging2an!
    hahaaaa, rugi ya kayanya buat qta xP

    ReplyDelete
  20. aneh aneh aja nih...........

    btw makan sayuran juga bikin badan tambah gemuk.....liat aja tuh SAPI makannya cuma daun tebu dan rumput2an badannya bisa segede gitu, coba kalo dia makan daging??? wahahahaha

    ReplyDelete
  21. mbak, aku pulang ke Malang yo nek Lebaran....sampeyan mulih juga kan? opo janjian nang Sby? Aku wis waras kok, dadi pengen mangan ae gawane......

    ReplyDelete
  22. Nieke
    Vegan dilarang buat cewe centil. hihihi

    Azhar
    Kalau sapi makan daging pasti kayak gw deh Zhar..hehehehe

    Mbak Endang
    Kalau Lebaran pasti pulang lah mbak. Isok dipenthung mbahku lek nggak muleh nang Malang.

    ReplyDelete
  23. Saya juga mule Vegan kok mbakk,,tapi cuma telur ama susu masi masuk ke organ pencernaan saya.... terasa lebih sehat aja, coz kita ga makan bangkai lagi (ayam mati baru digoreng, ikan laut yang mati baru digoreng -> bangkai??...hihihihhihi)
    gracias

    ReplyDelete
  24. gyahahaha...aku sih udah pasti gak bs jd vegetarian ... ada juga badan lemes2 tak berdaya ... dan bakal tiap hari kebawa mimpi dah tuh daging2 lezat..

    hebat yah orang2 vegetarian ituh...

    ReplyDelete
  25. Laper ni.... bisa lempar makanannya kemari gak?????

    ReplyDelete
  26. wah... meski bukan aseli vegan, saya mmg ga terlalu suka daging2an, lbh banyak makan sayur, apalagi di malang tuh suka bikin kulup dan sambel, ato penyet2an. malah kl udah ketemu sambel, daging ga napsu lagi :D

    ReplyDelete
  27. Ah susah banget vege, bagi aku fine aja klo yang dimakan hewan ternak seperti ayam, bebek, dll, kalo udah hewan peliharaan kayak anjing dsb, itu baru sadis hohoho...

    ReplyDelete
  28. Rinie
    yaelahh.mana ada ayam hidup digoreng ???

    Mbak icha
    Iya salut, wajahnya bisa bersih gitu.

    rizky
    mau kulempar gombal ??

    Lady
    Hidup Malang..!!! eh sambal ama kulupan

    lisan
    Anjing...!!! haduh, sadis dan haram, Non.

    ReplyDelete
  29. chocovanilla9:35 PM

    Met kenal, Mbak. Seneng deh nemu blog yang isinya makanaaaaan. Hidup cuma sekali nikamti aja. Apalagi hewan-hewan itu (hiiii...) emang diciptakan untuk dimakan, kok. Tapi sing halal, lho!

    Denger-denger kalo gak makan daging bisa kurang "gairah", lho.... ;)

    ReplyDelete
  30. hahaha, ada-ada saja, 2 hari yah?? hahah
    memang susah jadi veget, sebenarnya kalau mau jadi veget bukan langsung mengurangi total tapi perlahan, :)
    nice try mas :)

    ReplyDelete
  31. hahaha....
    asli ngakak jumpalitan sampe seisi kantor ngeliatin aku ngakak kaya orang gila gara2 baca tulisan ini. Soalnya kok ya pas sama pengalaman pribadiku yang gagal jadi vegetarian

    *ngakak masih berlanjut

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Rejekine Wong Lemu

Memory Gubeng Pojok

Kisah Cinta Sharukhan dan Spring Bed


Tempat makan lawas, dengan harga ramah di kantong ini salah satunya, Gubeng Pojok. Saya punya memori indah dengan depot satu ini. Ya masa-masa jaman pacaran sama my sharukhan, masa-masa habis nonton bioskop di Mitra, dah gitu kelaparan nyari makan. Ke sini tempatnya. Alasannya, murah bangets, masuklah buat my sharukhan yang pacarnya sekali makan bisa 2-3 piring…hihihi

Seporsinya dulu cuman Rp 8 ribu-an, ngga beratlah kalau saya nambah 2 kali, masih masuk akal. Hihihi..
Tidak ada yang berubah di gubeng pojok, kursi meja suasananya tetep. Yang berubah harganya. Sekarang sudah Rp 11.000,- tapi masih murah seh nurut saya. 


Dari dulu sampai sekarang my sharukhan seleranya tetep. Krengsengan, sama jeruk anget. Wis!. Kalau saya juga tetep, kare ayam, nasi goreng, rawon. Maksutnya habis makan rawon, nambah nasi goreng, kadang kare ayam. Ya maksutnya pancetnya nambah 2 sampai 3 piring getoooo.


Pilihan kita duduk di pojokan, sambil mengenang masa pacaran…cieee c…

Makan Enak, Nyantai di Hotel Berbintang dengan Pemandangan Indah Luar Biasa

Yuks, bro and sis.. tandai kalender kalian, buat bisa berlibur ke sini. Pesan online bayar mudah Pake Traveloka aja, pesan tiket pesawat, booking hotel, perjalanan, traveling. ... Ngga pake mumet, cukup satu ketukan, pembayaran beres….duh, senangnya.

 Bali yang indah seakan tak ada satukata yang bisa melukiskan keindahannya. Bali yang memesona membuat wisatawan selalu datang kembali untuk menikmati pesonanya. Bali yang menawan membuat siapapun akan datang dan membuktikan sendiri cantik dan mengagumkannya sebuah pulau kecil di timur Indonesia ini.
Salah satu keindahan alam yang menjadi magnet wisatawan adalah Pantai Nusa Dua yang berada di ujung selatan Pulau Dewata ini. Pantai ini dikenal dengan pantai terbersih dan cukup nyaman karena tidak secrowded Pantai Kuta. Juga tidak seeksklusif Pantai Seminyak yang memiliki berbagai macam resor dengan harga fantastis.
Di Pantai Nusa Dua ini kamu bisa memilih Grand Nikkosebagai penginapan di Bali. Lokasinya berada di Jl. Nusa Dua Selatan, Benoa, …