Skip to main content

Kompyang Bikin Kepayang

Foto : Anton

Pernahkah Anda merasa ngilu gara-gara melihat sepotong roti ?
Itu yang saya rasakan ketika melihat roti kompyang. Roti jaman bahuela yang membawa saya pada kenangan masa kecil, ketika masih tinggal bersama Eyang Kakung dan Eyang Putri di Malang.
Setiap sore, Eyang kakung saya seperti biasa membawa roti kompyang ini di teras depan.Bersama satu cangkir teh hangat. Roti kompyang itu lalu dicelup, sampai terasa lembek, kemudian dinikmati. Terlihat cukup nyaman untuk orang yang mulai kehilangan gigi depan.

Satu-satunya alasan eyang tetap menyantap roti aneh ini. Karena, makan roti kompyang gampang membuat kenyang. Benar-benar aneh !


Roti ini di mata saya benar-benar tidak ada istimewanya. Komposisinya sangat sederhana, terdiri dari campuran tepung terigu, garam, gula dan air. Rotinya keras, rasa pun tawar. Roti yang keras ini sempat membuat saya trauma. Dulu karena penasaran, saya mengigitnya kuat-kuat. Aduh…gigi saya sampai ngilu semua. Rasanya senut-senut, tapi roti ini gupil saja tidak. Hebat sekali.


Di sebuah festival makanan, saya menemui lagi roti ini. Kaget sekali, karena pembelinya lumayan banyak. Penjualnya mengatakan, “kompyang sudah dimodifikasi, dan disesuaikan dengan selera masyarakat,” jelasnya. Takut dibohongin, saya cuil sedikit rotinya, ternyata teksturnya lebih lembut dan empuk.

Ini menggugah saya membeli roti kompyang.

Ada pilihan rasa seperti daging ayam, daging sapi, salad tuna dan rumput laut.Di atasnya, ada taburan wijen yang generous. Rasanya gurih, isi daging di dalamnya juga sedap.
Saya menyantap dua buah kompyang, perut saya lumayan kenyang. Sambil menyantap, saya ingat kembali kenangan bersama eyang putri di sebuah teras depan. Dan hebatnya lagi, aihhh..gigi saya nggak ngilu lagi !”



Comments

  1. Hmm..Nymmm..mau mau...roti kompyang itu isi nya sayuran y, kayak burger dunk ??

    ReplyDelete
  2. Gak pernah makan kompyang, mungkin pernah.. cuma ga tau namanya hehe.. Kok bentuknya spt burger ya ?

    ReplyDelete
  3. Man... ini bukannya kompyang yang ada di surabaya city guide... iyo to nduk?

    ReplyDelete
  4. @pluk + Jie : Mirip Burger memang. Isinya Salad Tuna.

    @Kinoy: emangggg. Cuma beda crita.

    ReplyDelete
  5. Anonymous11:41 PM

    apan tuh kompyang taunya klompayng....(duh ketiban black kong guan)

    ...cebong....

    ReplyDelete
  6. Inget masa kecil deh, hehehe.

    Sekarang rotinya dibuat beda :D

    ReplyDelete
  7. iki roti seng njobone akeh wijene iku ta mbak mendol? lek di cakot uatos...tos... :D

    tapi koq nang foto koyok e enak :D

    ReplyDelete
  8. aku kok gak pernah menangi kompyang yg jaman dulu ya, yg katanya atos dan gak ada rasanya itu...
    setahuku kompyang yo roti empuk bertabur wijen dengan isi salad tuna atau rasa ayam dicampur selada ijo itu...

    dari sini ketahuan ternyata ada kesenjangan usia di antara kita,
    usia-mu terlalu jauh untuk ku jangkau
    hehehe

    ReplyDelete
  9. kompyang tuh artinya apa tho??
    :P

    ReplyDelete
  10. Dokh... kok gw sengsara banget yah....
    eRot-i kompyong aja ga tau. Pantesan badan gw kurus kering. hehehehehe......

    Pernahkah Anda merasa ngilu gara-gara melihat sepotong roti ?:

    Tidak. Karena saya belum pernah melihatnya.

    :D

    ReplyDelete
  11. dilihat aja uda Mak nYuss tuh.
    *ngiler*

    ReplyDelete
  12. @anton: Cah Ponorogo ancene aneh !
    @mitora: artinya..uhmmm roti atos maybe

    @Ale: susyeh ye..ama anak kos-kosan

    ReplyDelete
  13. traktir dong!!!

    doooh... tiap baca blog ini jadi laper mulu nih...

    La Mendol, anda bertanggung jawab terhadap berat badan saya!!!

    ReplyDelete
  14. kayak produk otomotif aja dimodifikasi

    ReplyDelete
  15. yu mendol..tanggaku cewe bali jeneng'e kompyang..ternyata dudu roti je...kirain roti, mau aku cicipin...eee ortunya ngamuk....

    kwak..kwak..kwak..kwak..

    ReplyDelete
  16. wah, kirain itu burger...

    ReplyDelete
  17. penasaran ama blog-mu gara-gara dipromosiin ama Putri Angga di salah satu comment postinganku yang berjudul Rumoh Makan Raja Melayu, jeng! dan aku langsung jatuh cintaaaaaa ...

    ReplyDelete
  18. kok gue gak nemu roti kompyang ya pas ke malang kemaren? nemunya es grim toko oen, slurrpp slurrppp slurrpp :D

    ReplyDelete
  19. Mbak, kompyang kok gambarnya kaya burger? jangan2 gara2 sudah dimodifikasi itu ya?
    bisa dilempar rotinya ke blog saya?

    ReplyDelete
  20. rasanya kompyang berarti keras gurih ye? *jadi membayangkan*
    belom pernah nyoba gincil sih ya :)
    salam kenal, bu

    ReplyDelete
  21. Anonymous1:52 AM

    mbake, pean duwe CP sing nggawe kompyang? digawe liputantepak iki. suwun mbake

    andre tpi

    ReplyDelete
  22. Sebenarnya kompyang itu makanan enak sekali kalau bisa menikmatinya. Keras luarnya tapi cukup empuk dan liat dalamnya. Tergantung yang bikin. Kalau enak mestinya tidak sekeras yang diceritakan. Biasanya aku makan kompyang gak sampe kesulitan untuk menggigitnya kok. Bikin kenyang, enak kalau dinikmati bersama teh. Makanan yang sangat direkomendasi untuk survival. Kakek buyutku dulunya waktu di RRT buka toko kompyang. Kakekku punya resep kunonya tapi sayangnya terbakar waktu kerusuhan taon 1930an ato taon brapa gitu. Sekarang kalo aku beli kompyang, sama orang yang kelilingan dari Jogja.
    Kalo sekarang dimodifikasi, rasanya bukan kompyang lagi deh ...

    ReplyDelete
  23. Iya bener, justru kompyang yg keras itu ngangeni, kao empuk kok kyk roti buat burger ya ...
    Saya lg nyari resep kompyang yg asli/keras nih .....

    ReplyDelete
  24. kompyang adalah roti kesukaanku saat kecil.
    sekarang sudah susah didapatkan, hiks..hiks...

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Rejekine Wong Lemu

Memory Gubeng Pojok

Kisah Cinta Sharukhan dan Spring Bed


Tempat makan lawas, dengan harga ramah di kantong ini salah satunya, Gubeng Pojok. Saya punya memori indah dengan depot satu ini. Ya masa-masa jaman pacaran sama my sharukhan, masa-masa habis nonton bioskop di Mitra, dah gitu kelaparan nyari makan. Ke sini tempatnya. Alasannya, murah bangets, masuklah buat my sharukhan yang pacarnya sekali makan bisa 2-3 piring…hihihi

Seporsinya dulu cuman Rp 8 ribu-an, ngga beratlah kalau saya nambah 2 kali, masih masuk akal. Hihihi..
Tidak ada yang berubah di gubeng pojok, kursi meja suasananya tetep. Yang berubah harganya. Sekarang sudah Rp 11.000,- tapi masih murah seh nurut saya. 


Dari dulu sampai sekarang my sharukhan seleranya tetep. Krengsengan, sama jeruk anget. Wis!. Kalau saya juga tetep, kare ayam, nasi goreng, rawon. Maksutnya habis makan rawon, nambah nasi goreng, kadang kare ayam. Ya maksutnya pancetnya nambah 2 sampai 3 piring getoooo.


Pilihan kita duduk di pojokan, sambil mengenang masa pacaran…cieee c…

Makan Enak, Nyantai di Hotel Berbintang dengan Pemandangan Indah Luar Biasa

Yuks, bro and sis.. tandai kalender kalian, buat bisa berlibur ke sini. Pesan online bayar mudah Pake Traveloka aja, pesan tiket pesawat, booking hotel, perjalanan, traveling. ... Ngga pake mumet, cukup satu ketukan, pembayaran beres….duh, senangnya.

 Bali yang indah seakan tak ada satukata yang bisa melukiskan keindahannya. Bali yang memesona membuat wisatawan selalu datang kembali untuk menikmati pesonanya. Bali yang menawan membuat siapapun akan datang dan membuktikan sendiri cantik dan mengagumkannya sebuah pulau kecil di timur Indonesia ini.
Salah satu keindahan alam yang menjadi magnet wisatawan adalah Pantai Nusa Dua yang berada di ujung selatan Pulau Dewata ini. Pantai ini dikenal dengan pantai terbersih dan cukup nyaman karena tidak secrowded Pantai Kuta. Juga tidak seeksklusif Pantai Seminyak yang memiliki berbagai macam resor dengan harga fantastis.
Di Pantai Nusa Dua ini kamu bisa memilih Grand Nikkosebagai penginapan di Bali. Lokasinya berada di Jl. Nusa Dua Selatan, Benoa, …