Skip to main content

Memory Jenang Dodol

Setelah lama jadi jago kandang, akhirnya keluar kota juga. “Besok budal ke Ponorogo, eitt...jangan lupa sekalian liput oleh-oleh khasnya,” teriak bos. Wokeh bos ! Mengingat titah paduka ini, ketika ke Ponorogo, saya mampir ke pengusaha jenang dodol yang terkenal yaitu Jenang Dodol Teguh Rahardjo.
Ibu Teguh yang ramah, langsung mengajak saya ke dapurnya. Dan melihat langsung proses jenang dodol. Wuih… wajannya gede banget, di dalamnya ada adonan beras ketan, gula dan kelapa.
Pekerjanya rata-rata perempuan tua, mereka telaten sekali mengaduk-aduk adonan. Beda dengan menggoreng kerupuk yang sekali goreng terus garing, neh dodol harus diaduk-aduk selama 6 jam !. Mana panas banget di muka karena kepulan asap kayu bakar, dan asap dari jenang.
Wahh ..luar biasa tenaga mereka. Iseng saya menawarkan diri mengaduk adonan, zaelaahhh….berat sekali. Sampai putaran kelima saya menyerah…he..he malu-maluin !. Padahal mereka mengaduk mulai pukul 8 pagi sampai 4 sore. Upsst…*ngelap keringat.

Di rumah sekaligus toko ini tersedia aneka jenang, ada rasa nanas, waluh, tape, wijen dan yang terbaru adalah jenang rasa kentang…
wah weenak banget, sstt....apalagi saya boleh sesuka hati mencicipi aneka dodol. rasanya legit manis. Rasa tetelnya pulen dan guriih banget. Wajiknya juga mengugah selera mengkilat seolah-olah memohon saya untuk segera mencoleknya. Hmm yemm..yemm.
Foto by : An Kusnanto
Tiba-tiba saya ingat Mbah di Malang. Tiap lebaran, mbah saya selalu membuat jenang, dan madumongso. Kalau dipajang dengan kue lain seperti kastengel, cokelat kukis, nastar, kue ini jelas habis duluan dibandingkan jenang dan madumongso.
Kadang jenangnya cuman saya ecek-ecek, alias makan setengah terus sisanya dibuang. Duh bersalah banget, mengingat proses pembuatannya yang ribet, belum lagi mbungkusnya yang pakai kertas warna warni yang digunting pinggirnya.

Eh.
.tapi, rasa bersalah ini agak berkurang, ketika pamit pulang Bu Teguh ini memaksa saya membawa "Satu besek besar berisi 12 kotak jenang dodol aneka rasa, 4 kotak kresikan, 1 plastik wajik dan tetel"
Lho emank ada hubungannya ? He.he hanya sekedar menghibur diri hiksss ! Mbah, maafkan cucumu yang lemu ini ....


Dodol di sini alamatnya :

Jenang Dodol
Teguh Rahardjo
Jl Wibisono 90 kepatihan Kota- Ponorogo
Tel.0352-461597
Foto : An .Kusnanto (thx..ya, maaf kuambil duluan)

Comments

  1. Manda...Aku gak kebagian lagi...
    waktu aku tanya.. mana oleh2nya..
    "bentar, masih difoto..."
    Trus sorenya..
    Ya.. abis...!!!
    gak niat ngasih :((

    ReplyDelete
  2. weh...

    Madu mongso..

    jadi inget hidangan khas lebaran buatan nenek..

    oiya, setau saya untuk membuat Madu mongso pun ndak sembarang orang bisa. Perlu ketekunan dan "kasih sayang" sehingga Madu Mongso yang dihasilkan bisa enak, manisnya pas, dan pulen..

    Ada mitos di keluarga saya kalo pas lebaran. Makan Madu Mongso itu ndak boleh banyak-banyak, mungkin karena memang dibuat dengan porsi terbatas, dan memang digunakan untuk suguhan tamu, kalo makan banyak kan cepet habis, mana bikinnya susah.. :D

    Lah? kok malah ngomongin Madu Mongso? hehehe...

    Sayang, simbah saya itu sudah tiada. Sehingga Madu Mongso yg tersedia, yg beli ditoko-toko, rasanya kurang mak nyuss.. :D

    halah,

    maap kalo OOT, mbak.. :D

    ReplyDelete
  3. mbak Novri : waduhh sorry mbak Nov, biasalah lha difoto aja ditungguin arek-arek, pas selesai langsung amblasss...maapp mbak

    Mas Zam: Punya kenangan madumongso juga ya ? mas madumongso, tetel, wajik itu termasuk makanan JAMBI alias ...Jaman Biyeeeennnn.

    ReplyDelete
  4. huakakakkaka... nek aku mbah muw Ndol.. ndak tak maaf no dirimuw..!! huakakakakkakak :P

    *Sebagai penghibur* Gendut bin Lemuw itu tidak dosa Ndol :))

    ReplyDelete
  5. Doyannya koq sing legit2 tho mbak'e... :D

    ReplyDelete
  6. Madu mongso,... inget saat di Malang dulu,... kalo mau makan ini pasti harus nyari dulu di tempat2 org yg punya hajat,... klo nyari di pasar kadang suka beda rasanya... iiccchhh udh lama banget gk makan madumongso.... klo mba La ada hajatan, kirimin aku yaa mba :)

    ReplyDelete
  7. @blukhutuk : kayaknya lemu ini sudah kutukan, lha awakku ket mbiyen ngga isok kuru

    @litlle star : aku khan maniezzz
    @Iko: wah jauh banget ngirimnya

    ReplyDelete
  8. Btw, soal si ember jgn dipikirin yaa mba,.. emang orgnya gitu... btw bintangku tuh bukan dia,... nanti jg mba La akan tahu sndr... yaa mba La,... jgn marah2 yaa mba La....

    ReplyDelete
  9. mbak mbak..
    postingan sampeyan iki mesti nggarahi aku mbrebes mili..

    "mbah2, maafkan cucumu yang kemu ini"

    huahahaha
    *ngguyu sambil ngesot2*

    ReplyDelete
  10. eh lemu kudu kemu hihihi

    ReplyDelete
  11. mbak gege, aku memang lemu tapi aku bukan buaya (lho?) apa hubungannya ????

    ReplyDelete
  12. btw aku pernah dapet oleh2 dodol dari shrilanka, ternyata namanya di shrilanka juga sama yaitu dodol

    ReplyDelete
  13. Teguh Prasetyo7:50 PM

    weleh..welehhhhh booooleeh juga, enak-enak sampai kemari bau'nya. tolong kirim ke saya di america namanya Teguh juga.

    ReplyDelete
  14. makasih ya mas, dah promosikan jenang punya ibuku...

    ReplyDelete
  15. eeeem... yummy kayaknya enak tp sayang saya blm pernah coba, yang ada tuh cuma dodol khas bali. beda apa ga ya

    ReplyDelete
  16. Makin sukses untuk websitenya, kami akan selalu mengikuti dan hadir sebagai sahabat yang baik. Terimakasih banyak, pak/bu

    ReplyDelete
  17. Suka banget sama dodol, apalagi pas bulan puasa gini, hmm.. jadi laper dan ngiler kalau liatnya hehe... Boleh dong kirim dodolnya ke tempat saya, mau cicip dulu, kalau enak nanti tak borong hehehee...

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Rejekine Wong Lemu

Memory Gubeng Pojok

Kisah Cinta Sharukhan dan Spring Bed


Tempat makan lawas, dengan harga ramah di kantong ini salah satunya, Gubeng Pojok. Saya punya memori indah dengan depot satu ini. Ya masa-masa jaman pacaran sama my sharukhan, masa-masa habis nonton bioskop di Mitra, dah gitu kelaparan nyari makan. Ke sini tempatnya. Alasannya, murah bangets, masuklah buat my sharukhan yang pacarnya sekali makan bisa 2-3 piring…hihihi

Seporsinya dulu cuman Rp 8 ribu-an, ngga beratlah kalau saya nambah 2 kali, masih masuk akal. Hihihi..
Tidak ada yang berubah di gubeng pojok, kursi meja suasananya tetep. Yang berubah harganya. Sekarang sudah Rp 11.000,- tapi masih murah seh nurut saya. 


Dari dulu sampai sekarang my sharukhan seleranya tetep. Krengsengan, sama jeruk anget. Wis!. Kalau saya juga tetep, kare ayam, nasi goreng, rawon. Maksutnya habis makan rawon, nambah nasi goreng, kadang kare ayam. Ya maksutnya pancetnya nambah 2 sampai 3 piring getoooo.


Pilihan kita duduk di pojokan, sambil mengenang masa pacaran…cieee c…

Makan Enak, Nyantai di Hotel Berbintang dengan Pemandangan Indah Luar Biasa

Yuks, bro and sis.. tandai kalender kalian, buat bisa berlibur ke sini. Pesan online bayar mudah Pake Traveloka aja, pesan tiket pesawat, booking hotel, perjalanan, traveling. ... Ngga pake mumet, cukup satu ketukan, pembayaran beres….duh, senangnya.

 Bali yang indah seakan tak ada satukata yang bisa melukiskan keindahannya. Bali yang memesona membuat wisatawan selalu datang kembali untuk menikmati pesonanya. Bali yang menawan membuat siapapun akan datang dan membuktikan sendiri cantik dan mengagumkannya sebuah pulau kecil di timur Indonesia ini.
Salah satu keindahan alam yang menjadi magnet wisatawan adalah Pantai Nusa Dua yang berada di ujung selatan Pulau Dewata ini. Pantai ini dikenal dengan pantai terbersih dan cukup nyaman karena tidak secrowded Pantai Kuta. Juga tidak seeksklusif Pantai Seminyak yang memiliki berbagai macam resor dengan harga fantastis.
Di Pantai Nusa Dua ini kamu bisa memilih Grand Nikkosebagai penginapan di Bali. Lokasinya berada di Jl. Nusa Dua Selatan, Benoa, …