Skip to main content

Bandeng Kemayu

Hanya ingin mengabarkan, jika semangat penjual bandeng asap di Sidoarjo, masih kuat mengepul. Lebih malah…
Pemenang I. Bandeng Kawak Seberat 5 Kg
Foto : Anton

Kerupuk, kepiting, petis dan olahan bandeng seperti bandeng asap, presto, otak-otak. Semua masih bisa ditemukan di Sidoarjo. Mampirlah ke pusat oleh-oleh di jalan Mojopahit, bandeng dan aneka kerupuk masih bisa ditemui di sini. Saya dan Anton mampir ke sebuah toko oleh-oleh. Etalase kacanya yang memajang bandeng asap beragam ukuran sangat menarik perhatian.

“Eh, kalau di sini selain bandeng asap, yang terkenal otak-otak bandengnya. Silahkan lho, kalau mau icip -icip,” ujarnya si Om pemilik toko ini ramah. Nah, saya langsung membuka bungkusan daun pisang yang ada di meja. Tapi tiba-tiba, si Om ini berteriak. “Loh…bukan yang itu, Mbak !” teriaknya. Wah..saya langsung mak menjumbul..kaget. “Yang ini saja!” kata si penjual, menyodorkan satu bungkusan kecil sak kuprit. Isinya, daging otak-otak yang besarnya sak upil. Ealahh…, saya pun harus puas mencicipi otak-otak bandeng yang bagaikan selilit itu.

Sialnya, otak-otak bandeng ini enak sekali.
Cita rasanya berbeda dengan otak-otak dari daerah lainnya. Daging bandeng yang sudah dihaluskan dan diberi bumbu dicampur dengan santan kental. Padahal di tempat lain mungkin menambahkan ampas kelapa di dalamnya. Ikan bandeng yang sudah diisi ini dibungkus dengan daun pisang baru kemudian dikukus. Daun pisang yang dijadikan kemasan ini menambah harum aroma otak-otak. Saya pun jadi kepengen bilang nambah, tapi malu. Akhirnya, saya membeli otak-otak seharga Rp 15 ribu itu. Yah, dari pada ngecesss terus.

Pas liputan, sebenernya ada rasa jengah. Om, penjual yang ramah ini. Kok sering mencuri pandang ke arah saya dan Anton. Saya sih awalnya menduga mungkin ia berusaha bersikap ramah. Tapi, kok lama –lama rada ganjen. Gayanya memang rada kemayu, dan suaranya juga tergolong lembut untuk ukuran pria apalagi sudah bapak-bapak."Masa dia tertarik sama saya ? Masa si Om, terobsesi dengan perempuan berbadan subur ?"
Atas sikapnya, saya semakin waspada segera menjaga jarak ketika dia mendekati kami berdua. Saya akhirnya merapat ke etalase pura-pura asik melihat, tapi dengan posisi waspada. Si Om, ini ternyata mendekati si Anton.

Dan terjadilah adegan mencengangkan itu. “Fotonya yang bagus ya, Mas ! ujarnya.
Bukan…bukan perkataannya itu yang mengejutkan. Tapi tangan si Om, yang mendarat gemas di bokong Anton. Ha..!!!! Spontan, Anton berteriak. Mukanya merah padam. Lalu menyingkir. Saya yang mengamati kejadian itu hanya bisa mesam-mesem menahan tawa. “Asem..wong iku kok nyekel (megang) bokongku, Mbak !” sungut Anton. Setelah kejadian itu, saya jadi tenang-tenang saja menghadapi lirikan nakal si Om (yang memang tidak ditujukan kepada saya). Sebaliknya, ganti Anton yang pasang sikap waspada.
Selesai liputan, ganti saya yang menggoda si Om Aduh Om penjual bandeng, kamyuu.. kok kemayu sih. Teman eike khan jadi takut ! Hehehehee…

Pusat oleh-oleh khas Sidoarjo
Jalan Mojopahit - Sidoarjo





Comments

  1. Ternyata makin banyak disorientasi di sini. Selain diorientasi topik (agak OOT dikit maksudnya), ternyata ada juga disorientasi itu ...

    ReplyDelete
  2. wahh, si oom nya kok kecentilan gitu ya mbak?

    anyway, bandengnya sungguh slurpy nampaknya.

    ReplyDelete
  3. Wakakak jadi si mendol rupanya iri toh gak di godain, he..he..he..

    Tapi kalau katanya anton yang megang bokongnya bukan si penjualnya tapi elo aduh yang bener yang mana neh wakakakakakak ( kabur tar di timpuk bandeng se gerobak he..he..he.. )

    ReplyDelete
  4. Hahaha...jl. Majapahit?
    Saya biasanya beli di jalan A. Yani (?lupa namanya)arah Sidoarjo ke Malang (jalan lama yang dulu untuk antar kota)....disitu juga ada terasi yang udah dikeringkan, jadi kalau bikin sambal tak perlu menggoreng lagi.

    Wahh jadi pengin...saya sempat tinggal di Sidoarjo setahun, awal diterima bekerja dulu.

    ReplyDelete
  5. itu sexual harashment tuh...protes
    ( kalau saya bisa keplaaaaaaakk )

    ReplyDelete
  6. wahhhh....kalo saya si...kabbuuuuurrrrrrrrrrrr...berani jg ya di depan umum tu megang2 bokong

    ReplyDelete
  7. aku wes curiga jane. gak mungkin om e tertarik karo Mendol. om e mesti mikir rugi nek ngesiri mendol. mangane akeh (lol)

    wah alamat ki anton bolak-balik nang sidoarjo. njaluk diremes maneh kekekekeke. suk nek mbalik rono duduk bokonge menh di di remes tapi ngareppe kekekekekekekekekekeke kabuuuuuuuurrrrr (aku nulis karo ngekek dewe, intan sampek bingung)

    ReplyDelete
  8. anton memang punya sex appeal yag tinggi (ngguyuku durung mari) kekekekeke

    ReplyDelete
  9. remasannya begitu mengundang...aaahhhhh..

    ReplyDelete
  10. deffi giga8:03 PM

    hahahahha...mang bokong anton bisa diremes? kalo bokong mbak man peri sih, aku percaya ;p

    gimana rasanya ton? ;p

    ReplyDelete
  11. Hahahaha kocak-kocak, om yang demen sama brondong ^o^

    ReplyDelete
  12. gak opo opo sih sakjane diremes sitik sitik asal bawa bandeng gratisan hehehehe

    ReplyDelete
  13. otak2 rasa remasan bokong....hihihihi

    ReplyDelete
  14. wakakakakkkk... gue udah curiga tu si om naksir anton. Makanya mbak kamu dikasih icip2nya sithik, lha wong ndak naksir kamu kok.

    Aduuhh anton... anton... gmn perasaanmu ton?? wakakakakkk :D

    ReplyDelete
  15. sori sori ada yang kurang. Kayaknya ini postingan paling menghibur yg pernah kau buat mbak, sering2 aja mbak (menjadikan anton korban maksudnya...) waakakakakkkk :D

    ReplyDelete
  16. Hehe, otak otak bandeng nylilit...

    ReplyDelete
  17. klo oom bandengnya ndak kemayu pasti rasa bandengnya juga ndak enak yak e...

    bandeng rasa bokong?
    hihihihi.........

    ReplyDelete
  18. iiiihhh si om serem amaatt...efek kebanyakan makan bandeng asep kali...hormonnya jd berubah...kekekekekkek

    wah aku kangen banget sama bandeng asep...pake nasi anget dan sambel cenge'...nyaaaaaammmmmeeeehhhh

    ReplyDelete
  19. @Mbak De : Dasar otak mesum ! Kok mikir ngeremes sing ngarep !!!

    @deffi ama Landy :

    Aku juga heran. Padahal bokongku khan 5 X lebih besar. Tapi si Om, ngga punya nyali tuh. ! hehehe

    ReplyDelete
  20. Lha ... Rupanya saya balik ke sini komen-komennya udah pada menjurus-menjurus gitu ...

    Bahkan komen-komen pun ikut menceng dari topik bandeng! :))

    ReplyDelete
  21. hahaha..kasihan sekali temennya dipegang2 mbak..hehehe

    ReplyDelete
  22. loh masih punya rasa malu ya mbak :P
    kl tau omnya kemayu gitu mending minta tolong mas anton yg minta ke omnya, pasti dikasih lagi :)

    ReplyDelete
  23. Hem.. apa2an inih.. isi oleh2nya kok merasuk menuju liurku yg meleleh2 ini ya? hohoho.. serius tuh pantat dicowel2?! Dapet diskon gak? KMungkin kalo pantat sebelah dicolek lagi, malah dapet gratis, hihihi.. Cheers!

    ReplyDelete
  24. bisa minta hp em itu gak....
    :D
    YYYHUK...

    ReplyDelete
  25. mase seneng anton paling... hahahahahahah

    ReplyDelete
  26. wahahahahahaha *tertawa diatas penderitaan orang*

    ReplyDelete
  27. Ya ampun....
    mari-mari , saya antarakan ke YLKI karena tidak puas sebagai pelanggan malah di grepe-grepe

    atau juga mau saya anter ke komnas HAM, karena hak-haknya telah teraniaya dan 'perabotannya' ternoda...hehehe

    ReplyDelete
  28. lah... cah cah iki piye to...
    topik intine bandeng iki, duduk anton..
    jd yo ayo kembali ke topik ae.
    soal bokong.... eh kliru...
    soal bandeng meksud'e...

    ReplyDelete
  29. mas, blognya iso ruame gini yak opo carane seh..?

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Rejekine Wong Lemu

Memory Gubeng Pojok

Kisah Cinta Sharukhan dan Spring Bed


Tempat makan lawas, dengan harga ramah di kantong ini salah satunya, Gubeng Pojok. Saya punya memori indah dengan depot satu ini. Ya masa-masa jaman pacaran sama my sharukhan, masa-masa habis nonton bioskop di Mitra, dah gitu kelaparan nyari makan. Ke sini tempatnya. Alasannya, murah bangets, masuklah buat my sharukhan yang pacarnya sekali makan bisa 2-3 piring…hihihi

Seporsinya dulu cuman Rp 8 ribu-an, ngga beratlah kalau saya nambah 2 kali, masih masuk akal. Hihihi..
Tidak ada yang berubah di gubeng pojok, kursi meja suasananya tetep. Yang berubah harganya. Sekarang sudah Rp 11.000,- tapi masih murah seh nurut saya. 


Dari dulu sampai sekarang my sharukhan seleranya tetep. Krengsengan, sama jeruk anget. Wis!. Kalau saya juga tetep, kare ayam, nasi goreng, rawon. Maksutnya habis makan rawon, nambah nasi goreng, kadang kare ayam. Ya maksutnya pancetnya nambah 2 sampai 3 piring getoooo.


Pilihan kita duduk di pojokan, sambil mengenang masa pacaran…cieee c…

Makan Enak, Nyantai di Hotel Berbintang dengan Pemandangan Indah Luar Biasa

Yuks, bro and sis.. tandai kalender kalian, buat bisa berlibur ke sini. Pesan online bayar mudah Pake Traveloka aja, pesan tiket pesawat, booking hotel, perjalanan, traveling. ... Ngga pake mumet, cukup satu ketukan, pembayaran beres….duh, senangnya.

 Bali yang indah seakan tak ada satukata yang bisa melukiskan keindahannya. Bali yang memesona membuat wisatawan selalu datang kembali untuk menikmati pesonanya. Bali yang menawan membuat siapapun akan datang dan membuktikan sendiri cantik dan mengagumkannya sebuah pulau kecil di timur Indonesia ini.
Salah satu keindahan alam yang menjadi magnet wisatawan adalah Pantai Nusa Dua yang berada di ujung selatan Pulau Dewata ini. Pantai ini dikenal dengan pantai terbersih dan cukup nyaman karena tidak secrowded Pantai Kuta. Juga tidak seeksklusif Pantai Seminyak yang memiliki berbagai macam resor dengan harga fantastis.
Di Pantai Nusa Dua ini kamu bisa memilih Grand Nikkosebagai penginapan di Bali. Lokasinya berada di Jl. Nusa Dua Selatan, Benoa, …