Skip to main content

Segernya Siwalan Paciran

Di jalur utama jalan Raya Dendeles, ayo.. minggir sebentar,
Ada Es dawet Siwalan dan Jenang Jumbreg


Jika melalui kawasan Paciran, di tepi jalur utama pantura atau jalan Raya Dendeles akan dijumpai teduhnya pohon-pohon siwalan di sepanjang perjalanan, tidak ada ruginya jika menyempatkan diri beristirahat di warung penjual dawet siwalan, yang ada di sepanjang jalan ini.

Warung beratap daun siwalan ini, menyediakan aneka hidangan ringan dari buah siwalan. Menurut penjualnya, semua produk dari buah siwalan dipetik langsung dari pohon siwalan yang tumbuh subur di sepanjang jalan raya Paciran.

Saya berkesempatan mencoba es dawet siwalan. Bahannya dari buah siwalan segar yang dipotong kotak-kotak. Untuk sirupnya, berasal dari air siwalan yang dimasak. Rasa manis yang dihasilkan tidak terlalu manis tapi cukup legit.
Justru di sinilah letak sensasi rasanya. Buah siwalan yang manis, gurihnya santan kelapa berpadu dengan gula siwalan yang legit. Hmm… segar sekali, apalagi diminum saat matahari sedang teriknya.
Saking segarnya, saya habis tiga gelas…..glek..glek..suegerrrr..

Makanan khas dari daerah Paciran yang disebut dengan jumbreg, mirip sepert
i jenang, jumbreg dibuat dari bahan tepung beras dan santan. Bentuknya eksotik seperti kerucut dililit dengan daun lontar muda. Citarasanya legit dan harganya sangat murah hanya seribu rupiah. Dan tak terasa (lagi)…saya habis tiga jenang jumbreg..hi..hi!!

Usai, menyantap hidangan ringan-ringan ini, saya mencoba menu yang berat ke satu restoran. Menu yang jadi andalan daerah ini, yaitu cumi-cumi bakar dan kare rajungan. Makan rajungan memang ribet…tapi sepandanlah dengan rasanya yang nikmat
…ah..sedep poll.
Foto by Anton kusnanto

Comments

  1. Hi! The foods of Indonesia must be very delicious! Making me hungry. haha

    ReplyDelete
  2. Aduh, aduh,..aduhhh.... makan trus nih Mba La....

    ReplyDelete
  3. wahh... dah lama ndak makan siwalan.
    Trus yg kerucut itu jenang jumbreng tho namanya? kalo celorot tu apa ya?

    ReplyDelete
  4. weh..

    mak nyus sepertinya..

    jadi inget sama Legen, minuman fermentasi dari Siwalan yg dikemas dalam bumbung..

    ReplyDelete
  5. Anonymous2:59 AM

    Ndol...kalo ke Tuban mampir napa ? say hello gitu, masa cuman liwat aja !--- Fik--

    ReplyDelete
  6. @scott : hi...u must try siwalan
    @Iko : Ya ..sudah kerjaan *sambil ngelus perut
    @rey : ah sama aja...asal bukan corot khan
    @zam : aku malah ingat tuak...air legen yang difermentasikan hiksss...hiksss

    ReplyDelete
  7. koyok e mari teko tanjung kodok yo? opo nang goa maharani?
    jadi inget pernah ke Tempat pelelangan ikan juga di Paciran.

    duh dah lama rasanya gak makan siwalan dan jumbreg.

    makasih mbak lamendol dah ngingetin masa lalu :D

    ReplyDelete
  8. mas laks : tanjung kodok dah ganti jadi wisata bahari Lamongan. Dan tempat pelelangan ikan tuh namanya brondong - Lamongan. Pernah tugas di situ toh mas ? kapan gitu makan kepiting rajungan yukkk..sekalian ama mama rafinya. Yo opo ???

    ReplyDelete
  9. PAciran Lamongan... waduh mbak pengeeen banged ke sana.. udah lama... kangen sama pasir putihnya... termasuk jenang jumbreg... tapi siwalannya belum nyoba nanti deh... mudah2an ada kesempatan lagi... amin

    ReplyDelete
  10. yusuf Wong Solo9:13 AM

    boleh tahu ga.. jadi kuli tinta di media apa sih?

    ReplyDelete
  11. huaaa....aku dah lama ga makan jumbreg. jadi merindukan masa-masa indah, makan es dawet, jenang, sambil neduh....

    ga beli terasi sekalian?

    ReplyDelete
  12. anissa dianti5:47 AM

    hai mbak yg doyan maem kya aku...
    aku mo ksh bantuan dikit ni... kebetulan ortuku 22nya dari tuban, jadi aku jg org tuban juga walaupun cm lebaran aja kesananya, hehehe... mo edit dikit, yang kerucut itu namanya bukan "jumbreg" tapi "dumbeg". trus dah nyoba wrung Lumintu?? itu warung yg jual aneka makanan tapi harganya murah abizzz... qta yg org surabaya suka geleng2 kepala ga percaya klo abis makan di situ... rasanya asyik juga deh... coba cari ya mbak... trus paling asyik klo malem hari (jam 8 dah buka) di halaman pasar gedhe (deket sama parkir bus wisata yg mo ke Gua mAharani sama Sunan Bonang) jual aneka masakan seafood juga, ketan juga... sipp deh...

    makasih dah angkat makanan Tuban ke blog ini... always eat what you wanna eat...

    ReplyDelete
  13. udah setahun lebih ga bisa menikmati dawet siwalan...

    jadi pengen pulang kampung.. :(

    ReplyDelete
  14. @ anissa dianti : beda daerah memang beda nama dikit2, di tuban memang disebut dumbeg, tapi di lamongan disebut jumbreg..

    ReplyDelete
  15. Anonymous5:37 PM

    klo ketuban lagi mampir ke kerek disana ada namanya home industri batik gedog anda pun akan terheran heran melihat tangan anak usia 10 thn bisa berkreasi menulis batik tanpa contekan yang hasilnya sungguh menakjubkan.bukan bromosi cm kasih informasi..hehe

    panturagsm@yahoo.com

    ReplyDelete
  16. Anonymous8:37 PM

    wes suwi ra mangan siwalan.................

    ReplyDelete
  17. gag ada sajian arak khas ciran ya.....

    ReplyDelete
  18. Anonymous8:50 AM

    celorot adalah nama lain jumbreg, sebutan ini biasa dipakai di Purworejo

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Rejekine Wong Lemu

Memory Gubeng Pojok

Kisah Cinta Sharukhan dan Spring Bed


Tempat makan lawas, dengan harga ramah di kantong ini salah satunya, Gubeng Pojok. Saya punya memori indah dengan depot satu ini. Ya masa-masa jaman pacaran sama my sharukhan, masa-masa habis nonton bioskop di Mitra, dah gitu kelaparan nyari makan. Ke sini tempatnya. Alasannya, murah bangets, masuklah buat my sharukhan yang pacarnya sekali makan bisa 2-3 piring…hihihi

Seporsinya dulu cuman Rp 8 ribu-an, ngga beratlah kalau saya nambah 2 kali, masih masuk akal. Hihihi..
Tidak ada yang berubah di gubeng pojok, kursi meja suasananya tetep. Yang berubah harganya. Sekarang sudah Rp 11.000,- tapi masih murah seh nurut saya. 


Dari dulu sampai sekarang my sharukhan seleranya tetep. Krengsengan, sama jeruk anget. Wis!. Kalau saya juga tetep, kare ayam, nasi goreng, rawon. Maksutnya habis makan rawon, nambah nasi goreng, kadang kare ayam. Ya maksutnya pancetnya nambah 2 sampai 3 piring getoooo.


Pilihan kita duduk di pojokan, sambil mengenang masa pacaran…cieee c…

Makan Enak, Nyantai di Hotel Berbintang dengan Pemandangan Indah Luar Biasa

Yuks, bro and sis.. tandai kalender kalian, buat bisa berlibur ke sini. Pesan online bayar mudah Pake Traveloka aja, pesan tiket pesawat, booking hotel, perjalanan, traveling. ... Ngga pake mumet, cukup satu ketukan, pembayaran beres….duh, senangnya.

 Bali yang indah seakan tak ada satukata yang bisa melukiskan keindahannya. Bali yang memesona membuat wisatawan selalu datang kembali untuk menikmati pesonanya. Bali yang menawan membuat siapapun akan datang dan membuktikan sendiri cantik dan mengagumkannya sebuah pulau kecil di timur Indonesia ini.
Salah satu keindahan alam yang menjadi magnet wisatawan adalah Pantai Nusa Dua yang berada di ujung selatan Pulau Dewata ini. Pantai ini dikenal dengan pantai terbersih dan cukup nyaman karena tidak secrowded Pantai Kuta. Juga tidak seeksklusif Pantai Seminyak yang memiliki berbagai macam resor dengan harga fantastis.
Di Pantai Nusa Dua ini kamu bisa memilih Grand Nikkosebagai penginapan di Bali. Lokasinya berada di Jl. Nusa Dua Selatan, Benoa, …