Saturday, February 17, 2007

Berburu Boranan di Kota Amrozi

Menyebut kota ini yang terbersit dipikiran pasti Tahu Campur, Soto Ayam, Pecel Lele dan Mas Amrozi !.


Jadwal liputan luar kota sudah diketok. Ke Lamongan !. Hore… akhirnya hunting lagi ke luar kota. Memasuki pintu gerbang Lamongan ternyata papan nama “Selamat Datang di Kota Tahu Campur” sudah tidak ada. Gantinya “Selamat Datang di Kota Soto Lamongan”. Kenapa diganti ya ? Apa sudah tidak pede menyandang kota Tahu Campur ? Rekan saya malah nyeletuk gini, “kok nanggung banget. Mestinya ganti kota teroris aja !” Hehe... no comment.

Iseng-iseng mampir ke Disparta Lamongan, dan akhirnya dapat petunjuk lokasi penjual makanan khas daerah ini. Sayangnya, tempat yang direkomen rata-rata sudah permanen dan megah. Padahal pengennya kita nyari yang tradisional, warung, lesehan tapi punya sajian unik dan enak. Soal tempat yang nggak higienis bisa ditolerir-lah (hehe..!!) . Nah, ada satu menu yang bikin saya penasaran yaitu nasi Boranan. Pesan seorang teman. “Biasanya jualnya pagi-pagi banget atau malam-malam banget !” Dia nggak ngasih jaminan kalau bok-bok penjual nasi Boranan ada siang hari. Akhirnya kami berburu Boranan.

Dan ketemu juga, walau hanya ada empat penjual tapi tak apalah bisa membayar rasa penasaran terhadap menu ini. Ah …Nasi Boranan itu ternyata mirip nasi campur. Yang bikin dahsyat itu sambel ledhoknya yang pudesss-nya minta ampun. “Yah.. namanya juga sambel mbak, ya pedes toh !” komentarnya enteng ngeliat aku gabres-gabres kepedasan.. Dengan tambahan lauk otak-otak
band
eng, telor asin dan minta tambah peyek. Harga sepincuknya hanya tiga ribu. Nikmat sekali, makan beralas tikar dan minum dua gelas es sinom.
Wah, saya mau dimasukkin tipi ya mbak ?” ujarnya ketika difoto Anton.
Kulo niki bolak –balik di syuting tipi, trus dilebet’aken majalah,” katanya bangga. “Seminggu niki enten tiyang sekawan yang wawancara lho.” “Wah ngetop juga dia. Mungkin karena giginya ompong itu yang membuat orang tertarik!" batinku. Perburuan menu berlanjut dengan menikmati soto lamongan, tahu campur, lontong kikil. Dalam waktu kurang satu jam beragam makanan masuk ke perut ini. (Well…kadang kita
tidak pernah menduga
betapa besarnya kapasitas perut ini).

Nggak sengaja ngeliat toko yang jualan wingko. Wingkonya di display penuh di lemari kaca full. Wah ngiler juga ngeliatnya. Pas ngobrol, sama penjualnya malah diajak masuk ke dapur. Di dapurnya malah bisa leluasa ngeliat langsung proses pembuatannya. Dan mencicipi langsung dari cetakan. Lumayan-lah bisa ngincipin tiga wingko hangat. Yemm…yemm.
Coming up next --Liputan ke Tuban, Gresik, Bojonegoro (yang ini pleaseeee ya Bos !)

11 comments:

  1. sluuurp..
    mmmh.. wingkonya tampaknya yummy..
    ini baru fresh from the open..
    loh, emang bikinnya pake open yak..? :)

    ReplyDelete
  2. Ke Banjarmasin dunk bu..
    Nanti saya ajak makan kulit nangka goreng! Serius!

    ReplyDelete
  3. Makan makanan tidak higienis ada untungnya. Kalo diare kan lumayan, bisa nurunin berat badan hahaha...*kaburrrr*

    ReplyDelete
  4. jebul wingko ono ning lamongan yo mbak?

    ReplyDelete
  5. waaahhhh....
    aku ikut dong kalo lagi jalanjalan
    aku pengen gendut nighhhh
    nebeng dong mbakkk
    ato ke bandung yuuuuu

    ReplyDelete
  6. Aku baru tahu ada wingko yg sprt itu,... bukan wingko babat kan yaaa???

    Tapi yang kelihatan enak.... nasi boranan, banyak banget lauknya.... ddduuhhh lappeerrr

    ReplyDelete
  7. @arham : He..he mestinya fresh from kompor yak !

    @manusia super : Ha..!!!kulit nangka ? nggak sekalian kulit dures neh ?

    @de : he..he..kok malah kebalik ya. Habis diare nafsu makannya malah tambah. yo opo iki ?

    @ Angga : Yang kurus pengen gemuk. Nah yang gemuk ...tambah gemuk.Halahhh..bablas ae !!

    @Iko ; Itu Dia ! Wingko ini beda ama wingko Babat (meski tetanggaan). Bentuknya lebih montok sst..kayak si jago makan !

    ReplyDelete
  8. nggak ada masakan baru yg terbuat dari Tahu ya....
    Tahu bakar...hehehe....

    ReplyDelete
  9. 2 superman: Kulit nangka atau kulit cempedak ???
    aku dah pernah nyoba loh... tp sayang lidahku mati rasa alias ga doyan :p

    ReplyDelete
  10. coba mampir ning nganjuk, trus mangan gule kambing ning prapatan bangjo kota nganjuk, uenaakkk tenan hehehe

    ReplyDelete
  11. Anonymous8:51 PM

    la masa' gerbang "kota tahu campur" udh diganti? kayaknya sebutan itu ada di gerbang yg lain (klo ga salah).

    ReplyDelete

Lactogrow Happy Wonderland ; Taman Bermain Impian

Happy bangets, pas ada undangan …. “Ajak anaknya ya….”  Wah, sudah kebayang wajah Si Mala, yang pasti sumringah. Undangan ini da...