Wednesday, March 28, 2007

PECEL MADIUN dahsyattt


Kali ini saya juga membawa misi berat yaitu, membuat list Pecel Madiun yang enakkk dan wueeennakkk.

Penasaran juga seh, kenapa nih pecel Madiun terkenal sampai segitu banyaknya warung kaki lima yang pakai nama Pecel Madiun.

Duh, emang bener kalau Madiun surganya pecel, lha sepanjang jalan kok rata-rata jualan peceeelll semua. ck..ck..ck...sementara hanya empat tempat yang kita sambangi, yaitu mbak yayuk, Yu Gembrot,warung Bu Wo, dan Pecel Murni.
Pecel Madiun, memang beda. Dari sayurnya sampai bumbu kacangnya. Kalau di Surabaya, sayur pecelnya cambah panjang, kubis, sawi dan (sst...sembarang sayur tergantung yang ada di pasar).
Nah, pecel Madiun rada selektif, terdiri cambah pendek, bayam, kacang panjang, kembang turi dan irisan rebung muda (ini sih katanya tergantung musim, cuman heran juga,nih rebung biasanya dibuat lodeh khan, tapi enak juga dibuat pecel, mak kress..kresss), dan final touch ditaburi lamtoro.
Wadahnya masih menggunakan pincuk alias daun pisang, pas saya datang kebetulan nasinya baru mateng, asapnya kebal-kebul. Sayurnya serba cubit (saipet gitu lho), trus disiram bumbu, diberi serundeng yang hhmm..mmm, kerupuk tempe dan peyek dele hitam (knp ya kok dele hitam ..keras banget!).

Liat porsinya yang super hematt, saya pun minta tambah lauk. Saya benar-benar dibuat lapar mata, sebab babatnya gede trus empuk, daging empalnya juga terasa sedep banget, karena diungkep dengan bumbu, gula merah, tumbar, asem.Begitu gigit terasa banget bumbu diserat-serat dagingnya. Wuihhhh.. sangat..sangat terasa sekali. Masih ada juga ati ampela, usus sapi, telor asin masirr, ceplok, tahu –tempe bacem... wisss bikin kalap. (Ingat ! ini khan misi mulia, sementara soal kolesterol dilupakan dulu).
Ketika sayur berpadu dengan bumbu, wah …bumbu kacangnya dahsyatt. Kacangnya terasa karena ditumbuk kasar, ada rasa asem, manis dan gerusan dari daun jeruknya kaya banget.

Panteslah, Pecel Madiun ngetop gitu, paduan sayur kembang turi, rebung muda, dan bayam plus bumbu kacang menghasilkan sensasi luar biasaaa…di mulut, sampai-sampai saya ingin tambah. Tapi niat itu buru-buru dibatalin, soalnya saya harus nyobain makanan ditempat lain….serbuuuuuu !!

Foto : An. Kusnanto (thx ya ton :)) )

27 comments:

  1. pertama... kampus tuh bukan segalanya, artinya meskipun jauh kampus ga masalah ko. targetnya kan umum to mbak jadi ya bebas aja. Kedua... klo perak?... umpamanya mbak mendol tinggal daerah sana itu lebih enak kan? jadi ga ribet. yang jadi masalah satu kok... strategis itu aja n yang utama neech.... tuh warnet yang dcari orang-orang hrs cepet speednya..... (walah ko seperti orang sales ya hahhaahahahahah) thx mbak wasssalam

    ReplyDelete
  2. Waahhhh... kali ini pecel pincuk Madiun...

    Mba, Kembang Turi itu apa yaa???

    ReplyDelete
  3. pecele tak nggo siaran heheh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alamat Up-Date Sego Pencel Pincuk Mediun "YU TIE"

      Jl. HR. Harsono, RM 23 Ragunan
      Pindah Ke
      Jl. HR. Harsono No.5 Ragunan, Samping Diklat BRI, Tlp. 0855 1020 456

      Jl. Petogo I No.10
      Pindah ke
      Warung "keroncong Gaul"
      Jl. TB. Simatupang, Depan Pintu Belakang Rumah Sakit Fatmawati, Telp. 0855 1020 456

      Kantin Elnusa, (Tetap Buka)
      Jl. TB. Simatupang (Kantin Gedung Elnusa), Telp. 0815 13009830

      Delete
    2. ada yang baru buka di pasar segar cinere, di food courtnya...mantab sepertinya

      Delete
  4. Ngomong2 pecel aku ada kenangan, setiap pulkam ke nganjuk ketika kereta dari jakarta nyampe madiun aku pasti telpon ibu dirumah supaya dibeliin pecel pedhes, karena kalau nggak pesen bisa2 kehabisan. Karena saking uenaknya pecel itu jam 6 pagi sudah ludes abis2an.

    ReplyDelete
  5. aku dadi ngiler....
    PECEL tiada duanya memang

    ReplyDelete
  6. @yanto : iya, thx masukkanya. ini masihhitung-hitung.
    @Iko : kembang turi itu...hmmm ya kembang turi..duh susah njelasinnya
    @mbak dena: emang bisa
    @hery : lhi sampeyan wong nganjuk toh
    @laksono : hi..hi..pemuja pecel rupanya

    ReplyDelete
  7. maren baru saja nyobain pecel madiun, dengan empal, tempe dan tahu bacem, ekstra peyek dan kuah rawon... manteb. siwalan-nya bikin selera bung. salam.

    ReplyDelete
  8. Frans6:13 AM

    Bikin pecel ndiri aja biar gak kehabisan, kawan. Waktu aku ke Jogja kemaren, aku dibilangi sama wong2 di sana. Katane di Jogja ada satu tempat yang jual bumbu pecel instan, kaya yang dijual di supermarket itu. Kubeli deh satu bungkus di sana, kucobain, beda banget ma pecel2 yang pernah kucobain. Pedesnya pas, sayurnya? rebus sendiri dong... di bungkusnya kulihat ada no telpnya di 0274-518461. Denger2 sih mereka nyuplai hotel di Jogja juga loohhh...

    ReplyDelete
  9. Kembang turi?
    Ya kembang/ bunganya pohon turi, yang sudah semakin jarang bisa ditemui, bahkan di Jawa.
    Bentuk bunganya melengkung lancip, dan saat kecil sering aku pakai mainan, ibaratnya "kuku pancanaka"-nya Bima/ Werkudara. Ada yg merah & yg putih, entah bedanya apa dalam untuk dikonsumsi, tetapi yang untuk pecel adalah yg putih. Rasanya menurutku tawar, tetapi ketika sudah direbus, wah, untuk teman pecel jadi begitu menyegarkan.
    Ada lagi yang kadang ditambahi, yaitu timun rebus, timun utuh direbus, kemudian dipotong-potong untuk sajian pecel. Seperti kembang turi, timun rebus ini begitu menyegarkan di tengah rasa dan aroma bumbu pecel.

    ReplyDelete
  10. kenapa yang anda kenel cuma itu ? belum pernah nyobain nasi pecel depan fire discotik madiun? nyesel deh kalo ternyata belum pernah. Di Nasi Pecel Lesehan Moro Seneng Bu Maliki anda akan menemukan rasa yang berbeda deh! Tentunya dengan harga jual yang juuauuh lebih ekonomis dibanding dengan ketiga nasi pecel yang sudah anda sebutkan.Pilihan lauknya juga lebih lengkap: ada babat super uempuuk, daging, paru/kebuknya yang manis asin, otak, ayam, hati,iso,limpa,lidahnya yang mak nyuuss. Pengin coba?

    ReplyDelete
  11. aku cah mediun, tapi tinggal di surabaya. tiap hari wajib makan pecel, nddak bisa ninggalin kebiasaan. Cuman disurabaya nyari pecel yang bener-bener madiun dimana yaa??

    ReplyDelete
  12. pecel emang is gooooood .....



    jual pecel ahhh ...

    ReplyDelete
  13. Iyah... Pecel Madiun emang Mak Nyuusss...!!!
    Nah skalian numpang jualan niy..
    Kalo temen2 ada yg pengen Pecel Madiun tapi pulang ke Madiun kejauhan, pesen ajah..
    Aku jual "Sambel Pecel Asli Madiun Cap Bambu Kuning" dijamin rasanya Madiun Bangeeettt...!!!
    Harganya juga terjangkau... Kebetulan aku berlokasi di Jakarta...

    Mampir ajah di : http://tokonyaima.co.cc

    Makasih... :)

    ReplyDelete
  14. ngomong2 soal pecel. pecel madiun emang jagonya. coba aja PECEL MADIUN REJJO yang ada di jl semolowaru sebelahnya toko listrik. wuuih, sambelnya itu loo, gak ilang dilidah, mantap "TOP MARKOTOP". buktikan aja.....

    ReplyDelete
  15. @anies: Wik...ojok judes ngono toh mbak. Kalau tau saya pasti mampir. Next temenin saya ya mbak anies yang cantik. :)

    ReplyDelete
  16. aku dengar pecel madiun 'REJJO' di jl. suko semolo semolwoaru surabaya rasanya mantap banget. mak nyus katanya.
    perlu dicoba juga tuh...

    ReplyDelete
  17. pecel madiun memang top

    ReplyDelete
  18. Pecel Madiun Memang mak nyos bgt......buat temen2 semua yg kepengin nyoba Pecel Mercon Yg satu Ini Lbh Mantap lg......hub ajah ibu sulastri Pecel Mercon:08562813529atau 08563517298.pasti jd nambah trs mamamnya..he..he..he..

    ReplyDelete
  19. temen2 harus nyoba Pecel Mercon lho.lbh Maknyosssss lg.mamamnya pasti jd nambah trs.bisa kirim ke luar kota kok.

    ReplyDelete
  20. Anonymous10:24 AM

    Bagi yang kangen dengan Pecel Madiun di jakarta, cobain Godhong Gedang deh. Lokasinya lumayan tersembunyi di Jl. Karang Tengah (deket cinere).
    Ada websitenya: www.godhonggedang.com

    ReplyDelete
  21. pecel gak ada matinya...
    mau nyoba sambel pecel yg josss..
    nih coba tengok di pecele.com untuk ngobati rasa kangen pecel madiun

    ReplyDelete
  22. yang namanya pecel itu gak ada matinya

    ReplyDelete
  23. Alamat Up-Date Sego Pencel Pincuk Mediun "YU TIE"

    Jl. HR. Harsono, RM 23 Ragunan
    Pindah Ke
    Jl. HR. Harsono No.5 Ragunan, Samping Diklat BRI, Tlp. 0855 1020 456

    Jl. Petogo I No.10
    Pindah ke
    Warung "keroncong Gaul"
    Jl. TB. Simatupang, Depan Pintu Belakang Rumah Sakit Fatmawati, Telp. 0855 1020 456

    Kantin Elnusa, (Tetap Buka)
    Jl. TB. Simatupang (Kantin Gedung Elnusa), Telp. 0815 13009830

    ReplyDelete
  24. Ijin kopas gan.. nanti kukasih sumbernya :)

    ReplyDelete